Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Thursday, May 07, 2009

Sekitar reunion SMSJ Batch SPM 1987 yang diadakan di Melaka 1 Mei baru ini...

Assalamualaikum semua. Akhirnya setelah siap membuat beberapa buah artikel di ketiga-tiga blogspot saya, baru saya dapat membuat artikel ini... tentang perjumpaan semula atau reunion merangkap hari keluarga para pelajar sekolah lama saya Sekolah Menengah Sains Johor atau SMSJ bagi batch yang mengambil peperiksaan SPM tahun 1987.

Untuk makluman, sudah 22 tahun saya tidak berjumpa mereka, setelah ditendang keluar dari sekolah tahun 1986 tetapi ada singgah sebentar di sekolah pertengahan 1987. Bulan raya tahun lepas, baru saya ada berjumpa segelintir mereka... lihat artikel Open house di Ampang, barbecue geng moto beso di Rawang dan perjumpaan kawan lama SMSJ di Kajang . Reunion yang diadakan di Melaka pada 1 Mei baru ini pula adalah yang pertama dihadiri saya sejak bila-bila. Saya difahamkan ia adalah reunion kedua buat sebahagian besar mereka kerana pernah menghadiri reunion awal yang dibuat di sekolah tahun 2004 atau 2005.

Adapun saya ada mengambil sejumlah gambar yang hasilnya kurang memberangsangkan. Mungkin kerana satu, saya belum cukup cekap mengendalikan kamera digital Olympus yang dimiliki dan kedua, sepanjang tempoh hadir malam itu, saya banyak bergerak antara makan dan minum, bermain gitar atau menyanyi menghiburkan orang dan melayan perasaan sendiri selain berbual-bual dengan kawan-kawan juga sesekali menyakat anak-anak dan para isteri. Maka gambar yang diambil sendiri dijadikan isi artikel baru di blogspot BERPETUALANG KE ACEH lalu diberi tajuk Reunion of SMSJ (Johor Science School) batch SPM 1987 in Melaka tadi... sedangkan gambar-gambar yang ada di bawah ini adalah dari koleksi saudara Jamil @ Dr. Jamil, gambar yang ada terperosok di dalam komputer riba saya akibat Jamil menggunakannya untuk mengalihkan gambar dari SD card kameranya masuk ke komputer saya seterusnya ke thumb-drive, baru dapat dialihkan ke komputer lain.

Biarlah saya menerangkan cerita dan keadaan menurut gambar yang tertera ya. Dan untuk mendapatkan mood yang sesuai, biar diguna katanama engkau dan aku pada mana-mana tempat yang dirasakan kena. Mari! :]

OK. Ini adalah gambar para isteri, kalau tak salah saya le. Sebabnya saya tak pasti siapakah yang paling kiri sekali. Seingat saya dia bukan pelajar SMSJ dan saya tidak dapat memadankan dia isteri siapa. Jadi kalau bukan isteri bekas pelajar SMSJ, dia mungkin seorang saudara atau adik-beradik... (tambahan siang 7 Mei. Saya baru saja dapat teguran. rupanya paling kiri tu Rahila yang pernah sekelas dengan saya di 4M2. Alamak, tak ingat. Sori ek... :)

Adapun saya sudah terbiasa memberi nama orang dari kiri ke kanan menurut amalan biasa di suratkhabar. Dua dari kiri ialah Razlin, isteri si Muzafar diikuti isteri kepada Jamil dan seterusnya Raha, seorang bekas pelajar SMSJ yang berkahwin dengan seorang lagi bekas pelajar iaitu Sam.

Ketika gambar ini diambil, saya dan isteri masih sedang seronok menikmati angin laut di serambi tepi pantai Masjid Selat Melaka. Malam itu tidak lama selepas saya sampai tiba-tiba seorang wanita menegur: "Fly! Remember me?" . Saya tersentak sebentar kerana cuma mereka yang mengenali saya zaman kolej dan universiti sahaja mengenali saya sebagai Fly. Rupa-rupanya yang menegur saya adalah si Razlin yang merupakan junior saya semasa di kolej membuat "A" Levels dahulu!

Tak sangka dia telah berkahwin dengan rakan lama saya Muzafar. Rupa-rupanya mereka berkenalan semasa zaman kolej juga, selepas para pelajar program "A" Levels PPP/ITM dipindahkan dari Damansara Utama ke Shah Alam. Di sana terdapat pelajar program AAD yang bakal menyambung pelajaran ke Amerika. Muzafar adalah seorang pelajar program ini...

