Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Thursday, May 14, 2009

Cerita An-Nur - Berubat menggunakan air kelapa gading di Janda Baik?



Ini adalah gambar satu kawasan bersebelahan sungai di Janda Baik, Pahang diambil dari artikel Perjalanan hujung minggu lalu - Bukit Fraser, Janda Baik, Raub dan Kuala Lipis yang ditulis 3 bulan lalu. Pokok kelapa gading yang kelihatan membuat saya teringat sesuatu. Lalu dalam artikel itu saya menulis:

Kelihatan dalam gambar adalah pokok kelapa gading di bahagian itu yang ada cerita tersendiri... salah satunya kisah melibatkan seorang gadis dipanggil An-Nur yang dikenali sekitar Februari atau Mac 2005... baru kenal dalam tempoh seminggu tetapi hampir-hampir menjadi isteri saya dengan persetujuan malah galakan ibu-bapanya sendiri!


Ceritanya panjang... dari satu perkenalan biasa bercerita sedikit tentang puisi sampai An-Nur yang agak ranggi orangnya tiba-tiba muncul memakai tudung membawa saya bertemu keluarga. Ternyata dia rupa-rupanya saudara dekat dengan Nur yang sudah saya kenali lebih lama. Cerita jadi lebih kalut apabila An-Nur mengalami gangguan jiwa yang mungkin melibatkan mahkluk halus lalu saya harus meminta pertolongan Nur agar mengamankan sedikit keadaan. An-Nur ada masalah keluarga... hampir-hampir sahaja ibunya sendiri menghantarnya ke rumah sakit jiwa jika tidak kerana pujukan Nur.

Melihat pokok in kembali setelah agak lama tidak ke situlah yang membuat saya teringat kembali apa yang berlaku dengan An-Nur. Lalu saya berazam mahu melepaskan cerita apa yang berlaku dan kini siri "Cerita An-Nur" sudah agak lanjut. Biar saya copy and paste kan link-link nya dari mula.











Sekarang sampailah kita ke bahagian cerita yang mungkin paling kritikal. Bersambung terus dari Cerita An-Nur - Apabila si gadis cantik naik gila...

Ibu An-Nur sudah tidak sabar lagi melihat anak gadisnya meraung-raung meracau-racau begitu. Kelihatan dia begitu beriya-iya mahukan An-Nur cepat-cepat disumbat ke dalam wad pesakit jiwa. Allah! Mengapa begitu? Apakah tiada rasa simpati untuk anaknya sendiri? Atau dia sekadar tidak tahu lagi cara lebih baik untuk menangani masalah ini. Tetapi melihat pada air mukanya, saya merasakan ibu An-Nur sebenarnya malu dengan keadaan anaknya. Mungkin ini menjejaskan nama baik atau reputasinya di mana-mana. Saya tahu dia memiliki kerjaya akademik yang agak mementingkan reputasi dan nama. Atau mungkin juga saya silap menilainya?

Yang pasti ibu An-Nur sudah tidak sabar lagi untuk membawa An-Nur masuk ke wad pesakit jiwa di Hospital Besar Kuala Lumpur sehingga tidak dapat lagi menunggu walau seminit pun lagi jika Nur dapat datang. Ayah gadis itu tidak membantah. Saya pun terpaksa ikut masuk dalam kereta menuju ke hospital. Saya terpaksa menelefon Nur agar mencari kami di hospital dan Nur pun setuju.

Kami sampai ke hospital. Bab ni saya dah lupa. Kakitangan hospital dipanggil untuk menangani An-Nur yang masih tak henti meracau-racau. Saya lupa samada An-Nur diletakkan atas katil beroda atau kerusi yang beroda. Yang pasti An-Nur dibawa masuk ke bilik menunggu bahagian psikiatrik atau sakit jiwa dengan pertolongan kakitangan hospital, kemudian dibawa masuk ke dalam bilik lain berjumpa doktor dengan ditemani ibu dan bapanya.

Saya setakat boleh menunggu di luar. Dalam pada itu saya berdoa agar Nur cepat sampai. Saya pasti jika tidak, An-Nur akan tersangkut lama dalam wad sakit jiwa. Jika itu berlaku, saya tak pasti dia akan pulih kerana satu, pada pandangannya dia telah diabaikan oleh ibu bapa sendiri yang lebih sudi dia cepat-cepat masuk wad. Kedua, menurut pandangan saya, wad sakit jiwa memang banyak jin hantu yang mengganggu. Tentu mereka-mereka ini akan mengganggu An-Nur dengan lebih teruk lebih-lebih lagi gadis itu baru sahaja diingatkan akan erti dilahirkan sebagai seorang Sharifah yang memiliki darah Ahlul Bait keturunan Nabi.

Seketika kemudian saya mendapat panggilan. Ah, Nur telah sampai dan berada di luar bangunan. Saya keluar mencarinya di hadapan. Kelihatan sebuah kereta Proton Perdana dengan plet single-digit bertulisan satu jawatan penting kerajaan bersama pemandunya menunggu di ruang yang kalau orang biasa tentu tidak dibenarkan menunggu apalagi meninggalkan kereta.

Saya terus membawa Nur masuk ke dalam. Kalau ikutkan, banyak benar perkara yang ingin dikongsi kerana itulah kali pertama kami bertemu sejak mendapat tahu Nur telah 'terjebak' berkahwin dengan seorang politikus muda. Sampai di luar bilik doktor, saya mengetuk pintu untuk memberitahu Nur sudah sampai. Kami disuruh menunggu dahulu.

