Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Friday, January 30, 2009

Genting setelah beberapa tahun tak ke sana...

OK. Selepas kembali ke Bandar Tasik Puteri dari tempat Ustaz Safuan, saya dan isteri pun berkemas-kemas lalu keluar menaiki motosikal menghala ke Rawang sebelum naik ke Batang Kali untuk mengambil jalan melalui Genting. Destinasi sebenar kami ialah ke Janda Baik... dari Batang Kali seseorang boleh naik ke Genting sehingga ke Gohtong Jaya sebelum turun ke lebuhraya lalu boleh ke Janda Baik.

Saya ingin mencuba laluan ini kerana menyangkakan ia lebih dekat dari Rawang. Kalau tidak saya perlu turun dahulu ke Kuala Lumpur sampai ke Batu Caves masuk ke Gombak sebelum naik balik melalui lebuhrayaKarak ke Janda Baik. Rupa-rupanya tak juga... perjalanan melalui Batang Kali ternyata lebih jauh. Tapi tak mengapa le... sekurang-kurangnya ia membawa saya untuk naik ke Genting Highlands setelah bertahun tidak ke sana...

Ini adalah gambar taman tema luar di Genting diambil dari dalam laluan pejalan kaki yang tertutup.


Disebabkan sudah lama tidak ke Genting, rasanya lebih 5 tahun, saya tidak tahu bahawa laluan dari Batang Kali akan menyebabkan seseorang itu wajib lalu di stesyen cable-car.



Memandangkan saya sudah lama tidak ke Genting, lagipun sudah sampai ke stesyen, apa salahnya naik cable-car hingga ke atas ya tidak? Untuk melihat pemandangan dari dalam cable-car, sila lihat artikel A short trip to Genting... yang baru dibuat di blogspot BERPETUALANG KE ACEH . Ada beberapa slide yang menarik...


Memandangkan kami sampai pun hampir senja, saya dan isteri setakat berjalan-jalan di sekitar...



Pemandangan matahari hampir terbenam...




Nasib baik gambar yang kelihatan dalam kamera lebih terang!





Inilah 'kepala asal' Genting Highlands sebelum muncul segala macam bangunan lain...






Dari 'kepala' itu menjulur kabel-kabel untuk menampung cable-car ke bawah, nun hingga jauh ke sana...







Saya pun duduk di satu tebing untuk membuat satu eksperimen. Apa kata kalau saya pijak kenderaan yang lalu-lalang? Ah... hasilnya sungguh memilukan, hehe... :]


Dalam pada itu baru terfikir. Ait? Kabel-kabel dah sedia tergantung... mana pergi cable-car nya?





Rupa-rupanya cable-car yang ada kini menggunakan laluan lain. Apa yang kelihatan tadi adalah laluan lama. Patutlah tadi tak lalu bangunan pagoda yang ada kat lereng tu...



Kemudian kami bersiar-siar di laluan tepian jurang ini. Teringat dahulu saya pernah bermalam di pondok sini dengan memakai sleeping bag sahaja, setelah mendapat berita seorang kekasih lama yang amat disayangi akan bernikah dengan orang lain. Semasa itu saya masih bertugas sebagai wartawan di akhbar The New Straits Times. Keesokan selepas bermalam, saya bercadang mahu menunggang motosikal terus sampai ke Kedah. Sebaliknya sampai di kaki gunung saya tergerak untuk berpatah-balik ke Kuala Lumpur lalu mendapati kekasih bernama Mas ini bernikah pada malam itu!

Perkara ini saya ceritakan pada isteri. Sejak dahulu saya ada memberitahu bahawa kedatangan isteri seolah-olah menggantikan tempat Mas... seolah-olah Tuhan memberi saya peluang untuk memperbaiki keadaan dahulu akibat kejahilan dan kesombongan diri saya sendiri.