Dalam bercerita itu, terkeluar kenangan lama saya melawat Sheffield setelah lebih setahun asyik terperap di London. Razlin menceritakan saya pernah singgah ke rumahnya lalu meninggalkan sebuah beg selama seminggu. Saya ingat, saya pernah ke sana malah beberapa buah lagi rumah yang disewa kenalan-kenalan lama tetapi saya tidak ingat langsung pasal kes beg itu!


Ini pula nampak seperti orang baru selesai main terup. Dari kiri :- Tom @ Azreen diikuti Muzafar @ Amoi, Kamaruzaman @ Man Bilal dan Shamsulbahrin @ Sam. Dalam banyak-banyak yang muncul untuk reunion ini, cuma Tom sahaja sudah saya temui terlebih dahulu iaitu pada bulan raya tahun lepas seperti ada disebut dalam artikel Open house di Ampang, barbecue geng moto beso di Rawang dan perjumpaan kawan lama SMSJ di Kajang .

Tiba-tiba si Hamidon @ Midon muncul bersama anaknya. Apahal? Nampak serius semacam je? Kaki itik tercabut dalam swimming pool ke? Heh!


Dalam gambar ini muncul pula si Jamil berbaju kuning. Jamil ni dah jadi doktor pakar tut... tut...

Wei!!! Apahal ni? Aku nak tulis kerja sebenar si Jamil tapi tiap kali aku taip asyik keluar tut... tut... wooo!!! Sapa kacau sama aku punya keyboard wooiii! Lu orang censorship board mana ada jurisdiction kat komputer aku wooo!!!



Malam sekitar jam 9 baru saya dan isteri muncul. Oh, reunion ini diadakan di Shah's Beach Resort berhampiran Tanjung Keling, Melaka. Kelihatan bertenggek dalam gambar adalah Tajuddin (kiri) dan Taha @ Tahuq. Saya tak tahu Tajuddin kerja apa tapi si Tahuq ni Major Air Force (TUDM) kerja bawak helikopter...




Saya cuma dapat berlegar sebentar sahaja. Sebaik sahaja sampai di hadapan gazebo, kawan-kawan terus meminta agar saya bermain gitar dan menyanyi. Hmm... elok jugak tu. Aku pun dah lama tak jam. Lagipun kesian le kalau si Sam sorang-sorang je dok entertain engkorang semua. Dia tu punya le semangat, siap bawak gitar complete dengan 2 amp siap ngan microphone sekali.

Eh... setahu aku Sam dulu masa zaman sekolah bukan kaki gitar. Sejak bila pulak dia rajin jadi seniman ni? Dan setahu aku dulu, baik Sam mahupun isterinya Raha tak pernah couple dengan sesiapa... entah le, aku pun tak tahu cerita, dah 22 tahun tak jumpa. Cuma aku ada dengar dua-dua belajar kat local university, entah-entah sama universiti. Entah-entah time tu le si Sam belajar gitar untuk serenade si Raha. Aku tengok jugak muka si Raha bila kita dok jamming atas pentas tu. Nampaknya dia memang suka muzik sedangkan zaman sekolah dahulu rasanya Raha ni jenis minah kuat agama yang takkan layan orang dok main gitar. Hmm... jangan marah ya Sam dan Raha! :]






Sementara itu si Mamu dok sibuk pelahap kambing. Hmm... ini adalah sesuatu yang memeranjatkan. Rasanya semua masih ingat bagaimana rupa-paras Mamu zaman sekolah dahulu. Tengok-tengok dia adalah antara yang paling slim kini malah nampak awet muda. Syabas brother! Apakah rahsiamu Mamu? Teringat iklan Mamee. Sebut betul-betul. Maaa meee... sekarang sebut ni pulak. Maaaa muuuu. Heh!




Si Mamu pelahap tu satu hal. Ni apa hal pulak si Amoi duk cucuk punggung Tom dengan garfu? Nampak tak dalam gambar ni? Tengok betul-betul. Hehe! Pandai pula si Jamil carik angle. Maklumlah, doktor tut... tut... (isy... keluar tut... tut... lagi! Apa hal?)







Sementara itu saya dan Sam terus bergilir-gilir menyanyi dan bermain gitar. Sedar tak sedar banyak gak lagu rock kapak pertengahan tahun 1980an yang terkeluar. Memori wooo... walaupun saya sebenarnya sedang demam dan batuk selesema, keseronokan berjumpa kawan-kawan lama menyebabkan saya terlupa keadaan diri yang kurang sihat ketika itu...


