Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Thursday, July 22, 2010

Jalan-jalan Perak sebelah barat : Merenung keadaan dari Lumut ke Beruas...

Pagi Sabtu 29 Mei 2010, selepas bermalam di Hotel Dinding kami pun bersedia untuk berjalan. Adapun kami memilih untuk bermalam di sini kerana tiga sebab... kedudukannya cukup dekat dengan pusat bandar Lumut, harga sewa yang murah dan paling utama, nama Dinding. Ini kerana dahulu seluruh kawasan sekitar Lumut dikenali sebagai Dinding. Malah Pulau Pangkor yang menjadi sebab utama ramai pelancung datang ke Lumut asalnya bernama Pulau Dinding, selat yang memisahkannya dengan tanah besar dipanggil Selat Dinding.


Kini kawasan Dinding dikenali sebagai daerah Manjung. Selain Lumut, daerah ini turut meliputi Beruas, Sitiawan dan Pantai Remis. Nama Dinding tidak begitu dikenali ramai. Yang masih tinggal disebut Dinding mungkin sungai luas di hadapan pekan Lumut dan ayam Dindings... heh! :]

Kelihatan dalam gambar Bukit Engku Busu yang menghiasi latar-belakang Lumut. Kalau tak salah ingatan Engku Busu ialah seorang kerabat diraja Bugis yang datang dari Selangor untuk menawan lanun yang pernah bermaharajalela sekitar ini.

Di kaki bukit terdapat masjid jamek Lumut yang agak cantik. Selepas melihat masjid dari luar (lain kali baru singgah...) kami pun masuk ke pekan. Lihat artikel Going around Lumut di blogspot BERPETUALANG KE ACEH.


Kami sempat singgah di satu bahagian kaki Bukit Engku Busu di mana terdapat jalan untuk mendaki ke atas. Teringat lebih kurang 10 tahun lalu, ketika menghadiri majlis perkahwinan seorang sepupu di dalam markas tentera laut tiba-tiba saya tergerak untuk berjalan seorang diri lalu pergi ke sini mendaki hingga ke atas. Ambil masa setengah jam juga untuk sampai ke puncak, lebih 1,000 kaki dari paras laut. Kemudian selamba je sambung balik majlis...



Selepas berjalan-jalan di pekan juga sarapan kami pun mengorak langkah ke luar Lumut...




Di hadapan tempat yang kononnya "Venice of Perak", kami berhenti...





Bukan apa, mahu melihat Taman Paya Bakau. Lihat Lumut's mangrove park.






Ketika melanjutkan perjalanan terlihat pula papan-tanda ini...







Saya pun saja-saja masuk. Tak nampak kampung pun? Yang ada cuma taman perumahan.

Melihat pada papan-tanda "Kedai kopi Ah Bee" berdekatan papan-tanda "Taman Acheh Maju" terbetik di hati... apakah Kampung Aceh (maaf. Saya lebih suka ejaan Aceh dari Acheh) sudah jadi Kampung Ah Ceh? Sepertimana ada pihak beriya-iya mahukan Hang Tuah jadi Hang Too Ah, Hang Jebat jadi Hang Jee Fatt?

Hmm. Teringat pula kira-kira 4 tahun lalu saya pernah menghantar sebuah artikel bertajuk "Apakah Lebuh Aceh akan jadi Lebuh Ah Chong?" kalau tak salah ingatan ke sebuah website yang agak popular milik pihak pembangkang. Artikel itu berisi sedutan berkenaan dari buku pertama saya "Berpetualang ke Aceh : Mencari diri dan erti" yang terbit Jun 2006. Isi berkenaan pula dibuat berdasarkan apa yang saya dilihat di Pulau Pinang sejurus sebelum bergerak ke Aceh melalui Medan Januari 2004. Apabila melihat keadaan semasa pulau itu yang semakin lama semakin teruk dicengkam bangsa kiasu yang bersifat racist, sangat perkauman tetapi pandai menyembunyikan niat jahat mereka mahu menjatuhkan pribumi Melayu atas dakwaan kesaksamaan dan meritokrasi konon, apa yang ditulis lama dahulu itu nampaknya masih relevan. Biar dicopy and paste...

Berbalik kepada perjalanan mencari Lebuh Aceh di Pulau Pinang. Ada juga hikmah sehingga Rasyid terlajak sampai ke bangunan Komtar...