Ya, di sini biar saya berterus-terang. Walaupun dalam siri buku "Berpetualang ke Aceh", saya sering mewar-warkan rasa harapan dan kasih-sayang terhadap gadis lain yang saya panggil Nur dalam cerita, hakikatnya ada satu kekosongan besar yang belum terisi sejak kehilangan Mas, satu kekosongan yang saya pun tak pasti apakah dapat diisi oleh Nur jika kami betul-betul dapat bersama. Kini tempat itu telah diisi oleh isteri yang sudi menyokong saya dalam apapun keadaan. Terimakasih sungguh Abang ucapkan! :]


Oh... tadi sebenarnya saya mahu upload kan gambar lain yang menunjukkan sebahagian taman tema dalam. Tetapi setelah selesai meluahkan perasaan di atas, baru saya tersedar saya telah menggunakan gambar ini pula. Tak apa le. Selesai satu perkara. Kalau nak lihat gambar naik cable-car waktu malam, sila lihat artikel Back from a short trip to Genting... pula. Sekian...


Melihat kembali markas Ustaz Safuan, tokeh pameran hantu yang pernah laris di Shah Alam dahulu!

OK, setelah selesai membuat 2 artikel baru di blogspot BERPETUALANG KE ACEH , siap satu menggunakan slide, baru saya dapat menyambung penceritaan di sini pula. Tajuk di atas mungkin sedikit pelik. Ingat lagi tak pameran hantu yang pernah diadakan di Muzium Shah Alam dahulu dengan jenglot-jenglotnya? Ini ada satu cerita yang ada kena-mengena. Mari! :]

Sekitar 2 minggu lepas, saya dan isteri mahu ke Janda Baik tetapi menggunakan laluan di Batang Kali pula. Sebelum itu kami menunggu perabot baru sampai dari kedai terutama katil dan tilam. Selama ini kami cuma tidur di atas comforter kerana memikirkan mungkin akan pindah ke rumah lain.

Tidak lama selepas kembali dari Pantai Timur, saya mendapat gerak agar terus menetap di Bandar Tasik Puteri. Kedatangan katil dan perabut lain waktu tengahari menyebabkan saya terasa mahu mendapatkan bantal kekabu lalu kami bergegas ke Paya Jaras untuk mencarinya.

Dalam perjalanan, kami singgah di Tasik Biru. Sila lihat artikel Tasik Biru, the "Blue Lake" yang dibuat tadi. Semasa kembali melalui Kundang, terlihat satu lorong yang saya pernah sampai. Masuklah kami ke dalam untuk melihat satu kawasan yang pernah menjadi satu pusat Tariqat Naqshabandiah di bawah seseorang yang dikenali sebagai Ustaz Safuan. Ternyata kawasan itu masih wujud, cuma tidak sekemas seperti kali pertama saya melihatnya dahulu.


Ini adalah masjid di dalam kawasan...

Ini pula sebuah bangunan batu menggunakan lubang separas lubang kubur yang dijadikan tempat bersuluk atau menyendiri beramal menguatkan lagi tahap kerohanian...


Di sebelahnya terdapat pondok ini. Kalau tak salah, ia juga berperanan sebagai surau. Di sinilah saya bertentang empat mata dengan Ustaz Safuan untuk bercerita tentang sejarah lama Aceh. Lalu dia menyatakan kaitannya (menurut katanya le...) dengan Sultan Iskandar Muda Mahkota Alam, penakluk besar yang pernah memerintah Aceh dan menakluki sebahagian besar Nusantara pertengahan abad ke 17 Masihi.



Ini adalah sebuah pondok dengan papan-tanda "House of Gems", rumah batu permata. Suatu masa dahulu pondok ini dipenuhi koleksi batu-batu pertama dan sebagainya milik Ustaz Safuan. Tetapi semasa saya sampai di situ baru ini, apa yang kelihatan cuma beberapa barangan buruk yang tersimpan. Mungkin semua batu yang ada telah dibawa ke tempat lain untuk pameran...




Saya dan isteri kemudian masuk ke masjid untuk bersolat. Teringat semasa kali pertama sampai ke kawasan ini sekitar penghujung 2004 atau awal 2005, saya terus menuju ke masjid. Ketika itu sudah masuk samada waktu Zuhur ataupun Asar. Ustaz Safuan sedang mengimami solat bersama beberapa pengikutnya...


Teringat bagaimana di sisi ustaz terletak sebuah keris dengan sarung keemasan berserta tongkat. Keris dan tongkat itulah yang dibawanya keluar selepas solat untuk ke pondok di mana kami dapat berbual-bual.





