Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Wednesday, May 25, 2011

Soreh di rumah Raja Allang : Kaitan kerabat diraja Mandailing dengan Aceh-Bugis?

OK. Ini dari pertemuan merangkap satu sesi bersoreh yang diadakan di Shah Alam semalam.



Ini adalah gambar tokoh terkenal kaum Mandailing yang merupakan salah seorang pemimpin besar di awal pembukaan Kuala Lumpur iaitu Raja Alang ibni Raja Berayun bersama isteri pertamanya. Saya baru diberitahu bahawa nama Raja Alang juga dieja Raja Allang (dua 'l'). Mungkin untuk membezakan dengan perkataan Alang yang biasa ditambah pada nama seseorang anak Melayu, misalnya Alang Muhammad. Dalam konteks ini Alang bermaksud anak ketiga.

Anak pertama dipanggil Long, kedua Ngah, keempat Uda, kelima Andak. Kalau tak salah saya keenam pula dipanggil Hitam atau Itam (misalnya adik bapa saya Anuar yang merupakan anak keenam saya panggil Pak Hitam) dan ketujuh Uteh. Seterusnya saya tak pasti tetapi anak paling kecil atau anak bongsu dipanggil Su dan anak sebelumnya atau kedua bongsu dipanggil Achik. Namun untuk Raja Alang atau Raja Allang ibni Raja Berayun perkataan Alang atau Allang itu memang nama, bukan menandakan kedudukan dalam keluarga.



Adapun gambar itu ditunjukkan kepada saya semalam oleh seorang yang namanya juga adalah Raja Allang, cucunda kepada Raja Allang ibni Raja Berayun. Turut ditunjukkan adalah salasilah besar keluarga diraja Mandailing yang didapatkannya dari tanah Mandailing di Sumatera berdekatan wilayah Minangkabau serta salasilah kerabat diraja Selangor yang terkait dengan keluarga mereka. Semasa itu ada bersama dalam pertemuan merangkap sesi bersoreh ini adalah anakanda Raja Allang yang bernama Raja Abdul Firdaus. Turut hadir adalah isteri saya dan rakan kami, saudara Rizal @ AwanBadai dan isterinya.



Tidak lama kemudian muncul saudari Harleny (dua dari kiri) bersama ayahanda dan ibundanya. Harleny yang mengendalikan blogspot Jejak Mihrab & Mimbar adalah seorang pengkaji senirupa binaan pada bangunan lama yang sedang gigih menelusuri salasilah keluarganya. Ibunya berketurunan Haji Mustafa Raja Kamala yang membuka Tanjung Malim dan menjadi penghulu pertamanya penghujung abad ke 19 Masihi. Ayahandanya pula dipercayai berketurunan Raja Berayun.


Kelihatan dalam gambar, berdiri adalah Raja Firdaus dengan bapanya Raja Allang duduk berbaju dan berkopiah putih. Ke kanan adalah saya diikuti ayahanda kepada Harleny yang bernama Arif. Membelakangkan gambar, dari kiri adalah isteri saya, Harleny dan bondanya.

Adapun moyang Harleny sebelah bonda iaitu Haji Mustafa Raja Kamala agak terkenal dalam sejarah sebagai tokoh besar orang Rawa. Beliau disebut bersaudara rapat dengan tokoh pahlawan terkenal Mat Kilau dan ayahandanya Tok Gajah lalu pernah turut terlibat dalam perang saudara Pahang antara Bendahara Wan Mutahir dan adindanya Wan Ahmad (kemudian menjadi Bendahara seterusnya Sultan Pahang) pertengahan abad ke 19 Masihi. Selepas itu beliau dan pengikutnya membawa diri ke Perak lalu membuka Tanjung Malim. Namun kajian peribadi Harleny yang membawanya mengembara hingga ke Kota Raja di Tanah Rawa atau Rao, Sumatera dan ke Aceh mendapati nasab Haji Mustafa sebenarnya sampai kepada keluarga Raja-raja Aceh dari Dinasti Bugis. Untuk pengetahuan, sejak tahun 1720an hinggalah kesultanannya ditamatkan Belanda awal 1900an, Aceh diperintah raja-raja berketurunan Bugis.



Baca artikel lama Ke Tanjung Malim bersama Al-Rasyid... untuk mendapatkan 'feel' jejak Raja Kamala. Apa pula 'kebetulan' nombor yang berlaku? yang ditulis satu setengah tahun lalu. Cuma ada sedikit pembetulan. Kajian seterusnya menunjukkan Haji Mustafa bukanlah anak Raja Kamala ibni Tuanku Banta Hashim Aceh kerana tahun kehidupan menunjukkan kemungkinan besar Haji Mustafa adalah segenerasi dengan Tuanku Hashim. Sebaliknya nama Raja Kamala (juga disebut Raja Keumala) di belakang nama Haji Mustafa bermaksud beliau berasal dari satu keluarga besar yang memakai nama Raja Kamala sebagai nama keluarga sepertimana nama orang Eropah William Windsor bermaksud William dari keluarga Windsor, bukan William anak Windsor. Begitu juga halnya dalam tradisi orang Cina. Nama Lee Kuan Yew membawa maksud Kuan Yew dari keluarga Lee bukan anak Lee.

Kami ada sebab sendiri untuk percaya baik Raja Allang yang terkenal sebagai orang besar Kuala Lumpur dahulukala mahupun ayahandanya Raja Berayun yang pernah menjadi panglima utama kepada Sultan Selangor keempat, Sultan Abdul Samad juga ada kaitan dalam persoalan ini. Walaupun mereka dikenali sebagai tokoh besar orang Mandailing, kami ada sebab tersendiri untuk percaya nasab utama mereka iaitu bapa atas bapa sampai kepada Raja-raja Aceh Dinasti Bugis.


Namun saya tidak pasti bagaimana persoalan ini mahu dikemukakan kepada Raja Allang yang umurnya sebaya dengan ayahanda saya. Saya biarkan dahulu dia bercerita tentang nasab keluarga diraja Mandailing di mana datuknya Raja Allang dan moyangnya Raja Berayun disebut berasal dari marga atau kelompok keluarga Nasution yang bermakna "orang sakti". Raja Allang sempat menceritakan, semasa ibunya mengandungkannya dahulu ada seorang ibu saudaranya juga sedang mengandung sama. Lalu datuk perempuannya, isteri kepada Raja Allang ibni Raja Berayun berpesan, siapa yang dapat anak lelaki dahulu biarlah dia diberi nama Raja Allang serupa nama datuknya (yang sudah meninggal dunia tahun 1930an). Ternyata beliau dilahirkan lebih awal sekitar 1942 lalu dapatlah nama itu...


Raja Allang juga menunjukkan gambar-gambarnya sewaktu pergi umrah beberapa tahun lalu. Katanya abangnya yang ikut sama berkenalan dengan seorang dari Sumatera, Indonesia. Cerita punya cerita terkeluarlah hal mengenai keluarga mereka yang berdarah Mandailing dari nasab Raja Allang ibni Raja Berayun. Orang Indonesia yang rupa-rupanya ada kaitan itu terus teruja. Terus dijemputnya mereka pergi ke Tanah Mandailing dengan segala kos ditanggung beres.


Kata Raja Allang mereka anak-beranak disambut penuh istiadat seperti keluarga jauh kembali ke tanah tumpah darahnya apabila datang ke sana. Mereka dibawa masuk ke dalam istana lama Mandailing dan ditunjukkan salasilah besar di mana ternyata nama datuknya Raja Allang ibni Raja Berayun sudah sedia tercatat berserta nama keluarga. Menurut salasilah itu, nasab Raja Berayun sampai kepada Sang Siperba yang dipercayai berketurunan Iskandar Zulkarnain. Ah. Saya cukup tahu cerita ini kerana ada disebut di dalam kitab Sulalatus Salatin atau Sejarah Melayu karangan Tun Sri Lanang. Menurut kitab tersebut, semasa Iskandar Zulkarnain mengalahkan India baginda sempat mengahwini seorang puteri raja sana.

Dari situlah terbit keturunan yang membawa kepada seorang raja besar India (sebenarnya yang dimaksudkan adalah benua Hindi) bernama Raja Suran. Raja Suran pernah turun ke dalam laut lalu terlihat sebuah kerajaan besar dan berkahwin dengan puteri rajanya. Dari puteri ini lahir 3 orang putera yang kemudian muncul di Bukit Siguntang Palembang. Salah seorang putera kemudian menjadi raja besar yang dipanggil Sang Siperba.

Sang Siperba memiliki seorang anak bernama Sang Nila Utama yang kemudian membuka kerajaan Singapura. Dari Sang Nila Utama inilah muncul nasab Raja-raja Melaka sementara Sang Siperba ini kemudian pergi ke tengah Sumatera membuka kerajaan baru lalu ceritanya tidak disebut lagi dalam Sulalatus Salatin. Maka di sinilah kerajaan Minangkabau mengaitkan keturunan raja-rajanya dengan nasab raja besar Iskandar Zulkarnain. Nampaknya dari situ pula muncul satu pecahan yang merajai tanah Mandailing. Raja Berayun malah seluruh marga diraja Nasution disebut berasal dari keturunan ini.


Sambil itu saya teringat satu salasilah keluarga milik ibu mertua kepada seorang ibu saudara saya (adik kepada ibu). Ibu saudara ini berkahwin dengan seorang cucu kepada pahlawan Perak zaman Perang Perak 1875-1877 (akibat pembunuhan Residen pertama Inggeris ke Perak, J.W.W. Birch) iaitu Ngah Jabor. Ngah Jabor diketahui berasal dari keluarga Maharajalela Perak yang berdarah Bugis dan katanya ada campuran darah Aceh juga. Beliau diberitakan berkahwin dengan seorang perempuan Mandailing bermarga Nasution, puteri kepada Imam Perang Basir (ada yang kata Nasir). Ketika itulah Ngah Jabor yang dapat melarikan diri dari buruan British (katanya akibat pertolongan Sultan Idris I yang merupakan adik-beradik susuannya) memakai nama lain Jabarumun atau Imam Perang Jabarumun lalu dikenali sebagai orang Mandailing.

Oh. Saya telah terlangkau menyebut bagaimana Ngah Jabor yang sebenarnya berdarah Bugis dan Aceh boleh dikenali sebagai orang Mandailing pula, akibat menjadi menantu seorang tokoh pemimpin dan ulamak Mandailing. Selain itu beliau berbuat demikian untuk mengelakkan diri dari ditangkap kerana pada zaman penuh pancaroba itu orang Mandailing di Perak telah dianggap sekutu kepada Inggeris berbanding orang Melayu Perak terutama berdarah Aceh dan Bugis yang dikira pemberontak. Berbalik pada salasilah milik ibu mertua kepada ibu saudara saya. Adapun salah seorang anak Ngah Jabor ini bernama Ahmad, ayah mertua kepada ibu saudara ini. Ahmad ini mengahwini seorang wanita yang saya panggil Opah, lupa pula nama sebenarnya. Kalau tak salah ingatan Opah yang meninggal dunia tahun 2007 pada umur 92 tahun atau lebih berasal dari keluarga Mandailing marga Rangkuti di mana datuk atau moyangnya dikenali sebagai Bendahara Raja yang terlibat aktif ketika perang saudara Selangor (perang Raja Mahadi dengan Tengku Kudin).


Salasilah keluarga Rangkuti itu membawa kepada nama raja-raja Mandailing yang pelik-pelik bagi telinga orang Melayu. Tetapi apabila sampai kepada bahagian paling atas tahukah anda nama apakah yang muncul? Saidina Ali! Ya Saidina Ali. Menurut salasilah itu, keluarga Mandailing Rangkuti adalah keturunan Saidina Ali tetapi dari isteri lain, bukan Sayiditina Fatimah, puteri kepada Nabi Muhammad SAW). Macam susah nak percaya. Dari nama-nama bawah yang kelihatan seperti milik orang asli dalam hutan boleh sampai ke Arab malah ke satu personaliti yang sangat terhormat dalam Islam seperti Saidina Ali.

Oh. Nak tahu bagaimana pertemuan semalam boleh berlangsung? Saudara Raja Firdaus (gambar atas) menceritakan pada satu hari ayahnya Raja Allang meminta beliau mencari kisah Raja Berayun di Internet. Selepas beberapa hari baru beliau mencari lalu terjumpa beberapa buah halaman dengan cerita-cerita menarik menyebut sejarah Raja Berayun seperti sudah sedia diketahui keluarga mereka. Ada di antaranya menunjukkan gambar-gambar sekitar makam di Jugra. Lihat artikel saya Makam (Tomb of) Raja Berayun di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART). Namun beliau terasa seperti belum cukup lalu membuat search nama Raja Alang atau Raja Allang iaitu anakanda Raja Berayun pula. Ketika itulah terjumpa artikel Makam (Tomb of) Raja Alang ibni Raja Berayun yang saya buat tepat sebulan lalu.

Kata Raja Firdaus beliau agak terperanjat melihat artikel itu. Ini kerana ia merupakan satu-satunya artikel beliau pernah jumpa yang memaparkan gambar makam Raja Allang dengan tepat. Pada beliau kemunculan gambar-gambar makam Raja Berayun tidak begitu menghairankan kerana makamnya sangat terang yang mana dan di manakah kedudukannya kalau kita sudah masuk ke kawasannya di kaki Bukit Jugra. Sebaliknya makam Raja Allang adalah satu antara beribu makam dan kubur yang terdapat di tanah perkuburan Ampang. Setahunya cuma waris sahaja yang tahu kedudukannya.

Itulah yang membuatnya terasa hendak meletakkan komen pada artikel tersebut. Katanya dia boleh mengaturkan satu pertemuan dengan ayahandanya yang merupakan cucu Raja Allang jika saya mahu tahu kisah keluarga itu lebih lanjut. Kebetulan pula Harleny baru sahaja ke Perak menyusuri sejarah keluarga Raja Billah dan Raja Asal yang merupakan dua tokoh Mandailing paling terkenal di negeri itu dan saya percaya ada kaitannya dengan keluarga Raja Allang dan Raja Berayun. Saya pun menyuruhnya mengatur pertemuan dengan Raja Firdaus. Jadilah sesi soreh semalam...



Ternyata nama Raja Asal wujud dalam salasilah besar Mandailing yang salinannya dimiliki Raja Allang ini. Rupa-rupanya Raja Asal adalah sepupu kepada Raja Alang ibni Raja Berayun sedangkan Raja Bilah sudah sedia diketahui sebagai anak saudara Raja Asal. Tapi tahukah para pembaca semua apa yang terjadi di akhir perbincangan? Kami sibuk-sibuk bercerita pasal keluarga Mandailing namun rupa-rupanya ternyata pakcik Raja Allang ini sebenarnya lebih dekat darahnya dengan kerabat diraja Selangor yang berdarah Bugis berbanding Mandailing!

Sebenarnya Raja Allang ini adalah cucunda Raja Allang ibni Raja Berayun melalui bondanya Raja Arfah ibni Raja Allang. Nasab lelaki atas lelaki yang harus dikira nasab utama pula sampai kepada Raja Hassan @ Raja Busu yang membuka lombong bijih timah di Lukut sekitar tahun 1815 (menurut salasilah yang saya lihat Raja Allang ini generasi keenam keturunan langsung Raja Hassan). Raja Hassan pula adalah anakanda Raja Nala ibni Sultan Salehuddin (Sultan pertama Selangor) ibni Daeng Chelak. Raja Nala yang menjadi Raja Muda Selangor semasa kekandanya Sultan Ibrahim menjadi Sultan kedua Selangor (1782-1826) dikatakan mangkat di Aceh sekitar 1795. Terus bulu roma saya meremang melihat ini...

Tu dia. Dalam kita asyik dok bercerita pasal keluarga diraja Mandailing rupa-rupanya keturunan induk pakcik Raja Allang ini sebenarnya berdarah Bugis dan ada kena-mengena dengan Aceh. Ini seolah-olah membenarkan telahan awal saya yang turut dirasakan Harleny bahawa nasab Raja Berayun, Raja Asal dan Raja Bilah kalau dapat dikupas secara teliti induknya akan membawa kepada Raja-raja Aceh Dinasti Bugis sepertimana yang berlaku pada nasab Haji Mustafa Raja Kamala yang dikenali umum sebagai tokoh besar orang Rawa. Saya bertanya pakcik Raja Allang kenapa beliau terasa rapat dengan nasab belah Mandailing sehingga lebih merasakan dirinya berdarah Mandailing. Jawab beliau, datuknya dahulu yang kalau tak salah ingatan bernama Raja Hitam tidak berapa berkenan apabila ayahnya (Raja Ali kalau tak salah) memilih untuk berkahwin dengan Raja Arfah, puteri Raja Allang ibni Raja Berayun. Lalu mereka lebih rapat dan dibesarkan di kalangan keluarga berdarah Mandailing.

Apapun induk keturunan mereka tetap berdarah Bugis yang ada kena-mengena dengan Aceh. Kiranya ini contoh yang Allah beri di hadapan mata, bagaimana orang dari keturunan Bugis-Aceh boleh menyangkakan dirinya berketurunan Mandailing atau Rawa. Teringat keluarga saya sendiri di mana ibu dan adik-beradiknya selalu menyatakan diri sebagai orang Jawa. Walhal darah induknya dari sebelah bapa adalah Bugis yang baru sekitar 3 minggu dahulu saya dapat tahu berketurunan Daeng Parani. Kalau begitu tidak mustahil ada seorang dari keluarga Raja-raja Aceh Dinasti Bugis telah berhijrah ke tanah Mandailing lalu berkahwin dengan perempuan bangsawan mereka dan terus hidup di kalangan itu. Anak cucunya pun terus dikenali sebagai orang Mandailing walhal induk keluarga adalah dari darah Aceh-Bugis.

Nota: Raja Allang ada juga menceritakan penglibatannya dalam peristiwa berdarah 13 Mei 1969, tentang rumah datuknya Raja Allang di tengah bandaraya Kuala Lumpur, tentang satu jalan bernama Malay Street yang dah jadi Jalan Masjid India dan sebagainya. Beliau juga ada menyebut tentang Keris Beruk Berayun yang menjadi keris kebesaran Selangor. Katanya ia memang milik Raja Berayun dahulu. Tetapi cukuplah saya menyentuh hal nasab keluarga sahaja ya. :]



Monday, May 23, 2011

Maulidur Rasul di makam Harun Al-Rasyid

Ini adalah selingan selepas tamatnya penceritaan hari ke- 5 dalam siri "Menjejak kegemilangan lama Pantai Timur".

Petang Sabtu baru ini 21 Mei 2011. Kami sekeluarga meninggalkan rumah ketika hujan lebat baru bermula.

Ternyata hujan lebat ini agak luarbiasa. Saya tidak pernah melihat kawasan sebelum masuk tol Rawang dilanda banjir kilat. Malah hari itu petir-petirnya juga besar dan berkilat lain macam dan agak menakutkan. Apakah kerana kesan kedudukan 4 planet dalam sistem solar yang selari pada 21 Mei 2011 yang disebut sesetengah orang? Hujan lebat terus melanda apabila kami sampai ke Kuala Lumpur di mana terdapat banjir kilat di beberapa tempat dan pokok-pokok tumbang.

Kami singgah makan nasi kandar di sebuah restoran kegemaran di Jalan Tuanku Abdul Rahman.

Hampir jam 7:30 baru kami keluar. Ketika itu hujan sudah surut, tinggal rintik-rintik sahaja...

Singgah bersolat di masjid Bandar Baru Sentul.


Ada majlis sambutan Maulidur Rasul sedang berlangsung.

Majlis sebenarnya bermula 6 petang tapi kami sampai selepas jam 8.




Kalau pergi awal pun tadi hujan lebat. Lagipun kami selalu pergi mana-mana acara pun selepas Maghrib, bukan sebelumnya.








Sedikit video klip semasa zikir sedang berjalan, rasanya zikir Tariqat Qadiriah berdasarkan amalan Sultan Awliya Sheikh Abdul Qadir al-Jilani. Sebelum zikir ada bacaan Yassin.



Acara zikir diikuti syarahan dalam bahasa Urdhu, memang macam kat Pulau Besar, Melaka. Ia tamat kira-kira jam 9.20 dengan pemberian manisan kepada hadirin.



Al-Fatihah untuk Sheikh Harun Al-Rasyid yang katanya berasal dari Baghdad tetapi dimakamkan di sini. Dengan wasilah dan tawasul melalui beliau insyaallah amalan boleh dipanjangkan kepada Sheikh Shahul Hamid yang dimakamkan di Nagore, India juga Sultanul Ariffin Sheikh Ismail di Pulau Besar di Melaka. Melalui mereka pula amalan boleh sampai kepada Sultanul Awliya Sheikh Abdul Qadir al-Jilani yang kemudian menyampaikannya kepada junjungan besar kita Nabi Muhammad SAW. Semoga semuanya diterima Allah Subhanahu Wata'ala dan diberikan ganjaran yang elok. Sesungguhnya Allah dan para malaikat berselawat atas Nabi. Amin. :]

Nota: Ini adalah artikel ke 858 di blogspot ini.


Menjejak kegemilangan lama Pantai Timur : Malam di Saba dan Kubang Kerian

Setelah bertungkus-lumus menyediakan artikel Menjejak kegemilangan lama Pantai Timur : Menyusuri jejak Raja-raja Jembal dengan lebih teliti semalam dan siang tadi artikel ini boleh dikira kacang. Kita tutup terus aktiviti hari ke-5 perjalanan ke Pantai Timur penghujung 2010.



Dari makam Nang Chayang kami menuju ke Sabak, juga dieja Saba' atau Saba.





Hampir ke kawasan pantai terlihat masjid yang agak menarik ini. Lihat artikel Masjid (Mosque of) Wakaf Tok Kasim, Saba di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART).


Kami perlu menyeberangi jambatan sempit di atas Sungai Raja Gali.


Untuk pengetahuan sungai ia adalah satu cabang Sungai Pengkalan Datu ke arah laut.





Kelihatan di sini sebahagian beting pasir atau pantai yang menutup aliran Sungai Raja Gali daripada keluar terus ke Laut Cina Selatan.


Saya berhenti di tepi jalan menghadap sejumlah rumah kampung. Keadaan agak gelap gulita.


Saya pertama kali dibawa berjalan ke sini 3 tahun lalu. Jalan tepian pantai ini jika disusur lagi 2 km ke selatan akan sampai ke kuala Sungai Pengkalan Datu. Kelihatan di sini kami sedang berpatah balik keluar.


Perjalanan diteruskan menghala ke Kota Bahru.



Kami mengambil jalan melalui Pengkalan Chepa. Saja-saja berhenti sebentar melihat lapangan terbang...




Ketika itu hujan sudah mulai rintik lalu jadi lebat.





Hampir ke Kubang Kerian ia sudah berhenti.





Makan malam sebentar di satu kedai. Sempat melihat pasukan Malaysia memenangi Piala Suzuki di kaca TV.





Seterusnya kami masuk ke lorong ini. Boleh agak dah di mana?


Lorong ini membawa masuk ke Masjid Tok Kenali. Agak-agak apa le kami anak-beranak buat masuk malam-malam. Sekian cerita untuk hari ke-5 ya. :]




Menjejak kegemilangan lama Pantai Timur : Menyusuri jejak Raja-raja Jembal dengan lebih teliti

OK. Setelah menyiapkan 13, ya 13 buah artikel sokongan di blogspots saya yang lain baru penceritaan dapat dibawa masuk ke bab Raja-raja Jembal. Bersambung dari Menjejak kegemilangan lama Pantai Timur : Laluan pantai Tok Bali ke Bachok dan terus....


Masuk sahaja ke kawasan yang dipanggil Kota Jembal iaitu mendekati pekan Kedai Lalat saya terus mencari makam ini.

Ia tidak susah hendak ditemui kerana saya pernah sampai sekali di sini 3 tahun lalu. Cuma isteri dan anak-anak sahaja yang belum. Mereka pun seronok menziarahinya. Lihat artikel lama Menyusuri jejak Raja-raja Jembal....




Adapun artikel lama itu dibuat dalam dua keadaan yang menghambat kualiti penulisan. Satu saya sedang separa mogok akibat gangguan dari pihak tak bertanggungjawab yang sering mengecam peribadi dan penulisan saya tanpa alasan yang kukuh kecuali hendak membuat kacau. Lalu untuk perjalanan ke Pantai Timur ketika itu (Mac-April 2008) hampir semua artikel dibuat dengan sedikit perenggan penerangan diikuti gambar-gambar tanpa apa-apa lagi penerangan tambahan. Lihat koleksi berkaitan pada sidebar kiri tengah, di bawah tajuk "Siri pengembaraan setelah trilogi siri BKA siap disajikan...", tajuk kecil "Bahagian Timur (Pahang, Terengganu, Kelantan tapi bermula di Negeri Sembilan!)".

Kedua, ketika itu saya belum begitu berminat tentang sejarah Raja-raja Jembal. Walaupun ditunjukkan makam-makam misalnya makam ini yang katanya milik Raja Loyor, saya tidak tahu siapakah baginda kecuali disebut sebagai seorang daripada raja Dinasti Jembal iaitu mereka yang memerintah kerajaan Kelantan lama dari Kota Jembal.

Lama kemudian baru saya tahu Raja Loyor ini adalah pemerintah kedua dari Dinasti Jembal. Baginda adalah anakanda kepada Raja Sakti, orang yang dikatakan mengasas Dinasti Jembal awal abad ke 17 Masihi. Sebelum itu Kelantan pernah diperintah satu dinasti lain di mana sesetengah tulisan menyebut ia bermula dengan Raja K'umar tahun 1400, ada pula menyambungnya dengan pemerintahan lebih awal termasuk dari kerajaan Chermin yang berpusat di sekitar Danau Tok Uban tahun 1300an gitu. Namun umumnya dinasti lebih lama itu tamat dengan pemerintahan Cik Siti Wan Kembang tahun 1500an. Kemudian baru muncul Raja Sakti yang dikatakan anak angkat kepada Raja Bersiong dari Kedah.

Signifikannya Dinasti Jembal ini adalah apabila Raja Sakti dapat merajai Kelantan lalu mengalahkan Patani dan menjadikan ia negara bawahan kepada Kelantan, bukan sebaliknya. Difahamkan ketika itulah wujud kerajaan Patani Besar yang turut mengandungi Terengganu lalu Raja Sakti menjadi raja kepada semua. Kalau tak salah baginda berpindah ke Patani. Raja Loyor pun menjadi pemerintah kedua Kelantan dari Dinasti Jembal. Lihat artikel Makam (Tomb of) Raja Loyor di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART).

Oh. Makam Raja Loyor itu terletak tidak jauh dari sekolah ini, Sekolah Raja Sakti. Untuk makluman, jalan yang diambil selepas beberapa batu meninggalkan Bachok (rujuk Menjejak kegemilangan lama Pantai Timur : Laluan pantai Tok Bali ke Bachok dan terus...), jalan yang kemudian membelok ke barat untuk mengelakkan Sungai Pengkalan Datu dipanggil sebagai Jalan Raja Sakti. Lagi satu maklumat yang patut diketahui. Raja Loyor adalah ayahanda kepada Puteri Sa'adong yang sangat terkenal dalam sejarah Kelantan itu...

