Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1, Buku 2 dan Buku 3.


Monday, November 24, 2014

Mencari Batu Bersurat Beruas - Misi untuk acara ke-13 HIKMAH nanti?

OK. Semalam saya telah membawa seorang anak pusing keliling Batu Pahat untuk mengambil gambar Sungai Batu Pahat daripada beberapa sudut di beberapa tempat. Tadi saya teringat pemandangan satu cabang utama sungai yang melalui pekan Parit Sulong, pemandangan yang terasa seperti ada panggilan aura mistik dari arah pendalaman di mana terdapat sebuah bukit bernama Bukit Inas. Katanya di bukit itu ada makam-makam berbatu nesan Aceh tapi saya belum sampai. Bacaan di Internet menunjukkan sebuah makam adalah milik seorang pembesar Melaka bernama Tun Ahmad juga dikenali sebagai Tun Mamat yang membuka penempatan baru di Bukit Inas selepas Kota Melaka jatuh ke tangan Portugis 1511.

Saya pun meletakkan gambar pemandangan tersebut di Facebook seraya bertanya : "Apa ada di Parit Sulong dan Bukit Inas?". Selepas mendapat beberapa maklum balas melalui ruangan komen, entah kenapa teringat tentang batu bersurat yang katanya pernah ditemui di Beruas tetapi hilang. Berlakulah rentetan perkara yang membuatkan saya terasa harus menulis artikel ini...



Ini adalah sajak atau puisi yang terpapar di wall FB Profesor Dato' Dr Othman Yatim, seorang cendekiawan besar yang disegani di negara ini. Buku "Batu Aceh: Early Islamic gravestones in Peninsular Malaysia" tulisan beliau terbitan 1988, buku yang katanya dibuat berdasarkan thesis PhD di England beberapa tahun sebelum itu pernah menjadi salah satu rujukan utama saya ketika mula-mula menjejak salasilah keluarga belah bapa yang terkait ke Aceh penghujung 2001. Kami mula berkenalan tahun 2011, apabila saya menunjukkan satu penemuan batu Aceh di Sentul, Kuala Lumpur. Lihat Penemuan-penemuan menarik pada polemik sejarah di Arkib Negara 19 April 2011 Sejak itu kami sering berhubung dan menjadi rapat. 

Disebabkan hubungan rapat inilah Prof Othman merasmikan dua acara HIKMAH. Lihat artikel Acara pertama HIKMAH di Yayasan Restu, Shah Alam 4 Nov 2012 dan Acara keenam HIKMAH di Galeri Shah Alam 7 Sept 2013 di blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH). Walaupun beliau cendekiawan bertaraf dunia, saya cuma pengkaji sejarah amatur sahaja, profesor kelahiran Perak ini tidak segan memberitahu khalayak ramai waima di tengah majlis besar seperti satu kongres antarabangsa baru-baru ini bahawa saya adalah sahabatnya. Lihat artikel Kongres Warisan Melayu Sedunia 2014 - Antara busana, kraf tangan dan GST yang dibuat kurang sebulan lalu. 




Terlihat paparan puisi/sajak beliau di FB 3 minggu lalu saya jadi teruja kerana teringatkan sesuatu. Terus saya membuat update tentang itu. Biar dicopy paste isinya di bawah...


--------------------


RAHSIA AKHIR ZAMAN PADA BATU BERSURAT BERUAS?

Terlihat sajak lama karangan Prof Othman Yatim (ditulis 1986) tadi teringat kisah Batu Bersurat Beruas yang entah kenapa hilang begitu sahaja. Hal penemuan batu bersurat malah tertulis pada papan maklumat muzium di Beruas, saya masih ada gambarnya diambil 8 tahun lalu. Ini saya paparkan dan tonjolkan bahagian berkaitan. Kebetulan batu itu ditemui 1986, sama tahun Prof Othman menulis sajak yang dilihat sebentar tadi. Namun saya diberitahu orang Muzium Beruas batu tersebut telah diambil oleh sejumlah pengkaji katanya dari Kuala Lumpur, tak ingat daripada muzium atau universiti. Entah kenapa sampai sekarang tidak ada lagi khabar berita.