Dalam masjid, selain nama Allah dan Muhammad yang seperti biasa terdapat pada masjid lain, terdapat juga nama Adam. Hmm... terfikir pula, mungkin di sini juga ada pengajian kebathinan huruf. Maka Alif, Dal dan Mim yang membentuk sebutan Adam juga dapat dikaitkan sebagai Allah (Alif) dan (Dal) Muhammad (Mim). Agak saya le...






Selesai sahaja bersolat, kedengaran satu bunyi pelik yang agak kuat. Isteri saya sedikit ketakutan, takut ada jin atau sebagainya yang tidak puas hati. Saya pula teruja mahu mencari punca bunyi itu. Rupa-rupanya bunyi burung merak!







Sempatlah kami melihat burung merak berposing-posing... oh, selepas solat juga kami mendapati seorang pembantu Ustaz Safuan telah menunggu luar. Lalu kami menerangkan tujuan kedatangan iaitu untuk melihat-lihat di sekitar.

Asalnya saya tidak bercadang mengambil apa-apa gambar tetapi isteri menyuruhnya agar dapat dijadikan ingatan. Kelihatan padanya begitu juga pada saya, tempat ini tidak begitu terjaga. Jauh bezanya dengan keadaan ketika saya pertama kali melihatnya sekitar 5 tahun dahulu di mana kelihatan juga beberapa anak murid atau pengikut tariqat bermukim di pondok-pondok sebelah masjid.

Ini membuat kami terfikir, apakah ustaz sudah meninggalkan tempat ini kerana sibuk dengan segala macam pameran termasuk satu yang sedang berjalan di Melaka kini? (Lihat artikel Pameran menyingkap misteri Pulau Besar ). Tetapi dari mulut pembantunya baru kami dapat tahu ustaz masih duduk di kawasan ini malah baru jam 11 pagi itu keluar ke Melaka.

Timbul satu persoalan. Apakah ustaz tidak cukup duit untuk menjaga tempat ini? Kata pembantu bukan... ustaz cuma terlalu sibuk dengan pelbagai urusan di luar. Memang pun sejak pameran hantu di Shah Alam menggunakan koleksi barangan milik Ustaz Safuan berjaya menarik perhatian seluruh Malaysia beberapa tahun lalu, nama beliau naik melonjak lalu muncul lagi bermacam pameran sealiran. Cuma pada saya, walau bagaimana sibuk pun jagalah tempat di mana segalanya bermula terutama untuk para pengikut Tariqat Qadiriah yang pernah bernaung di bawahnya.

Dalam pada itu pembantu sempat menghubungi ustaz lalu ustaz meminta saya menghubunginya. Kami setakat berbual sedikit... kedengaran ustaz masih dalam perjalanan dengan bunyi kereta yang nyata. Teringat saya pertama kali mengetahui tentang tempat ini ketika mencari bahan bacaan berkaitan Aceh di Internet. Lalu tertera alamat tempat ini sebagai Muzium Nurul A'la sempena nama seorang puteri kerajaan Perlak yang berketurunan Nabi Muhammad SAW dan dengan ini terlepaslah gerak rasa saya tentang hal ini...




Lagi satu Jumaat dan gerak penceritaan terbaru...

Gambar motosikal saya di Jalan Ampang dengan tikar mengkuang buruk almarhum Nenek terikat di sisi kiri. Ketika itu hampir 2 minggu lepas, saya baru kembali dari Janda Baik bersama isteri... tergerak untuk mengambil tikar ini yang ditinggalkan di rumah seorang kawan di sana sejak tahun 2005!



Assalamualaikum. Jumaat lepas, saya telah menamatkan gerak penceritaan hari itu dengan artikel bertajuk Satu Jumaat dan projek buku masjid . Hari ini petang Jumaat pula saya mahu bercerita lagi dengan membuka gerak melalui penulisan ini pula.

