Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Tuesday, December 12, 2006

Apa kata pembaca tentang buku "Berpetualang ke Aceh"

Beberapa hari lepas, seorang bapa saudara telah menghantar e-mail meminta saya memberikan testimonial daripada pembaca buku "Berpetualang ke Aceh: Mencari Diri dan Erti" tentang apa mereka lihat mengenai buku ini setelah membacanya. Lebih 2 minggu lepas kami telah berjumpa dan bapa saudara ini menyatakan minat untuk memuat promosi dan menjual buku ini dalam bentuk e-book di Internet. Saya pun bersetuju dan menyerahkan kepada beliau untuk mengatur mengikut kepakarannya, maka itulah dia meminta testimonial tersebut.
Sebenarnya ramai juga pembaca yang telah memberikan komen membina melalui e-mail serta forum di Internet tetapi saya terus membuat pengumuman melalui Forum CVT untuk mendapatkan fresh comment yang boleh digunakan serta-merta. Di bawah ini adalah hasilnya... Tergerak pula untuk berkongsinya di blogspot ini juga! :]


1.
Bagi saya, Berpetualang Ke Aceh adalah karya yang dikarang dengan hati. Pengkisahannya santai.Membacanya terasa menusuk ke lubuk hati sepanjang jalan cerita, ibarat turut sama berpetualang bersama watak utama. Wajib dibaca jika ingin memahami - Apa itu Melayu? Bagi saya juga, tersisip di dalamnya antara jawapan kepada persoalan mengapa Hang Tuah mengatakan "Takkan Melayu hilang di dunia".Buku ini amat baik untuk mengetahui dan memahami iktibar sejarah rantau ini daripada perspektif yang segar. Ianya juga amat baik sebagai iktibar, bagi insan-insan yang ingin mencari diri dan memahami erti hidup, di samping memaknakan erti kehidupan itu sendiri.Tak sabar rasanya menanti buku Berpetualang Ke Aceh yang seterusnya.

Mahadher, Melaka.


2.
Sebuah cerita yang mengisahkan kebenaran yang hampir pupus. Sumber asli yang tidak pernah saya temui selama ini. Buku ini merangkumi banyak aspek, bukan hanya sejarah dan fakta malahan mengandungi mesej tersembunyi peristiwa akhir zaman. "Mencari Diri dan Erti" - wajib di baca oleh semua umat Islam untuk merenung, mengenal dan memahami rahsia perjuangan yang di bawa Nabi Muhammad S.A.W dan siapakah penerus perjuangan ini.
"Berpetualang ke Aceh - Mencari Diri dan Erti" penuh dengan teka-teki dan persoalan yang memaksa saya berfikir. Memang tak sabar rasanya untuk membaca buku yang kedua.

Khalidzulhuddin - Melaka


3.
Buku Berpetualang ke Aceh... !
saya dah baca sekali... Alhamdulillah selepas saya baca banyak perkara yang saya sedar tentang diri saya sendiri... Bukan selama ini saya tak sedar diri tapi sedikit sebanyak, buku ini lebih menyedarkan saya tentang konsep mim dalam melayu dan apa itu melayu dan ke mana seharusnya hala tuju melayu.... Bukan nak kata selama ini semua perkara yang saya tahu sebelum membaca buku ini tidak betul tapi ada la banyak perkara yang perlu diperbetulkan, InsyaAllah.... Bacalah dengan nama Tuhanmu yang maha Mencipta....
Saya nak baca lagi buku tu... InsyaAllah.

Edy Faizal, Taiping.


4.
Saya rasa buku ini amat mengasyikkkan, jalan ceritanya perlu penelitian dari mata hati sendiri, supaya tidak ketinggalan untuk bab-bab di hadapan. Ada bab yang saya baca sampai dua kali, kerana syahdunya.. Pernah menangis sendiri kerana banyak yang saya tidak tahu dari apa yang sepatutnya saya perlu tahu... Bacaan yang tidak menekan perasaan dan amat santai pembahasaannya..Buku yang outstanding dan saya tidak sabar-sabar menunggu untuk sequel Berpetualang ke Aceh.., diharap Merahsilu teruskan penulisan yang seumpama ini.

Kak Tim, Kota Bahru, Kelantan.


5.
Berpetualang Ke Aceh, Penulisan yang kreatif dan berpandangan jauh dari penulis yang mencari erti diri dan kebenaran.
Gabungan pelbagai rujukan bertulis dan lisan serta pengalaman penulis yang sungguh menarik dan nampak penulis cuba membawa pembaca sendiri menyelami dan menghayati sejarah sepertimana dirinya. Pendekatan yang sangat berani. Bukan karya sambil lewa yang sekadar memperbanyakkan mukasurat.
Buku ini membuat saya berfikir sejenak sambil melihat masa lampau yang tidak pernah dimengerti dengan sepenuhnya tetapi sangat penting bagi mencorak langkah ke hadapan.

Selayang Pandang, Kuala Lumpur


6.
Komen tentang buku Berpetualang ke Aceh.

Mengajak pembaca untuk berfikir tentang isyarat yang berlaku ke atas diri penulis mahupun perkembangan di akhir zaman dalam konteks sejarah bangsa melayu, sejarah Islam dan ilmu tassawuf di samping tidak ketinggalan menyentuh soal-soal kehidupan. Sarat dengan fakta sejarah melayu dan sekali lagi mengajak pembaca berfikir tentang sejarah-sejarah yang digelapkan dari satu sudut yang tidak pernah terfikirkan. Semoga para pembaca dapat menimba sedikit sebanyak ilmu berdasarkan pengalaman penulis dan usaha yang dilakukan untuk membuka mata hati kita semua.

Zaidi Badron, Dengkil, Selangor

3 comments:

ESH said...

Salam, Terasa left behind je.. You know what I did, I bought that 1st book. Beli je.. pas tu baca sikit rasa boreeeeeeeed.. agaknye tak sampai seru lagi time tu. Awal tahun ni, my brother asked me.. dah beli ke buku Ptlg Aceh? I said yeah. He said lots of things you will know from it.. gulp.. Dekat setahun baru lah sibuk carik balik.. and trus jatuh cinta with it! Thanks.. baru last week dapat cari yang ke 2 tu.. ke 3, ntah bila.. whualam.

Hey, don't be sad, you're not alone.. ramai peminat.. not you, but your books lah :p ha ha..
You tak tubuhkan club buku Ptlg Aceh ke? Mesti best klu wat gathering ;) TC, Nur-Klang

Matrap11 said...

salam..
Baru dapat kan buku ni..tapi BKA 1 and 2 kehabisan stok. Terpaksalah bermula dengan yang ketiga.
Kekadang pengalaman dalam mencari tu seakan sama rentaknya. Surah Al-Ahzab,ayat 35 tu memang simbolik. Yang disebut kemudian bukan yang paling rendah ..tapi itulah yang paling tinggi darjatnya.

Radzi Sapiee said...

Wassalam. Terimakasih. Hadiah paling bermakna setelah menerbitkan buku ini adalah mendapat tahu ia dapat menolong memperbaiki diri pembaca. Terimakasih sekali lagi.
Oh, bab kelab tu tak perlulah tubuh anything official. Ad hoc kelab kira dah ada sebab apa... Sebab kita semua percaya akan perjuangan akhir zaman dan pentingnya memartabatkan Islam, di tanah air sendiri tentunya yang berkaitan dengan mendaulatkan kembali Melayu sebenar. Insyaallah! :]