Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Thursday, July 31, 2008

Nombor 131 dan gerak penceritaan seterusnya...

Aduh... Cerita nombor 131 lagi. Apa le si Merah Silu ni... Tak habis-habis dengan nombor 131, nombor home sweet home konon. Tak pa... Lepas aje le... Bukan kacau orang lain pun ya tak?



OK. Ini adalah gambar meter motosikal diambil beberapa hari lalu. Alamak, lupa pula hari apa... Samada Ahad atau Isnin kot... Hmm... Mungkin juga Selasa. Tak apa...

Apapun saya sebenarnya terasa nak berkongsi rasa apabila terlihat meter motosikal menunjukkan nombor 131, satu nombor yang ada makna tertentu buat saya... Ketika itu saya dalam perjalanan dari Ampang Utama mahu ke pusat bandaraya Kuala Lumpur... Hampir sampai ke simpang Jalan Jelatek, ternampak pula meter menunjukkan nombor ini! Terus saya ke tepi untuk mengambil gambar. Gila ke hapa? Duduk atas motosikal besar tepi jalan pakai helmet pakai goggle lepas tu ambik gambar meter motosikal sendiri. Apa daa....

Kebetulan pula sebelum keluar rumah hari itu, saya baru sahaja menyelesaikan proses editting buku ketiga saya "Berpetualang ke Aceh: Sirih Pulang ke Gagang?" sehingga tamat mukasurat 131 sebelum berhenti untuk keluar. Apakah ini kebetulan semata atau ada yang tersurat dan tersirat?

OK... Sekitar 2 bulan lalu kalau tak salah ingatan, saya ada menyebut bahawa saya tak akan keluar mengembara lagi buat satu tempoh yang lama, mungkin sehingga saya kembali selesa berumahtangga, insyaallah kalau diizinkan Allah sebelum masuk tahun Hijriah akan datang. Adapun ketika itu, saya baru juga selesai menutup proses pengembaraan post-BKA atau siri pengembaraan seluruh Semenanjung Malaysia yang dibuat selepas selesai menyajikan ketiga-tiga buku dalam trilogi siri novel "Berpetualang ke Aceh". Lihat cerita-ceritanya dengan memasuki link-link di sidebar kanan bawah...

Fikir saya, sebaik sahaja selesai menyajikan cerita-cerita tentang bahagian ketiga pengembaraan tersebut iaitu perkelanaan ke Pantai Timur, maka saya mahu menyajikan pula satu siri cerita lama tentang perjalanan tak disangka ke Singapura yang dibuat pada awal bulan Syawal pada penghujung tahun 2006 diikuti kisah perjalanan dan apa yang berlaku semasa membuat umrah ke Mekah dan ziarah ke Madinah pertengahan tahun 2005. Sedikit cerita bergambar tentang perjalanan ke Singapura itu pernah diletakkan di dalam sebuah forum kegemaran saya di Internet tetapi hilang kesemuanya apabila satu bentuk gangguan menyebabkan 11 mukasurat thread "Berpetualang ke Aceh" (boleh masuk melalui link ini Forum Rawatan Alternatif... Soal-jawab Berpetualang ke Aceh... ) lenyap kesemuanya!

Ketika itu awal 2007 begitu, thread tersebut sudah masuk sekitar 120 mukasurat. Kini ia telah mencecah 324 mukasurat. Apapun, saya rasa elok juga cerita tentang perjalanan ke Singapura itu dikongsi di blogspot ini pula kerana rasanya di sebalik perjalanan itu, ada sesuatu yang perlu dirungkai... Tentang nasab salasilah diraja Jawa bercampur Bugis, ada kena-mengena pula dengan ingatan terhadap kekasih lama Mas yang saya percaya kehilangannya dari hidup saya kini diganti oleh Nur kedua! Kemudian baru boleh dilepaskan cerita tentang umrah 2005 yang setakat ini belum pernah diabadikan dalam bentuk penulisan di mana-mana!

Tak disangka, dalam celah-celah hendak menyiapkan penceritaan bahagian Pantai Timur pengembaraan post-BKA, terjadi pula perjalanan ke Negeri Sembilan bersama saudara Zaidi @ PerpatihTulus yang menyaksikan buat pertama-kalinya muncul penceritaan di blogspot ini melalui klip-klip video pula! Perjalanan yang berlaku kurang lengkap kerana tidak sempat menziarahi beberapa lokasi yang terpantul dalam hati lalu perlu disambung dan telah pun dilakukan sebulan lalu diikuti satu perjalanan ke Pulau Besar pula. Oh, di celah-celah itu juga saya sempat pergi lagi ke Perak bersama sepupu saya Nizam dan kawannya Asri.