Seperti ramai sedia maklum di sini, blogspots saya sering dipenuhi gambar-gambar serta cerita sekitar perjalanan-perjalanan yang telah saya lakukan dalam tempoh terdekat. Ada pihak memberitahu mungkin lebih elok saya bercerita tentang perkara semasa seperti keadaan sosio-politik Malaysia terutama selepas pilihanraya ke 12 Malaysia menyaksikan kenaikan Pakatan Rakyat dan kemunduran Barisan Nasional sambil memberikan komen dan pendapat yang sesuai. Kemudian ada banyak yang patut diperkatakan tentang peristiwa-peristiwa besar seperti kenaikan Obama sebagai presiden ke-44 Amerika Syarikat, kemelesetan ekonomi dunia dan serangan ganas Yahudi terhadap umat Palestin di Semenanjung Gaza.

Memang dari satu segi, saya harus memperkatakan sesuatu. Lagipun saya asalnya memang seorang wartawan... dan sebagai seorang yang pernah mengamalkan satu bentuk profesyen yang tidak pernah luntur ditelan zaman, saya masih boleh dikira sebagai wartawan walaupun tidak berkhidmat lagi dengan mana-mana badan besar. Bezanya samada saya masih practising journalist, wartawan yang mengamalkan kewartawanan ataupun tidak.

Sebenarnya saya masih mengamalkan ilmu kewartawanan apabila sanggup mencatat detik-detik perjalanan dan pengembaraan yang dibuat. Cuma saya tidak lagi jadi seorang wartawan yang bercerita banyak tentang keadaan sosia-politik setempat mahupun peringkat dunia kerana terasa penat dengan segala macam gelagat. Cukuplah rasanya saya terus bercerita mengikut rentak kesukaan saya terutama tentang pengembaraan, sesekali sahaja menyebut tentang keadaan semasa. Ini bukan bermakna saya tidak endah langsung tentang apa yang berlaku di Palestin misalnya... cuma saya lebih suka menyalurkan rasa marah itu pada satu arah tersendiri, daripada sibuk mengaum-ngaum menyatakan marah terhadap Yahudi di hadapan masjid dan sebagainya sedangkan hakikatnya apa yang dibuat itu tidak sampai ke mana pun malah dijadikan pula pihak tertentu sebagai topeng untuk menunjukkan keprahatinan kosong dalam meraih lebih banyak kuasa dan pengaruh. Lagipun sejak tahun 2006, saya sudah banyak sangat menyalak tentang keadaan dunia akhir zaman, perancangan Yahudi menakluki dunia juga perlunya kebangkitan Islam akan datang dijana dengan kekuatan kerohanian, samada melalui forum juga isi penulisan siri buku "Berpetualang ke Aceh".

OK. Satu masa hujung tahun lepas, saya ada menyebut mahu memulakan cerita tentang apa yang berlaku ketika pergi menunaikan umrah tahun 2005. Isteri pun sudah banyak kali bertanya tentang itu. Fikir saya, sampai satu peringkat saya akan berhenti berjalan-jalan kemudian bolehlah saya memulakan penceritaan itu. Sebaliknya saya masih terus berjalan malah harus membuat kerja-kerja yang memerlukan saya terus berjalan dan berjalan. Dalam pada itu, seperti biasa timbul rasa untuk melepaskan apa yang dilihat dalam perjalanan ke dalam blogspots saya.

Artikel Satu Jumaat dan projek buku masjid dibuat minggu lepas dalam keadaan saya telah melepaskan beberapa gambar dan cerita berkaitan di blogspots saya sampai ke tahap tamat perjalanan terbaru ke Pantai Timur yang dibuat bersama isteri, perjalanan yang berlaku sejurus selepas beberapa perjalanan dalam rangka kerja membuat buku mewah tentang masjid-masjid di Malaysia. Hujung minggu sebelum itu saya telah membawa isteri menaiki motosikal naik ke Genting melalui Batang Kali sebelum bermalam di Janda Baik. Selepas menulis Satu Jumaat dan projek buku masjid, kami pergi ke Pulau Besar, Melaka untuk bermalam 3 malam sebelum ke Tanjung Sepat pula.

Hari ini biar dilepaskan sedikit gambar serta cerita berkaitan bermula di blogspot BERPETUALANG KE ACEH ya. Rasanya saya mahu meletakkan beberapa gambar dari dalam cable-car, mungkin dalam bentuk slideshow. Perhatikan ia... :]