Para isteri pula setia melayan kerenah laki-laki. Teringat zaman sekolah dedulu, selepas bebudak lelaki selesai kelas Seni Perusahaan, kita kacau bebudak pompuan di kelas Sains Rumahtangga. Kalau nasib baik dapat le kek atau kuih-muih yang baru siap... panaasss!






Tajuddin dan Tahuq pulak asyik dok kat atas tembok. Kiri sekali adalah anak sulung si Tajuddin. Katanya satu-satunya anak batch kami yang menyambung tradisi masuk belajar di SMSJ. Dalam pada itu, si Tajuddin pula sibuk memberitahu anaknya nak tahu mana jalan yang sesuai untuk fly atau panjat pagar, cabut keluar sekolah dan asrama. "Tanya le pakcik ni" katanya menunjuk pada saya. "Pakcik ni selalu fly, abah tak pernah buat". Saya tersenyum sahaja. Rasanya bebudak sekarang tak payah dah nak fly cam dulu-dulu. Sekarang sekolah lebih besar dan keadaan lebih aman. Sila lihat artikel Memori lama pahit getir SMSJ, Kluang, Johor... yang dibuat lebih setahun lalu.





Hmm... saya menyangkakan si Rozita (kanan) muncul lewat malam kerana lama kemudian baru saya ternampak. Rupa-rupanya saya yang tak perasan kerana waktu yang tertera di gambar menunjukkan dia telah muncul sejak jam 9 malam... kalau tak salah di kiri itu adalah adiknya yang datang menemani.

Melihat Rozita, tiba-tiba teringat seorang lagi rakan lama dari SMSJ iaitu Mat Niza. Niza tidak datang dan saya tidak pernah melihatnya sejak tahun 1987. Tetapi saya rasa mesti dia seronok kalau ada kerana setahu saya dia memang suka menyakat Rozita, hehe! :]




Selain melayan kawan-kawan yang sudah menghampiri umur 40 tahun, seronok juga melayan anak-anak. Ada yang sudah memiliki anak berumur 15 tahun sedangkan anak kandung sulung saya pula baru berumur 7 tahun. Kawin lambat woo... terlajak enjoy. Seperti kata Ella, "are you enjoys?" sambil meliuk-liukkan kepala, manja. Ella and the boys yek, bukan Abu Bakar Ela yang rambutnya macam Temenggung Jugah anak Barieng tu...



Sebagai penutup, ini ada satu gambar di ceruk di mana paling ramai kawan-kawan berkumpul. Saya sempat juga bercerita lama dengan mereka, antara menyelit-nyelit di gazebo 'memekakkan' telinga orang-ramai dengan alunan lagu-lagu rock kapak tahun 1980an. Pada awalnya saya banyak bercerita tentang pencarian salasilah, sejarah Melayu yang tersembunyi dan kaitan Tanah Melayu dengan peristiwa akhir zaman. Tapi semakin larut malam, kami beralih arah ke perkara-perkara yang berlaku zaman sekolah dahulu terutama selepas saya dibuang keluar.

Rupa-rupanya tidak lama selepas itu berlaku satu peristiwa yang menyebabkan tidak kurang 12 orang pelajar batch kami digantung sekolah dan 1-2, mungkin lebih dibuang terus. Terkeluar nama seorang pelajar junior berbangsa India yang kami semua suka sakat disebabkan gelagatnya yang sering mengada-ngada, selain perutnya yang teramat gendut, hehe! Disebabkan dia mengadulah ramai kemudian dihukum keras. Kata Taha, itulah asal-usul Hindraf. Walaupun kami cuma bergurau, pada mamat India tersebut perbuatan kami mungkin kelihatan seperti penindasan ala Apartheid. Lek eleh!


p/s: Ini adalah artikel ke 500 di blogspot ini. Selamat malam! :]

Wednesday, May 06, 2009

Takdir yang mencorak perjalanan terbaru ke Melaka...

Gambar Masjid Kampung Duyung, Melaka diambil sejurus sebelum bersolat Jumaat di sana minggu lalu.


Sesuatu yang agak lucu berlaku malam Jumaat lalu di Pulau Besar. Setelah berkejar meninggalkan Kuala Lumpur selepas waktu pejabat agar dapat sampai ke jeti Anjung Batu, Melaka untuk mendapatkan feri terakhir ke Pulau Besar, saya dan isteri akhirnya sampai ke pulau itu sebelum 9 malam. Suasana di jeti pulau gelap gelita. Kecuali sedikit lampu dari bot dan 2 buah van yang menunggu, kami cuma dapat melihat kelibat orang-orang terdekat dan sedikit suasana persekitaran.

