Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Saturday, September 05, 2009

Ke makam Sultan Malikus Salih - Hikmah yang membawa persinggahan sebentar ke makam Sultan pertama Perlak...



Selepas Langsa, kami singgah di Perlak yang terletak sekitar 40 km ke utara Langsa. Untuk melihat keadaan perjalanan Langsa ke Perlak, sila jengok artikel Thursday morning trip from Langsa to Perlak and reminiscing what goes on before... yang dibuat di blogspot BERPETUALANG KE ACEH semalam.

Melihat kedai-kedai buruk yang banyak terdapat di pekan kecil itu, seolah-olah tiada apa-apa yang penting di Perlak. Tetapi percayalah, di sini terdapat sesuatu yang sangat penting dalam sejarah Aceh malah sejarah seluruh Alam Melayu itu sendiri!



Apakah sesuatu yang penting itu? Kita singgah dahulu di pejabat polis di sini...


Sebelum itu, kami telah menunggu kedatangan kenalan Kak Ann, seorang ketua polis muda dari Idi, sebuah bandar yang terletak sekitar 2o km ke utara Perlak. Ketua polis daerah (kalau tak salah ingatan) yang berumur sekitar 30an ini menolong kami untuk mendapatkan escort atau iringan polis untuk memasuki satu kawasan pendalaman Perlak yang dikatakan rawan atau masih kacau... akibat terdapat ahli kumpulan serpihan puak pemisah GAM (Gerakan Aceh Merdeka) yang nampaknya kurang bersetuju dengan cara keamanan Aceh digapai melalui perundingan dengan kerajaan pusat Indonesia di Jakarta.



Kami pun memulakan perjalanan untuk memasuki kawasan pendalaman yang dimaksudkan. Tak lah jauh sangat sebenarnya, cuma sekitar 7 km sahaja dari pekan Perlak. Tetapi jalannya kurang cantik lalu memakan masa untuk masuk ke dalam.

Kelihatan dalam gambar kenderaan polis yang mengiringi di hadapan. Berada di dalam kereta itu adalah 3 atau 4 orang polis. Yang pasti 2 dari mereka membawa senapang machine-gun. Ketua polis muda dari Idi pula berada di dalam kereta Landcruiser bersama Kak Ann. Untuk pengetahuan, secara rasminya di Aceh, GAM telah dibubarkan lalu dibentuk menjadi parti politik Partai Aceh yang kemudian bertanding dalam pilihanraya lalu kini berjaya menerajui pemerintahan Aceh secara terang melalui jalan demokrasi. Tetapi ada bekas para pejuang GAM yang tidak puas-hati dengan keadaan... pada mereka, Partai Aceh masih menurut rentak Jakarta. Lalu mereka menyatakan rasa tidak puas hati dengan antara lain, menculik orang luar. Perlak disebut sebagai satu kawasan yang menjadi kubu kuat puak-puak ini...




Apapun, kami pergi ke sini bukan untuk terlibat dengan apa-apa pertelingkahan. Kami ke sini untuk melihat satu kesan sejarah yang sangat penting dalam sejarah Aceh juga sejarah Nusantara atau Alam Melayu dan Islam. Cuma jalan masuknya sahaja melalui tempat yang kacau. Tetapi demi semangat Melayu Islam yang ada dalam diri, kami memberani dan menggagahkan diri untuk ke sini dengan kehadiran polis pengiring memantau...



Papan-tanda ini memberikan sedikit petunjuk akan apa yang mahu dilihat...






Oh. Sampai di sini perjalanan terhenti sebentar. Rupa-rupanya ada pohon kayu patah atau buluh panjang (dah lupa pula...) melintang menghalang perjalanan. Kelihatan pada saya keadaan sedikit cemas. Polis pengiring yang bersenjata pun kelihatan teragak-agak untuk terus turun daripada kenderaan mengalihkan rintangan. Nampaknya mereka takut jika halangan sengaja dibuat oleh puak pemisah yang diketahui kadangkala ada membuat serangan hendap atau ambush dengan cara sebegitu...

Melihat mereka masih teragak-agak memakan masa memerhatikan keadaan, saya bertawakal kepada Allah lalu keluar dari kereta menuju ke hadapan. Lalu pokok kayu ataupun buluh (sekali lagi, saya terlupa yang mana, yang pasti panjangnya lebih 10 kaki, mungkin 15-20 kaki) saya tarik sendiri sebelum mencampakkannya ke tepi jalan. Oh, kalau tak salah saya ia merentangi jambatan kecil besi di hadapan. Kemudian kami pun menyambung perjalanan. Untuk melihat gambar-gambar suasana kampung persekitaran, sila lihat artikel Rural Perlak, the seat of a powerful ancient Islamic kingdom! di blogspot BERPETUALANG KE ACEH .





Sambil menghampiri destinasi, kelihatan Sungai Perlak yang menurut ceritanya dahulu pernah dimasuki kapal-kapal besar berdagang!




Kami pun sampai ke destinasi. Terus isteri saya tak pasal-pasal sebak dada lalu mula menangis terisak-isak. Katanya timbul semacam perasaan pilu sama seperti kali pertama sampai ke sebuah makam tersembunyi atas bukit di Hulu Terengganu, makam yang disebut sesetengah orang sebagai makam sebenar Sharif Muhammad al-Baghdadi, orang yang menulis Batu Bersurat Terengganu lebih 700 tahun lalu!




Saya pula amat teruja. Maha suci Allah yang dengan Qada' dan Qadarnya telah mengatur segala perkara dengan penuh hikmah dan bijaksana. Aturannyalah yang telah menyebabkan kami berlepas lambat dari Banda Aceh hari Rabu lalu sampai di Biruen waktu senja sedangkan perkara di sana pula cuma selesai masuk tengah alam.

Apa yang berlaku seterusnya menyebabkan kami sampai ke Lhokseumawe sekitar 2 pagi sedangkan semua bilik hotel yang ada telah dipenuhi orang. Dengan asbab itu kami terpaksa pergi lebih jauh sekitar 160 km lagi ke tenggara dan selatan hingga ke Langsa untuk mendapatkan penginapan. Lalu dari Langsa perjalanan diatur kembali pagi Khamis seolah-olah mahu menyambung kembali perjalanan pertama saya di Aceh yang terhalang lebih 5 tahun lalu.

Teliti kembali cerita sebelum ini dalam artikel Ke makam Sultan Malikus Salih - Menggamit kenangan lama di Langsa... . Januari 2004 dahulu selepas 3 malam di Langsa, saya ditangkap oleh imigresyen dan dihalau serta dihantar keluar dari Aceh ketika mahu mengorak langkah lebih jauh ke Perlak. Sekarang saya sudah berada di wilayah penuh bersejarah ini, di makam Sultan pertama kerajaan Islam Perlak yang telah wujud 1,200 tahun lalu, 600 tahun lebih awal dari kewujudan keSultanan Melaka seperti diketahui sejarah. Malah keSultanan ini dapat bertahan selama lebih 400 tahun berbanding sejarah keSultanan Melaka yang dikatakan cuma menjangkau satu abad sahaja sebelum ditewaskan Portugis 1511!












Maka masuklah kami ke makam Sultan ini, Sultan Sayyid Maulana Abdul Aziz Shah. Lebih istimewa lagi, selain menerajui kerajaan Islam yang diiktiraf paling awal di Nusantara dan Alam Melayu, baginda juga merupakan Ahlul Bait atau anak cucu Nabi Muhammad SAW yang diketahui paling mula menerajui kerajaan di bumi sebelah sini. Biar saya copy and paste cerita berkaitan daripada buku pertama saya "Berpetualang ke Aceh : Mencari diri dan erti"... daripada bab bertajuk "KeSultanan Perlak : Bermulanya sebuah cerita".

--------------


Dicatat dalam sejarah, pada awal abad ke 9 Masihi telah datang rombongan 100 orang pendakwah dari Timur Tengah berlabuh di Perlak, diketuai seseorang yang dikenali sebagai Nakhoda Khalifah. Mereka ini dikatakan telah melarikan diri daripada buruan kerajaan selepas gagal dalam percubaan menggulingkan pemerintahan Bani Abbasiyah.

Ahli rombongan ini dikatakan terdiri daripada keturunan Rasulullah SAW melalui puteri baginda Fatimah az-Zahrah dan suaminya, Saidina Ali bin Abi Talib Karamallahuwajha, juga para penyokong yang mahukan kepimpinan anak cucu Nabi. Termasuk di kalangan mereka adalah seseorang bernama Ali bin Muhammad bin Jaafar Al-Sadiq.

Ketika itu, Perlak sedang diperintah raja berketurunan Parsi, Merah Syahir Nuwi. Raja dan rakyat Perlak tertarik dengan akhlak ahli rombongan lalu menganut Islam, Rombongan itu dimuliakan dan Ali dikahwinkan dengan adik perempuan Raja Perlak yang bernama Makhdum Tansyuri.

Ada sumber menyebut nama penuh Ali ialah Ali Muktabar Muhammad bin Ad Diba’ie bin Jaafar As Siddiq. Tetapi Rasyid lebih cenderung mempercayai Ali adalah anak kepada Muhammad bin Jaafar as-Sadiq...

Apapun, Merah Syahir Nuwi mangkat sekitar 840 Masihi. Anak lelaki Ali dengan Makhdum Tansyuri pula diangkat menjadi raja baru Perlak, Sultan Alaiddin Sayyid Maulana Abdul Aziz Syah. Maka bermulalah keSultanan Islam Perlak yang akan menjangkau tempoh lebih 400 tahun.





Ini adalah Sungai Perlak yang turut mengalir di belakang kawasan makam. Lihat juga artikel Makam (tomb of) Sultan Sayyid Maulana Abdul Aziz Shah yang baru dibuat di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART) . Saya copy and paste sedutan bahagian lain pula dari bab buku yang sama ya...

-------------

Perkahwinan Ali bin Muhammad bin Ja’afar al Sadiq dengan adinda Merah Syahir Nuwi merupakan pertemuan dua cabang termulia keturunan Nabi Allah Ibrahim. “Seperti kebanyakan raja-raja besar, Raja-raja Parsi juga memiliki titisan darah Iskandar Zulkarnain, penakluk agung yang menurut sesetengah sumber adalah keturunan Nabi Sulaiman,” Rasyid membuka cerita.

Nabi Sulaiman memiliki kerajaan luas yang merangkumi manusia, jin dan haiwan juga unsur-unsur alam seperti angin yang boleh diperintahkan untuk membawanya ke sana-sini. Baginda adalah anak Nabi Daud, keturunan Nabi Ishaq, anak Nabi Ibrahim dengan isteri pertamanya Siti Sarah. Imam Ja’afar al Sadiq bin Muhammad Al-Baqir bin Ali Zainal Abidin bin Saidina Hussein bin Saidina Ali Karamallahuwajha, suami Fatimah Az-Zahrah binti Nabi Muhammad SAW pula berasal daripada keturunan Nabi Ismail, anak sulung Nabi Ibrahim dengan isteri keduanya Siti Hajar. “Maka bertemulah dua nasab mulia keturunan Nabi Ibrahim menjadi Sultan-sultan Perlak..”

Pernah seorang kerabat diraja Perak dengan bangganya bercerita, dalam banyak-banyak kerabat diraja yang masih wujud hingga sekarang, kerabat Peraklah yang paling hebat. Kerana mereka berasal daripada keturunan Raja-raja Melaka yang memiliki titisan darah Raja Iskandar Zulkarnain, raja besar yang pernah memerintah hampir seluruh muka bumi lebih 2,000 tahun lalu dan kisahnya disebut dalam Surah Al-Kahfi.

Rasyid yang suka membela Aceh pun menegur: “Asal bercerita tentang raja-raja, balik-balik keluar cerita Iskandar Zulkarnain. Kamu lupakah martabat Rasulullah SAW itu lebih tinggi lagi kerana kemuliaan baginda mengatasi segala Rasul, Nabi, wali dan raja, malah segala makhluk?”

“Bukankah setiap selawat ke atas Nabi wajib disertakan dengan selawat ke atas keluarganya, merangkumi keturunannya sampai sekarang?,” dia bertanya pula. “Bukankah selawat yang dibaca selepas shahadah tahyat akhir solat memerlukan setiap orang Islam menyebut: Salam sejahtera Allah ke atas Muhammad dan keluarganya sepertimana salam sejahteraNya ke atas Ibrahim dan keluarganya? Jika bacaan doa sekali seminggu solat Jumaat meminta kesejahteraan keluarga diraja boleh membawa berkat dan daulat, inikan selawat yang dibacakan berjuta-juta malah berbillion orang ke atas Nabi dan keluarganya setiap kali solat dari zaman dahulu sampailah sekarang. Maka itu manakah lebih berdaulat? Keturunan Rasulullah SAW atau Iskandar Zulkarnain? Bagaimana pula kalau ada titisan darah kedua-duanya sekali?”






Oh. Lupa pula nak beritahu. Saya difahamkan di sekitar inilah pernah terletak pusat kerajaan Perlak dahulukala. Kalau begitu di sinilah tempatnya Bandar Khalifah yang diberi-nama sempena Nakhoda Khalifah yang memimpin rombongan 100 orang pendakwah yang pernah datang ke sini 1,200 tahun lalu! Seperti di tempat-tempat lain yang kami lawati, rombongan kami disambut baik warga tempatan berkat Kak Ann dikenali ramai kerana sering menghulurkan bantuan kepada orang-orang kampung dan institusi pengajian tradisional di Aceh. Sementara 2 orang polis yang membawa machine-gun memerhatikan dan menjaga dari sudut-sudut strategik keliling makam, kami terus bercerita mesra sehingga sampai waktu untuk menyambung perjalanan. Sekian buat masa ini. Selamat malam! :]



Thursday, September 03, 2009

Ke makam Sultan Malikus Salih - Menggamit kenangan lama di Langsa...

Assalamualaikum semua. Pagi tadi selepas solat Subuh saya berjaya membaca Surah Al-Kahfi dari awal hingga habis lalu melepasi Juzuk 15 dan masuk ke Juzuk 16. Lalu saya bercadang cuma akan menyambung pembacaan Al-Quran setelah membuat beberapa artikel baru tentang perjalanan di Aceh di setiap blogspot saya. Sayangnya siang tadi saya terasa amat kepenatan sehingga tidak mampu membuat apa-apa kerja. Mungkin penat sebenar berjalan jauh baru ini baru dirasakan (lihat artikel Kata-kata santai setelah berjalan jauh lagi ke Pantai Timur... ).

Masuk malam Jumaat ini baru saya dapat menyambung penulisan dengan 3 buah artikel baru di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART) . Kini baru saya dapat menulis di sini dan seterusnya Insyaallah sebuah artikel baru di blogspot BERPETUALANG KE ACEH bakal menyusuli sebelum saya dapat menyambung mengaji. Oleh itu mari kita sambung, daripada artikel Ke makam Sultan Malikus Salih - Dua sekolah pondok di Bireuen... yang dibuat Khamis minggu lepas...

Ini adalah gambar isteri saya di lobi sebuah hotel pada pagi Khamis 18 Jun 2009.


Merujuk pada perenggan pertama di bawah gambar terakhir pada artikel Ke makam Sultan Malikus Salih - Dua sekolah pondok di Bireuen... , saya copy and paste...

Selepas jam 11 malam (atau dah masuk 12 malam?) baru kami berlepas meninggalkan Bireuen. Makam Sultan Malikus Salih di Geudong terletak sekitar 15 km di tenggara Lhokseumawe, bandaraya seterusnya yang kami perlu lalui sedangkan bandaraya itu sendiri terletak lebih sejam perjalanan. Apakah kami akan sampai ke sana awal pagi? Nanti kita sambung cerita ya!

Adapun gambar di atas ini diambil di Langsa, sekitar 160 km perjalanan lagi ke tenggara Lhokseumawe. Kenapa kami boleh berada di sini pula?

Sebenarnya kami sampai di Lhokseumawe agak lewat iaitu sekitar jam 2 pagi. Maka itu kami bercadang untuk menginap di hotel sebelum menziarahi makam Sultan Malikus Salih pada siang hari pagi. Sebaliknya hotel-hotel yang kami singgahi semuanya penuh sedangkan bandar seterusnya memiliki hotel adalah di Langsa. Maka kami pun ke sana, sampai selepas jam 4 pagi gitu!


Oh. Semasa di hotel saya ada membaca suratkhabar Aceh pagi itu lalu mendapati artikel ini, penemuan makam seorang pembesar Samudera-Pasai bernama Raja Kenayan (juga di sekitar tapak pusat kerajaan yang mengandungi makam Sultan Malikus Salih) yang dibuat kalau tak salah ingatan baru hari sebelumnya! Untuk pengetahuan, Raja Kenayan hidup sezaman dengan Laksamana Hang Tuah iaitu abad ke 15 Masihi. Malah seorang anak raja Bugis bernama Semerluki yang pernah datang membuat kacau di Melaka juga Pasai menyebut bahawa Raja Kenayan orangnya lebih berani daripada Laksamana! Rujuk cerita berkenaan dalam kitab Sulalatus Salatin ataupun Sejarah Melayu karangan Bendahara Tun Sri Lanang.

Kitab itu turut menyebut Raja Kenayan sebagai satu daripada 3 pemikir besar atau pentadbir utama di Nusantara zaman itu. Katanya, jika Melaka mempunyai Bendahara Tun Perak dan Majapahit pula Patih Aria Gajah Mada, maka Pasai memiliki Raja Kenayan sebagai orang bijaksana. Sambil membaca artikel itu, saya menyedapkan hati sendiri. Apakah penemuan makam lama ini berkait dengan kedatangan rombongan kami ke sekitar ini?





Sebenarnya ada hikmah besar kami sampai ke Langsa. Walaupun zahirnya ia berlaku kerana kami lewat berlepas dari Banda Aceh lalu masuk tengah malam baru selesai aktiviti di Bireuen menyebabkan kami sampai di Lhokseumawe jam 2 pagi sehingga tidak dapat penginapan, ia membolehkan saya menyambung perjalanan lebih 5 tahun lalu yang terputus.

Mereka yang telah membaca ketiga-tiga buku dalam siri trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" mesti tahu bahawa dalam perjalanan pertama saya ke Aceh yang dibuat Januari 2004, ketika darurat di bawah pihak tentera masih berkuatkuasa di seluruh wilayah itu saya setakat dapat sampai ke Langsa. Kemudian saya ditangkap pihak imigresyen lalu dihalau keluar! Kalau tidak kerana apa yang berlaku hari Rabu hingga awal pagi Khamis, mungkin perjalanan terbaru saya ke Aceh ini sampai paling jauh pun setakat makam Sultan Malikus Salih. Sebaliknya saya kini diberi peluang untuk menyambung kembali dari titik perjalanan dahulu.


Maka sebaik sahaja siap dari bangun pagi, sementara menunggu Kak Ann dan orang lain bersiap sedia, saya dan isteri bersama pemandu iaitu saudara Kiss pergi ke tengah bandaraya. Destinasi utama kami ialah Masjid Raya Langsa. Kenapa? Biar saya jawab dengan sedutan daripada buku kedua saya "Berpetualang ke Aceh: Membela syiar yang asal", daripada Bab 9, mukasurat 205-206...

--------------


Esok pagi Jumaat, selepas solat Subuh, Rasyid pun bergerak ke Aceh. Seperti biasa, dia sengaja menaiki kenderaan “lompat-lompat”, ambil van ke kota Binjai dan berhenti sarapan di sana, kemudian naik van lain ke Tanjung Pura lalu singgah bersolat Jumaat di Masjid Raya Azizi. Selesai itu, barulah ke Pengkalan Brandan untuk berjumpa kawan-kawan di masjid raya sana serta menunaikan solat Asar. Kawan-kawan ini sempat bergurau : “Kalau kamu tersangkut lagi di sempadan, jumpalah kami balik di sini ya!”

Selepas minum kopi dan menikmati sejenis makanan tempatan bernama ‘serabi’ di warung belakang masjid, anak muda inipun menuju ke jalan besar menghala ke Aceh. Setengah jam kemudian, dapatlah sebuah bas daripada Medan untuk masuk ke bumi Serambi Mekah. Walaupun bas bukan ekspres ini akan bergerak hingga ke Banda Aceh, destinasi terakhir di penghujung utara Sumatera lebih 400km ke utara, pemuda ini memilih untuk turun di Langsa, bandar terdekat di Aceh, sekitar 80km daripada sini. Entah kenapa, dia terasa perlu untuk ke sana dahulu walaupun destinasi utama sebenarnya ialah tapak kerajaan Samudera Pasai di Geudong, berhampiran bandar industri Lhokseumawe, 100km lagi ke utara Langsa.

Sepanjang perjalanan, hati Rasyid berdebar-debar... Tak henti-henti dia berdoa agar diberikan jalan masuk tanpa sebarang halangan. Sampai sahaja ke Besitang kira-kira 15km lagi dari sempadan, jantungnya mula berdegup kencang. Pemuda itupun memaksa dirinya tidur sambil menyerah kepada Ilahi. Bukan seperti percubaan pertama masuk ke Aceh dahulu di mana dia buat-buat tidur setelah bas ditahan askar, kali ini Rasyid memang mahu lelap. Biarlah tidak tahu apa yang berlaku sepanjang perjalanan ini asalkan dapat masuk ke sana... Dan kali ini pemuda itu betul-betul tertidur!

Sesekali, Rasyid terbangun dalam keadaan cemas, tersentak teringatkan sekatan askar apabila bas terhenjut-henjut di jalan yang kurang rata atau di selekoh... Terus dia melihat ke luar tingkap, sudah masuk Acehkah belum? Timbul pula rasa tidak confident. Maka anak Malaysia ini tidur lagi sambil cuba mententeramkan hati... Sampai satu ketika, langit semakin gelap menandakan masuk waktu Maghrib. Kelihatan rumah-rumah kampung serta pemandangan desa yang tidak pernah dilihat dalam perjalanan terdahulu. Apakah sudah sampai ke Aceh? Dia masih belum yakin lalu tidur lagi… Logiknya, biarlah tidak tahu apa-apa daripada dada berdebar sentiasa. Tidak lama kemudian, baru ternampak sebuah papan tanda mengatakan dia sudah berada di Temiang, Aceh. Timbul sedikit rasa lega...

Apapun Rasyid belum boleh betul-betul menarik nafas lega selagi tidak sampai ke Langsa. Dia pernah diberitahu, terdapat banyak lagi pos kawalan askar atau polis di sepanjang jalan besar daripada sempadan Sumatera Utara - Aceh sampai ke Banda Aceh. Maka belum tentu lagi selamat...

Sampai di sebuah pekan, bas ini berhenti. Ketika itu sudah agak malam. Alamak, hatinya berdebar lagi. Kenapa berhenti ini? Hendak kata sudah sampai Langsa ini nampaknya bukan Langsa... Rupa-rupanya pemuda itu perlu bertukar kenderaan kerana bas ini akan meneruskan perjalanan ke Banda Aceh melalui jalan lain. Setengah jam kemudian barulah dia sampai ke bandar Langsa, sahih, bukan mimpi atau angan-angan... Alhamdulillah, Rasyid telah berjaya melepasi sekurang-kurangnya dua atau tiga pos kawalan askar atau polis lalu berjaya bertapak di Aceh!

Ini adalah menara unik di hadapan Masjid Raya Langsa. Entah kenapa dahulu saya mengaitkannya dengan Masjid Putrajaya. Sambung sedutan...

---------------


Malam itu dia duduk termenung lama di tangga Masjid Raya Langsa, masjid besar cantik yang memiliki kubah seperti sebuah mahkota raja-raja... Terasa seperti sedang bermimpi pula, sama rasanya semasa kali pertama sampai ke London 13 tahun lalu. Di hadapannya pula berdiri sebuah menara unik, berkubah warna merah jambu dengan rekabentuk seperti kelopak-kelopak kecil menjulur keluar daripada sekeliling sisinya.

Tiba-tiba Rasyid deja vu lagi. Seperti pernah nampak menara unik ini dalam mimpi atau bayangan lampau... Hmm... Rasanya pernah juga dilihat secara zahir tetapi di mana ya?. Dia mula mengimbas kembali bentuk-bentuk bangunan yang pernah menarik perhatiannya sepanjang hidup. Banyak... Beribu-ribu kerana graduan Matematik berjiwa seni ini agak peka terhadap rekabentuk yang terserlah, daripada berbagai rekabentuk masjid baru dan lama di merata Semenanjung Malaysia hingga ke bangunan-bangunan pencakar langit di Eropah seperti Menara Natwest di London... Teringat juga sebuah bangunan yang kelihatan seperti gereja dari jauh tetapi rupanya bangunan moden setinggi 70 tingkat di Frankfurt, Germany.

Hah... baru ingat. Menara unik di Langsa ini bentuknya lebih kurang seperti Masjid Jamek Putrajaya di hadapan bangunan Jabatan Perdana Menteri. Memang ada persamaan dari segi rekabentuk yang dikatakan berasal dari Timur Tengah, juga warnanya yang merah jambu... Bercorak-corak dengan motif tertentu, siap dengan bentuk kelopaknya sekali. Bezanya, bangunan di hadapan ini sedikit “kurus” dan ia sebenarnya sebuah menara azan yang dikelilingi kolam-kolam air yang mengandungi ikan selain berfungsi sebagai tempat wudhuk, ambil air sembahyang orang ramai.





Ini adalah kolam air yang dimaksudkan. Untuk melihat lagi gambar-gambar dan cerita berkaitan tentang menara ini juga Masjid Raya Langsa itu sendiri, sila lihat artikel Menara hadapan Masjid Raya Langsa (The tower in front the main mosque of Langsa) dan Masjid Raya (Main mosque of) Langsa blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART) . Kita sambung lagi sedutan berkenaan...

-----------------


Tiba-tiba Rasyid terfikir, apakah wujud makna tersirat mengaitkan bangunan di Masjid Raya Langsa ini dengan Masjid Jamek Putrajaya? Jika menara unik ini dikelilingi kolam air wuduk, masjid Putrajaya pula dikelilingi tasik besar buatan manusia. Jika Masjid Putrajaya berhadapan bangunan Jabatan Perdana Menteri yang lebih besar dan terletak lebih tinggi dengan kubah besar berwarna hijau terserlah, menara azan di Langsa ini pula berhadapan dengan masjid besar berkubah tinggi seperti mahkota raja-raja. Tetapi jika Masjid Putrajaya boleh diibaratkan seperti menara di Aceh ini, bukankah ia sepatutnya berada di bawah naungan mahkota yang berlandaskan roh Islam? Seperti naungan raja-raja, contohnya Sultan-sultan Aceh dahulukala yang amat memuliakan Syariat Rasulullah SAW.

Secara zahir dan simbolik, masjid di Malaysia itu telah diletakkan di bawah bangunan kerajaan yang melambangkan sistem demokrasi ciptaan Yahudi yang boleh dikuasai mana-mana manusia buruk akhlak... Asalkan mereka pandai bertopengkan sifat-sifat mulia dan berjaya mengambil hati rakyat lalu memenangi pilihanraya. Pemuda itu teringat kitab Tajus Salatin yang bermakna “Mahkota Raja-raja”, kitab yang mengandungi panduan untuk menjadi raja-raja yang mulia berdasarkan amalan-amalan Tasawuf yang suci lagi luhur... Bukan seperti buku The Prince karangan pemikir politik Itali Niccolo Machievelli yang menggalakan manusia bersifat serigala agar menyorok di sebalik bulu kambing biri-biri... Matlamat menghalalkan cara menyebabkan agama, bangsa dan negara boleh dijual-beli.


Di ruang tengah dalam bangunan menara inilah saya pernah bermalam 3 malam di Langsa dalam perjalanan ke Aceh yang lalu. Di sini dan di masjid hadapanlah berlaku beberapa pengalaman dan dialog yang turut dirakam kembali dalam siri buku "Berpetualang ke Aceh" iaitu pada buku kedua diikuti buku ketiga yang memiliki sub-title atau tajuk kecil "Sirih pulang ke gagang?".



Dalam lawatan kali ini, saya turut merakamkan gambar kilasan cahaya dari air kolam demi mengingatkan keadaan yang berlaku dahulu. Ini pada waktu siang, bayangkan bagaimana rupanya pada waktu malam! Saya sambung sedutan ya... daripada mukasurat 209 iaitu mukasurat terakhir dalam Bab 9...

----------------


Malam itu, Jumaat malam Sabtu, 16 haribulan Januari 2004 bersamaan 24 Zulkaedah 1424 Hijrah, buat pertama kali dalam hidupnya Rasyid merasa tidur di Aceh, tanah tumpah darah asal nenek moyangnya yang sudah lama ingin dijejaki. Lebih seronok lagi, dia mendapat tempat di ruang dalam menara azan yang rupanya seakan-akan Masjid Putrajaya “kurus” tadi!

Ruang yang menjadi tempat tidur serta penginapan penjaga masjid, Che Mat dengan seorang lagi pengunjung tetap masjid iaitu Abang Baktiar ini dikelilingi pagar-pagar besi sebagai sempadan, juga air kolam yang melantunkan kilasan cahaya menari-nari mengikut riak dan alunan air di permukaan sampai ke dinding dan siling menara. Terasa seperti berada di dalam air pula... Agaknya inilah yang dirasakan seorang moyang Raja-raja Melaka dahulukala iaitu Raja Suran... Mengikut ceritanya, raja besar benua Hindi berketurunan Iskandar Zulkarnain ini turun menziarahi kerajaan laut dengan memasuki peti kaca istimewa seperti kapal selam purbakala!

Hmm... Seronok juga melayan perasaan dalam menara ini, seolah-olah berbaring di bawah laut. Satu sahaja masalahnya - terlalu banyak nyamuk bermaharajalela, ganas-ganas dan besar-besar belaka, seperti nyamuk tiruk pun ada. Apapun, masalah ini dapat diatasi dengan menyapu “Autan”, sejenis krim anti-nyamuk yang ada dijual merata. Lagipun perasaan gembira amat yang terpancar akibat berjaya masuk ke Aceh mengatasi segala-galanya.

Alhamdulillah, setelah percubaan pertama terhalang seminggu lalu, Rasyid dapat juga masuk ke sini. Bayangkan, setelah lebih dua minggu meninggalkan hiruk-pikuk Kuala Lumpur, setelah lebih setahun berangan-angan hendak ke kembali ke tanah asal nenek moyangnya, setelah seumur hidup teraba-raba mencari asal-usul diri di merata ceruk rantau sampai ke benua Eropah, dia sekarang berada di bumi bertuah ini... Allah!

Walaupun ia cuma di Langsa, 40km sahaja daripada sempadan Aceh- Sumatera Utara, pada anak muda kelahiran Muar, Johor ini, dia sudah pun berada di dalam lingkungan wilayah asal keSultanan lama Perlak yang pernah ditinggalkan Keramat Kuala Bidor 1,000 tahun lalu. Dan ini juga termasuk di dalam lingkungan kerajaan Samudera Pasai yang diasaskan Sultan Malikus Salih lebih 700 tahun dahulu kerana Perlak telah diserapkan ke dalam kerajaan tersebut penghujung abad ke 13 Masihi. Dalam sedar tidak sedar, tiba-tiba terpacul keluar daripada mulutnya perkataan ini: “Menjunjung kasih nenda, cucunda sudah hampir kembali ke pusat tanah air sejati... Tunggulah cucunda sampai ya... Insyaallah tak lama lagi?”



Ini adalah pemandangan bandaraya Langsa dari tingkat 2 menara. Dalam perenggan terakhir sedutan tadi, melalui watak Muhammad Al-Aminul Rasyid yang dijadikan hero cerita "Berpetualang ke Aceh" ada disebut betapa tingginya harapan saya untuk sampai ke makam Sultan Malikus Salih. Siapa sangka, lebih 5 tahun kemudian baru saya akan sampai... tapi ini sudah melangkaui cerita...

Selepas melawat Masjid Raya Langsa dan menara di hadapannya, saya pergi pula ke sebuah masjid kecil di pinggir bandaraya untuk menziarahi makam keluarga para pemerintah tradisional Langsa. Saya cuma mengulangi ziarah yang pernah dibuat Januari 2004 lalu. Tak sangka pula ketika singgah di sebuah kedai berdekatan untuk bertanyakan arah, seorang pemuda yang menjaga kedai mengenali muka saya... kerana makam-makam itu ialah makam keluarganya dan dia masih ingat pernah nampak saya ke sana lebih 5 tahun lalu, Masyaallah!

Dengan ini tamatlah penceritaan setakat ini. Saya akan meletakkan beberapa buah gambar serta cerita berkaitan di blogspot untuk menyatakan perjalanan ke Perlak. Untuk pengetahuan, dari Langsa inilah saya betul-betul dapat menyambung titik perjalanan lalu kerana lebih 5 tahun lalu, selepas bermalam 3 malam di Langsa, ketika hendak ke Perlak lah saya ditahan pihak imigresyen lalu dihantar dan dihalau keluar dari Aceh. Apa ada di Perlak? Ingat cerita dalam buku pertama saya "Berpetualang ke Aceh: Mencari diri dan erti", pada bab bertajuk "keSultanan Perlak : Bermulanya sebuah cerita". Sekian! :]

Wednesday, September 02, 2009

Kata-kata santai setelah berjalan jauh lagi ke Pantai Timur...


Assalamualaikum semua. Sepatutnya saya sudah menyambung kembali cerita perjalanan di Aceh setelah menutup cerita perjalanan hari Rabu 17 Ogos 2009 melalui artikel Ke makam Sultan Malikus Salih - dua sekolah pondok istimewa di Bireuen... yang dibuat minggu lepas. Sebaliknya saya masih lagi melepek kepenatan seraya membelek-belek perkembangan terbaru di Internet, maklumlah lewat malam semalam baru kembali daripada jalan jauh sejak petang Khamis lalu dan sejak itu saya tidak pernah menjenguk Internet hinggalah masuk jam 8 pagi tadi.

Alhamdulillah, perjalanan ke Pantai Timur yang dibuat petang Khamis itu berjalan lancar... singgah di Raub, Pahang sebentar dan sungguh gembiranya saya apabila dapat membeli masakan ikan keli gulai asam rong di bazar Ramadhan setelah lama mengidamkannya. Maklumlah bekalan asam rong katanya telah terputus selama hampir 3 bulan akibat tiada musim sedangkan masakan istimewa ini cuba boleh ditemui di sekitar Raub sahaja.

Dipendekkan cerita kami sampai ke Kelantan lewat malam dan bermalam di Masjid Kampung Laut sebelum mengambil anak-anak di Perol lalu terus membawa mereka bercuti ke Terengganu. Tanpa dirancang, kami pergi ke Tasik Kenyir kemudian baru ke Kuala Berang yang memang ada di dalam rancangan saya.

Banyak tempat yang kami pergi termasuk hampir kesemua makam-makam utama. Setelah 2 malam di Kuala Terengganu, kami bermalam pula di Kuala Besut di mana kami menyambut masuknya 31 Ogos Hari Merdeka. Esoknya kami ke Tok Bali dan Pasir Puteh sebelum menghantar anak-anak kembali ke rumah bapa saudara mereka kemudian mengambil jalan ke Jeli melalui Pasir Mas dan Tanah Merah. Lalu setelah lebih 10 tahun tidak melaluinya, saya mengambil lagi jalan Jeli ke Dabong untuk melihat air terjun di Gunung Stong, sebelum mengambil jalan terus ke Gua Musang, jalan yang 10 tahun lalu masih rosak teruk seperti jalan 4xD yang cuma berani dilalui kenderaan lasak sahaja. Teringat betapa dahulu perjalanan 50 km yang saya sangkakan akan mengambil masa singkat menjadi begitu teruk... perjalanan dengan motosikal bermula jam 3 petang berakhir dengan saya sampai ke Gua Musang dalam keadaan basah kuyup penuh lumpur jam 9 malam.

Kali ini jalan agak cantik tetapi memandangkan kami meninggalkan Perol pun hampir jam 4 petang jadi terpaksalah berbuka puasa di Gua Musang. Hajat saya untuk melihat suasana siang pergunungan melalui lebuhraya Gua Musang ke Simpang Pulai, Ipoh tidak kesampaian. Itulah kali pertama saya mengambilnya setelah mendapat tahu pembinaan lebuhraya ini bermula sekitar 10 tahun lalu, baru 2-3 tahun ini siap katanya. Tetapi ada juga hikmahnya saya melalui waktu malam. Kalau asalnya saya bercadang mahu terus ke Ipoh sebelum kembali ke rumah, keadaan ini menyebabkan saya dan isteri terasa ingin bermalam di Cameron Highlands pula. Kali terakhir saya pergi ke kawasan pergunungan inipun sekitar 10 tahun lalu kalau tak salah ingatan. Maka elok juga saya ke sana terutama bersama isteri, dengan harapan dapat melihat suasana gunung tersergam tinggi indah dan megah keesokan harinya.

Semalam hari Selasa, setelah berjalan-jalan di Cameron, timbul rasa untuk turn melalui Tapah, Perak lalu ke Chenderiang dan melihat Lata Kinjang, air terjun tinggi yang boleh kelihatan terang dari Lebuhraya PLUS sekitar itu. Itulah kali pertama saya ke sana setelah beberapa kali lalu berdekatan. Alhamdulillah, dalam tempoh beberapa hari berjalan ini, saya masih sempat menunaikan solat Tarawih walaupun setakat 8 rakaat, sempat juga menghabiskan beberapa juzuk Al-Quran dalam tekad pertama saya seumur hidup untuk cuba menghabiskan mengaji seisi kitab suci itu bulan Ramadhan. Malam tadi saya dapat menamatkan Surah Hud di Masjid Jamek Tanjung Malim. Kemudian saya menamatkan Surah Yusuf di Masjid Sheikh Ismail di Ulu Bernam lalu masuk ke Juz 13.

Lewat malam baru kembali ke rumah, baru dapat betul-betul berehat. Tadi pula saya cuba membaca dan membalas mana yang patut e-mail tertunggak yang melebih 170 buah selain membaca isi-isi blog dan berita mengenai perkembangan negara dalam beberapa hari saya dan isteri pergi berjalan ini.

OK. Nanti bila dah betul-betul hilang penat, esok lusa akan saya cuba sambung kembali cerita-cerita Aceh ya. Hmm... kalau saya nak betul-betul bercerita segala pengalaman perjalanan dan apa yang berlaku kebelakangan ini memang betul-betul banyak. Selesai cerita Aceh, ada perjalanan kembali ke Muar melalui Linggi seterusnya ke Masjid Kampung Hulu, Melaka hampir 2 minggu lepas yang ada ceritanya yang tersendiri selain perjalanan terbaru ke Pantai Timur ini. Dalam tempoh masa saya cuba melepaskan cerita-cerita yang tertunda, entah apa lagi perjalanan yang mungkin akan dibuat nanti. Saya ikut sahaja le arah angin qada' dan qadar saya ini ya.

Oh. Lupa pula. Di atas ini adalah gambar perbandingan bangunan-bangunan tinggi di Kuala Lumpur yang saya jumpa tadi di Internet apabila cuba mencari cerita dan gambar tentang Alain Roberts si Spiderman Peranchis yang berjaya memanjat Menara Berkembar Petronas baru-baru ini. Saya memang suka melihat bangunan-bangunan tinggi dan amat teruja apabila membanding-bandingkan ketinggian dan saiz serta bentuk struktur. Jadi biar gambar itu diabadikan di sini ya. Selamat maju jaya.