Ketika menunggu itulah Nur sempat mengadu. "Dia dah tak bagi saya berlakun lagi awak! Sedangkan dahulu dia berjanji akan biarkan saya buat apa saja yang saya minat." Saya mengangguk-angguk sahaja... sudah mengagak ini akan berlaku. Kemudian baru saya tahu, politikus itu juga berjanji sedia melepaskan Nur dari perkahwinan pada bila-bila masa sahaja dia terasa tidak lagi bahagia. Ternyata segala janji-janji itu sekadar untuk memerangkap. Bila dah dapat, takkan mahu dilepaskan lagi walaupun Nur nanti akan beberapa kali lari dari rumah akibat tidak bahagia dengan keadaannya tapi itu cerita lain.

Tidak lama kemudian ada panggilan dari bilik doktor. Nur diminta masuk ke dalam dan saya terus menunggu di luar. Saya tak tahu apa yang berlaku di dalam tetapi tidak lama kemudian, An-Nur dan ayah ibunya berserta Nur keluar bersama. Rupa-rupanya Nur dapat memujuk doktor agar tidak memasukkan An-Nur ke dalam wad. Alhamdulillah! Kemudian dia berjaya memujuk ibu dan ayah Nur agar membenarkan An-Nur dibawa ke mana sahaja dia inginkan dan gadis itu mahu ke Janda Baik.

Saya dan Nur bergegas membawa An-Nur ke dalam kereta kerajaan milik suami Nur. Ibu dan ayahnya sedia melepaskan tangan. Saya duduk di hadapan bersama pemandu, Nur di belakang memeluk An-Nur dengan gaya penuh kasih-sayang seperti seorang kakak memeluk adiknya lalu kami berlepas ke Janda Baik.
Saya tidak pasti kenapa An-Nur mahu ke Janda Baik. Apakah disebabkan segala perkara pelik yang melandanya kebelakangan itu mula tercetus melalui pertemuan dengan saya lebih 2 minggu sebelum itu? Yang pasti saya lebih rela An-Nur pergi ke mana jua asalkan bukan disumbat ke dalam wad sakit jiwa.

Kami sampai ke Janda Baik sekitar setengah jam kemudian. Lalu sahaja di hadapan sebuah kedai makan di tepian sungai kelihatan rakan baik saya yang pernah menolong mengubat An-Nur malam sebelum itu. Ah... macam sudah dijanji pula. Dan memang pun saya bercadang mahu mencarinya padahal malam sebelum itu dia berada di Kuala Lumpur.

Saya pun menceritakan apa yang berlaku. Dia dapat melihat keadaan An-Nur dalam kereta, sempat juga tersenyum pada Nur yang memang dikenali kerana pernah beberapa kali datang ke Janda Baik berjalan-jalan dengan saya. Rakan itu meminta saya mencari segenggam garam kasar kalau tak salah ingatan kemudian dicampur dengan air dari 2 biji kelapa gading. Sementara itu saya menyuruh Nur membawa An-Nur masuk ke kawasan rumah Pak Habib dan pergi ke taman belakang di tepian sungai.

Saya terus meminjam motosikal rakan lain untuk mencari garam kasar di kedai runcit sebelum pergi ke satu kawasan lebih pendalaman di mana terdapat sekurang-kurangnya sebatang pokok kelapa gading tanpa tuan... sekurang-kurangnya tanpa tuan yang nyata le... yang mana faham, faham le. Kawasan yang dimaksudkan kelihatan dalam gambar di atas. Ketika itu, awal 2005 belum ada bangunan rumah yang kelihatan. Ternampak pula sebatang buluh berdekatan pangkal pokok. Saya pun mengambilnya lalu mula menjolok-jolok buah.

Lebih 10 minit saya menjolok baru jatuh satu. Buah itu terus berguling jatuh sebelum terperosok ke satu bahagian tepian sungai. Satu cuba menjolok lagi satu. Beberapa kali dicuba tak jatuh-jatuh juga. Akhirnya saya membuat keputusan untuk mengambil dahulu buah yang sudah jatuh.

Ketika itu baru saya tersedar... adapun buah kelapa gading tadi jatuh lalu terguling menghala ke sungai sebelum masuk ke kawasan sedikit melekuk di tepian sungai. Yang cantiknya, buah itu boleh berhenti berguling lalu 'parking' di sebelah 2 biji buah kelapa gading yang sudah sedia ada. Allah! Rupa-rupanya dah ada pun 2 biji sedia menunggu, campur yang saya petik jadi le 3. Saya tak ingat apakah saya mengambil kesemuanya tapi yang pasti ada cukup buah untuk dibawa ke hadapan rakan saya di kedai makan lalu airnya dimasukkan ke dalam baldi, dicampur garam kasar sebelum kawan itu membancuh seraya membacakan sesuatu.

Dia menyuruh saya menggunakan air itu untuk memandikan An-Nur. Saya mengajaknya ikut masuk ke rumah Pak Habib. Dia menolak. Nampak pernah berlaku sesuatu atau ada sebab tertentu menyebabkannya tidak mahu lagi menjejakkan kaki ke kawasan rumah Pak Habib. Saya pun akur lalu terus ke sana sendirian. Sampai sahaja ke belakang kelihatan An-Nur sedang berbaik-baik dengan Nur tetapi dengan gaya seperti seorang budak kecil.