Adapun tujuan utama saya ke pulau adalah untuk menghantar 20 set buku "Berpetualang ke Aceh", atas permintaan kenalan baik di sana, Kak Nur yang ingin menjual buku untuk memenuhi masa seraya memperolehi pendapatan tambahan. Kedatangan saya dan isteri baru dimaklumkan kepada Kak Nur dan suaminya Abang Ramli petang itu juga... kerana kami tidak mahu mereka bersusah-payah bersedia menyambut kami sedangkan ada kemungkinan kami tidak dapat masuk ke pulau akibat ketinggalan feri. Sebaik sahaja feri menghampiri jeti pulau, baru saya menelefon Abang Ramli untuk memberitahu kami sudah sampai. Maklumlah, selain untuk menepati kata-kata akan datang ke situ, kami memerlukan pertolongan untuk mengangkut 20 set buku yang beratnya sekitar 30kg.

Sayangnya Abang Ramli yang dijangka datang bertemu kami dengan gmenaiki motosikal tidak dapat dihubungi. Sebaliknya kami cuma dapat menghubungi Kak Nur yang memberitahu Abang Ramli sudah keluar dari pondok mereka untuk menyambut. Kami naik ke atas jeti... mana dia Abang Ramli? Kelibatnya tidak kelihatan sedangkan jeti akan kembali gelap-gelita sebaiknya sahaja feri berlepas kembali ke tanah besar dan van-van yang ada menghala ke surau utama membawa penumpang yang mahu menaikinya.

Biasanya saya akan berjalan kaki sahaja untuk ke surau yang terletak bersebelahan makam Sheikh Ismail, lebih 500 meter daripada jeti... kemudian baru pergi ke pondok Abang Ramli yang terletak lagi 500 meter gitu ke satu arah. Tetapi kali ini saya membawa isteri yang sudah lebih 4 bulan mengandung selain buku-buku yang boleh tahan berat.

Ah. Nampaknya kami harus menaiki van sebelum ia berlepas. Entah selisih dengan Abang Ramli atau tidak, saya cuma dapat menyuruh isteri agar menelefon Kak Nur memberitahu kami akan menaiki van... takut Abang Ramli tercari-cari kami nanti. Entah kenapa saya memilih untuk menaiki sebuah van di hadapan walaupun van lagi satu terletak lebih dekat. Tak disangka, rupa-rupanya segala-galanya telah diatur Allah jua.

Sampai di hadapan surau orang pun mula turun dan membayar tambang RM2 seorang, Selepas semua orang lain sudah keluar, baru saya menurunkan buku. Tiba-tiba terdengar satu panggilan. "Radzi!", daripada pemandu van. Masyaallah, rupa-rupanya Abang Ramli! Baru saya ingat, dia juga ada membuat kerja sambilan memandu van mengambil penumpang di Pulau Besar. Baik dia mahupun saya tidak menyangka akan bertemu dalam keadaan begini. Dalam keadaan hampir gelap gulita di jeti saya cuma menaiki van yang ada tanpa memikirkan siapa di dalamnya sedangkan daripada Abang Ramli pula baru saya tahu, dia yang memandu untuk Resort Chandek Kura sepatutnya mengambil sejumlah penumpang lain yang turun di tepian pantai sedikit jauh dari jeti... penumpang yang menaiki bot sewa dari jeti Umbai. Sebaliknya apabila melihat penumpang yang turun di pantai tidak seramai mana, dia terfikir untuk ke jeti utama dahulu sebelum ke tepi pantai lagi. Siapa sangka dia akan mendapat penumpang penuh di jeti utama dan salah satu penumpangnya adalah saya!

Saudara dan saudari para pembaca yang dihormati sekalian. Dalam perjalanan mencari kebenaran akan hakikat alam, sering terserlah betapa segala yang berlaku, buruk dan baik semuanya telah diatur Tuhan. Perjalanan terbaru ke Melaka ini sendiri berlaku atas sebab lain sebenarnya... untuk menghadiri satu perhimpunan keluarga rakan-rakan lama dari Sekolah Menengah Sains Johor (SMSJ) di Kluang yang sudah 22 tahun tidak saya temui. Itupun asalnya saya tidak pasti akan ke sana. Dan saya sebenarnya risau juga tentang penerimaan rakan-rakan setelah begitu lama yang tidak berjumpa. Maklumlah di sekolah itu, pada tahun 1983 hingga 1986 (saya dibuang sekolah ketika Tingkatan Empat, tidak sempat menduduki peperiksaan SPM di sana tahun 1987) saya mengalami zaman remaja dan mula mengenal sedikit erti kedewasaan. Di situlah saya mula memberontak menjadi budak nakal yang walaupun dikenali pandai suka membuat kacau.

Saya mula mendapat tahu tentang perhimpunan ini daripada e-mail yang didatangkan dari e-group kami sejak sebulan kebelakangan. Walaupun selepas Hari Raya tahun lepas, saya sempat berjumpa sejumlah rakan lama SMSJ (lihat artikel Open house di Ampang, barbecue geng moto beso di Rawang dan perjumpaan kawan lama SMSJ di Kajang ), disebabkan hal-hal lain saya terpaksa menolak jemputan lalu 2 kali terlepas peluang berjumpa rakan-rakan lama secara beramai-ramai. Sejak itu saya berazam, jika ada lagi pertemuan akan saya cuba hadiri juga. Cuma saya tidak dapat menyatakan dengan pasti akibat sejak sebulan lalu isteri harus menghadiri kursus tertentu setiap hari Sabtu dan Ahad.

Adapun pertemuan atau hari keluarga SMSJ ini diadakan di sebuah resort di Melaka pada 1 Mei, cuti Hari Buruh. Alhamdulillah, berlaku perkembangan tertentu yang menyebabkan isteri tidak perlu menghadiri kursus hujung minggu itu. Perjalanan ke Melaka pun dirancang sejak Selasa atau Rabu. Mengingatkan pesan Kak Nur yang mahu menjual buku sejak sebulan dua lalu, rasanya eloklah digunakan peluang itu untuk turut menghantar buku. Soalnya bila, bagaimana jadual perjalanannya.

Apahal pun Ahad itu saya dan isteri perlu berada di Tanjung Sepat untuk menghadiri majlis perkahwinan saudara. Kami cuma dapat meninggalkan Kuala Lumpur selepas isteri tamat waktu kerja 5.30 petang. Sempat ke sampai Melaka seterusnya jeti Anjung Batu untuk mendapatkan feri terakhir 8.30 malam, feri yang cuma akan bergerak jika terdapat lebih 7 orang penumpang pada waktu itu? Selain jarak lebih 140km yang perlu dilalui, perlu juga memikirkan kesesakan lalu lintas sepanjang jalan...

Alhamdulillah, segalanya jadi cukup teratur. Selepas menghantar buku, kami sempat bermalam Jumaat di Pulau Besar kemudian keluar ke tanah besar menaiki feri jam 12.30 tengahari. Sempat menziarahi makam Sultan Ali di Masjid Umbai kemudian melihat rumah milik "Sultan Melaka" (lihat artikel "Istana Kuning" ("The yellow palace"), Melaka... di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART) ) sebelum pergi ke perigi Hang Tuah di Kampung Duyung dan melihat rumah tradisional Melayu di belakangnya. Lihat artikel Rumah tradisional (Traditional house of) Melaka, Kampung Duyung . Kemudian saya sempat bersolat Jumaat di Masjid Kampung Duyung sebelum singgah di makam Datuk Aroom dan keluarga di Bukit Beruang seterusnya Taman Mini Malaysia di Ayer Keroh untuk mengambil gambar-gambar rumah tradisional yang ada sebagai modal untuk dijadikan cerita akan datang.

Petang itu juga buat pertama kalinya saya dan isteri dapat berehat menikmati angin laut selain bersolat di Masjid Selat Melaka yang didirikan di atas Pulau Melaka, sebuah pulau buatan manusia di luar Bandar Hilir. Selepas mandi, bersiap dan solat Maghrib jamak dengan Isyak di Masjid Tengkera, baru kami ke Shah's Beach Resort berhampiran Tanjung Keling untuk menghadiri hari keluarga SMSJ. Lewat malam kami menziarahi makam Sheikh Shamsuddin, wali besar Aceh yang mangkat di Melaka sebelum menunaikan hajat untuk beriktikaf atau bermalam lagi di Masjid Kampung Hulu, tengah bandaraya. Esoknya selepas Subuh, kami berjalan keliling bandaraya sebelum pergi ke Masjid Tanjung Keling, berehat sebentar sebelum mandi... sempat singgah makam Hang Tuah sebelum pergi lagi ke Shah's Beach Resort bertemu kawan-kawan. Selepas itu baru mereka berpecah tengahari untuk membuat hal masing-masing.

