Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Saturday, January 22, 2011

Mencari jejak Merong - Pokok besar, Alor Setar dan surau tepi kubur

Hmm. Tanpa membuang masa kita sambung cerita dari Mencari jejak Merong - Keistimewaan Gunung Jerai.



Puas melihat Gunung Jerai perjalanan turun pun dimulakan.



Sampai satu bahagian terlihat sebuah pokok besar yang ada sesuatu agak pelik. Saya pun turun kereta untuk melihat lebih dekat.



Ada batu nesan di pangkal pokok.



Tetapi apabila dilihat lebih dekat ia cuma batu nesan yang boleh diletakkan siapa sahaja di pangkal pokok. Entah siapa le punya kerja... (terlupa nak ambil gambar yang menunjukkan batu nesan boleh diangkat begitu saja).



Perjalanan diteruskan ke utara.



Nampak tak langit semakin gelap?



Nah. Matahari hampir terbenam.



Terpaksalah berhenti mencari makan.



Bukan apa. Mana boleh lewat-lewatkan waktu berbuka puasa? Berbukalah walau dengan sedikit juadah dan air...



Oh. Untuk sesiapa yang tak tahu cerita ketika itu dah pertengahan bulan Ramadhan. Perjalanan pun disambung waktu Maghrib.



Sampai di Alor Setar kami terus menuju ke Masjid Zahir.



Pemandangan Menara Alor Setar dari perkarangan masjid.



Kami mandi membersihkan badan di bilik air masjid sebelum melihat ke dalam. Lagipun kami belum bersolat Maghrib.

Saya tak pasti jika pernah masuk ke Masjid Zahir waktu malam. Yang saya pasti setelah banyak kali ke sana, baru kali ini terlihat ada lagi ruang solat di hadapan. Lihat artikel Night visit to Masjid (mosque of) Zahir di blogspot BERPETUALANG KE ACEH.


Perjalanan diteruskan ke barat-laut Alor Setar.



Destinasinya sebuah surau kecil 11 km perjalanan.


OK. Pada hujung artikel Mencari jejak Merong - Perjalanan ke utara pun dibuka... saya ada menyebut telah mendapat petunjuk akan bagaimana perjalanan ke utara ini harus dibuat agar dapat melawat seberapa banyak tempat dan menunaikan apa-apa hajat sedangkan pada hujung artikel Mencari jejak Merong - Keistimewaan Gunung Jerai pula disebut petunjuk itu akan disebut pada artikel seterusnya. Maka biar ditunaikan janji.



Pertengahan 2008 isteri saya mendapat mimpi ada orang memberitahu agar dia bersuluk 3 malam di sebuah pondok berhampiran tanah perkuburan. Di situ ada sebuah makam yang dikaitkan dengan Saidina Ali dan Saidina Hassan. Isteri saya kemudian menceritakan isi mimpi. Saya mendapati ia menepati ciri-ciri satu lokasi berdekatan Alor Setar walaupun pondok dalam mimpi mungkin telah digantikan dengan surau tepian kubur.

Sejak itu saya berazam akan membawa isteri ke sana tetapi masih belum mendapat masa yang sesuai untuk menurut saranan dalam mimpi. Apabila timbul peluang cuti beberapa hari untuk berjalan ke utara dapatlah saya membawanya ke sana. Tetapi bagaimana rancangan untuk berjalan jauh hingga ke Hatyai sebelum kembali melalui Perlis lalu singgah ke makam Sultan Muzaffar Shah I Kedah berdekatan kaki Gunung Jerai dapat diselaraskan dengan suluk 3 malam yang harus dibuat di satu lokasi sahaja? Sedangkan ada begitu banyak tempat yang ingin disinggahi dalam perjalanan.

Ikut rancangan asal yang menurut pusingan besar lawan arah jam kami boleh tidur di mana saja suka. Mungkin satu malam di Alor Setar, satu di Hatyai, diikuti satu di Perlis sebelum bermalam di Pulau Pinang ataupun Perak. Esoknya sambung sahaja perjalanan sehingga kembali ke rumah. Suluk 3 malam pula akan mengikat kami ke satu tempat. Terfikir juga mungkin satu perjalanan khas yang lain harus dibuat untuk itu. Tapi berapa lama nak tunggu sehingga ada peluang dan kesempatan? Cuti lebih 3 hari bukan selalu dapat. Bila dapat bukan selalu larat, perlu ada banyak kudrat untuk berjalan jauh selain cukup duit belanja...







Masuk bersolat sunat Tarawikh di surau. Adapun di puncak Gunung Jerai baru saya mendapat petunjuk, perjalanan jauh ke utara melawat banyak tempat boleh diselaraskan dengan suluk 3 malam dengan cara bermalam di surau berkaitan. Tak perlulah beramal atau berada di situ 24 jam, cukup dengan cara beriktikaf asalkan sebahagian malam dihabiskan di surau berdekatan makam. Siangnya jalanlah puas-puas. Pergilah ke mana sahaja suka asal cukup 3 malam di surau.

