Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Sunday, October 10, 2010

Al-Rasyid berhari-raya : Kembali semula ke rumah... jejak 3 buah masjid di 3 buah negeri dan misteri berkaitan

OK. Hari ini 10 Oktober 2010 bersamaan 10/10/10 elok juga kita sambung bercerita. Kalau nak cantik lagi patutnya mula pada jam 10:10:10... 10.10 pagi 10 saat gitu. Macam pernikahan angkasawan negara Datuk Dr Sheikh Muszaphar dengan pasangannya tadi. Tapi masa tu saya masih melepek lagi... maklumlah, relaks hari Ahad. Cukuplah dapat tarikh 10/10/10. Maka itu bersambung dari artikel Al-Rasyid berhari-raya : Kembali lagi ke Muar... sempat ke rumah ipar di beberapa tempat juga pertunangan sepupu di Segamat.


Ahad 26 September 2010 merangkap hari raya ke 18. Selepas Zuhur kami mengorak langkah meninggalkan rumah ibu dan bapa untuk kembali ke rumah sendiri di Bandar Tasik Puteri. Singgah sebentar di Tanjung untuk menikmati hidangan ikan pari asam pedas yang enak...


Selepas itu saya tergerak untuk singgah ke Masjid Jamek Muar...


Semasa balik beraya 2 minggu sebelumnya saya tidak singgah langsung ke masjid tempat saya sering bersolat juga bermain bersama kawan-kawan semasa zaman membesar hingga remaja 1970an hingga 1980an. Semasa bulan Ramadhan di mana saya ada kembali ke Muar lalu membuat perjalanan untuk mengekori jejak Dinasti Al-Kamil (lihat Dinasti Al-Kamil bakal bangkit semula...) pun saya tak pasti ada singgah ke tak...


Saya masuk dari belakang lalu terlihat sejumlah gambar-gambar lama masjid-masjid di Muar bersama orang ramai dipaparkan pada satu sudut, banyak yang diambil sekitar tahun 1915 gitu. Lihat artikel Gambar-gambar lama masjid di Muar (Old pictures of mosques in Muar) di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART). Peliknya selepas membuat posting untuk artikel tersebut 4 gambar masjid lama tidak mahu keluar. Apakah ini disebabkan ada sesuatu pada gambar yang tidak harus ditatap orang-ramai?



Nasib baik dalam percubaan kedua memaparkan artikel, gambar-gambar tersebut dapat keluar. Ini membuat saya terfikir mungkin ada petunjuk bahawa pada 4 gambar itu ada wajah-wajah sama yang mungkin ada kaitan dengan pencarian saya mengenai sejarah lama Muar. Mungkin. Cuma apabila diteliti balik, 3 gambar sahaja yang ada orang ramai, satu daripadanya sekadar gambar masjid...




Saya meninggalkan Masjid Jamek Muar selepas menunaikan solat jamak dan qasar Zuhur dan Asar. Singgah pula di kedai kopi 434 yang airnya terasa semakin enak. Oh... 4 gambar lama masjid yang tidak mahu muncul dalam percubaan pertama itu memaparkan Masjid Jamek Muar, masjid di kampung ibu saya iaitu Kampung Temiang, sebuah masjid di Bukit Gambir dan sebuah masjid yang tidak disebut di manakah tempatnya. Mungkin ada pembaca yang dapat meneka kaitan kesemuanya dan perkara tersurat serta tersirat di sebaliknya?





Perjalanan sebenar kembali ke rumah dimulakan dengan mengambil lebuh AMJ ke Melaka.






Sampai ke bandaraya Melaka saya singgah ke masjid negeri. Ini disebabkan saya sudah beberapa tahun tidak ke masjid ini. Lagipun saya terasa satu hari nanti mesti mengenengahkannya di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART). Lihat artikel Masjid negeri (State mosque of) Melaka yang dibuat tadi.





Dalam ziarah kali ini saya dapat merasakan sesuatu seperti yang pernah timbul di satu masjid di Muar yang terasa ada kaitan dengan legenda Hikayat Malim Dewa. Mungkin ini akibat rekebentuk masjid apabila dilihat dari beberapa sudut? Lihat Mencari jejak Dinasti Al-Kamil di Muar : Warisan Tuanku Gombang Malim Dewa?








Perjalanan diteruskan melalui lebuh AMJ hingga ke Alor Gajah lalu masuk ke jalan lama melepasi Naning ke Negeri Sembilan.