Dari Tanjung Keling kami terus menyusuri pantai ke utara. Niat asal adalah untuk ke Tanjung Sepat melalui Port Dickson diikuti Lukut. Tetapi apabila mendapati jalan selepas Sungai Udang mulai sesak, kami menghala ke Alor Gajah dengan niat mahu menggunakan Lebuhraya PLUS kemudian membelok ke Lukut. Selepas Alor Gajah, timbul rasa yang kuat untuk menikmati hidangan asam pedas tetapi di mana ya? Sedangkan sepanjang berada di Melaka, kami belum terjumpa gerai menjual asam pedas yang menarik perhatian... mungkin sebab tidak tahu di mana harus dicari yang bagus. Sejurus sebelum sampai ke laluan masuk ke lebuhraya, kelihatan sederet rumah kedai. Rasanya yang terakhir sebelum meninggalkan Melaka melalu lebuhraya. Saya pun masuk ke sana... tengok-tengok terjumpa sebuah restoran yang menyajikan masakan asam pedas ikan pari dan lagi satu ikan apa entah, lupa dah yang amat menyelerakan.

Makan tengahari sedikit lambat yang memuaskan itu membuat saya dan isteri terasa tidak perlu terkejar-kejar untuk ke Lukut mahupun Tanjung Sepat. Oh... isteri saya teringin untuk ke Lukut kerana mahu menziarahi makam Raja Jumaat. Lalu kami membuat keputusan untuk mengambil jalan lama ke Negeri Sembilan... sempat menziarahi makam Dol Said dan bersolat serta berehat di Masjid Naning malah sempat ke Rembau menziarahi seorang makcik yang sering dijadikan isteri tempat mengambil nasihat.

Kami sampai ke makam Raja Jumaat di Lukut sekitar jam 5 petang sebelum masuk ke Selangor melalui Sepang lalu terus ke Tanjung Sepat melalui Sungai Pelek dan Bagan Lalang. Cuba kira, berapa banyak lokasi kami sempat pergi dalam perjalanan ke Melaka kali ini... dan beberapa banyak perkara dapat kami selesaikan, dari bab bertemu rakan-rakan lama yang telah 22 tahun tidak ditemui, menghantar sejumlah buku, bermalam di Pulau Besar, beriktikaf di Masjid Kampung Hulu dan sebagainya, dalam perjalanan yang asalnya dibuat cuma untuk bertemu kawan lama.

Kiralah sendiri. Bukan apa... saya mahu anda memikirkan. Di kala saya lihat di forum-forum Internet kelihat begitu ramai yang suka berbual-bual dan berbincang mahu ke Pulau Besar lah, Gunung Jerai lah, Gunung Ledang, makam ini, makam itu, masjid ini, masjid itu sedangkan apa yang saya lihat, seringkali mereka terus berbincang dan kemudian bertekak sahaja tanpa menimbulkan apa-apa faedah yang konkrit. Ada yang saya lihat sejak dua tahun sering bertekak tapi sampai kini tidak pernah pun sampai ke tempat-tempat yang katanya mereka ingin pergi, tempat yang saya sendiri sudah ziarahi beberapa kali walaupun harus berjalan kaki seorang diri dalam kegelapan malam. Dalam tempoh satu hujung minggu sahaja saya dan isteri yang sedang sarat mengandung dapat pergi ke banyak lokasi yang boleh dikira keras. Sebab apa? Sebab takdir Allah belaka! Tetapi untuk melalui takdir yang begini teratur haruslah lebih banyak berbuat dari bercakap. Kalau dah buat baru boleh bercerita tentang sesuatu... kalau tidak, takut teori aje banyak, praktikalnya tiada. Cerita aje tinggi-tinggi, pasal ilmu ini le ilmu itu, pasal Tasawuf Muntahi le tapi hakikat sebenar diri adalah jauh panggang dari api...

Selepas ini baru boleh dibuat posting tentang pertemuan rakan-rakan lama dari SMSJ. Sekian!


Cerita An-Nur - Ke Perak untuk berbincang hal buku

Pemandangan Sungai Kinta di tengah bandaraya Ipoh, daripada artikel Perjalanan pusing Perak daripada Sungai Siput... Penat-lelah menyajikan satu perjuangan untuk semua. yang ditulis lebih setahun lalu.


Awal malam tadi saya telah membuat satu artikel bertajuk Remembering the "A" Level college days. The radio station at 51C di blogspot BERPETUALANG KE ACEH . Sekarang sampai giliran untuk menyambung cerita nostalgia pengalaman lama di sini pula... bersambung daripada artikel Cerita An-Nur - penerimaan yang memberangsangkan keluarga di Segamat .

Pada penghujung artikel itu ada disebut...

Apabila mendapat tahu saya juga dalam proses untuk mendapatkan penerbit buku untuk satu manuskrip cerita yang sudah pun siap ditulis, si ayah berjanji akan cuba menolong mendapatkan penerbit. Rupa-rupanya dia juga sedang mencari seorang penerbit untuk penulisannya sendiri yang sudah dimulakan lebih 2 tahun sudah. Dan baru sebulan dua itu, dalam satu acara seminar yang melibatkan hal-hal sastera Melayu, dia terjumpa seorang pemilik syarikat penerbitan buku yang katanya berminat untuk melihat hasil tulisannya. Dan dia berjanji akan mengenengahkan penulisan saya kepada orang itu.

Setelah beberapa hari di Segamat diterima baik keluarga An-Nur, sampailah masa untuk ke Ipoh, Perak berjumpa orang yang dimaksudkan. Pada suatu pagi, saya, An-Nur dan kedua ibu bapanya berlepas dalam satu kereta, si ibu dan bapa bergilir memandu kereta... jika si ibu memandu maka An-Nur duduk di hadapan bersebelahannya, jika si bapa memandu, saya pula di hadapan. Eloklah menjaga adab agar saya dan An-Nur tidak dibiarkan duduk bersebelahan berdua sahaja...

Saya tidak berapa ingat apa yang berlaku sepanjang perjalanan kecuali bapa An-Nur banyak memberi nasihat selain menyuruh saya agar mengamalkan ayat-ayat tertentu. Katanya agar jiwa saya tenang, tidak kacau. Rasanya dia tentu nampak keadaan saya ketika itu yang kurang terurus... tetapi tetap menerima saya kerana dapat membawa An-Nur kembali ke pangkuan keluarga dalam keadaan dia lebih bersedia untuk menjadi seorang muslimat yang taat. Lagipun An-Nur juga sebenarnya kelihatan kurang terurus. Mungkin keadaan akan lebih baik apabila kami sama-sama berganding bahu menangani cabaran hidup?

Ha... baru ingat. Kami bergerak ke Ipoh pagi Jumaat. Saya ingat ini kerana saya dan bapa An-Nur sempat bersolat Jumaat di Ipoh, di kawasan mana entah, dah lupa tetapi sudah dekat dengan pejabat orang yang mahu ditemui, orang yang katanya memiliki sebuah syarikat penerbitan bumiputera. Dipendekkan cerita, selepas bersolat kami pun bertemu dengan orang yang dimaksudkan di pejabat. Kami disambut penuh hormat... seperti menyambut saudara-mara jauh. Rupa-rupanya tuan punya syarikat, seorang haji berumur sekitar 60 begitu juga ada mengkaji bab salasilah keturunan yang melibatkan Ahlul Bait. Sedangkan bapa An-Nur memang seorang Sayyid dan ibunya seorang Sharifah.

Kami diajak makan tengahari sebelum meneruskan perbualan di dalam pejabat. Bapa An-Nur pun menyebut tentang buku yang sedang saya usahakan, sebuah buku tentang perjalanan mencari salasilah keluarga yang membawa kepada penemuan beberapa cerita sejarah Melayu Islam yang tersembunyi dan tuan penerbit pun berminat. Masalahnya ketika itu saya tidak memiliki hardcopy buku, cuma ada cerita dalam komputer. Terpaksalah saya cuba mencetaknya menggunakan komputer di pejabat yang ternyata agak kuno dan bermasalah. Nasib baik saya ada membawa komputer riba, boleh juga cuba disambungkan dengan printer yang ada. Tetapi banyak juga masalah compatibility kerana komputer saya lebih canggih berbanding printer.

Akhirnya dapat juga saya mencetak satu bab yang dirasakan sesuai, bab dalam buku yang mula memperkenalkan watak legenda Perak yang dikenali sebagai Keramat Kuala Bidor. Tetapi proses yang terpaksa dilakukan secara ad-hoc agar dapat mencetaknya banyak memakan masa. Akibatnya saya tidak dapat mengikut tuan penerbit dan bapa An-Nur keluar. Bila dah balik, baru saya tahu mereka rupa-rupanya pergi berjumpa Mufti Perak, Datuk Harussani. Rugi juga rasanya... kalau ke sana mungkin dapat bercerita banyak perkara...