Dengan petunjuk inilah perjalanan seterusnya. Tentang makam siapakah itu, biar diceritakan kemudian. Butiran perjalanan juga akan diberikan sambil cerita dikembangkan. Untuk makluman, ini adalah artikel ke 797 di sini. Hampir-hampir menyerupai nombor plet kereta kami iaitu 7997. Kira samalah tu. Habis takkan nak tunggu sampai dah tulis 7997 artikel baru boleh dikaitkan. Nak mampus ke hapa... heh! :]


Wednesday, January 19, 2011

Mencari jejak Merong - Keistimewaan Gunung Jerai

OK. Saya dilanda 'sakit' malas menulis yang kronik lagi. Lagipun saya sekarang sangat sibuk dengan kerja tertentu, kerja penulisan juga yang menyebabkan saya kurang rehat dan agak tension apalagi saya sebenarnya sedang malas menulis. Tetapi janji mesti ditunaikan. Kata-kata mesti dikotakan. Siri "Mencari jejak Merong" yang sudah 6 hari senyap setelah dibuka Khamis lalu 13/1/11 pula harus diteruskan. Lagipun tarikh hari ini bersamaan 19/1/11, ada faktor 191, satu lagi nombor yang bermakna buat saya (lihat 911, 119 dan 191 (Hmm... Apa pula ini?)). Maka biar disambung cerita. Dari Mencari jejak Merong - Perjalanan ke utara pun dibuka......



Sambil meninggalkan Sungai Petani menuju lebih jauh ke utara pemandangan Gunung Jerai semakin gah.




Ketika itu sudah tengahari 'buta'. Sampai di satu tempat jam menunjukkan nombor 12:34.




Kalau tak salah ingatan kami baru sampai ke Gurun.




Kelihatan di sini pula kami menghampiri sempadan daerah Yan.




Sampai di satu bahagian ada tarikan 'besi berani' 'menyimpangkan' jalan.




Kalau ikut rancangan saya mahu menerukan perjalanan ke utara hingga ke Alor Setar seterusnya masuk Thailand hingga ke Hatyai sebelum turun melalui Perlis lalu kembali ke selatan. Dalam perjalanan ke selatan itulah saya merancang mahu menaiki Gunung Jerai, sebelum menziarahi makam Sultan Muzaffar Shah I Kedah di satu bahagian berdekatan kaki gunung, makam yang menjadi sebab siri ini dipanggil "Mencari jejak Merong" . Sebaliknya timbul rasa yang kuat untuk menaiki gunung lebih awal. Lihat artikel The trip up Gunung (mount) Jerai di blogspot BERPETUALANG KE ACEH.




Sampai di puncak meter menunjukkan kami sudah berjalan 433 km sejak meninggalkan rumah sebelum sahur. Oh, biar diingatkan perjalanan ini dibuat pertengahan bulan Ramadhan.




Kami pun keluar untuk mengambil udara segar. Kawasan ini terletak di dalam satu-satunya kompleks rumah peranginan yang ada. Biar diberitahu di sinilah sering disebut letaknya puncak Gunung Jerai kerana dibuka kepada umum. Walhal ia adalah puncak kedua tertinggi. Puncak tertinggi yang kelihatan dalam gambar dijaga oleh askar dan ditutup kepada orang awam. Tidak semua orang mahu atau larat naik kecuali mereka yang sudah biasa dengan jalannya yang sempit.




Lagipun pemandangan di sini lebih mengujakan kerana ruangnya lebih terbuka dan luas. Tidak seperti di puncak sana yang cuma boleh dinaiki awam setakat di lereng sebelum puncak, itupun kalau sanggup melepasi jalan sempit, di sini banyak kemudahan dan sering dinaiki orang.


Al-Rasyid yang berumur 10 bulan pula masih tidur panjang.




Bila diangkat masuk ke dalam surau atas gunung baru dia terjaga. Lihat artikel Surau batu di puncak Gunung Jerai (The concrete small praying hall at the peak of Mount Jerai) di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART . Di situlah saya akhirnya dapat tidur sedikit setelah lama bersengkang-mata menyiapkan artikel sebelum keluar berjalan. Rujuk balik penjelasan di Mencari jejak Merong - Perjalanan ke utara pun dibuka....




Oh. Biar diberitahu gambar tadi memiliki filename P8270219.JPG. Kenalah dengan keadaan kerana saya menulis artikel ini pada komputer nombor 19 di sebuah Cyber Cafe pada 19 haribulan.



Tadi saya ada urusan yang menyebabkan harus berada di Kuala Lumpur 40 km dari rumah hingga ke petang. Kalau tidak saya cuma membuat kerja termasuk artikel dari rumah. Maka digunakan Cyber Cafe untuk mempersembahkan artikel kedua siri baru ini. Lihat pemandangan dari surau yang sangat menarik di The superb views from on top of Gunung Jerai.







Seterusnya kami pergi ke telaga atau perigi Tok Sheikh. Lihat The well of Tok Sheikh.




Satu lagi tempat yang saya ingin bawa isteri dan anak terletak berhampiran puncak tertinggi.





Beginilah kedudukan dari puncak yang terletak di sebelah menara telekomunikasi yang dikawal tentera. Kereta diletakkan di jalan kecil masuk ke tempat yang dimaksudkan.