Sebaik sahaja melepasi simpang tiga di hadapan gunung (tak ingat namanya Gunung Datuk ke Gunung Rembau, yang pasti dari Alor Gajah belok kiri menghala ke Rembau, belok kanan menghala ke Tampin) saya teringat bagaimana enjin van bapa mati hingga terkandas di pekan kecil Kota, Negeri Sembilan seperti diceritakan pada artikel Al-Rasyid berhari raya : Cabaran majlis nikah seorang sepupu. Teringat juga bagaiman selepas itu saya menemani bapa dan ibu kembali ke pekan tersebut sehingga berlaku sesuatu yang menyebabkan saya pergi ke makam Raja Melewar seterusnya Putrajaya. Lihat Al-Rasyid berhari raya : Asbab yang membawa ke makam Raja Melewar dan menjejak makna mimpi lama di Putrajaya.







Sampai ke Seremban pula saya mengambil kesempatan singgah di masjid negeri yang juga sudah beberapa tahun tidak pernah dijejaki. Inilah kali pertama isteri dan anak sampai ke sini. Teringat dahulu masjid ini sering menjadi tempat saya bersolat juga melepaskan penat-lelah apabila naik keretapi atau bas lompat-lompat dari Lembah Klang ke selatan dan sebaliknya. Lihat Masjid negeri (State mosque of) Negeri Sembilan.




Dalam masjid terdapat beberapa naskhah Quran lama bertulis tangan dari Aceh. Kenapa dari Aceh? Bukankah Negeri Sembilan sering berbangga dengan warisan Minangkabau terutama dari pusat kerajaan di Pagar Ruyung? Kenapa tidak dipaparkan Quran lama dari Pagar Ruyung?

Apabila soalan ini ditanyakan pada isteri beliau bertanya balik... ada ke Quran lama dari Pagar Ruyung? Hmm. Takkan kerajaan Pagar Ruyung yang dikatakan begitu hebat dan besar itu tidak pernah menerbitkan Quran. Namun memang saya tidak pernah mendengar tentang kewujudan Quran lama dari Pagar Ruyung. Quran lama dari Aceh pula memang banyak kerana status Aceh itu sendiri sebagai Serambi Mekah. Bukankan daerah Minangkabau termasuk Pagar Ruyung juga diIslamkan oleh para pendakwah yang datang dari Aceh?






Kami meninggalkan Seremban dan Negeri Sembilan melalui lebuhraya LEKAS.





Ternyata apabila memasuki Kajang jalan mula sesak sehingga kami sampai ke destinasi seterusnya, rumah adik kepada isteri di Balakong selepas waktu Magrib.





Oh. Tadi apabila memikirkan lagi bab 4 gambar lama masjid yang tidak mahu muncul (lihat balik gambar-gambar sekitar Masjid Jamek Muar di atas) terbetik juga di fikiran apakah ia ada kena-mengena dengan moyang saya sebelah ibu yang bernama Hussin bin Betak? Ada cerita-cerita menyebut beliau adalah seorang kaya yang pada tahun 1920an telah memiliki 6 buah kereta dengan 6 orang pemandu. Ketika balik berhari-raya awal bulan Syawal pula saya diberitahu Hussin atau Haji Hussin ini ada membuka tanah di Pagoh dan Rencong, Muar. Ini membuat saya terfikir balik tentang gambar yang menunjukkan papantanda Rencong pada artikel Mencari jejak Dinasti Al-Kamil di Muar : Warisan Tuanku Gombang Malim Dewa?, gambar yang filenamenya ada nombor 555.




Dalam artikel Al-Rasyid berhari raya : Sedikit bab politik dan sejarah sambil menjejak legasi Bugis Daeng Chelak... ada disebut bahawa saya masih tercari-cari nasab sebenar Bugis sebelah ibu. Saya sudah lama mendapat petunjuk ia sampai kepada Raja Ahmad ibni Raja ibni Daeng Chelak sedangkan sebulan dua ini saya mendapat tahu moyang saya merangkap datuk kepada ibu yang bernama Betak itu adalah orang yang membuka Parit Betak di Batu Pahat berdekatan Pontian. Baru-baru ini pula saya diberitahu Betak itu adalah bahasa Bugis yang bermakna degil. Saya juga dapat tahu bahawa orang Bugis di Parit Betak rata-rata berketurunan dari Wajo, salah satu kerajaan yang ada di Tanah Bugis.