Nasib baik ada gambar ini sebagai bukti bahawa hal batu bersurat ini pernah mencuri perhatian masyarakat hampir 30 tahun lalu. Saya letak dalam artikel yang ditulis tahun 2008. Lihat sini. http://berpetualangkeaceh.blogspot.com/2008/09/exploring-happenings-around-1874_12.html. Kebetulan awal tahun itu muncul dalam suratkhabar satu cerita menyebut tentang Batu Bersurat Beruas mengandungi rahsia akhir zaman. Cuma apabila dilihat lebih teliti ternyata ia cuma sebuah iklan syarikat telekomunikasi. Saya ada tulis tentangnya di sini... http://berpetualangkeaceh.blogspot.com/2008/03/short-stop-in-beruas-and-talk-on-beruas.html.

Sayangnya saya terlupa hendak mengambil gambar cerita dalam suratkhabar itu. Walaupun sekadar iklan ia tetap menerbitkan persoalan. Bagaimana hal Batu Bersurat Beruas yang sudah lama dilupakan itu boleh timbul menjadi bahan iklan? Apakah ada suatu petunjuk yang tersirat? Sekarang terlihat pula sajak Prof Othman Yatim yang katanya ditemui ketika menyelongkar barang2 lama untuk mencari surat beranak. Kebetulan beliau pernah menulis buku bertajuk "Beruas : Kerajaan Kuno di Perak". Apakah ini menandakan sesuatu?


--------------------------------


Update ini mendapat beberapa maklum balas yang berguna. Saya copy paste beberapa...


Daripada Puan Kay Shahar : Tuan Merah Silu.... Batu itu belum ada sesiapa yang mengambilnya, dan yang pernah melihat batu tersebut pun hanya beberapa orang pencari rotan di sekitar Kampong Pulau Meranti Beruas. Menurut pencari rotan tu, batu tersebut agak tinggi (lebih kurang 9 kaki tinggi dan 4 kaki lebar...berbentuk piramid, tulisan yang terdapat di permukaan batu -dlm bentuk tulisan yang tak pernah ditemui - Prof Dr Nik Hassan mengatakan mungkin menggunakan bahasa palava ...penemuan itu berlaku sebelum ladang Gula Perak Berhad beroperasi...Bila Persatuan Pengkaji Sejarah Beruas - Manjung ke lokasi tersebut, keadaan ditempat itu telah berubah gara2 penerokaan tanah utk dijadikan ladang tebu GPB...dan lokasi batu bersurat telah bertukar menjadi aliran taliair...Menurut mereka2 yang terlibat dlm kerja2 pengalian taliair itu memang mengesahkan pernah melihat batu tersebut...Menurut mereka, kapal korek juga tak mampu untuk mengalihkan batu tersebut, ia hanya mampu menumbang dan menimbus kembali batu itu...yang kini masih kekal tertanam di situ (Kampong Pulau Meranti Beruas)...


Daripada Kay Shahar juga : Jika benar berminat... memang ada yang tahu ttg lokasi tersebut...malah boleh meninjau bekas tinggalan Kerajaan Gangga Negara yang lain.. yang masih wujud...(tak ramai yang tahu)...


Lagi : Alhamdulillah banyak yang memberikan perhatian...dulu usaha kami terbengkalai, Kerajaan Negeri Perak tak memberikan kerjasama...tambahan budget tak ada waktu tu...


Semasa batu itu ditemukan memanglah masih hutan rimba, tempat orang mencari rotan, dan sekarang ini, kawasan tersebut telah bertukar kepada ladang tebu kepunyaan Gula Perak Berhad...laluan ke situ taklah susah...


Beruas masih banyak menyimpan misterinya...InsyaAllah masih ramai di Beruas yang boleh memandu...