Ah... baru saya ingat lagi apa yang berlaku. Dalam artikel Cerita An-Nur - ke Segamat bersama jodoh baru? Dan lisan agama dan keturunan yang keluar daripadanya... dan Cerita An-Nur - penerimaan yang memberangsangkan keluarga di Segamat ada diceritakan keadaan An-Nur yang ada ketikanya seperti kesurupan dirasuk makhluk halus. Sepanjang perjalanan ke Perak, kelihatan An-Nur lebih normal, cuma seperti biasa dia selalu bercakap macam-macam perkara tak henti-henti. Ketika di pejabat penerbit di Ipoh, kelihatan dia seperti ingin membuat perangai dirasuk orang lagi. Sesekali ibunya akan menenangkan. Kemudian dia ada meraung-raung... rupa-rupanya kena sakit gigi daaa. Pulak... macam-macam! Saya pula memerhati dengan rasa kasihan, rasa sayang pun ada. Maklumlah An-Nur kan bakal menjadi isteri? Gila pun gilalah. Mungkin selepas bernikah nanti baru dia betul-betul akan waras kembali fikir saya.

Apapun lawatan ke Perak untuk berbincang hal buku itu berlalu dengan aman dan sentosa. Tak sangka pula apabila kembali ke Kuala Lumpur nanti, baru An-Nur betul-betul membuat perangai sehingga hampir dimasukkan ke wad gila! Bersambung nanti...

Monday, May 04, 2009

Nostalgia Sekolah Menengah Sains Johor...

Di atas adalah sebuah gambar lama yang 'diceduk' daripada website tidak rasmi batch saya, batch bebudak Sekolah Menengah Sains Johor yang ambik SPM tahun 1987. Alamatnya ialah http://www.angelfire.com/oh/smsj87/ . Kedua dari kanan (berbaju biru) adalah saya. Kalau tak salah ingatan, gambar ini diambil pada tahun 1985 dalam satu ekspedisi memanjat Gunung Lambak (tinggi kurang sikit dari 1,700 kaki) di Kluang, Johor, ketika kami masih di Tingkatan Tiga.

Adapun saya sebenarnya baru kembali dari berjalan keluar 3 hari bersama isteri melawat tempat-tempat tertentu di Melaka, sebelum kami bermalam di kampung isteri di Tanjung Sepat dan malam tadi singgah di rumah seorang rakan lama di... alamak lupa nama kawasannya tetapi letaknya antara Bangi dengan Nilai. Di Melaka kami sempat tidur satu malam di Pulau Besar kemudian satu malam lagi di Masjid Kampung Hulu di tengah bandaraya. Perjalanan ini sendiri tidak akan terjadi jika tidak kerana satu pertemuan penting kawan-kawan lama. Jika tidak kerana itu, kemungkinan besar sepanjang hujung minggu ini saya setakat duduk di rumah akibat demam selsema serta batuk yang melanda sejak seminggu kebelakangan.

Beginilah... biar disebut perjalanan ke Melaka yang turut membawa ke beberapa tempat lain itu berlaku kerana satu majlis family day @ reunion yang diadakan di sana. Lalu dapatlah saya berjumpa dengan sejumlah rakan-rakan lama dari Sekolah Menengah Sains Johor, Keluang yang akhir sekali ditemui tahun 1987, 22 tahun lalu! Tetapi saya masih kepenatan untuk betul-betul membuat cerita. Cuma 'penemuan' gambar lama di ataslah yang menyebabkan saya ingin membuat posting pembukaan ini. Itu sahaja...

Sementara menunggu saya rasa lebih selesa untuk membuat postings baru terutama tentang reunion itu sendiri, sila lihat artikel Memori lama pahit getir SMSJ, Kluang, Johor... yang ditulis Februari 2008, lebih setahun lalu. Boleh kata artikel inilah yang menyebabkan beberapa orang rakan lama kembali menghubungi saya setelah begitu lama tidak mendengar khabar berita. Kemudian baru saya dapat tahu tentang kewujudan website tidak rasmi seterusnya e-group dan mailing list yang membawa kepada reunion baru-baru ini. Sekian, selamat malam... eh, selamat pagi buta! :]