Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Wednesday, April 29, 2009

Cerita An-Nur - Penerimaan yang memberangsangkan keluarga di Segamat

Gambar pusat bandar Segamat daripada artikel Segar yang amat sangat di Segamat... Ya ke? yang dibuat Januari tahun lepas.


Bersambung dari artikel Cerita An-Nur - ke Segamat bersama jodoh baru? Dan lisan agama dan keturunan yang keluar daripadanya... . Setelah sekitar 3 jam, mungkin lebih menaiki keretapi dari Kuala Lumpur membelah malam, saya dan An-Nur pun sampai ke Segamat. Ibu bapanya sudah dihubungi sejurus sebelum sampai lalu si ibu mengambil kami di stesyen keretapi sebelum menuju terus ke rumah.

OK. Banyak perkara yang berlaku saya sudah tidak ingat turutannya lagi. Apapun, apa yang dapat saya ingat biarlah dilepaskan atas proses untuk meluahkan apa yang terbuku di dada, perkara-perkara yang mungkin mengganggu aliran tenaga dalaman akibat sudah begitu lama dilupakan sedangkan ia sebenarnya menjadi seperti butiran pasir yang menyumbat saluran darah... semakin lama dibiarkan semakin teruk kesan memakan dalaman. Yang pasti kehadiran saya diterima dengan baik oleh seisi keluarga An-Nur termasuk adik-adiknya, kalau tak salah ingatan seorang lelaki dan seorang perempuan.

Saya tak pasti hari pertama ke hari kedua... dua orang kawan An-Nur yang sebenarnya berasal dari Sabah kalau tak salah ingatan ada datang bertandang ke Segamat lalu saya 'ditugaskan' menjadi supir membawa kereta untuk mengambil juga membawa mereka berjalan. Sebenarnya kawan-kawan yang pernah belajar satu UiTM dengan An-Nur itu sedang dalam perjalanan keretapi ke tempat lain. Entah mengapa An-Nur mahu sangat agar mereka singgah di Segamat walau satu malam. Yang pasti dia kelihatan begitu bangga memperkenalkan saya kepada mereka.

Ibu dan bapa An-Nur pula mungkin dapat menerima saya dengan begitu baik dengan tangan yang terbuka luas kerana beberapa faktor. Selain mendapat tahu saya adalah seorang graduan matematik daripada London, pernah menjadi wartawan di akhbar berbahasa Inggeris The New Straits Times, pernah menulis dan menyunting isi buku-buku penulis politik S.H. Alattas dan cukup peka akan hal-hal berkaitan Ahlul Bait anak cucu keturunan Nabi, saya rasa mereka lebih tertanya-tanya bagaimana saya dapat 'mengendalikan' An-Nur sehingga dia jadi begitu 'jinak'. Sebenarnya gadis ini ada masalah dengan keluarga terutama dengan bapa dan ini dapat saya lihat melalui perbualan pertama kami di tepi sungai di Janda Baik sekitar 3 minggu sebelum itu. Oleh kerana saya sendiri ada masalah keluarga terutama dengan bapa, sejak itu saya berazam akan cuba memperbaiki hubungan An-Nur dengan bapanya.

Dari bapanya saya dapat tahu An-Nur agak liar dan suka memberontak. Akibatnya dia banyak mensia-siakan zaman belajarnya di UiTM dengan membuat perkara yang bukan-bukan sedangkan gadis ini saya lihat boleh tahan tinggi tahap kepandaian semulajadinya. Dari An-Nur pula saya mendapat tahu dia memberontak akibat apa yang berlaku antara ibu dan ayahnya semasa dia masih kecil lagi. Lalu saya pun bertindak menjadi orang tengah dalam menyatakan apa yang terbuku dalam hati ayah kepada si anak dan apa yang terbuku dalam hati anak kepada sang ayah, perkara-perkara yang mungkin sudah jadi begitu susah untuk mereka sendiri berterus-terang menguraikan apa yang tersimpul di dada akibat sudah bertahun-tahun berselisih faham dan saling marah-marah.

Yang pasti, saya dapat melihat ibu dan bapanya menganggap kehadiran saya sebagai pengaruh yang baik terhadap anak gadis mereka. Ayahnya pernah menyebut, selama ini An-Nur bukan sahaja asyik berselisih dengan mereka hingga tidak suka balik ke kampung... dia juga tidak mahu bersolat apalagi hendak memakai tudung. Tup-tup tiba-tiba gadis ini balik ke Segamat dengan saya berjumpa ibu bapanya malah sanggup meminta maaf atas segala kesalahan lalu. Dan dia juga rajin bersolat, membaca Quran dan sedia memakai tudung litup tanpa disuruh.

Saya cuma tersenyum sahaja. Saya pun tak tahu bagaimana ini semua boleh berlaku. Ibu bapanya menyangkakan kami sudah lama berkenalan. Terperanjat besar mereka apabila mendapat tahu pertemuan saya dengan An-Nur di stesyen keretapi Kuala Lumpur untuk ke Segamat adalah pertemuan kami yang kedua.