Kata Nur, An-Nur masih lagi sesekali meracau. Saya mengajaknya membawa An-Nur masuk ke dalam sungai. Meronta-ronta budak tu melawan. Terpaksa saya memegang tangannya dan memeluknya erat sementara Nur tolong memandikannya menggunakan gayung menceduk air dalam baldi yang kalau tak salah ingatan turut dicampur sekali air sungai.

Lima minit kemudian baru kami selesai menggunakan semua air dalam baldi. Ternyata kami bertiga semua basah kuyup akibat memandikan An-Nur yang sering meronta-ronta. Memandangkan matahari terang (rasanya ketika itu jam 3 atau 4 petang gitu), kami pun berjemur sebentar. Ketika itulah terasa mahu berbaring sahaja di atas padang dan Nur turut baring di sebelah. Peliknya si An-Nur pula sibuk asyik berjalan keliling kami seperti orang bertawaf.

Setelah lebih 15 minit berbuat begitu, sampailah masa untuk pulang. Kami berdua terpaksa menolong memapah An-Nur yang mula jadi seperti orang lemah pula untuk masuk ke dalam kereta. Buat perangai tak nak balik agaknya... kemudian saya pun duduk di depan dan Nur terus memangku An-Nur di belakang.

Kereta pun berjalan. Tiba-tiba An-Nur buat perangai lagi meronta-ronta. Melihatkan Nur tidak dapat menanganinya lagi, saya pun meminta kereta diberhentikan untuk turut duduk di belakang lalu memangku An-Nur pula seraya cuba menenangkannya. Perjalanan pun diteruskan, rasanya sempat selisih dengan kereta Pak Habib yang kelihatan baru masuk ke Janda Baik sebelum kami sampai ke simpang jalan lama menghala ke Kuala Lumpur.

Dalam perjalanan, Nur ada menegur An-Nur agar "melepaskan apa yang dia dapat" kepadanya. Kata Nur, agaknya apa yang sedang ditanggung An-Nur terutama apabila terkeluar cerita tentang peranan Ahlul Bait sepatutnya ditujukan kepadanya. Bukankah Nur sudah lebih lama mengenali perkara-perkara berkaitan? Tetapi Nur sudah berkahwin dengan seorang manusia yang lebih mementingkan kehidupan materialistik, lalu ditarik ke arah lain yang terkeluar dari lingkungan perjuangan yang sebelum ini kami selalu bincangkan dan kongsi pengetahuan mengenainya. Sebaliknya An-Nur yang masih mentah dalam hal ini tiba-tiba 'dimasukkan' pelbagai pengetahuan makna perjuangan Ahlul Bait lalu terkejut besar.

Mungkin sebab itu dia jadi senang dirasuk kuasa-kuasa lain. Mungkin juga ini berlaku kerana An-Nur sudah menjadi ganti kepada Nur dalam menemani saya menghadapi cabaran hidup. Saya melihat sahaja Nur and An-Nur berbual-bual sedikit tentang perkara ini. Nampaknya memang ada berlaku sedikit transfer atau pengalihan sesuatu bentuk kuasa kebatinan dari An-Nur kepada Nur yang meringankan sedikit beban An-Nur.

Saya meminta Nur agar sudi menumpangkan An-Nur buat sementara di rumahnya. Ini kerana saya rasa ibu bapanya tidak akan dapat menanganinya jika dia buat perangai lagi, rasanya akan terus dihantar masuk ke wad sakit jiwa di mana kalau masuk sahaja ke sana akan jadi cukup susah untuk keluar nanti. Nur berfikir sebentar, takut suaminya tidak bersetuju. Setelah memikirkannya dalam-dalam dia menyatakan persetujuan. Bab suami setuju tak setuju nanti boleh cerita apabila sampai di rumah...

Sampai ke Kuala Lumpur saya turun di tengah jalan. Saya menghala ke rumah sewa An-Nur di mana ibu bapanya menunggu dan Nur membawa An-Nur balik ke rumahnya. Cukuplah cerita buat masa ini ya...



Wednesday, May 13, 2009

Cukup-cukuplah tu buat kecoh di Perak. Ingat, hari ni dah masuk 13 Mei!

Gambar lama dari artikel Exploring the happenings around the 1874 Pangkor Treaty in Perak...Pasir Salak historical complex yang dibuat di blogspot BERPETUALANG KE ACEH September tahun lepas.


Saya terasa cukup berduka-cita dengan kemelut politik di Perak yang masih juga tak selesai-selesai. Ingatkan dah sedikit reda selepas Raja Muda Perak Raja Dr Nazrin Shah berjaya menyampaikan ucapannya pada hari Khamis 7 Mei tanpa gangguan, setelah 5 jam ucapan tertunda akibat kerenah politikus dalam dewan yang kelihatan tak sudah-sudah bergaduh menegakkan benang basah. Tengok-tengok baik kumpulan Pakatan Rakyat mahupun Barisan Nasional akhirnya sudi beralah sekurang-kurangnya sebentar lalu mengambil kedudukan dalam dewan yang lebih sesuai menggambarkan yang mana kerajaan yang mana pembangkang.

