Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Friday, June 15, 2012

Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian


OK. Esok, Sabtu malam Ahad akan masuk 27 Rejab 1433, malam Israq dan Mikhraj. Tergerak saya untuk berkongsi satu cerita yang terpapar dalam buku ketiga saya "Berpetualang ke Aceh : Sirih pulang ke gagang?" (terbit November 2007). Adapun cerita ini merupakan bahagian pertengahan daripada bab bertajuk "Lagi catatan mengenai tarikh dan peristiwa yang bercanggah". Untuk memahaminya, elok dibaca dahulu bahagian awal yang pernah dikongsikan melalui artikel Dunia sebagai tempat "senda gurauan"... 5 tahun lalu.


-------------




Memang susah mahu melihat sesuatu dari sudut yang melangkaui tarikh dan masa... Atau apa yang dipanggil sesetengah orang sebagai pandangan kacamata Rijalul Ghaib. Yang dimaksud di sini adalah orang-orang yang sudah ‘dighaibkan’ daripada pandangan manusia kebanyakan, bukannya jin, bunian ataupun malaikat. Dari satu segi, mereka masih lagi manusia biasa seperti kita, ada rupa, ada nama. Cuma bezanya, orang-orang ini telah memahami malah mengalami hakikat insan yang sebenar...

Mereka tahu, kemuliaan Nabi Adam yang menyebabkan Allah SWT memerintahkan semua  malaikat sujud kepada Nabi itu bukan terletak pada jasad, bukan juga pada akal seperti yang disebut kebanyakan orang tetapi pada roh yang merupakan rahsia Tuhan. Jika akal sahaja adalah sebab kemuliaan Adam, maka banyak jin yang lebih pandai, begitu juga malaikat malah Syaitan dan Iblis pun lebih tinggi pencapaian akalnya...

Orang sebegini faham apa itu dunia tanpa masa, dunia di luar masa, dan masa di atas masa.  Dia memahami, hidup yang kita alami ini sebenarnya cuma sebuah cerita, tidak ubah seperti cerita dalam VCD. Bila sudah faham dan cukup kuat untuk menunda siaran VCD, bolehlah keluar dari cerita... Dapatlah dia keluar daripada masa biasa seperti yang kita kenali ini.

Pengetahuan inipun sebenarnya tidak begitu tinggi kerana orang ini masih lagi berada di  dalam ruang-lingkup keadaan walaupun bukan dalam masa yang ditentukan cerita VCD. Sekarang, cuba bayangkan VCD tadi dipausekan ketika cerita dalamnya sudah berlangsung satu jam. Kemudian orang ini keluar makan, tidak kiralah di dapur ataupun di kedai belakang rumah setengah jam. Maka itu hakikatnya, dia telah menggunakan masa sebanyak satu setengah jam. Tetapi bila dimainkan balik VCD tadi, cerita di dalamnya tetap bermula dari jam yang pertama, bukannya jam satu setengah. Faham? Kalau tidak faham, cari seorang guru mursyid…

Keadaan ini lebih kurang seperti cerita Back to the Future. Watak hero boleh kembali ke tahun 1960an lalu duduk berhari-hari kemudian kembali ke zaman asalnya tepat pada waktu dia meninggalkannya dahulu. Pada orang lain yang berada semasa dia ‘menghilangkan’ diri, si hero tidak pernah pergi. Tiada siapa menyedari kecuali mereka yang mengerti…  Itulah  masa di atas masa... Tetapi belum lagi sampai ke tempat yang tidak bermasa, satu makam lebih tinggi di mana dahulu, sekarang dan akan datang adalah sama... Sedetik, seabad, malah selama mana pun tidak ada bezanya. Tidak dapat diterangkan, tidak dapat dibayangkan. Ibarat sekali pandang, seluruh peristiwa dunia dari mula dicipta sampai akhir zaman dapat dilihat sekali imbas. Mulut terkunci dari membicarakannya, akal langsung terkedu...

Kenapa? Tak percaya ke? Anda rasa tidak ilmiah? Kalau begitu, cuba tanya orang yang memahami Sains peringkat tinggi seperti General Theory of Relativity  ciptaan saintis tersohor Albert Einstein. Tanya apakah akan terjadi jika manusia boleh bergerak dengan kelajuan cahaya atau masuk ke dalam black hole, lubang hitam yang tercipta apabila sesuatu bintang dengan jisim kurang daripada Chandrasekar Limit tidak mampu menahan pengecutan diri sendiri. Jangan terperanjat jika jawaban yang diberi tidak jauh beza dengan apa yang sudah lama diketahui dalam ilmu Tasawuf. Bezanya, para saintis masih meneka-neka hal ini kerana cuma mengetahui melalui perkiraan Matematik sedangkan golongan Sufi atau pengamal Tasawuf peringkat tinggi sudah mengalaminya, sudah melihat dengan mata kepala sendiri!

Mengikut teori Fizik, bintang-bintang seperti matahari mengalami proses tarikan graviti dan proses peletupan nuklear yang seimbang selagi hidrogen yang menjadi jisim dan bahanapinya cukup. Selalunya ia memakan tempoh berjuta tahun sebelum luput. Tarikan graviti akan menarik jisimnya ke dalam sedangkan letupan akibat reaksi nuklear melontarkannya keluar.  Keseimbangan antara dua proses ini menyebabkan sesebuah bintang dapat mengekalkan bentuknya yang bulat. Tetapi keseimbangan akan hilang apabila semua hidrogen bertukar menjadi helium. Ia pun mengembang menjadi apa yang dikenali sebagai Red Giant, atau bintang gergasi merah seterusnya bertukar lagi sifat bergantung pada jumlah jisimnya yang asal.

Bintang sebesar matahari akan menamatkan jangka hayatnya yang menjangkau berbillion tahun dengan membuang lapisan luarannya lalu mengecut menjadi bintang kecil yang dipanggil White Dwarf ataupun bintang kenit putih. Bintang yang jisim asalnya lebih tiga kali jisim matahari pula akan mengembang lagi menjadi supergiant, gergasi  terlebih besar dan mungkin meletup menjadi apa yang dikenali sebagai supernova.

 Saki-baki bintang yang meletup akan menjadi White Dwarf. Jika jisim yang tinggal lebih kecil daripada ukuran Chandrasekar Limit, saya pun tidak ingat bagaimana ukurannya kerana sudah lama meninggalkan pengajian ini, ia akan mengecut, samada untuk menjadi neutron star, sejenis bintang yang terdiri daripada zat neutron yang sangat padat... Atau ia boleh mengecil  sehingga menjadi satu titik sahaja! Bayangkan, sebuah bintang yang berjuta-juta kali lebih besar daripada bumi dipadatkan menjadi satu titik. Itulah objek ajaib langit yang dikenali sebagai black hole... Kepadatan jisimnya tidak dapat digambarkan, kalau mengikut perkiraan Matematik boleh mencapai tahap infiniti kilogram untuk setiap meter padu menyebabkan ia mempunyai tarikan graviti yang mampu membengkokkan cahaya malah  perderaran masa pun jadi kacau... Setahun boleh jadi sesaat begitu sahaja!

Tak perlu  bersusah-payah masuk ke dalam black hole... Cuba tanya  para saintis, apakah yang akan terjadi jika seseorang pergi rapat ke sempadan tidak kelihatan jauh di luar titik yang dipanggil event horizon. Tanya pakar-pakar ilmiah yang amat membangga-banggakan kepandaian logik dan akal, apakah konsep masa pada orang yang tersangkut di event horizon. Bukankah sama keadaannya seperti orang yang berada di luar masa, masa di atas masa atau langsung tidak ada masa? Bukankah dahulu, sekarang dan masa hadapan boleh jadi serupa lalu wujud dalam sekelip mata sahaja?

Masalahnya, tidak ada mana-mana saintis pernah mengalami ini. Bagaimana mahu pergi ke black hole yang jauhnya beribu Tahun Cahaya (perjalanan setahun cahaya bersamaan 300,000km/saat x 60 saat x 60 x 24 x 365!) daripada bumi sedangkan mahu ke bulan yang terletak sekitar 400,00km pun punyalah susah, makan masa berhari-hari? Tetapi keadaan luar masa, atas masa dan tidak wujud masa adalah pengalaman yang nyata bagi orang Tasawuf peringkat tinggi atau dipanggil muntahi, mereka yang telah mencapai taraf wali... Atau sesiapa sahaja yang mahu diberi petunjuk oleh Allah SWT. Maka itu Surah Al-Asr dalam Al-Quran menyebut:


Demi masa.
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian.
Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal-soleh dan berwasiat dengan haq (kebenaran) dan berwasiat dengan sabar. 