... dalam tahun 1650 pekan Beruas tu dulu masih merupakan sebuah pelabuhan. Sekarang bekas pelabuhan tinggal seperti kolam ikan yang kecil..yang dikenali sebagai `Kolam Mani Dendang'...Menurut sejarah, Kerajaan Gangga Negara ini sangat luas__keluasannya diibaratkan jika seekor kucing berlari di atas bumbung di kota @GN ini selama 3 bulan, masih belum habis kota tersebut di lawati...cuba bayangkan!!...Semasa JPS Manjung membuat kerja2 utk mendalam dan membersihkan Sungai Beruas, banyak artifak2 sejarah yang ditemui seperti meriam, keris, barangan tembikar, pinggan mangkuk, wang tampang dari bijih timah dll...dan di Kampong Cik Putih Beruas banyak tertanam artifak2 bersejarah...tapi bagaimana nak menggalinya ??..diatasnya sudah terdiri rumah2 penduduk tempatan...dan lebih sulit lagi, orang2 lama tempatan sangat kuat menyimpan rahsia....


-----------------------


Hal ini membuatkan saya terfikir mahu mengadakan ekspedisi mencari Batu Bersurat Beruas nanti. Selepas berkongsi rancangan di FB ramai juga menyatakan minat mahu bersama lalu saya fikir ada baiknya dibuat satu acara HIKMAH di Beruas, mungkin di Masjid Kampung Kota bersambung ke Muzium Beruas. Acara boleh dijadikan sesi taklimat untuk ekspedisi. Selepas seharian menyerap ilmu hari Sabtu sambil berkongsi maklum balas bagaimana mahu menangani misi, esoknya Ahad bolehlah semua turun ke lapangan untuk mencari. 

Namun atas gerak tertentu saya diilhamkan agar membuat satu acara di Lembah Bujang, Kedah terlebih dahulu. Ini adalah berdasarkan petunjuk daripada kitab Hikayat Merong Mahawangsa yang mana selepas kerajaan lama Kedah dibuka oleh Merong Mahawangsa, seorang cucu baginda membuka kerajaan di Perak. Alhamdulillah selepas memberitahu itu ada menawarkan tempat dan persediaan logistik di Lembah Bujang menjadikan ia acara ke-12 HIKMAH, insyaallah pertengahan Januari 2015. Dengan itu bolehlah acara ke-13 diadakan di Beruas, insyaallah penghujung Februari.




Berbalik pada hal Bukit Inas mengingatkan pada Batu Bersurat Beruas tadi. Oleh kerana ada menyebut ia pernah dilihat di Pulau Meranti saya pun cuba mencari lokasi. Cari punya cari tak jumpa dalam Internet... dalam peta Google Map mahupun Google Earth pun tak keluar nama kampung atau lokasi itu. Saya pun meletakkan pertanyaan di dalam FB. Terus mendapat beberapa jawaban, antaranya lokasi yang ditanda seperti dalam gambar atas...




Selain itu ada kawan FB menyertakan gambar-gambar muka surat berkaitan daripada majalah Variasari...







Ia menunjukkan beberapa penemuan barangan lama yang dibuat oleh penduduk tempatan di Pulau Meranti. 








Menariknya ia adalah daripada edisi bulan Mei 1986, tahun di mana Batu Bersurat Beruas dikatakan ditemui, tahun di mana Prof Othman Yatim membuat puisi/sajak yang mencetus gerak rasa untuk cuba mencari batu itu kembali.



Nampaknya ada petanda di sebalik semua ini. Semoga ekspedisi yang dicadangkan mahu diadakan sebagai misi susulan acara ke-13 HIKMAH di Beruas penghujung Februari mendapat restu, keberkatan dan kejayaan. Amin... :]




Susulan HIKMAH Pagoh - Lawatan ke Bukit Treh dan Pulau Besar

Saya rasa ramai sudah sedia maklum tentang acara ke-11 HIKMAH yang sudah selamat diadakan dengan jayanya di Masjid Sultan Alauddin Riayat Shah 2 minggu lalu, di sebelah makam sultan tersebut di Kampung Raja, Pagoh, Muar. Cerita boleh disusuli pada artikel  Aturan komponen perjuangan demi kedaulatan Melayu dan Islam yang diilhamkan oleh Sultan Alauddin Melaka yang dibuat 8 hari lalu. Selepas acara ada lawatan susulan dibuat bersama rakan-rakan HIKMAH yang dapat meluangkan masa. Inilah ceritanya...


Pagi Ahad 9 November 2014, selepas cukup rehat di homestay kami bersedia untuk membuat satu perjalanan kecil. 



Pergi dahulu ke makam Sultan Alauddin untuk membuat ziarah perpisahan.



Turut bersama adalah saudara Fadhlan Amini dari Aceh mewakili kawan-kawan dari sana yang ingin menghadiri acara ke-11 HIKMAH di Pagoh tetapi tidak dapat akibat kesulitan tertentu. Cuma beliau sampai lambat iaitu jam 11 malam, 5 jam setelah acara tamat. Ini berlaku akibat tersilap informasi. Beliau menyangkakan acara diadakan hari Ahad sedangkan yang disebut mahu dilakukan hari itu adalah menghadiri satu acara silat di Melaka. 


Acara tersebut telah ditundakan ke satu tarikh yang belum pasti. Apapun adalah menjadi rancangan saya, selesai HIKMAH di Pagoh mahu membawa kawan-kawan dari Aceh masuk ke Pulau Besar yang penuh lagenda dan misteri itu. Sebelum ini saya telah 2 kali membawa sejumlah mereka berjalan di Melaka dan beberapa tempat lain. Lihat artikel lama Menyambung Melaka dengan Aceh - Misi menyelamatkan tapak kerajaan lama Lamuri dan Membawa kawan-kawan Aceh ke Melaka - Antara Pidie dan PD. Ini adalah gambar ketika menunggu sarapan di kedai makan tepi Sungai Muar. Lihat artikel Breakfast at Muar riverside di blogspot BERPETUALANG KE ACEH.


Selepas itu kami ke Bukit Treh, 5 km ke luar bandar Muar untuk melihat kesan-kesan sejarah/legenda yang ada. Ada cerita seperti sumpahan Si Tanggang kapal menjadi batu dan sebagainya. Lihat artikel Menghidupkan Bukit Treh di Muar sebagai tempat pelancongan legenda bersejarah.



Ketika itu satu kumpulan yang mengikut saya dan keluarga bersarapan telah berlepas terlebih dahulu ke Melaka untuk mendapatkan bot sewaan diskaun di Umbai. Namun 3 kumpulan lain pula muncul di Bukit Treh untuk bersama melihat apa yang ada. Lihat Exploring the legend of Bukit Treh


Masuk ke Pulau Besar cuma satu kumpulan yang ikut berserta seorang sahabat yang datang bersendirian ke HIKMAH Pagoh dari KL lalu membawa kawan dari Aceh menumpang keretanya. Kami mengambil feri dari Anjung Batu.


Apapun saya dan keluarga tetap akan masuk ke pulau walau tanpa orang lain. Ini kerana kami sudah hampir 2 tahun tidak masuk ke sana. Rasanya eloklah bertandang selepas HIKMAH Pagoh yang turut menjadi majlis hol almarhum Sultan Alauddin Riayat Shah yang ke-550, pertama kali majlis sebegitu dibuat dalam sejarah yang diketahui. Lagipun kami ingin mengambil keberkatan bulan Muharram. Adalah bonus ziarah ini dapat dilakukan bersama sejumlah rakan HIKMAH yang mana seorang mewakili kawan-kawan dari Aceh.


Antara kami ini ada sejumlah belum pernah sampai ke Pulau Besar. Menaiki bot ke sana adalah satu pengalaman baru yang menyeronokkan buat mereka. Lihat Going to Pulau Besar after almost 2 years.


