Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Wednesday, May 16, 2012

Pusing Pulau Jawa anak-beranak : Sedikit gambaran penceritaan setelah 14 hari berjalan...

Subhanallah walhamdulillahi wala ilaha illallahu wallahu akbar. Adapun 10 hari lalu saya telah membuat artikel bertajuk Pusing Pulau Jawa anak-beranak : Sneak preview di mana diceritakan kami anak-beranak telah berjaya menziarahi makam setiap Wali Songo di Pulau Jawa, juga sejumlah makam para wali lain dalam tempoh 5 hari sebelum berehat di Jakarta. Sekarang biar dimaklumkan - semalam jam 1 pagi baru kami selamat sampai ke rumah setelah 14 hari berjalan keliling Pulau Jawa mengikut arah lawan jam, memakan jarak lebih 2,000 km melalui darat! Dari pagi hingga siang tadi kami anak-beranak berehat melepaskan penat-lelah. Kemudian baru saya meneliti kembali lebih 1,800 gambar yang diambil dalam perjalanan lalu tergerak meletakkan sedikit untuk perkongsian di Facebook.

Saya masih sangat kepenatan lalu tidak mahu bercerita panjang. Sekadar memberikan sedikit gambaran perjalanan yang dibuat dari 1 hingga 14 Mei 2012 ini biar diletakkan gambar-gambar yang telah dikongsikan di Facebook berserta sedikit caption atau comment sama seperti di sana tanpa perlu diubah ya. Wassalam. :]



Sedang meneliti lebih 1,800 gambar yang diambil dalam perjalanan pusing Pulau Jawa 1-14 Mei. Baru sampai pagi Jumaat hari ke-4. Kongsi dahulu gambar di dalam Masjid Agung Demak ini. Selalunya orang suka bergambar di hadapan tiang yang dibina Sunan Kalijaga (yang makamnya kami ziarahi sejurus sebelum ke masjid ini). Tetapi atas sebab peribadi kami memilih tiang Sunan Gunung Jati (yang makamnya kami ziarahi Sabtu malam Ahad)...



Antara cabaran yang diharungi untuk merealisikan perjalanan jauh keliling Pulau Jawa dengan budget yang sedikit... tidur di stesyen kereta api Pasar Senen, Jakarta setelah sampai dari Cirebon 2.30 pagi Ahad. Gambar ini diambil bila dah siang dan kami sedia untuk berjalan...



Pada hari ke-3 di Jakarta pagi Selasa baru isteri berkesempatan bertemu dengan kawan lamanya dari Sekolah Sains Teluk Intan. Kawan bernama Hanim ini menerajui satu2nya syarikat guaman Malaysia di Jakarta di mana lebih 20 peguam tempatan berada di bawah seliaannya untuk mengendalikan kes2 melibatkan syarikat2 kita.


Berehat di stesyen kereta api Bogor tengah hari Selasa 8 Mei sebelum mendapatkan bas ke Bandung. Rupa2nya tiada sambungan terus kereta api dari Bogor...


Menang! Begitulah ekspresi anak dan ibu setelah berjaya menaiki bukit beberapa kali ketinggian Batu Caves 10 Mei iaitu petang Khamis untuk sampai ke Guha, gua tempat tawajuhnya waliyullah Sheikh Abdul Muhyi di Pamijahan, Jawa Barat.


Bersama seorang pegawai kerajaan yang jujur, Pak Agus dan isterinya di rumah mereka di Kebumen, Jawa Tengah 12 Mei hari Sabtu. Terjumpa dalam bas dari Banyumas lalu mengajak kami menginap di rumah mereka kerana kesian melihat anak kecil. Siangnya dibawa kami ke makam seorang Ahlul Bait al-Hasani dari keturunan Sheikh Abdul Qadir al-Jilani yang hidup sezaman dengan Sunan Ampel tahun 1470an Masihi...


Rasyid bersorak "Menang!" setelah berjaya mendaki sendiri Candi Borobudur sampai ke puncak...



Berehat di hadapan istana atau Keraton Jogjakarta. Ketika itu Sabtu malam Ahad pusat kota tersangat sibuk apa lagi ada konsert muzik besar di padang atau alun2 hadapan istana...



Semakin lama perjalanan semakin melesukan, maklumlah dah masuk 2 minggu mengembara secara lasak anak-beranak. Setelah meninggalkan Kebumen lalu ke Borobudur kemudian Jogja kami berniat mahu menjejakkan kaki sebagai syarat di masjid besar Solo. Sampai hampir jam 2 pagi Ahad 13 Mei ternyata pintu laman masjid terkunci. Sementara menunggu ia dibuka waktu Subuh kami bermalam di pangkin berdekatan halaman. Sungguh isteriku dan anak2 begitu tabah...



Di masjid agung Kediri. Di sinilah baru kami anak-beranak dapat mandi dan membersihkan diri setelah malam sebelumnya cuma berehat di pangkin hadapan masjid besar Solo.



Dari Kediri kami ke Trowulan untuk melawat tapak pusat kerajaan Majapahit. Tidak jauh dari situ terletak tempat bernama Troloyo di mana dikatakan terdapatnya makam Sayyid Hussin Jamaluddin Kubro, leluhur kepada para Wali Songo.


Rasyid melihat kenderaan lalu lalang dari hotel tempat kami terakhir menginap, selepas 14 hari berpusing keliling Pulau Jawa. Lokasinya di Sidoarja, satu kawasan pinggiran kota Surabaya, berdekatan terminal bas Bungurasih. Malamnya kami pun berlepas kembali ke Malaysia...