Kalau tahu jalan pintas dari Masjid Kapitan Keling, kemungkinan besar dia akan terus masuk dan berehat di Masjid Lebuh Aceh lalu tidak dapat melihat hakikat sebenar keadaan Lebuh Aceh ketika itu. Sebaliknya dari bangunan Komtar, anak kelahiran Muar, Johor itu terpaksa berpatah-balik sebelum memasuki jalan lain yang memerlukannya merentas sepanjang lebih separuh lebuh itu, jalan yang perlu melepasi sebuah rumah besar peninggalan seorang saudagar Arab dari keluarga Sayyid Al-Attas sebelum sampai ke masjid. Lalu terserlahlah kepincangan kawasan yang pernah menjadi kebanggaan anak watan Pulau Pinang ini...

Dalam perjalanan itu, Rasyid banyak menggeleng-gelengkan kepala. “Kata area Melayu tetapi yang nampak kedai Cina belaka,” getus hatinya.

Jika satu masa dahulu, Lebuh Aceh pernah menjadi tempat berkumpul segenap jemaah haji daripada seluruh Malaysia, Indonesia dan Singapura sebelum berlepas ke tanah suci, aktiviti yang dapat dilihatnya malam itu cuma sebuah opera Cina berdekatan. Kedai-kedai buku dan kitab agama milik orang Melayu masih banyak terdapat di situ tetapi semuanya tidak berpenghuni lagi, daif seperti menunggu masa sahaja untuk dirobohkan. Nampaknya yang tinggal Melayu cuma Masjid Lebuh Aceh dan kawasan sekeliling, itupun sebab ia berdiri di atas saki-baki tanah wakaf yang ditinggalkan untuk membela nasib bangsa. Kalau tidak kerana itu, mungkin langsung tidak ada apa-apa lagi kesan tinggalan milik orang kita. Mungkin ketika itu, Lebuh Aceh dan sekitarnya sedang, sedang dibaik-pulih? Jalan tarnya telah dipecahkan sementara ada bahagian yang dilubangkan. Malah ada sebuah lubang di tengah jalan yang separuh ditakungi air, nampaknya cukup besar untuk menenggelamkan sebuah kereta...

Rasyid bertanya kepada seorang pemuda yang sedang lalu, mengapa jadi begini. Kata pemuda itu, sebab kerajaan hendak mencantikkan Lebuh Aceh, mahu buat persiaran batu-bata untuk pejalan kaki... “Sebab itu kedai-kedai milik Melayu dikosongkan,” katanya lagi. Tetapi mengapakah orang Cina masih ramai di situ? Ada kelihatan di rumah-rumah kedai walaupun tidak dibuka untuk perniagaan. Mana pula pergi orang Melayu kita?

Pemuda itu tidak menjawab pertanyaan-pertanyaan ini. Dia cuma tersenyum sinis kemudian melangkah pergi. Nampak gayanya seperti sudah meluat, fed-up dengan apa yang berlaku di sekelilingnya. Mungkin dia salah seorang penduduk Melayu situ yang akhirnya terpinggir?

Memang rumah-rumah kedai di Lebuh Aceh sudah buruk belaka. Memang patut dikosongkan supaya dapat dibina baru, lebih elok dan canggih, lebih sesuai dengan image Pulau Pinang sebagai bandaraya moden menuju wawasan Malaysia negara maju 2020. Tetapi siapakah yang sebenarnya akan mendapat keuntungan apabila projek untuk memperbaiki dan mencantikkan warisan utama orang Melayu di Georgetown ini siap nanti? Apakah orang Melayu akan dapat mempertahankan hak mereka ke atas kawasan prime property yang pernah diwakafkan semata-mata untuk kebajikan anak watan? Atau mereka nanti terpaksa dipinggirkan ke kampung-kampung di luar arus pembangunan pesat Pulau Pinang?

Masjid Lebuh Aceh pula, masjid tertua di pulau ini yang masih mengekalkan bangunan asal berumur hampir 200 tahun sudah jarang digunakan. Sudah jadi seperti rumah hantu, bukan lagi rumah Tuhan... Yang selalu datang meramaikan masjid cuma para penarik beca dan kutu rayap. Datang pun setakat hendak melepaskan penat lelah seraya menghisap rokok di tepian tembok bukannya hendak sembahyang, apalagi menghidupkan rumah Allah... Kalaulah orang Melayu dahulukala boleh melihat apa yang berlaku, mahu mereka menangis agaknya...