Kemudian timbul pula keputusan mahkamah tinggi di Kuala Lumpur yang menyatakan Muhammad Nizar masih sah sebagai Menteri Besar Perak. Saya boleh faham rasional di sebalik keputusan ini kerana ia sebenarnya merujuk kepada butiran turutan peristiwa yang berlaku. Dalam artikel Kemelut politik Perak. Apa cerita? yang dibuat bulan Februari ketika kemelut kini baru bermula, saya ada menyebut:

Semasa bercadang mahu menulis tentang kemelut di Perak hari Khamis (tetapi tergendala kerana kurang masa dan sibuk dengan hal lain), kerajaan belum betul-betul bertukar tangan kecuali menunggu keputusan Sultan Perak samada mahu membubarkan Dewan Undangan Negeri atau menerima majoriti Barisan untuk membentuk kerajaan. Saya berpendapat elok juga sultan menunda keputusan untuk beberapa hari... sekurang-kurangnya untuk menunjukkan hak raja menentukan keadaan di kala konsep ketuanan Melayu terus diinjak-injak.

Sebaliknya Sultan Azlan terus membuat keputusan keesokan harinya lalu baginda dilihat pihak pembangkang dan para penyokong mereka sebagai menjadi pak turut pemimpin tertinggi Barisan Nasional yang berpusat di Kuala Lumpur. Ini nampaknya membawa kepada kemelut hingga sekarang di mana aspek teknikal undang-undang mengatasi kepentingan rakyat terbanyak untuk berdamai terutama dalam keadaan ekonomi dunia tidak menentu yang turut mempengaruhi kehidupan kita di Malaysia. The law is now obeyed more in letter rather than in spirit. It seems nobody cares about intent, just what could seen as serving the law...

Itu pun tak mengapa le. Saya menerima keputusan mahkamah membenarkan kedudukan Nizar sebagai Menteri Besar dengan berlapang dada. Mungkin sudah sampai masanya segalanya dibuat kembali menurut undang-undang tubuh dan perlaksanaan perkara di dewan negeri secara lebih teratur dan berturut. Tidak susah untuk melucutkan kembali jawatan Nizar melalui undi tidak percaya asalkan si speaker gila kuasa Sivakumar tidak dibenarkan terus bermaharajalela. Kalau nak sangat bermahajaralela, meh jumpa Datuk Maharajalela yang perjuangannya ada diabadikan di Pasir Salak melalui kewujudan monumen golok besar di gambar atas ini. Anak cucu dan saudara-maranya terutama dari keturunan Maharajalela pertama Perak Daeng Selili masih ramai... insyaallah sesetengahnya masih tahu menerbangkan parang untuk menetas leher musuh yang kurang ajar jika perlu.

Masalahnya, sebaik sahaja Nizar diisytiharkan mahkamah sebagai Menteri Besar, saya difahamkan salah satu perkara utama yang ingin dibuat pihak Pakatan adalah untuk meluluskan penyerahan land title atau geran tanah kepada para penduduk kampung-kampung baru yang rata-ratanya orang Cina. Ah, menyirap darah saya. Bukankah disebabkan kes inilah maka orang Melayu yang sedar akan apa yang berlaku di sebalik tabir negeri Perak mahukan perubahan kerajaan walaupun ia harus dilakukan dengan cara melompat-lompat?

Setahu saya tidak pernah ada di mana-mana di dunia pun orang diberi tanah lease hold selama 999 tahun. Semuanya diberi maksimum 99 tahun. Orang Cina memanglah untung. Bagaimana pula nasib orang Melayu? Bukankah itu semua tanah-tanah Melayu yang dahulu diambil oleh British untuk dijadikan penempatan bergelar kampung-kampung baru orang Cina ketika menangani masalah komunis tahun 1960an dahulu? Orang Melayu tidak marah tanah-tanah itu telah diduduki Cina sejak lebih 40 tahun lalu. Tetapi untuk mereka diberi hak pajakan selama 999 tahun sedangkan orang Melayu sendiri masih banyak merempat tanpa tempat tinggal sendiri... ada sesuatu yang sangat tidak kena dengan semua ini!

Sejak pilihanraya ke 12 kedudukan orang Melayu makin tersepit, tak kiralah jika Barisan Nasional berkuasa apalagi Pakatan Rakyat yang semakin terang ingin mengikut model 'meritokrasi' Singapura. Kini berkenaan Perak, parti MCA dan Gerakan dalam BN yang terang-terang dikuasai bangsa Cina pun telah mengikut rentak DAP dan Pakatan agar Dewan Negeri Perak dibubarkan. Katanya untuk menyelesaikan kemelut sekarang once and for all.

Apa ini? Ketika rakyat sedang sibuk dibebani masalah kewangan akibat ekonomi dunia yang merudum, mereka cuma mahu menghabiskan wang rakyat dan terus menerbitkan kekecohan serta polemik demi polemik yang memang akan datang bersama setiap pilihanraya apalagi jika melibatkan seluruh negeri agak besar seperti Perak. Pihak pembangkang memang ingin sangat dewan dibubarkan dan pilihanraya baru dibuat. Kenapa? Kerana mereka yakin akan menang besar. Orang Melayu boleh dikatakan telah berpecah tiga untuk memberi sokongan kepada UMNO, PAS dan PKR sedangkan orang Cina dan bangsa lain sudi memihak kepada siapa sahaja yang menjaga kepentingan mereka. Dalam kes ini, siapa yang sanggup memberikan lease hold atau pajakan tanah selama 999 tahun! Jika ini berjaya sudah tentu akan ada lebih banyak habuan untuk mereka yang bakal meminggirkan orang Melayu...

Mereka yang mengkaji lebih dalam tahu, sejak zaman sebelum Perjanjian Pangkor 1874 lagi kepentingan Cina di peringkat teratas bukan dijaga oleh mana-mana parti politik tetapi oleh dewan perniagaan diikuti badan-badan warisan dan pendidikan Cina seperti Dong Ziong. Dan mereka pula disokong oleh kongsi-kongsi gelap Cina seperti Ghee Hin dan Hai San yang pernah memporak-porandakan Perak dahulu sebelum Perjanjian Pangkor ditandatangani lalu ketua-ketua gangster Cina "dinaikkan taraf" oleh British untuk menjadi ketua-ketua masyarakat bermula di Taiping.

Nampaknya mereka-mereka di atas inilah yang menjaga segala kepentingan Cina. Jangan hairanlah jika taktik pemikiran mereka serupa dengan Yahudi dan mereka mendapat khidmat nasihat pengkalan Zionis terbesar di Asia Tenggara iaitu Singapura. Lihat sahaja konsep Malaysian Malaysia yang satu masa dahulu pernah diwar-warkan bekas Perdana Menteri Singapura Lee Kuan Yew, semasa pulau itu masih sebahagian dari Malaysia. Pada hemat saya, mereka-mereka ini boleh menasihatkan baik MCA, mahupun Gerakan mahupun DAP untuk bergerak ke arah tertentu asalkan sahaja kepentingan bangsa Cina secara rata terjaga. Pedulikan nasib bangsa Melayu... apa pedulinya bagi orang-orang yang kiasu?

Tugas menjaga kepentingan Melayu di luar batas sempit pemikiran politik sepertimana bangsa Cina ada para penjaga mereka sepatutnya dilakukan oleh Raja-raja Melayu. Tak kiralah parti mana yang memerintah, yang penting hak-hak Melayu terus terjaga. Tetapi nampaknya anak-anak Melayu sendiri kini memperlekehkan peranan raja. Sedangkan sistem mahkamah malah cara politik demokrasi itu sendiri telah dibentuk dan dibawa oleh British lebih 100 tahun lalu untuk meminggirkan orang-orang Melayu yang terang-terangan beragama Islam akibat dendam lama Barat yang bermula dengan kekalahan Perang Salib. Sila lihat analisis panjar-lebar sedutan dari siri buku "Berpetualang ke Aceh" yang pernah saya letak dalam artikel Kekalutan politik masa kini dan apa yang dah pun disebut dalam siri buku "Berpetualang ke Aceh"...

Tiba-tiba saya teringat satu masa menghampiri penghujung awal 2008, kalau tak salah ingatan selepas kumpulan Hindraf membuat tunjuk perasaan di sekeliling Kuala Lumpur. Lalu muncul ura-ura orang Melayu akan naik darah dan sudi bertindak ganas jika perlu seperti apa yang pernah berlaku pada 13 Mei 1969. Ketika itu ramai juga pembaca buku "Berpetualang ke Aceh" dan mereka yang ada mengikuti penulisan saya baik di blogspot mahupun di forum-forum bertanya apakah mereka perlu bertindak sama. Untuk pengetahuan kebanyakan yang bertanya ini ada mengamalkan sekurang-kurangnya satu aliran silat dan tahu sedikit sebanyak permainan ilmu batin. Tetapi saya menegah sesiapa pun dari terlibat. Kerana menurut bacaan saya, keadaan politik semasa yang meremehkan orang Melayu termasuk kemunculan Hindraf itu sendiri didalangi pihak tertentu berbangsa Melayu yang dahulunya sangat rapat dengan pemerintahan tertinggi negara.

Saya difahamkan pihak ini risau kepentingannya akan tercabar jika pemerintahan tertinggi bertukar tangan. Untuk mengelakkan pertukaran berlaku seraya menerbitkan alasan agar pemerintahan ketika itu dapat terus bertahan, pihaknya sanggup menerbitkan kekacauan besar yang bersifat perkauman lagi bakal menumpahkan darah. Walaupun cuba dinafikan, saya juga ada sumber sendiri. Misalnya perjumpaan di Kampung Baru yang melibatkan ketua-ketua lebih 300 pertubuhan Melayu dikatakan tidak pernah berlaku, cuma ura-ura sahaja. Sedangkan saya diberitahu oleh orang terdekat kepada pihak berkepentingan bahawa suaminya baru sahaja memberi ucapan membakar semangat dalam perhimpunan yang dimaksudkan sebelum itu.

Saya ketawa besar mendengar ini. Saya tahu orang yang dimaksudkan dan kawan-kawan mereka adalah jenis manusia baling batu sembunyi tangan. Seperti orang Yahudi, mereka cuma sanggup berperang jika selamat menaiki kereta kebal melawan orang-orang yang cuma mampu membaling batu-bata. Jika ada kekacauan, sekelip mata sahaja mereka akan berlepas ke luar negara, kemudian apabila ia reda baru mereka kembali lalu mengaku jaguh yang berjaya membawa kedamaian.