Siri-siri perjalanan yang muncul tiba-tiba ini menyebabkan ia juga harus diceritakan di sini sebelum gerak penceritaan lain dapat disambung. Kini, baik penceritaan perjalanan ke Negeri Sembilan mahupun sambungannya, juga perjalanan ke Perak dan Pulau Besar semuanya telah selesai diceritakan di sini. Selepas ini bolehlah dimulakan proses penceritaan perjalanan tak dirancang ke Singapura penghujung 2006 sebelum saya cuba mengingati apa yang berlaku di Mekah dan Madinah pertengahan 2005 ya! Selamat malam... :]

Sunday, July 27, 2008

Lagi melepaskan cerita mengenai nombor, dan kaitannya dengan motosikal besar saya...

Alhamdulillah, dapat juga saya membuat beberapa artikel untuk mengemaskinikan blogspot ini juga blogspot BERPETUALANG KE ACEH hari ini, dapat juga ditamatkan cerita-cerita mengenai perjalanan terbaru ke Pulau Besar dan meletakkan baki klip-klip video berkaitan di sini dan gambar-gambar statik atau still pictures di blogspot BERPETUALANG KE ACEH . Maka bolehlah dibuat cerita penutup untuk hari ini, lagi tentang nombor... Dan kaitannya dengan motosikal besar kesayangan saya... Sila! :]


Ini adalah gambar meter motosikal saya sekembali dari Kampung Janda Baik di Bentong, Pahang lalu singgah ke Kepong di barat-laut pinggir bandaraya Kuala Lumpur kerana ada urusan...


Ini pula gambar meter diambil malam itu di hadapan menara berkembar KLCC. Sayangnya ia diambil di bawah cahaya lampu jalanan lalu kurang terang. Inilah gambar yang dapat diambil dengan menggunakan flash kamera...


Ini adalah gambar serupa tetapi diambil tanpa flash. Nampaknya saya masih tidak berjaya mendapatkan gambar yang terang, mungkin kerana belum cukup arif mencari setting yang sesuai dalam kamera baru saya yang sebenarnya agak canggih! Apapun, ingin dinyatakan bahawa ketika ini, meter atas yang mengandungi jumlah jarak perjalanan sepanjang memiliki motosikal ini bermula tahun 1997, tidak berjalan kerana rosak hujung tahun 2003 hingga dapat dibaiki lalu ditunggang balik bermula 2 minggu lepas menunjukkan angka 63,313.1 ... Sementara meter bawah yang sepatutnya boleh dipulas sesuka hati untuk bermula pada mana-mana nombor yang kita suka tetapi tidak lagi kerana dial nya sudah tercabut dan hilang menunjukkan nombor 55.5 ! Sebab itu saya tergerak untuk cuba mengambil gambarnya untuk tatapan semua!

Hmm... Tiba-tiba terfikir, nombor 63,313.1 itu juga mungkin ada kaitan dengan nombor 103,301 yang muncul pada blogspot ini sekitar jam 4.30 petang. Lihat artikel Nombor 131 dan segala "adik-beradiknya"... yang dibuat tadi. Dalam pada itu, terfikir juga nombor 55.5 di bawah itu ada kena mengena pula dengan artikel Bertandang ke Pulau Besar. Membuka rahsia di hadapan makam Sultanul Ariffin Sheikh Ismail? yang dibuat kemudian... Kerana di situ ada disebut bahawa klip video tentang Sheikh Ismail itu adalah klip ke 55 dalam koleksi penggambaran yang dibuat ketika itu... Dan nombor 55 ini ada kaitan dengan dua gadis kesayangan saya Nur satu dan Nur dua! Untuk makluman, meter bawah motosikal itu mula jadi kosong balik di Janda Baik. Cerita berkaitan ada disebut dalam artikel Motosikal besar saya dan nombor 999! Semoga timbul era baru dalam hidup saya...

Hmm... Mungkin juga pembaca perlu melihat artikel Enough of Pulau Besar. Time to head back to the mainland and a stop at the Kampung Hulu mosque... To ponder the mystery of Sheikh Abdullah there! yang baru dibuat di blogspot BERPETUALANG KE ACEH tadi. Asalnya artikel itu mahu dibuat sebagai penutup cerita perjalanan terbaru ke Pulau Besar tetapi entah kenapa, boleh terkeluar sama cerita Sheikh Abdullah yang mengIslamkan Raja Kedah lebih 800 tahun lalu terkait pula dengan cerita Pulau Besar!

OK... Sekarang sudah dilepaskan segala ini, baru boleh saya beritahu sebab sebenar saya membuat artikel ini. Sebenarnya saya mahu membuat sedikit pembetulan daripada artikel Motosikal besar saya dan nombor 999! Semoga timbul era baru dalam hidup saya.... Dalam artikel yang dibuat pagi Rabu di Janda Baik itu, ada disebut:-

Apapun, siapa sangka sebaik sahaja saya meletakkan motosikal di perkarangan surau Janda Baik untuk masuk tidur Selasa malam Rabu, ketika itu juga meter menunjukkan nombor 999! Nombor 999 dengan 0 pada bahagian putih pula itu... Tepat 999km. Lagipun saya kan memang gila nombor? Bukan nombor ekor ya... Terus hati saya terdetik mengatakan bahawa ia melambangkan akan tamatnya satu fasa besar dalam kehidupan saya!