“Apakah Lebuh Aceh nanti akan menjadi Lebuh Ah Chong?” Rasyid tertanya-tanya. “Tak mustahil jika orang Melayu terus terpinggir begini...”







Perjalanan ke luar Lumut diteruskan...












Destinasi seterusnya adalah Beruas, satu nama besar yang sering dikaitkan dengan sejarah kegemilangan Melayu silam.




Kami mahu singgah di Kampung Kota , 3-4 km sebelum pekan Beruas.





Kampung Kota dipercayai pernah menjadi pusat kerajaan Melayu Beruas, kerajaan yang dahulunya pernah meliputi jajahan sekurang-kurangnya hingga ke kawasan Dinding dan sebahagian besar pantai Barat, Perak... sebelum berpecah menjadi dua buah kerajaan yang sering bersengketa, satu masih mengekalkan nama Beruas, satu lagi dikenali sebagai Manjung. Ini ada termaktub dalam kitab Sulalatus Salatin atau Sejarah Melayu karangan Bendahara Tun Sri Lanang. Kitab itu menyebut bagaimana Sultan Mahmud Shah yang memerintah sehingga Kota Melaka ditakluki Portugis 1511 telah menghantar angkatan untuk membantu Beruas mengalahkan Manjung.

Kelihatan dalam gambar adalah Masjid Kampung Kota yang ada makna tersendiri buat saya. Untuk pengetahuan, dalam ziarah pertama saya ke masjid ini kira-kira 8 tahun lalulah baru saya mendapat petunjuk bagaimana nasab keluarga saya bersambung dengan para pemerintah kerajaan lama Samudera dan Pasai (kini dalam Aceh), melalui jurai mana. Biar dicopy and paste bahagian berkenaan... dari buku ketiga saya "Berpetualang ke Aceh : Sirih pulang ke gagang?" (terbit November 2007)...


Malam itu, buat pertama kali dalam hidupnya, pemuda itu tidur di bilik almarhum nenda. Tikar buruk yang digulung elok siap dengan tongkat kayu rambutan terselit di dalam turut ‘tidur’ sama. Dan benar seperti disebut Mak Uda, tiga hari kemudian Rasyid pun mendapat ilham...

Dahulu, tahun 2001, tiga hari selepas pertama kali bertanyakan Nenek tentang cerita-cerita lama Perak, Rasyid tergerak untuk berkelana memudiki kanan Sungai Perak. Ketika itu dia mahu mencari kaitan sebuah mimpi yang dialami dengan keSultanan Perak, mimpi awal yang mencetuskan pencariannya sehingga dia mengembara jauh ke berbagai tempat.

Kini tahun 2002, tiga hari selepas kembali ke rumah ini, sebulan selepas almarhum Nenek meninggal dunia, pemuda itu tergerak lagi untuk ke Perak. Kali ini dia harus mudik kiri Sungai Perak dengan membawa tikar mengkuang buruk dan kayu rambutan peninggalan Nenek untuk meliputi sebuah wilayah yang mengikut perjanjian lama keSultanan Perak adalah di bawah kekuasaan seorang pemimpin perempuan bernama Tok Temong...

——————————

Perjalanan yang dilakukan dalam tempoh beberapa hari itu boleh diringkaskan begini... Ia dibuka dengan menziarahi Makam Keramat Kuala Bidor di sebuah ladang kelapa sawit di Teluk Intan. Kalau tak salah ingatan itu adalah lawatan keduanya... Lawatan pertama dibuat semasa mula-mula mencari kaitan keluarga dengan kerabat diraja Perak 2001. Seterusnya, Rasyid bergegas ke makam keluarga Laksamana bersebelahan sebuah masjid lama yang didirikan di atas tanah wakaf keluarga. Pemuda itu bermalam di rumah seorang ibu saudara yang berdekatan sebelum bergerak keesokan harinya ke Lumut untuk beriktikaf di masjid jamek pekan itu, tidak jauh daripada Sungai Dinding dan jeti ke Pulau Pangkor.

Selepas semalaman di masjid, sempat pula bersantai sebentar di tepian Sungai Dinding yang agak luas, dia menaiki feri bot kecil menyeberangi sungai untuk ke Damar Laut. Inilah kali pertama anak muda ini sampai ke kawasan itu, juga beberapa kawasan seterusnya... Dari sana, Rasyid mengambil bas buruk ke Pantai Remis kemudian ke Beruas. Keesokannya, dia pergi pula ke Kuala Kangsar, singgah lagi di makam diraja Perak di Bukit Chandan dan Masjid Kota Lama Kanan sebelum menutup perjalanan di makam Tok Temong di Kampung Temong, utara Kuala Kangsar.