Sekarang melihatkan kemelut di Perak yang bukan sahaja terus memperbodoh-bodohkan orang Melayu malah amat memperlekehkan kedudukan sultan sebagai penaung neutral orang Melayu, saya rasa elok juga kalau para pemegang parang terbang tampil memperbetulkan keadaan sepertimana pernah berlaku 13 Mei 1969 40 tahun lalu. Saya tahu anak murid Kiyai Salleh Selempang Merah masih ramai, baik yang dimaksudkan adalah Kiyai Salleh di Batu Pahat, Johor mahupun yang di Sungai Manik, Perak. Itu belum campur pengamal perguruan lain terutama yang berketurunan pahlawan yang juga mampu menerbangkan keris, pedang dan parang. Lagipun amalan Kiyai Salleh itu sendiri disadur dari amalan aurad Tariqat Qadiriyah yang diasaskan oleh Sultanul Awliya Sheikh Abdul Qadir al-Jilani.

Ingat, hari ini sudah masuk 13 Mei! Elok juga kemelut akibat kurang ajar bangsa bukan Melayu ditamatkan terus dengan satu peringatan berupa "perayaan ulangtahun" gitu, mungkin perayaan selepas Jubli Perak (cukup 25 tahun) yang akan membawa kepada Jubli Emas (cukup 50 tahun). Tetapi mengingatkan janji Allah bahawa segalanya akan diurai dan dihuraikan menurut ketentuan dan jadualNya jua, nampaknya kita semua harus lagi bersabar. Sesungguhnya untuk daulah sebenar Islam kembali bertapak di bumi ini, sistem pentadbiran dunia berlandaskan ideologi-ideologi ciptaan para cendekiawan Zionis yang berleluasa sekarang harus dihancurkan. Dan ini sudah pun bermula dan kemelut di Perak sebenarnya satu contoh, sistem pentadbiran artificial, palsu... sistem bukan menurut wahyu dari Allah yang kini menuju satu macam pembubaran semulajadi akibat ia sebenarnya tidak mampu membawa keadilan sejagat.

Tuesday, May 12, 2009

Cerita An-Nur - Apabila si gadis cantik naik gila...

Gambar yang ditemui selepas membuat Google image search menggunakan perkataan "straight jacket" (sejenis pakaian keselamatan untuk pesakit jiwa kronik) terasa amat sesuai untuk cerita kali ini. Cuma ia terlalu seksi, lalu saya kena le censor mana yang patut...



Bersambung dari artikel Cerita An-Nur - Ke Perak untuk berbincang hal buku . Selesai urusan di Perak, kami terus menghala ke Kuala Lumpur. Destinasi seterusnya ialah rumah sewa An-Nur di sebuah kondominum berdekatan pusat bandaraya. Dalam perjalanan gadis itu ada membisikkan ingin saya ikut bermalam di rumahnya. Tetapi sebaik sahaja menghampiri Kuala Lumpur, bapa An-Nur bertanya jika saya ada memiliki apa-apa rumah sendiri atau rumah saudara-mara untuk bermalam lalu saya memberitahu tentang rumah milik keluarga di Kajang.

Saya pun dihantar sampai ke rumah itu. Kelihatan muka An-Nur sedikit mencebik apabila saya keluar meninggalkan kereta. Ketika itu sudah lewat malam. Esok pagi baru dia menghubungi saya bertanyakan khabar. Memandangkan An-Nur sudah selamat berada di tangan ibu-bapanya, saya terfikir juga mahu keluar mengembara lagi atau sekurang-kurangnya kembali ke Janda Baik.

Selain untuk berehat setelah berjalan jauh Segamat ke Perak kemudian kembali ke Kuala Lumpur, tujuan utama mereka kembali ke rumah sewa An-Nur adalah untuk mengemas barang-barang miliknya. Bapanya mahukan gadis itu melepaskan rumah itu dan berpindah kembali duduk di Segamat bersama keluarga. Selama inipun An-Nur bekerja tidak tentu arah. Saya tak pasti apa kerjanya tetapi ia bersifat freelance, ada kena-mengena dengan produksi rancangan televisyen terutama di Astro. Keluarganya tahu An-Nur sedang menghadapi masalah, antaranya akibat dipermain-mainkan orang dalam dunia penyiaran dan mungkin sebab itu adakalanya dia kelihatan kurang waras. Tentu lebih baik jika dia duduk bersama keluarga sekurang-kurangnya untuk sementara waktu. Lagipun bukankah An-Nur perlu melalui satu proses untuk berbaik-baik dengan keluarganya?

Saya tahu cerita masalah An-Nur yang berlaku semasa zaman kecilnya, satu cerita yang sering diulang-ulangnya sebagai punca dia jadi begitu memberontak terhadap keluarga. Setakat yang boleh dibuat sepanjang perkenalan dengan keluarga, saya telah berusaha sehabis baik untuk menjadi orang tengah yang dapat merapatkan keluarga. Tetapi di kala saya sudah membuat keputusan untuk membiarkan sahaja mereka sekeluarga menangani masalah sendiri, An-Nur menalifon lagi merayu-rayu agar saya datang ke rumahnya. Bagaimana ini? Bukankah bapanya tidak mahu saya turut bersama? Tetapi timbul juga keinginan untuk melihat bagaimana agaknya rupa rumah An-Nur apalagi ia akan dilepaskan dan gadis itu akan kembali berhijrah ke kampung halamannya di Segamat, Johor.

Setelah memikirkannya dalam-dalam saya pun berjalan kaki lebih sebatu dari rumah ke bandar Kajang sebelum mendapatkan bas ke Kuala Lumpur. Dari pusat bandaraya saya mengambil sebuah lagi bas sebelum sampai ke kawasan yang dikatakan berdekatan kondomium tempat An-Nur menyewa. Saya pun menelefonnya untuk memberitahu saya sudah sampai. Tetapi jawab gadis itu: "An-Nur tukar plan le... An-Nur sekarang on the way balik Segamat. Dah dekat nak sampai dah!"