Saya tidak ingat apakah kata-kata sebenar mereka yang menyatakan mereka sudah menerima saya sebagai bakal menantu. Yang saya pasti setelah 2-3 malam di situ memang mereka bercakap dengan saya seperti bercakap dengan bakal suami An-Nur. Gadis itu pula sampai bertanya apakah kami harus berkahwin dalam masa terdekat atau menunggu dia menyambung kemudian habis belajar. An-Nur sudah lama menyimpan hajat untuk menyambung pelajaran di UIA.

Berkenaan penerimaan ibu bapanya terhadap saya sebagai bakal menantu, saya teringat satu peristiwa. Adapun dalam telefon bimbit saya ketika itu (hilang dah...) tertera gambar saya sedang mendokong anak perempuan ketika dia berumur 2 tahun. Saya juga ada menyimpan gambar anak ketika berumur 6 bulan, satu-satunya gambar yang saya miliki diberi oleh bekas isteri. Sesekali saya akan mengeluarkan gambar dari dalam bag lalu mengucupnya. Begitu juga biasa dilakukan apabila membuka telefon bimbit lama yang boleh dilipat dua.

Satu hari selepas berehat di luar rumah, saya masuk melalui pintu hadapan. Seketika itu juga ternampak An-Nur sedang menutup telefon bimbit saya yang ditinggalkan di ruang tamu sambil kedengaran suaranya seperti merungut "Huuhhh!" gitu. Tidak lama kemudian, gambar anak saya pula hilang. Cuma ketika itu saya tidak mengesyaki apa-apa.

Lama kemudian baru terfikir mungkin An-Nur yang mengambilnya kerana sudah beberapa kali dia menggeladah barangan saya. Maklumlah, sesekali dia akan berperangai seperti orang hilang akal yang seperti kesurupan dirasuki makhluk halus, ada masanya cakap banyaknya keluar melampau-lampau. Saya menganggap ini semua sebagai satu proses pembetulan saikologi yang mungkin terpaksa dilaluinya setelah lama memberontak membawa diri keluar dari lingkungan sokongan keluarga. Lagipun saya tetap harus menerima keadaannya. Bukankah dia bakal isteri? Baik buruk, saya cuma berdoa agar keadaan berubah semakin baik nanti...

Saya tak ingat bagaimana peristiwa seterusnya berlaku. Yang saya ingat, selepas berbual perkara lain pernah sekali tiba-tiba ibunya menegur: "Tak payahlah diingat sangat anak dengan bekas isteri tu. Kan boleh buat anak baru nanti?"

Rasanya cukuplah ini untuk membayangkan betapa saya sudah diterima sebagai bakal menantu. Apabila mendapat tahu saya juga dalam proses untuk mendapatkan penerbit buku untuk satu manuskrip cerita yang sudah pun siap ditulis, si ayah berjanji akan cuba menolong mendapatkan penerbit. Rupa-rupanya dia juga sedang mencari seorang penerbit untuk penulisannya sendiri yang sudah dimulakan lebih 2 tahun sudah. Dan baru sebulan dua itu, dalam satu acara seminar yang melibatkan hal-hal sastera Melayu, dia terjumpa seorang pemilik syarikat penerbitan buku yang katanya berminat untuk melihat hasil tulisannya. Dan dia berjanji akan mengenengahkan penulisan saya kepada orang itu.

Untuk bahagian seterusnya, kita akan ke Perak untuk bertemu orang yang dimaksudkan. Untuk makluman, hasil penulisan saya itulah yang kemudian menjadi siri buku "Berpetualang ke Aceh". Untuk pengetahuan, ini adalah posting ke 494 di blogspot ini. Bersambung nanti...

2 comments:

bendera merah said...

"Sesekali saya akan mengeluarkan gambar dari dalam bag lalu mengucupnya. Begitu juga biasa dilakukan apabila membuka telefon bimbit lama yang boleh dilipat dua"
bro..i'm married and have 2 sons..never go thru your div experience..minta jauh...but i understand the feeling of fatherhood..your emotional stance is very nice..moga dirahmati allah.

Radzi Sapiee said...

Thanks! It's been 6 months since I last saw my daughter. That was when my ex-wife called and asked us to meet at the Syariah Court's office as she applied for a Syariah High Court hearing.

The hearing was done a week later and I've complied. I've deposited a fixed amount of money to her account every month since then as opposed to giving out whatever amount I can cough when I dropped by at the former in-laws' place and she and my daughter happened to be around.

I've complied with my part of the bargain as instructed by the court but she has yet to honour her part of the agreement, that is to allow me to see my daughter at reasonable times.

Perhaps I should take up the issue in court, perhaps I could withheld the monthly payment until she herself tries to contact me and arrange for me to see my daughter. Nevertheless I still keep up the payment as it is my job as a father. I don't want to drag the issue any further as I think I already have done enough damage to divorce my ex-wife when our baby was still less than 6 months old.

What can I say. That was a different time then. Now is now. I can only try to fix things up to a certain degree and hope for the best! :]