Al-Rasyid sedia untuk ke sana.





Ala... dia bukan kena berjalan pun. Tenggek kat badan Abah dia pun boleh sampai ke sana-sini.






Perjalanan pun dibuat ke tempat tersebut. Nampak dah apa tempatnya? OKlah. Lihat Bringing the family to the place designated as Padang (field of) Tok Sheikh. Di sini kelihatan anak dan isteri berada di atas apa yang dipanggil Batu Sajadah.


Bersolat di Batu Sajadah. Menurut ceritanya di sinilah Tok Sheikh, satu panggilan untuk ulamak silam bertaraf wali yang bernama Sheikh Abdullah, orang yang dikatakan mengIslamkan Sultan Muzaffar Shah I Kedah sering bersolat atau mengimami solat. Tempat ini dipanggil Padang Tok Sheikh kerana menjadi lapangan terbuka tempat ulamak itu menjalankan aktiviti seperti berdakwah juga mengajar orang. Namun saya ada diberitahu bahawa Padang Tok Sheik yang sebenar berada di puncak lain yang lebih jauh menghadap ke laut.

Deskripsi yang diberi menepati mimpi yang saya dapat ketika bermalam di rumah peranginan 3 tahun lalu. Ini berlaku setelah saya berjalan kaki seorang diri malam-malam dari kaki gunung untuk ke puncak, kalau tak salah ingatan pada malam Jumaat. Lihat artikel lama On to the summit of Gunung Jerai to close a chapter....




Video klip di bahagian bawah 'padang rasmi' Tok Sheikh. Saya sebut 'padang rasmi' berdasarkan kenyataan yang diberi oleh pihak berwajib seperti kerajaan yang menyebut sebagai Padang Tok Sheikh. Sedangkan 'padang tidak rasmi' adalah seperti diberitahu oleh orang tertentu dan pernah dilihat dalam mimpi.


Saya dan Al-Rasyid sedia untuk berjalan lagi. Biar diulang-balik beberapa sudut pandangan sejarah.

Kalau mengikut kenyataan rasmi seperti dirungkai dari kitab Hikayat Merong Mahawangsa, sang Merong sendiri mungkin beragama Hindu atau sebagainya sebelum keturunannya yang ke 8 atau ke 9 diIslamkan lalu memakai nama Sultan Muzaffar Shah. Oleh kerana ada beberapa orang Sultan Kedah memakai nama Muzaffar baginda dikenali dalam sejarah sebagai Sultan Muzaffar Shah I. Menurut hikayat itu, Sultan Muzaffar Shah ini diIslamkan oleh Sheikh Abdullah. Sekali lagi biar disebut, Sheikh Abdullah inilah yang namanya diabadikan pada Padang Tok Sheikh juga Telaga atau Perigi Tok Sheikh.

Kalau mengikut satu sumber lain pula Merong Mahawangsa itu sendiri adalah Sultan Muzaffar Shah dan baginda sudah lama Islam. Menurut versi ini Sultan Muzaffar Shah I datang ke Kedah sekitar tahun 770an Masihi sedangkan menurut versi rasmi Sultan Muzaffar Shah I memerintah 400 tahun kemudian. Kalau begitu siapakah Sheikh Abdullah yang dikatakan mengIslamkan Sultan Muzaffar Shah I? Kelihatan wataknya tidak relevan jika Merong Mahawangsa itu sendiri adalah Sultan Muzaffar Shah I dan sudah lama Islam. Atau mungkin kenyataan ini benar tetapi kemudian muncul anak cucu baginda memakai nama Sultan Muzaffar Shah setelah diIslamkan oleh Sheikh Abdullah? Mungkin yang dimaksudkan adalah pembaharuan kembali syahadah demi mendapat wasilah baru yang lebih berkat?

Pada penghujung artikel Mencari jejak Merong - Perjalanan ke utara pun dibuka... ada disebut begini...

Dalam tempoh kurang 9 jam meninggalkan rumah saya telah menziarahi beberapa buah tempat yang memang ingin dilawati tapi tak pasti harus mengikut laluan mana dan bagaimana, dapat juga menikmati segala pemandangan segar yang ada. Rupa-rupanya Allah juga akan memberi petunjuk agar satu lagi hajat besar yang belum disebut setakat ini dapat dicapai.

Biar petunjuk yang dimaksudkan diceritakan pada artikel selepas ini. Oh, sebelum menutup cerita saya menyarankan agar mereka yang berkenaan bersedia untuk menghadapi sesuatu.

Saya difahamkan puak Thai akan menyerang kita secara besar-besaran esok. Mereka mempunyai ilmu yang hebat-hebat sehingga sanggup mencucuk-cucuk badan tanpa rasa sakit dah boleh mengangkat banyak barangan yang berat. Tak percaya. Pergilah ke Batu Caves. Kepada yang berkenaan selamat menyambut perayaan Thaipusam. Mungkin perkataan 'pusam' ada makna tertentu dalam bahasa Siam? Mungkin ia asalnya perayaan yang disambut orang Thai yang 'pusam'? Heh! :]