Sebenarnya yang tepat ialah 999 batu, bukannya 999km. Banyak beza tu... Satu batu bersamaan 1.6km... 999 batu bersamaan lebih kurang 1,600km, banyak sangat beza tu! Memang pun meter kelajuan motosikal saya tertera dalam unit mph atau batu sejam, cuma nombor kecilnya sahaja menunjukkan kmh atau km per jam. Sebab itu selama 2 minggu ini saya menganggap meter jaraknya juga dalam km... Semasa dalam perjalanan kembali dari Janda Baik ke Kuala Lumpur, baru saya dapat menyemak kembali jarak yang berputar di meter motosikal berbanding dengan jarak yang tertera pada papan-papan tanda setiap 100 meter di lebuh raya lalu baru mendapati memang meter motosikal saya menggunakan unit batu, bukannya km!

Alhamdulillah, ini dapat menyelesaikan satu dilemma yang mengganggu fikiran saya seminggu dua ini. Ini kerana dahulu saya ingat, motosikal saya dapat berjalan lebih 120km dengan tong minyak penuh (tidak bercampur tong minyak reserve ya) tetapi baru-baru ini pula, saya telah tersilap perkiraan sehingga terpaksa menolak motosikal akibat kehabisan minyak di tengah lebuh raya!

Pada perkiraan saya ketika itu, saya baru berjalan sekitar 86km. Kenapa pula minyak boleh habis? Oh.. Untuk pengetahuan, motosikal besar saya tiada meter minyak. Maka pandai-pandailah kita menganggak. Lalu apabila 'mendapati' motosikal kehabisan minyak setelah berjalan cuma 86km (sebenarnya ada lagi sedikit minyak dalam tong reserve tetapi tidak dapat digunakan kerana ada kerosakan switch agaknya), saya jadi risau... Apakah motosikal ini ada masalah dalaman yang menyebabkan ia makan lebih banyak minyak? Dah lah minyak sekarang makin mahal dan dalam keadaan biasa pun memang motosikal saya ini makan banyak minyak!

Alhamdulillah, perjalanan kembali dari Janda Baik itu menunjukkan motosikal ini tidaklah bermasalah begitu. Telah terbukti meternya sebenarnya adalah dalam batu, bukannya km... Maka jarak kehabisan minyak "86 km" itu sebenarnya adalah 86 batu bersamaan hampir 140km! Kira OK le, puas hati saya... Dan kini saya tahu bahawa motosikal itu telah melalui jarak lebih 100,000 km, bukan setakat 63,000 lebih seperti yang tercatat pada meter kerana ia sebenarnya 63,000 lebih batu bukannya km.

Itu yang membuat saya mahu membuat satu posting semata-mata untuk menyatakan ini. Apabila membuka blogspot hari ini, keluar pula nombor 103,301 seperti yang tersebut dalam posting Nombor 131 dan segala "adik-beradiknya"... , posting pembuka sesi cerita hari ini. Akibatnya saya terasa mahu menamatkan terus cerita-cerita tentang perjalanan terbaru ke Pulau Besar hari ini juga! Lalu saya telah membuat 7 artikel termasuk artikel ini, 2 darinya di blogspot BERPETUALANG KE ACEH .

Oh... Untuk makluman, posting-posting di blogspot ini hari ini dimulakan dengan 1 posting tentang nombor, 3 tentang Pulau Besar dan 1 balik pada nombor... Ada 131 lagi, nampak? Sekian, selamat malam! :]

Bertandang ke Pulau Besar. Membuka rahsia di hadapan makam Sultanul Ariffin Sheikh Ismail?

Dan akhirnya, setelah puas mandi di perigi hadapan pondok lalu bersiap-sedia untuk pergi, barulah kami membuat video klip dan ulasan di hadapan makam utama di Pulau Besar, makam Sultanul Ariffin Sheikh Ismail. Lagipun kami akan menaiki bot kembali ke tanah besar di pantai berhadapan makam itu!

Sebenarnya ada cerita tertentu yang saya mahu buka di hadapan makam itu tetapi tak jadi... Kenapa? Sila lihat klip-klip video di bawah ini.