Hmm. Sejarah yang kita ketahui terutama dari kitab Tuhfat Al Nafis karangan Raja Ali Haji seorang anak kepada Raja Ahmad yang disebut di atas sering menyebut Daeng Chelak dan saudara-saudaranya yang sangat berpengaruh di Alam Melayu tahun 1700an berasal dari kerajaan Luwuk. Namun apabila dikaji balik saya mendapati kerajaan Luwuk yang merupakan kerajaan besar terawal di Tanah Bugis itu sudah mula hilang pengaruh pertengahan abad ke 15 Masihi malah dikatakan berada di bawah pengaruh Wajo tahun 1490. Luwu mula nyata merosot antara tahun 1500 dan 1530 sehingga pemerintahnya ketika itu yang dikenali sebagai Dewaraja menyerahkan beberapa wilayahnya kepada Wajo yang sedang diperintah Arung Matoa Wajo Puang ri Magalatung. Luwu juga kalah perang kepada kerajaan Bone tahun 1509 sehingga lambang-lambang kekuasaanya seperti payung merah kerajaan telah dirampas Bone.

Secara efektifnya selepas itu kerajaan Luwu tidak lagi wujud kecuali pada nama sahaja itupun kerana ia dihormati sebagai kerajaan terawal Bugis yang sering disebut dalam hikayat epik terkenal La Galigo. Jajahan taklukanya boleh dikatakan separuh sudah jadi milik Bone separuh milik Wajo. Jadi jika dikatakan Daeng Chelak dan saudara-saudaranya adalah dari Luwu, mereka sebenarnya samada dari Bone atau Wajo kerana Luwu sudah diserapkan ke dalam dua kerajaan ini. Kita biarkan perkara ini tergantung dahulu sebelum saya mendapat petunjuk baru tentang asal-usul moyang saya yang dipanggil Betak, apakah betul dari Raja Ahmad ibni Raja Haji ibni Daeng Chelak atau dari keluarga lain yang berketurunan Wajo. Atau kedua-duanya betul kerana Daeng Chelak berasal dari kawasan Luwu yang sudah jadi sebahagian dari Wajo...

Nota: Ah... tadi baru saya menyedari ini adalah artikel ke 1743 ditulis untuk blogspots saya. Ia adalah yang ke 746 di blogspot ini, 580 di blogspot BERPETUALANG KE ACEH dan 417 SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART). Campurkan nombor-nombor itu dan dapatlah jumlah 1743. Oleh kerana ini adalah artikel terakhir ditulis untuk mana-mana blogspots saya hari ini, ia adalah yang ke 1743.

Seperti disebut pada penghujung artikel ke 743 blogspot ini iaitu Al-Rasyid berhari raya : Asbab yang membawa ke makam Raja Melewar dan menjejak makna mimpi lama di Putrajaya nombor 1743 mengingatkan pada nama Daeng Selili yang dikatakan mengalahkan lanun di Pulau Sembilan, Perak tahun itu. Adapun dalam beberapa tahun kebelakangan Daeng Selili telah dikenal-pasti beberapa pihak sebagai seorang Raja Wajo yang pernah memegang kekuasaan sehingga kedudukannya disamakan seperti Yang Dipertuan Agong bagi kerajaan-kerajaan Bugis. Apakah kemunculan artikel ini sebagai yang ke 1743 bagi semua blogspots saya dengan hal mengenai Bugis tidak dirancang kecuali terkeluar apabila memikirkan tentang 4 gambar lama masjid yang mulanya tidak mahu muncul boleh dijadikan satu petunjuk tentang pencarian nasab Bugis belah ibu?


3 comments:

Anonymous said...

Mungkin kena cari gak quran pertama di zaman Malacca.Sebab Malacca lagi lebih dulu dari Acheh. Quran Johor Riau dan Pahang ada? Mungkin Quran Pasai dan Perlak barangkali. Quran Dinasti Al-Kamil juga. Quran dari Jawa. Jawa dengan Acheh mana dulu Islam? Quran China, ni lagi dulu Islam dari Acheh, sejak zaman Nabi lagi. Quran paling awal di negeri Palestine dan negara arab yg lain.

Anonymous said...

Bugis ni pun datang dari Pattani, anak raja Pattani yg pergi ke Sulawesi. Ada satu tempat berbunyi seakan2 Luwu ujud di Langkasuka. Sila cari info http://www.skyscrapercity.com/archive/index.php/t-840812.html

Kalau dah keturunan Bone, itu dah kira keturunan asli Sulawesi dan bukan yg datang dari Pattani. Melayu berasal dari Champa, kerajaan awal melayu sriwijaya.

Anonymous said...

Banyak kaitan2 kat sini, rupanya, patani, jawa dan sumatera datang dari keturunan raja adik beradik.
Yang rajanyala, bukan cerita rakyat jelata. Jangan salah faham, sebab kdg2 rakyat biasa pun terasa2dan cuba kait kait kan pulak.


http://lloni.wordpress.com/2009/10/03/sejarah-pemerintahan-di-kelantan-versi-long-ghafar/