Di halaman surau dan perkarangan makam Sheikh Ismail kami bergabung kembali dengan kumpulan yang masuk lebih awal menyewa bot dari Umbai. Kemudian masing-masing 'melayan diri' pergi ke tempat yang mereka suka. Lihat Revisiting the island's sacred places.


Isteri dan anak-anak di hadapan makam Sheikh Ismail.



Meninjau-ninjau di kawasan makam Tujuh Beradik. Walaupun jasad atau apa yang tinggal dari kawasan ini katanya telah dialih ke dalam kompleks makam Sheikh Ismail ia tetap menjadi satu tempat tumpuan.


OK. Biasanya kalau dah sampai pulau saya akan berjalan ke merata tempat, sekurang-kurangnya menjangkau 1/3 pulau. Kalau isteri dan anak-anak tak larat saya suruh menunggu di surau atau makam Sheikh Ismail lalu saya pun pergi panjat bukit dan sebagainya. Kali ini saya setakat sampai ke makam Tujuh Beradik, nak pergi belakang sedikit ke kawasan makam dan perigi Nenek Kebayan pun rasa tak larat. Mungkin akibat kepenatan menjayakan acara ke-11 HIKMAH baru terasa, saya lebih banyak berehat di kawasan sekitar surau sambil melihat pantai.



Minum petang di kedai makan berdekatan. Anak-anak buat hal sendiri, jumpa pula lopak becak...


Mula-mula setakat main pijak-pijak air bagi mercik. Tengok-tengok dah berbaring dalam lumpur. Ah, biarkan sajalah budak-budak...


Tengok tu... kotor sungguh. Tapi lihatlah senyuman mereka!






Lepas tu main air laut pula. Tak pa. Bukan tak boleh basuh baju dan bilas...


Ini gambar keesokannya, selepas puas bermalam di chalet.


Kawan dari Aceh begitu puas pertama kali melihat suasana di pulau ini siang dan malam. Kalaulah tidak kerana kepenatan yang amat sangat tentu saya bawa dia masuk hutan memanjat bukit dan sebagainya.


Cukuplah satu malam di Pulau Besar kerana masing-masing ada urusan. Saya dan keluarga membawa kawan dari Aceh melawat beberapa lagi tempat di Melaka. Lihat Private tour for a friend from Aceh.



Selepas itu beliau harus berlepas ke Singapura sementara saya dan keluarga mengorak langkah kembali ke rumah di Selangor. Singgah sebentar makan hidangan asam pedas enak berdekatan Alor Gajah. Selesai cerita. Sebagai peringatan untuk diri saya sendiri ini adalah artikel ke-1,255 di blogspot ini. :]


Sunday, November 23, 2014

Disambut ular di mulut gua

Bersambung daripada Karnival Bukit Treh.


Adapun artikel Karnival Bukit Treh. itu ditulis ketika saya kembali sebentar ke rumah ibu untuk berehat sambil mengecas telefon bimbit yang sudah kehabisan bateri. Sekembalinya ke tapak karnival saya diberitahu VIP sudah sampai lalu pergi melihat tempat-tempat bersejarah/legenda di kaki Bukit Treh.



Saya pun menyusul ke sana.


Ketika itu mereka telah melepasi batu laut dan makam lalu menuju ke gua, Sila rujuk penerangan dalam artikel Menghidupkan Bukit Treh di Muar sebagai tempat pelancongan legenda bersejarah.





Sampai ke tangga naik ke gua.














Tengok-tengok ada ular hijau menyambut di mulut gua...





Kembali ke tapak karnival berhadapan Masjid Bukit Treh.


Kelihatan sejumlah orang membelek buku di gerai saya...





VIP dan orang-orang penting majlis pula duduk di hadapan...








Dari gerai itu saya dapat mengikut bacaan doa perasmian, ucapan-ucapan dan sebagainya hingga tamat sambil anak yang dibawa selepas rehat bermain-main di belakang...