Di sebalik Tuhan bersumpah atas nama masa, tersirat makna mendalam yang menyatakan bagaimana ruginya manusia tidak memahami hakikat sebenar dunia sehingga sanggup menghabiskan seluruh usia mengejar bayang-bayang dan khayalan semata. Tersirat juga makna  menunjukkan tidak rugi orang yang memegang rukun iman lalu percaya kepada hal-hal ghaib. Mungkin mereka akan menerima kefahaman akan makna dan fungsi  sebenar masa lalu berwasiat dengan kebenaran dan kesabaran?

Mereka yang haq (benar) memahami hakikat kejadian alam. Maka mereka dapat melihat apa yang dimaksudkan dunia ini hanya khayalan, tempat berseronok serta persinggahan yang sementara... Akhirat jua yang kekal dan abadi seperti di sebut dalam ayat 32, Surah Al An’aam pada awal bab ini. Mereka yang sabar mungkin belum memahami dan mengalami hakikat ini tetapi dengan sifat sabar, Insyaallah akan dibukakan hijab...

Masa itu baru kita nampak apa yang dimaksudkan sesetengah orang tua, orang yang kadang-kala dianggap gila kerana cerita-ceritanya tidak masuk akal... Katanya boleh sampai ke zaman itu dan ini, sudah melihat peristiwa itu dan ini walaupun mengikut perkiraan logik kita, peristiwa  tersebut telah berlaku berjuta tahun lalu. Rupa-rupanya dunia yang kita agung-agungkan ini tidaklah sebesar mana. Alam yang kita nampak luas ini cuma terletak di dalam satu titik sahaja, lebih kurang seperti cerita dalam VCD yang disimpan di dalam sekeping cakera padat di bawah TV.

Alam ini sebenarnya tidak ubah seperti dunia virtual reality dalam komputer yang boleh diprogramkan untuk menjadi sebesar mana yang kita suka. Hakikatnya, betapa besar pun dunia yang kita cipta, rupa-rupanya semuanya boleh disimpan ke dalam mikrochip  yang saiz fizikalnya tidak sampai pun satu inci persegi... Semuannya sekadar maklumat yang boleh disimpan di dalam komputer, sepertimana semua alam yang wujud adalah maklumat di dalam ilmu Allah Ta’ala jua. Itu sahaja...

Alam ini dan segala yang berada di dalamnya cuma cerita-cerita yang diciptakan Tuhan untuk menunjukkan kebijaksanaan dan kebesaranNya. Maka itu tidak ada sesuatu pun dijadikan sia-sia, masing-masing ada tempatnya. Kalau ada hero atau wira, mesti ada crook atau orang jahat. Mahu sedapkan cerita, kena ada heroin juga. Ada Adam, ada Hawa. Lawan pula dengan Syaitan. Baik lawan jahat. Ada hitam ada putih, ada kecil ada besar…  Semuanya dijadikan berpasangan. Barulah sesuatu cerita itu complete, lengkap. Barulah ada nikmat bila ditonton atau disaksikan kerana terdapat kebijaksanaan yang sangat mendalam di sebalik setiap penciptaan…

Orang-orang Tasawuf ada menyebut matikan diri sebelum kamu mati.  Penerangan mudah, matikan diri yang terikat dengan dunia sebelum dunia  lari akibat Malaikat Maut menjemputmu kembali… Ini boleh dilakukan dengan mengawal hawa nafsu sendiri sehingga tidak lagi terpengaruh dengan tarikan dunia. Baru boleh mendapat kekuatan jiwa untuk memahami hakikat kehidupan ini yang tidak ubah seperti menonton cerita VCD...

Jika kita sudah faham hakikat sebenar dunia, maka tidak perlulah lagi kita gelojoh mengejar harta dunia dan sebagainya. Dunia cuma dipakai setakat yang perlu kerana kita tahu ada tempat lain yang patut dituju.  Malah kita tidak akan takut mati kerana tahu selepas ini akan ada lagi alam lain yang boleh diterokai, sepertimana terdapat berbagai cerita VCD. Masalahnya, bolehkah kita memahami semua ini dengan akal biasa sahaja? Atau perlu dibuat paradigm shift, satu anjakan paradigma untuk melihat kebenarannya seperti dilakukan mereka yang arif akan jalan kerohanian?



1 comment:

Anaknda Bertuah said...

Dunia, umpama mimpi dalam mimpi....