Sepanjang perjalanan itu, pemuda ini sempat menziarahi beberapa buah masjid dan surau yang dipilih mengikut gerak rasa dan keperluan semasa. Contoh mengikut gerak rasa, tiba-tiba terasa mahu masuk ke suatu masjid walaupun bukan waktu bersolat. Kalau ikut keperluan pula, kebetulan kita sampai di suatu tempat ketika masuk waktu solat atau terasa mahu buang air... Maka singgahlah kita untuk menunaikan hajat...

Ternyata dalam banyak-banyak masjid dan surau malah dalam banyak-banyak tempat beribadat yang pernah diziarahinya dewasa ini, ada sebuah sahaja yang masih menggunakan tikar mengkuang seperti tikar Nenek yang dibawa bersama. Itulah Masjid Kampung Kota di Beruas...

Di situlah Rasyid mendapat petunjuk susur galur keluarga Laksamana Perak sampai kepada Sultan Malikus Salih melalui cucu keduanya Sultan Malikul Mansur yang mewarisi kerajaan Samudera, bukan melalui Malikul Mahmud yang mewarisi Pasai. Cerita-cerita lama pula menyebut kerajaan lama Beruas telah diasaskan oleh Malikul Mansur selepas dibuang negeri atas kesalahan mengambil perempuan daripada Istana Pasai.




Di hadapan masjid kelihatan bukit yang dikenali sebagai Bukit Shamsul Bahrin. Ada cerita menyebut Shamsul Bahrin dan seorang bernama Daik Ismail adalah sahabat baik Sultan Malikul Mansur dari Samudera-Pasai yang datang ke Beruas. Oh, dipercayai Malikul Mansur membuka kerajaan Beruas ketika dalam buangan. Mereka pun dijadikan pembesar. Menurut cerita ini lagi, apabila Malikul Mansur dipanggil kembali ke Samudera, Shamsul Bahrin pula diangkat menjadi raja...





Tidak jauh dari masjid terdapat apa yang dipanggil makam Raja-raja Beruas. Ada dua kelompok kawasan yang ditanda pihak muzium sebagai makam Raja Beruas I dan makam Raja Beruas II, satu ke kiri papan-tanda satu lagi ke kanan. Saya tak ingat yang manakah satu dikatakan makam I, mana makam II. Dahulu memang ada tertera pada papan-tanda tapi tulisannya sudah luput. Apapun, itu cuma penanda yang diletakkan oleh pihak muzium.




Kami pergi ke kawasan yang terletak di kiri dahulu... itulah yang saya anggap sebagai makam I. Lihat artikel Makam Raja-raja Beruas (Tombs of the kings of Beruas) I di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART). Oh... ini kali pertama isteri dan anak sampai ke sekitar Beruas.




Selepas itu kami bergerak menuju ke kawasan yang kedua. Di satu tepian jalan kelihatan pula makam ini...



Ia terletak di laman sebuah rumah, luar dari kelompok yang dipanggil makam Raja-raja Beruas I dan II. Lihat artikel Makam Raja-raja Beruas (Tombs of the kings of Beruas) II untuk kelompok kedua...




Kemudian baru kami menuju ke pekan Beruas.


Oh. Jalan yang diambil dari Lumut ke Beruas adalah sama dengan jalan yang diambil oleh rombongan membawa kembali jenazah moyang saya Laksamana Raja Mahkota Muhammad Amin untuk ditanam kembali di kawasan pemakaman diraja Perak di Bukit Chandan 4 tahun lalu. Bezanya, di persimpangan masuk ke pekan kami membelok ke kiri sedangkan rombongan belok ke kanan untuk pergi ke Kuala Kangsar melalui Manong. Lihat artikel lama Pengembalian jenazah Laksamana Muhammad Amin ke Makam Diraja Perak , antara artikel paling awal ditulis untuk blogspot ini.

Akan datang : Mencari makam Puteri Bunian sambil menjejak kembali kebesaran silam kerajaan lama Melayu Beruas yang mungkin ada kaitan dengan akhir zaman.

No comments: