Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Sunday, May 31, 2009

Umrah 2005 - Madinah. Antara makam Rasulullah, persoalan antara Nur dengan bekas isteri juga anak, dan gatal melihat perempuan...

Al-Fatihah untukmu ya Rasulullah. Antal Hadi antal Haq!

Setelah melepaskan sedikit rasa yang terbuku melalui artikel Umrah 2005 - Pertolongan Nur dan percubaan berhenti merokok dan Umrah 2005 - Susahnya nak berhenti rokok! , barulah saya boleh bercerita tentang apa yang berlaku di kota suci Madinah... ikut apa yang saya ingat ya! Dan tak semestinya menurut turutan masa.

OK. Dalam kesibukan untuk meluahkan rasa tertentu dalam artikel-artikel sebelumnya, saya terlupa untuk menyatakan perasaan gembira dapat pergi ke Tanah Arab. Sebelum ini saya cuma pernah lalu sahaja dengan kapalterbang dalam perjalanan pergi dan kembali ke England juga sekali ke Peranchis dari Malaysia, paling dekat pun pernah mendarat di Dhubai kalau tak salah ingatan tapi tak keluar pun dari kapalterbang.
Dalam perjalanan menaiki kapalterbang Air Saudi untuk umrah ini pula, saya sempat melihat Banda Aceh dari tingkap tepi pesawat. Masyaallah, boleh kelihatan keputihan Masjid Baiturrahman, masjid utama bersejarah Aceh yang pernah dipukul ombak besar Tsunami 26 Disember 2004 tetapi tidak rebah... sebaliknya dari atas kapalterbang sana juga boleh kelihatan dengan terang bagaimana sebahagian Banda Aceh terus ditenggelami air sejak berlaku peristiwa itu.

Tiada apa yang dapat membayangkan kegembiraan saya apabila mula menaiki kapalterbang dengan kota-kota suci Mekah dan Madinah terbayang-bayang di fikiran, apalagi apabila kapalterbang mula bergerak. Perasaan ini jadi bertambah-tambah apabila mendarat di Jeddah... ah, aku sudah selamat sampai ke Tanah Arab rupanya, dan terus bertambah lagi apabila sudah sampai ke Madinah waktu malam selepas 6 jam menaiki bas dari Jeddah.

Siangnya baru saya tersedar betapa cuacanya begitu panas hingga terasa hampir sesak nafas dan hidung pun ada terasa pedih seperti hendak berdarah, begitu juga mata akibat silauan cahaya matahari yang terang-benderang. Tetapi panas di Tanah Arab, baik di Madinah mahupun sebelumnya di Jeddah terasa selesa kerana ia panas kering, bukan seperti di Malaysia dengan panas lembab menyebabkan saya sering berpeluh-peluh dengan ketiak terasa melengas.

Saya dan mereka yang sama jemaah termasuk ibu saudara dan suaminya duduk di sebuah hotel lebih kurang 500 meter sahaja dari Masjid Nabawi atau Masjid Nabi. Ketika jemaah saya diatur untuk perkongsian bilik, saya memilih untuk berkongsi dengan orang paling tua dalam jemaah, seorang pakcik berumur sekitar 70 tahun yang saya lihat ada sedikit masalah dengan isterinya. Ini kerana kelihatan orang lain nampak seperti cuba mengelak dari duduk sebiliknya. Pada saya tak apalah, dengan sesiapa pun saya boleh duduk dan saya menerimanya sahaja.

Oh, pemilihan perkongsian bilik itu berlaku waktu malam. Esoknya waktu Subuh kalau tak salah ingatan, pakcik itu terus berjumpa dengan isterinya untuk mengatur langkah bersama sedangkan saya terus bersendirian untuk bersolat ke Masjid Nabawi. Jalan yang perlu dilalui selari dengan tanah perkuburan besar Baqi' yang mengandungi makam beberapa orang sahabat Nabi. Tetapi saya lebih berminat untuk menziarahi makam beberapa orang Ahlul Bait Nabi yang ada di sana terutama makam Sayyidina Hassan. Tapi nantilah, tunggu siang sikit. Lagipun saya harus menziarahi dahulu makam Nabi Muhammad Rasulullah SAW tetapi biarlah selepas solat Subuh berjemaah.

Saya sudah lupa di sebelah mana saya pertama kali bersolat Subuh di dalam Masjid Nabawi yang sangat luas itu. Tetapi sepanjang 2 atau 3 malam berada di Madinah, insyaallah saya sudah pusing hampir seluruh bahagian masjid dan pernah bersolat wajib dan sunat di banyak tempat terutama sekitar Raudah dan hadapan makam Rasulullah SAW. Satu kegemaran saya samada apabila sampai ke masjid atau sudah sampai kemudian saja nak berjalan-jalan ialah keluar dari sisi kiri hadapan masjid menghadap ke Baqi' kemudian berjalan sepanjang luar hadapan sebelum masuk melalui pintu kanan hadapan yang dikenali sebagai Babussalam. Kemudian dari situ saya akan berjalan ke dalam masjid sambil membibit kasut dalam plastik mengikut laluan orang ramai untuk berziarah ke makam Rasulullah SAW diikuti makam sahabat baik baginda Saidina Abu Bakar RA dan Saidina Uthman RA.

Sebagai adabnya saya akan menghadiahkan al-fatihah terutama kepada Rasulullah dan cuba untuk mengucup pintu makam sebagai tanda sayang terhadap paduka nenda. Maklumlah, nak pegang peluk cium Nabi semasa hidup tak dapat, cukuplah kalau dapat memegang makam, dapat mencuit pintunya pun jadilah sebagai tanda, bukannya kita menyembah-nyembah makhluk Allah, bukan menyekutukanNya. Begitu juga yang cuba dilakukan oleh banyak orang... tetapi seringkali petugas yang menjaga hadapan makam, ada yang berpakaian polis, ada berpakaian jubah dan merekalah yang selalu bersikap berlebih-lebih, akan cuba menghalang lalu menghalau. Katanya syirik, bidaah. Sah le depa ni orang Wahabi...

Tak cukup itu, orang berdoa menghadap makam pun dikatakannya salah, terus disuruh berpusing 180 darjah menghadap kiblat. Masyaallah! Bukannya kita berdoa nak menyembah Nabi. Sedangkan kalau kita pergi ke kubur orang biasa pun kita semua akan menghadap ke kubur tak kiralah di sisi mana kita berada. Tak semestinya menghadap kiblat malah ada yang memang membelakangkan kiblat, kemudian kita membaca Fatihah, Yassin dan doa, inikan lagi di makam Rasulullah? Apa punya adab disuruh membelakangkan makam Nabi? Kalau bersolat lainlah...

Perkara sebeginilah yang membuat saya jadi angin marah-marah apalagi ketika itu saya sudah mula berhenti merokok (sekurang-kurangnya di tanah suci le). Di kala rakan-rakan sejemaah terus merokok di hotel sebaik sahaja selesai makan dan sebagainya, saya terus melawan ketagihan. Dalam sedar tak sedar ditambah cuaca panas dan melihat keadaan pihak penguasa yang pada saya tidak menghormati hakikat sebenar Nabi Muhammad SAW sebagai kekasih Allah, terkeluar juga maki-hamun saya sekali dua kali, maki-hamun yang mungkin akan melarat jika tidak teringat kembali yang saya sedang berada di Tanah Suci.

Oh, lupa nak cakap. Bersolat di Masjid Nabawi ni memang perlu bersesak-sesak terutama jika di saf hadapan yang sebaris dengan pintu Babussalam dan pintu menghadapnya yang membawa ke Baqi'. Maklumlah, yang datang bukan setakat beribu malah beratus ribu jika tak pun berjuta. Paling teruk adalah di sekitar makam Nabi... satu saf atau dua hadapan makam memang tak boleh bersolat langsung kerana dijadikan laluan orang-ramai sebaik sahaja tamat solat fardu berjemaah sedangkan ke hadapan sedikit, juga di Raudah yang disebut sebagai salah satu taman syurga, orang berebut-rebut mengambil berkat lalu semuanya ingin bersolat dalam ruangan yang terbatas menyebabkan kita perlu 'mengecilkan' diri, apabila bersujud kepala perlu rapat ke lutut dengan dihimpit kiri-kanan adakalanya bertimpa-timpa.

Pada ketika-ketika itulah kadangkala hampir terkeluar lagi maki-hamun apalagi apabila menghadapi sikap orang Arab yang kasar-kasar. Sepanas-panas baran saya pun, sebagai orang Melayu saya akan tunduk membongkokkan diri seraya tangan kanan melunjur ke bawah sebagai tanda hormat apabila lalu di hadapan orang. Sebaliknya orang Arab cuma melangkah tanpa peduli, senang sahaja kepala kita yang sedang sujud dilangkahinya. Adakala pula kita ditolak dan disikunya begitu sahaja!

Saya boleh faham keperluan untuk melangkah di atas badan orang apabila keluar masuk ke ruang terpilih seperti Raudah yang mahu direbut semua orang. Tetapi saya tetap berhati-hati melangkah, kalau boleh lalu tepi badan orang maka saya cuba walaupun harus berjengket-jengket sehingga hampir hilang keseimbangan badan. Kalau perlu melangkah badan juga maka saya elakkan kepala. Tapi saya tengok orang Arab tidak peduli langsung dan beberapa kali saya hampir bertumbuk dengan mereka, sekurang-kurangnya begitulah keadaannya. Tetapi selepas maki-hamun dan sedikit tolak-menolak kami beredar begitu sahaja membuat hal masing-masing.

Sesungguhnya sampai di Tanah Suci inilah saya betul-betul terasa usaha untuk menghilangkan sifat panas-baran yang telah bersarang sejak kecil lagi begitu diuji. Walhal sejak 15 tahun sebelum itu saya telah secara sedar dan terancang memulakan usaha menghilangkannya dan cool down banyaklah jugak walaupun sesekali saya akan meletup juga. Mungkin juga panas-baran saya bertambah di Tanah Suci akibat percubaan mendadak berhenti merokok. Yang pelik, setelah beberapa waktu menahan ketagihan, saya dilanda lagi satu masalah iaitu gatal melihat perempuan. Masyaallah! Nanti saya ceritakan apabila kita masuk ke bahagian mengenai Mekah. Bayangkan memakai pakaian sekeping seperti tuala iaitu baju ihram tanpa apa-apa pakaian lain di dalam, dalam keadaan timbul rasa gatal melihat perempuan...

Saya sempat menziarahi tanah perkuburan Baqi' beberapa kali lalu mendapati bahagian yang menempatkan Ahlul Bait termasuk Saidina Hassan, rasanya ada Saidina Ja'afar as-Sadiq, cucu Saidina Hussein sekali diletakkan pagar batu dari jauh, siap ada orang berpakaian polis/tentera menjaga. Jadi orang tak boleh pergi dekat dan masuk ke dalam. Lagi satu saya dapati cuma jemaah dari Iran yang terang-terang berfahaman Syiah dan orang seperti saya yang menghargai makna Ahlul Bait sahaja yang sanggup bersusah-payah melawat makam-makam ini. Lain-lain orang kelihatan tidak peduli.

OK. Adapun ramai orang suka bersolat dan sanggup berhimpit-himpit teruk di tempat tertentu seperti Raudah mahupun di hadapan makam Nabi kerana dipercayai di situlah doa kita paling mustajab dan mudah dikabulkan. Bagi saya sendiri ada beberapa persoalan yang ingin dipanjatkan kepada Allah Subhanallah agar dapat menemui penyelesaian, salah-satunya tentang kerjaya bagaimana yang harus diceburi seterusnya memandangkan saya ketika itu sudah empat tahun tidak bekerja, setakat ada menolong sedikit membuat buku Pak Habib. Itupun bukan ada gaji kecuali diberi duit makan dan belanja sekali-sekala.

Ketika itu manuskrip asal untuk buku "Berpetualang ke Aceh" terasa tergantung tidak dapat pergi ke mana-mana. Walaupun sudah ada penerbit yang berminat, ia tidak menjadi. Hmm... biar dicopy and paste sahajalah persoalan yang bermain tentang ini seperti tercatat dalam buku pertama saya "Berpetualang ke Aceh: Mencari Diri dan Erti" yang terbit Jun 2006, setahun selepas berlaku umrah ini. Ini dia, dari mukasurat 295...



Salah satu soalan utama yang bermain di benak Rasyid ketika mengadu nasib di hadapan Multazam iaitu pintu Kaabah, juga di hadapan Hajaratul Aswad dan Hijir Ismail adalah apakah buku yang diusahakannya dengan penuh penat-lelah itu memang tidak boleh disiarkan kepada khalayak ramai? Setakat boleh ditulis untuk tatapan sendiri dan keluarga serta sahabat-sahabat terdekat kerana isi yang terkandung di dalamnya?

Jika itu benar, maka dia pasrah menerima Takdir serta Qada’ dan Qadar. Pemuda ini sedia melupakan penulisan buku itu, sepertimana dia sanggup melepaskan usaha-usaha penulisannya yang terdahulu. Sepertimana dia juga sanggup kehilangan kerja, anak isteri, harta-benda, wang-ringgit serta nama baiknya, sanggup mengenepikan segala pencapaian hidup yang lalu malah apa sahaja yang perlu demi mencapai kebahagian sejati yang sudah lama didambakannya, amat lama, boleh kata pencarian seumur hidup!

Mungkin usahanya ini ibarat kolam ciptaan masyarakat India, lukisan di tanah ataupun lantai menggunakan pasir berwarna-warni yang dilakukan dengan cantik dan penuh teliti selama berjam-jam malah mungkin berhari-hari. Mungkin ia setakat untuk ditatap sejenak selepas siap, kemudian dipadamkan, dibuang begitu sahaja sebagai lambang tiada yang kekal di dunia yang fana’ ini? Mungkin juga usaha penulisan buku itu cuma satu episod kecil dalam perjalanan untuk mengenali dirinya sendiri...Tetapi Alhamdulillah, selepas lama “membodohkan diri”, Rasyid akhirnya mendapat gerak dan isyarat untuk meneruskan usaha menjayakan buku itu kembali. Cuma ia perlu disunting dan diperbaiki berkali-kali lagi. Masih terlalu banyak cacat celanya, seperti banyaknya kekurangan dalam dirinya sendiri.




Hmm... walaupun perenggan pertama sedutan di atas menyebut bahawa harapan tentang buku itu dipanjatkan di Mekah, sebenarnya ia turut dipanjatkan lebih awal di Madinah. Apapun, dah jadi pun buku "Berpetualang ke Aceh", bukan satu malah dah tiga. Lebih penting lagi yang bermain di kepala ketika itu adalah soal jodoh, soal harapan untuk mendapatkan home sweet home yang sejati.

Sejak penghujung 2002 tahun begitu, apabila hubungan saya dengan isteri lama semakin bercelaru, saya menjalinkan hubungan kembali dengan Nur yang sudah dikenali sejak tahun 1995. Rasanya cerita tentang Nur sudah banyak sangat diberikan di blogspot ini. Cukup untuk menerangkan bagaimana rapatnya hubungan kami dahulu lebih-lebih lagi kerana Nur yang membiayai perjalanan umrah 2005 ini. Tetapi Nur sudah berkahwin dengan politikus muda sedangkan hati saya ketika itu amat susah melupakannya. Dia juga masih menyatakan harapan untuk bersama dengan saya. Bagaimana ini?

Pada masa yang sama, timbul kembali rasa sayang terhadap bekas isteri. Sekitar 2 - 3 bulan sebelum ke Tanah Arab, saya ada beberapa kali berjumpa anak yang berada di bawah jagaannya. Saya rasa semakin mesra bermain-main dengannya dan tidak seperti sebelumnya di mana saya sering terasa marah dengan bekas isteri, sejak itu saya sering memikirkan bahawa saya juga banyak salah dan silap lalu mula terasa lembut hati pada isteri.

Cuma rasa lembut itu tidaklah muktamad menjadi betul-betul sayang kepadanya. Saya tahu saya dengan bekas isteri sangat berlainan minat dan cara fikiran dan itu yang membuatkan kami sering berselisih faham. Namun semenjak dua menjak itu timbul rasa bahawa saya sanggup mencuba sekali lagi belajar atas kesilapan masa lalu demi kasih sayang kepada seorang anak hasil perkahwinan kami dahulu.

Ah. Dengan Nur saya pasti akan keserasian kami tetapi ada masalah lain pula. Walaupun sejak mula 'tersangkut', dia pernah beberapa kali mencari jalan keluar sehingga sudah turun naik mahkamah syariah, tetapi si politikus muda lebih pandai memanipulasikan keadaan. Akhirnya saya cuma berdoa begini: "Ya Allah! Tunjukkan aku bagaimana aku harus berdoa tentang masalah Nur dan bekas isteri serta anak ini". Begitulah doa saya tentang masalah jodoh sepanjang berada di Madinah. Sementara itu rasa panas baran semakin menjadi-jadi apabila ketagihan rokok berlarutan dari hari ke hari.

Saya tidak ingat pada hari bilanya jemaah kami mula membuat lawatan ke beberapa tempat menaiki bas. Tetapi saya cukup ingat di Masjid Qubah, masjid pertama dibina Rasulullah SAW dalam sejarah Islam yang terletak di pinggiran Madinah lah saya pertama kali membeli seutas tasbih dari Tanah Suci, tasbih yang dibuat dari batang kurma gitu. Dengan tasbih itulah saya mula ligat berzikir secara nyata untuk menghilang rasa panas baran, ketagihan rokok juga rasa gatal melihat perempuan. Kemudian kami juga sempat melawat sekitar Jabal Uhud lalu saya mendaki bukit kecil yang pernah menjadi tempat pemanah Islam mengatur serangan dalam Perang Uhud.

Sayangnya para pemanah ini tidak mematuhi arahan Nabi yang menyuruh mereka mengekalkan posisi tak kiralah apa yang berlaku nanti. Sebaliknya apabila pihak Quraish berundur lalu kelihatan ada barangan milik mereka yang turut ditinggalkan, mereka bergegas turun untuk turut mengaut harta rampasan menyebabkan kedudukan tentera Islam terdedah apabila pihak Quraish menyerang. Akibatnya ramai orang Islam terkorban termasuk bapa saudari Nabi, Saidina Hamzah yang direjam dengan tombak secara curi. Kalau tak salah ingatan Nabi Muhammad SAW sendiri patah gigi malah disangkakan terkorban akibat terjatuh ke dalam lubang.

Atas puncak bukit itu saya ternampak satu-satunya orang yang berniaga di sekitar itu, seorang perempuan tua. Lalu saya membeli segenggam tasbih daripadanya, tasbih batang kurma juga, kalau tak salah 12 utas untuk dihadiahkan kepada orang. Jemaah kami juga sempat melawat kedai-kedai menjual pelbagai kurma. Tapi saya kurang berminat dengan semua ini, cukuplah dengan tasbih batang kurma di tangan untuk meredakan sedikit keadaan jiwa yang bergelora. Sekian buat masa ini... :]



No comments: