Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Tuesday, November 13, 2007

13 haribulan 11 dan 131... Sesuatu yang istimewa...

Assalamualaikum sekalian! Rasanya ramai yang mengenali tahu betapa saya ini ada sedikit gila-gila nombor. Pada 11 November baru-baru ini atau 11 haribulan 11 yang kebetulan bersamaan dengan 1 Zulkaedah 2007, saya telah tergerak untuk membuat sebuah posting bertajuk Liliputian midget in Pulau Besar, Melaka! di blogspot BERPETUALANG KE ACEH . Ini diikuti posting-posting bertajuk Orang kenit di Pulau Besar, Melaka? dan Susah senang 'mencari' diri... di blogspot ini. Posting-posting ini menyebabkan jumlah keseluruhan postings di BERPETUALANG KE ACEH bercambah menjadi 130 sementara jumlah di blogspot ini ialah 201.
Kebetulan ketika itu, jumlah posting di blogspot saya yang lagi satu iaitu SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART) adalah 74, 3 sahaja lagi untuk mencapai nombor 77 yang ada kecantikannya yang tersendiri. Selain itu, saya cuma perlu menambah 1 sahaja lagi posting untuk blogspot BERPETUALANG KE ACEH untuk menjadikan jumlahnya kepada 131, satu nombor yang sangat bermakna untuk saya dan boleh menambah 1 posting juga untuk blogspot ini untuk mencukupkan jadi 202, satu lagi nombor yang simetrikal (kiri dan kanan sama). Cuma tak pasti bilakah masa yang sesuai...
Di sini, biar saya bercerita sedikit tentang nombor 131.
Adapun dahulu semasa mula-mula berkahwin 7 tahun lepas, saya pernah membuat tempahan sebuah rumah semi-D dan kebetulan kedudukan cantik yang masih ada adalah di lot 131. Rumah itu sepatutnya siap tahun 2002 tetapi sebaliknya projek itu terbengkalai sementara tahun itu menyaksikan beberapa ahli keluarga rapat kembali menyambut panggilan Ilahi. Saya pula sedang sibuk mengembara merata tempat demi mencari jawaban kepada beberapa persoalan yang mengganggu fikiran sehingga hubungan keluarga terabai dan akhirnya bercerai. Apapun sejak itu nombor 131 menjadi begitu bermakna, satu nombor yang saya kaitkan dengan idaman diri sendiri untuk mendapatkan home sweet home atau rumahku syurga pada suatu hari nanti.
Adapun pagi tadi, setelah sekian lama tergendala, baki buku 3 saya, "Berpetualang ke Aceh: Sirih Pulang ke Gagang?" telah selamat dihantar daripada kilang ke tempat simpanan milik seorang kawan. Buku yang lain-lain pula telah dihantar ke kedai-kedai dan pengedar, bermakna pada pagi ini selesailah segala urusan berkaitan penerbitan buku... Sekarang saya cuma perlu memantau penjualan dan mewar-warkan isinya ke seantero jagat raya sahaja.
Semasa mengambil bill yang menyatakan penerimaan buku-buku tadi, baru saya perasan tarikh hari ini 13 November yang tertulis pada bill itu terdapat nombor 131 iaitu dalam bentuk 13/11. Terus timbul rasa, hari inilah hari yang sesuai untuk saya membuat posting ke 131 untuk blogspot BERPETUALANG KE ACEH... Maka biar dibuat sekali beberapa posting untuk blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART) supaya cukup jumlah jadi 77 dan kemudian bercerita di blogspot ini supaya jadilah ia posting ke 202.
Hari ini juga ternyata amat istimewa kerana saya dapat berjumpa satu-satunya anak yang saya ada setelah lebih sebulan tidak dapat berjumpa disebabkan keadaan. Tak payahlah saya sebut apakah keadaan itu ya... Cukuplah saya meluahkan hari ini, tarikh ini dan kaitannya dengan 131 sebagai sesuatu yang begitu istimewa.
Oh... Satu lagi perkara yang istimewa tentang tarikh hari ini, 13 Nov... Adapun siri buku "Berpetualang ke Aceh" mengandungi jumlah 13 bab bernombor, bab-bab yang diberi tajuk seperti "Bab 1", "Bab 8" dan sebagainya. Kebetulan, saya dalam proses membaca kembali semua siri buku ini dan telah selesai buku 1 dan buku 2... Sekarang sudah sampai pada buku 3 dan kebetulan pula berada pada pengakhiran Bab 13! Setelah selesai urusan penghantaran buku tadi, baru saya sedar, saya sudah sampai pada mukasurat terakhir Bab 13. Lalu menghabiskannya ketika menaiki keretapi komuter untuk sampai ke tempat di mana Alhamdulillah, saya dapat berjumpa anak...
Lagi satu, tarikh hari ini bersamaan 3 Zulkaedah 1428 Tahun Hijrah... Kebetulan urusan penerbitan buku 3 selesai dengan tersimpannya baki buku di tempat sepatutnya. Allah! Adakah ini bermakna akan selesai juga satu fasa besar dalam hidup saya lalu sudah sampai masanya untuk menggapai rasa home sweet home yang tersirat dalam nombor 131, satu rasa ketenangan apabila berada dalam rumah bersama keluarga yang sudah lama hilang... Sejak kecil lagi, ketika meninggalkan rumah untuk memasuki sekolah asrama 25 tahun dahulu?
Apapun, itu cuma harapan seorang pemuda 'gila' seperti saya, harapan yang entah betul-betul akan kunjung tiba, mungkin juga tidak... Di bawah ini biar disertakan beberapa gambar serta link-link postings yang baru dibuat sehingga tercapailah jumlah-jumlah yang tersebut itu. Maka dengan ini, saya mungkin tidak akan menambah apa-apa cerita baru buat satu jangka masa. Sekian! Terima kasih kerana selalu mengikuti tulisan-tulisan saya. Wassalam! :]


Makam (tomb of) Baginda Ali



Sedikit citarasa Itali di Pulau Besar? (A bit of Italian taste in Pulau Besar?)


Batu Belah (split stone) of Pulau Besar, Melaka


Cerita (the story of) Tun Teja...

p/s: Baru teringat. Adapun blogspot BERPETUALANG KE ACEH adalah blogspot pertama tempat saya menulis di Internet. Beberapa bulan kemudian barulah terbit blogspot ini dan sebulan dua seterusnya blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART) . Maka dengan itu, jumlah postings 131 untuk BERPETUALANG KE ACEH jadi lebih lagi bermakna. Alhamdulillah!

Sunday, November 11, 2007

Susah senang 'mencari' diri...

Semalam, Sabtu 10 November 2007 bersamaan 29 Syawal 1428 Hijriah di Kampung Janda Baik, Bentong, Pahang, saya sedang duduk minum di sebuah warung di tepian sungai lalu terlihat sebuah artikel yang tiba-tiba membuka mata yang sedikit keletihan petang itu. Awal sebelum itu, pada waktu pagi juga tengahari, saya sempat membaca akhbar harian berbahasa Malaysia itu sebanyak 2 kali di 2 buah kedai makan yang berlainan di kampung ini tetapi baru petangnya saya tersedar akan suatu perkara... Sebuah artikel yang terasa rapat di hati...
Adapun, kebetulan juga artikel tersebut yang merupakan sebuah tulisan pujuk pengarang dalam seksyen I-Kon di dalam sisipan kecil akhbar terletak pada mukasurat 10 dengan nombor mukasurat itu tertera dekat pada tarikh 10 November... Apakah ada makna tersirat di sebalik ini? Maklumlah, saya kan ada sedikit gila-gila nombor?
Pada mulanya, saya membiarkan sahaja laman itu yang kebetulan terbuka di hadapan mata di atas meja terus terbiar tanpa terusik. Entah siapa yang membaca dan meninggalkannya di situ pada halaman tersebut sedangkan saya cuma mahu minum sahaja. Tetapi gerak hati ini pula boleh berkata bacalah dahulu... Walaupun saya telah menatap akhbar Berita Harian 2 kali hari itu, mungkin sahaja saya telah tertinggal suatu perkara yang boleh memberikan petunjuk?
Saya pun meletakkan gelas minuman ke tepi lalu mengambil laman yang terbuka itu... Terus tertarik pada suatu tajuk yang menerpa jiwa. Bila dibaca dengan teliti, ternyata ia sebuah tulisan oleh seorang rakan akhbar yang sangat bermakna, cukup bermakna sehingga malam ini setelah kembali ke Kuala Lumpur, saya tergerak untuk mencari artikel ini kembali dalam laman Berita Harian on-line...
Nasib baik artikel ini masih wujud, dalam bahagian "Arkib seminggu" untuk hari Sabtu, diletakkan di bawah tajuk Mencari diri sendiri bukan mudah . Di sini, saya tergerak untuk memaparkannya kembali buat tatapan semua juga para pembaca siri buku "Berpetualang ke Aceh" terutama buku pertama saya dengan tajuk kecil "Mencari Diri dan Erti".
Oh... Untuk Salina yang menulis artikel tersebut, terimakasih atas keprihatinan saudari. Insyaallah ada rezeki nanti kita akan berkongsi lebih banyak pengalaman dan cerita... Ini tulisannya...

------------------------

Mencari diri sendiri bukan mudah

Oleh Salina Abdullah

JIKA ada yang berani mendakwa kenal akan diri sendiri sepenuhnya, itu semua karut. Kaji betul-betul, benarkah kita kenal diri kita sendiri jauh sekali untuk mengenali dan menilai orang lain. Siapa saya? Siapa anda? Siapa dia? Setakat tahu nama, kesukaan, kebencian dan beberapa perkara peribadi, belum cukup untuk mengeluarkan dakwaan sedemikian. Jika anda mendakwa anda penyabar, benarkah begitu?
Letakkan diri dalam keadaan yang cukup tertekan, berapa peratus golongan penyabar itu akan kekal sabar? Cerdikkah anda, ada ketikanya anda akan berasa diri begitu `bodoh’ dan kerdil. Baikkah anda? Percayalah, ada masanya anda akan berubah menjadi jahat dan kejam. Manusia boleh berubah-ubah. Sifat, emosi yang terlalu bergantung kepada persekitaran. Hari ini, begini; esok lusa begitu pula; jangan kata orang lain, turun-naik `cuaca’, cerah, mendung, hujan, ribut, taufan kita sendiri pun tidak dapat jangka, jauh sekali memahaminya.
Tetapi, berapa ramai antara kita yang mempunyai keberanian untuk mengenali diri sendiri? Berapa ramai yang ada kemampuan dan keupayaan untuk `mencari’ diri? Soalan pertama, wajarkah? Perlukah? Soalan kedua, takkan tak kenal diri sendiri dan diikutilah pelbagai soalan dan kenyataan yang kesudahannya, tak payahlah susah-susah.
Kita mungkin akur tidak begitu mengenali diri sendiri tetapi kita juga akur, kita tidak mahu `mengenali diri’ jauh sekali mencarinya. Apatah lagi jika pencarian itu menuntut banyak pengorbanan. Korbankan masa, tenaga, kerjaya juga keluarga seperti yang dilakukan seorang rakan. Berkerjaya bagus, graduan Matematik dari luar negara tetapi segalanya ditinggalkan kerana ingin mengenali dan mencari diri. Mengapa? Apakah kurang dirinya dulu hingga segala-galanya sanggup dilepaskan untuk pencarian yang mungkin tidak berkesudahan?
Jika ada rezeki, mungkin kita akan berkongsi pengalaman dan kisah pencarian rakan saya ini. Apapun, ketika tulisan ini dihasilkan, dia berkata, pencariannya belum selesai. Semakin dicari, semakin banyak yang perlu dicari lagi.
Saya pun tak tahu apakah yang dicari itu, cuma berharap pencariannya berhasil. Pencarian bukan sesuatu yang mudah, adakalanya begitu sukar hingga mampu `menyesatkan’. Sama seperti menuntut ilmu. Sememangnya kita didorong mencari ilmu tetapi haruslah berguru. Pencarian yang melampaui batasan akal fikiran manusia boleh membuatkan kita `gila’. Kepada rakan tadi, semoga berjumpa apa yang dicari dan kepada anda semua, selamat membaca...

Orang kenit di Pulau Besar, Melaka?

Lihat gambar ini. Betulkah ada orang kenit di Pulau Besar, Melaka?

Untuk cerita dan penerangan lanjut, sila masuk ke Liliputian midget in Pulau Besar, Melaka! dalam blogspot BERPETUALANG KE ACEH .

Minta maaf ya saya tidak membuat cerita dalam Bahasa Melayu di sini. Ini kerana saya juga mahu mempraktikkan bercerita dalam Bahasa Inggeris di samping menggalakkan para pengunjung blogspot ini turut bertandang ke blogspot yang di sana. Sila! :]