Hmm... Kebetulan ini adalah klip video ke 55 daripada koleksi klip-klip video yang diletakkan saudara Zaidi @ PerpatihTulus ke dalam YouTube hasil sambungan perjalanan ke Negeri Sembilan kemudian ke Pulau Besar. Adapun nombor 55 adalah nombor yang selalu saya kaitkan dengan Nur gadis kesayangan saya sepertimana saya selalu mengaitkan diri sendiri dengan nombor 11. Dan sejak setahun ini, nombor 55 ini juga dikaitkan dengan gadis tersayang kini iaitu Nur kedua. Tak tahulah kenapa.



Cerita pun ditutup di Umbai di tanah besar Melaka. Dengan ini, sukacita dinyatakan, proses penceritaan perjalanan terbaru ke Pulau Besar yang terjadi setelah menyambung perjalanan ke Negeri Sembilan pun tamat. Horey!!! Sekian! :]


Bertandang ke Pulau Besar. Dari Batu Belah kembali ke Makam Tujuh Beradik...

Ya, setelah puas "bermain-main" di Batu Belah, sampailah masa untuk kembali ke pondok untuk bersiap-sedia kembali ke tanah besar. Dalam perjalanan itu kami perlu melalui beberapa tempat lalu biarlah klip-klip video berkaitan dilonggokkan di sini ya. Mari!




Kawasan hutan turun dari Batu Belah yang banyak riang-riang. Jaga-jaga, jangan sampai ditembak pakcik pakai serban! Kemudian kami sampai di sebuah tasik...




Tasik Biawak dan Batu Tengkorak! Adik-adik, mari kita bersama mengejar biawak sebelum pergi minum air melepaskan penat-lelah...




Dah selesai minum. Cerita sedikit di kawasan hadapan utama Pulau Besar sebelum pergi ke Makam Seribu... Makam Seribu ya, bukan Makam Sharibu... Altantuya Sharibu. Heh! :]




Dan seterusnya, Makam Tujuh Beradik. Selamat! :]





Bertandang ke Pulau Besar. Ke Batu Belah dan atasnya!

Kita bercerita lagi tentang Pulau Besar, bersambung daripada artikel Bertandang ke Pulau Besar. Gua Yunos hingga ke Batu Belah! . Oh, maaflah jika saya kelihatan sedikit seksi @ seksa dalam video-video klip di bawah ni... Panas wooo dah jalan berbatu. Apapun sila nikmati cerita di bawah ini, insyaallah! :]





Nombor 131 dan segala "adik-beradiknya"...




Assalamulaikum semua. Di atas ini adalah nombor pada counter yang terletak di bahagian bawah blogspot ini sejurus selepas membukanya sekitar jam 4.30 petang tadi. Menarik juga kerana setelah tidak menjenguk Internet sejak hari Khamis di Janda Baik, hari ini Ahad baru saya tergerak untuk ke sebuah Internet Cafe di sekitar Ampang lalu terpampang nombor ini pula!

Saya rasa saya sudah sebut banyak kali betapa saya merasakan nombor 131 ada makna tertentu buat saya iaitu nombor home sweet home atau rumahtangga bahagia sejati yang sangat di damba-dambakan. Nombor 103301 ini pula kelihatan seperti satu variasi atau "adik-beradik", mungkin "tajalli" atau satu bentuk pernyataan nombor 131 juga! Maka itu saya rasa tak sah kalau tidak menulis hari ini. Kiranya ini sesi terbaru bercerita le setelah akhir sekali menulis pagi Rabu di rumah Puan Ainon pemilik syarikat penerbitan PTS di Janda Baik 4 hari lepas...

Kebetulan juga jumlah makan minum saya lewat tengahari tadi ada nombor 131. RM4.50 untuk sepingga kuey teow kerang campur RM7 untuk 10 keping otak-otak campur RM1.60 untuk secawan cappucino. Jadilah jumlahnya RM13.10 tanpa dirancang! Apabila sampai ke Internet Cafe, keluar pula nombor 103301 ni. Dah... Tak dapat tahan dah gila-gila nombor nak bercerita tentangnya pula!

Lagipun memang sejak kembali dari Janda Baik hari Jumaat saya teringin membuat satu lagi posting tentang nombor... Ada kaitan tentang beberapa kebetulan nombor yang keluar hari itu... Dari waktu jam, nombor meter motosikal sehingga ke nombor mukasurat dalam buku ketiga saya "Berpetualang ke Aceh: Sirih Pulang ke Gagang?" yang kini sedang di edit untuk edisi Internet, semuanya seolah-olah terang mahu menunjukkan sesuatu.

Apapun, itu nanti insyaallah saya akan ceritakan. Sekarang biar saya mengemaskinikan blogspot ini juga blogspot BERPETUALANG KE ACEH (buat masa ini belum ada bahan untuk mengemaskinikan blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART) yang sudah memiliki 151 artikel) dengan beberapa artikel yang patut. Rasanya elok saya tutup terus kisah bertandang ke Pulau Besar hari ini ya! Selepas itu baru saya bercerita lagi sikit tentang nombor. Selamat! :]