Allah! Naik angin saya mendengar kata-kata itu. Hampir saya menyumpah-nyumpah. Apahal si An-Nur ni? Tak tahu ke dia saya bukan ada kenderaan sendiri, perlu bersusah-payah untuk sampai ke situ dan sekarang katanya dia sudah hampir sampai ke Segamat.

Ah. Menyesal rasanya ikut cakap An-Nur mahu ke rumahnya. Kan elok jika tadi saya mengambil bas untuk kembali ke Janda Baik? Kini sudah agak lambat, hampir masuk waktu Maghrib. Setelah berlegar-legar lama di sekitar itu terutama di sebuah lorong yang membawa ke satu-satunya kondominium tinggi yang ada di sana, saya pun mengorak langkah keluar ke tepian jalan besar.

Tiba-tiba kedengaran bunyi hon kereta. Seketika itu juga kelihatan sebuah kenderaan yang saya kenal dengan seorang gadis di dalamnya. Gadis itu membuka pintu lalu ketawa terkekek-kekek! "An-Nur tahu Abang akan lalu depan ni! An-Nur saja nak kacau Abang," katanya masih ketawa.

Muka saya merah padam. Kalau orang lelaki, mahu sahaja saya menerajangnya tetapi ini gadis cantik tetapi kepala gila yang bakal menjadi isteri. Aduh! Ada sajalah perangai si An-Nur ni!

Tetapi dari satu segi saya terasa lega melihat air-mukanya. Maklumlah, walaupun kepalanya seperti tak betul, walaupun dia baru sekitar 2 minggu lebih muncul dalam hidup saya, perasaan sayang sudah mula berputik tak pedulilah jika pertemuan kami berlaku sekadar sebagai ganti kepada apa yang terjadi kepada gadis kesayangan sebelum itu, si Nur.

Saya masuk ke dalam kereta. Pada mulanya saya mengajak An-Nur agar kembali ke rumahnya. Takut juga bapanya risau menunggu di rumah sedangkan kereta yang dinaiki adalah kereta ibunya. Tetapi An-Nur tidak mahu pulang, belum lagi katanya. Melihat pada air-mukanya saya meneka mungkin dia dan bapanya ada bergaduh lagi. Maka lebih elok jika kami ke tempat lain... tapi ke mana ya? Yang pasti, kami ada kereta dalam tangan. Seketika itu juga saya teringat sesuatu.

Sampai ke Tampin atau sekitarnya kalau tak salah ingatan, saya mendapat panggilan telefon dari seorang rakan lama di Janda Baik. Katanya dia dan beberapa orang kawan sedang menuju ke Kuala Lumpur untuk ke rumah Pak Ali, seorang tua (lebih 80 tahun) yang menjadi guru agama juga guru silat dan guru ilmu hakikat pada ramai orang, kata sesetengah orang sejak zaman berzaman (siapa yang faham, faham le). Diakui, Pak Ali juga boleh dikira sebagai salah seorang guru saya. Rupa-rupanya beliau baru sahaja meninggal dunia. Apa boleh buat, saya tidak dapat turut bersama melihat jenazahnya. Saya harus ke Segamat kerana menurut keadaan dan jalur baru nasib hidup saya.

Memandangkan saya ada kenderaan dalam tangan dan si An-Nur pula perlu 'berehat' sebentar dari perhatian keluarga, apa kata kami ke rumah Pak Ali? Saya pun memandu kereta ke sana. Saya sempat menelefon bapa An-Nur memberitahu kami mahu ke rumah Pak Ali. Sekurang-kurangnya lega orang tua itu apabila mendapat tahu anak gadisnya dan kereta selamat berada di tangan saya dan akan kembali malam nanti.

Kami sampai di rumah Pak Ali sejurus selepas waktu solat Maghrib. Kelihatan berpuluh orang laki-laki dan perempuan sudah siap menunggu masing-masing berbaju kurung atau berpakaian baju Melayu. Rupa-rupanya ada majlis tahlil arwah. Syukurlah, walaupun saya tidak dapat menghadiri pengkebumian, dapat juga sampai ke majlis tahlil pertama arwah tanpa disangka-sangka.

Saya menyuruh An-Nur duduk bersama para perempuan lain sebelum mengambil tempat di bahagian lelaki. Tahlil pun dimulakan dan saya terus tenggelam dalam zikir. Tamat sahaja acara, seorang hadirin wanita memanggil. Katanya ada masalah dengan An-Nur. Gadis itu telah masuk ke dalam bilik air sejurus selepas tahlil bermula dan kini, selepas hampir setengah jam dia tidak mahu keluar sedangkan ada orang mahu menggunakan bilik air itu.

Dipendekkan cerita, saya berjaya memujuk An-Nur keluar. Samping itu terdengar hadirin perempuan berbisik. Nampaknya mereka menyangkakan kami adalah pasangan suami isteri bermasalah. Mungkin saya kelihatan sedikit garang, sebab itu An-Nur mengalami tekanan jiwa?

Saya terpaksa meminta diri lebih awal kemudian terus menghala ke rumah sewa An-Nur. Alhamdulillah, kali ini ibu bapa gadis itu mengajak saya tidur di rumah itu. Masuk tengah malam, An-Nur buat lagi perangai. Kali ini lebih kronik kerana dia menghilai-hilai meracau-racau saling tak tumpah seperti orang dirasuk hantu. Allah! Apa sudah berlaku ini? Apakah ada kena-mengena dengan ziarah ke rumah Pak Ali?

Saya teringat kali pertama bermalam seorang diri bersama orang tua itu di rumahnya dahulu. Teringat awal pagi buta saya dikejutkan apabila satu makluk ganjil duduk di sebelah bermain-main dengan tulang rusuk saya seolah-olah ia sedang bermain gitar. Saya masih ingat rupa-parasnya dengan jelas. Rupanya seperti toyol, botak dan hitam legam tetapi berbadan besar seperti orang dewasa gempal lagi buncit. Di bahagian atas kepala tengah membawa ke batang hidung kelihatan urat-urat hijau besar menonjol.

Saya ingat rasa marah diganggu sebegitu rupa ketika sedang nyenyak tidur. "Engkau ni memang setan le!" kata saya spontan. Ingat badan saya ni gitar ke? Mentang-mentang ketika itu badan saya kurus hampir nampak tulang. Saya terus mencekak atas kepalanya. Boleh terasa urat-urat menonjol geli-geleman seperti memegang katak hidup.

Nasib baik saya teringat ini semua mungkin ujian untuk melihat kesabaran selain menduga betulkah saya sanggup berpegang teguh kepada amalan tenggelam dalam kefahaman Tauhid af'al yang menyatakan segala apa yang berlaku cuma hasil perbuatan Allah jua. Kalau dah semuanya dari Allah, bukankah jadi salah jika saya memburukkan makhluk yang kelihatan? Saya terus bangun sedangkan makhluk itu hilang. Saya mengambil wuduk lalu bersolat Tahajjud. Esoknya apabila saya memberitahu Pak Ali tentang perkara itu, jawabnya ringkas. "Jangan kata dia setan". Itu aje.

Berbalik pada hal si An-Nur. Apakah gadis ini telah diganggu sesuatu dari rumah Pak Ali? Setelah lebih setengah jam dia meracau sedangkan bapanya sibuk membacakan ayat-ayat Al-Quran tanpa kelihatan apa-apa kesan yang memberangsangkan, ibunya mula menalifon Hospital Besar Kuala Lumpur untuk meminta agar An-Nur dibawa masuk ke wad sakit jiwa.

Allah! Apa pula ini? Kenapa ibu An-Nur begitu cepat mahu melepaskannya ke situ? Bukankah salah satu sebab utama gadis itu mengalami tekanan jiwa adalah akibat merasakan dirinya tidak dipedulikan ibu-bapa?

Hmm... kalau ikutkan, ada baiknya saya berhenti bercerita di sini sebelum menyambung esok lusa. Penat daa... lagipun menulis ini sebenarnya boleh jadi berat kerana mengingatkan banyak perkara lama yang menyentuh perasaan. Tapi kalau begitu, takut pula tak sempat menghabiskan siri "Cerita An-Nur" untuk diikuti pengalaman umrah tahun 2005 yang diharap dapat dilepaskan mana yang patut sehingga selesai... sebelum saya dan isteri pergi ke satu tempat tertentu di luar negara pertengahan bulan Jun. Oleh itu biar disambung ke satu bahagian yang lebih patut ya...

Saya cuba memujuk ibu An-Nur untuk melupakan hal tentang wad sakit jiwa. Katanya kalau begitu siapa yang boleh menangani masalah ini? Seketika itu saya teringat seorang kawan dari Janda Baik yang menjadi orang kanan Pak Ali. Nasib baik dia yang ketika itu dalam perjalanan dari sana untuk ke rumah Pak Ali dapat dihubungi dan sudi datang bersama kawan-kawan lain ke rumah sewa An-Nur.

Dipendekkan cerita An-Nur berjaya dipulihkan. Rupa-rupanya dia ada terambil barang dari rumah Pak Ali. Tetapi gadis itu nampaknya pulih buat sementara sahaja. Esoknya dia buat perangai meracau-racau dan menghilai lagi dan kali ini saya tidak dapat menghubungi kawan untuk mengubati.

Ibu An-Nur pula begitu bertekad untuk menghantar An-Nur ke wad sakit jiwa. Saya sudah habis akal. Apakah harus dibiarkan sahaja? Ketika itulah saya teringatkan Nur yang sebenarnya ada hubungan persaudaraan dengan An-Nur walaupun mereka sekeluarga belum pernah bersua muka. Mungkin kedudukan Nur sebagai seorang artis terkenal tanah-air boleh memujuk ibu An-Nur agar melupakan hasrat untuk menghantar gadis itu masuk ke wad sakit jiwa. Dan saya rasa Nur pun sanggup menolong walaupun dia sudah sah menjadi isteri seorang politikus muda.

Saya dapat menghubungi Nur tetapi dia sedang bersiap-siap untuk menghadiri satu majlis penting. Setelah diberitahu segala latar-belakang cerita, Nur pun bersetuju untuk menolong dan melupakan majlis itu. Tetapi sempatkah dia datang sebelum An-Nur dimasukkan ke wad sakit jiwa? Sedangkan si ibu sudah tidak tahan menunggu lagi. Kami semua pun turun masuk ke kereta. Kita sambung cerita nanti...