Perjalanan diteruskan ke pekan Kedai Lalat.




Di hadapan pintu masuk Sekolah Kota Jembal ada satu lagi makam Raja Jembal.




Kebanyakan rujukan menyebutnya sebagai makam Raja Udang, satu panggilan kepada seorang Raja Jembal bernama Sultan Omar. Tapi apabila diteliti balik fakta-fakta berkaitan, kemungkinan pula ini sebenarnya makam kepada kekanda Sultan Omar yang memerintah sebelumnya iaitu Raja Ekor @ Raja Bahar. Baca dahulu Makam (Tomb of) Raja Udang?.



Disebabkan kawasan sekeliling sedang dilanda banjir saya pun pergi seorang diri.




Isteri dan anak-anak menunggu sahaja di hadapan sekolah.



Seterusnya kami singgah di masjid sebelah utara sekolah. Lihat Masjid (Mosque of) Al-Khairat, Kota Jembal. Ketika itulah saya teringat ada satu lagi makam pernah dikunjungi 3 tahun lalu...




Perjalanan ke makam tersebut harus menyusuri balik Jalan Raja Sakti. Ketika hendak masuk ke simpang terlihat papantanda menunjukkan jalan besar di hadapan masjid dan sekolah bernama Jalan Raja Bahar. Adakah ini satu petunjuk bahawa makam berdekatan sekolah itu memang milik Raja Bahar, bukan Raja Udang @ Sultan Omar?

Kami menyusuri Jalan Raja Sakti melepasi simpang masuk ke makam Raja Loyor.




Berdasarkan sedikit ingatan dari perjalanan 3 tahun lalu berserta sebuah buku yang menyebut makam ini terletak di dalam Kampung Tok Ku sampailah kami ke tanah perkuburan ini.

Dalam lawatan lalu saya diberitahu ia makam Raja Sakti. Sebenarnya ini salah. Penduduk tempatan cuma mengenalinya sebagai makam Tok Ku. Tetapi ada ahli sejarah percaya Tok Ku ini ialah Tuan Besar Long Bahar, menantu Sultan Omar yang kemudian mengambil-alih pemerintahan di Jembal.

Lihat Makam (Tomb of) Tok Ku Long Bahar?. Di kawasan ini juga ada makam lain yang menarik perhatian tetapi saya tak tahu milik siapa. Lihat Satu kumpulan makam di Kampung Tok Ku (A group of tombs at Kampung Tok Ku)...




Buku yang dibawa menyebut ada satu lagi makam Raja Jembal berdekatan Kedai Lalat tapi saya belum pernah sampai. Saya pun cuba mencarinya dengan menghala kembali ke pekan.

Tengok-tengok tersilap jalan, terus terlajak ke Pulau Melaka. Saya pun mengambil peluang ini untuk melihat Masjid Tok Guru yang diberi-nama sempena Menteri Besar Kelantan Tuan Guru Nik Aziz. Lagipun beliau dikatakan seorang anak cucu keturunan Raja-raja Jembal juga. Lihat Masjid (Mosque of) Tok Guru, Pulau Melaka . Selain itu saya ingin meneliti rumah Tuan Guru. Betulkah ia rumah yang amat ringkas menunjukkan kerendahan diri pemiliknya? Atau dakwaan musuhnya benar bahawa di sebalik rumah ringkas ada bahagian seperti istana disorokkan dari penglihatan orang ramai? Lihat artikel Tuan Guru Nik Aziz's humble house and Maahad Darul Anwar di blogspot BERPETUALANG KE ACEH.




Ketika menuju kembali ke Kedai Lalat, saya terasa hendak singgah melihat bangunan kayu ini.



Binaannya nampak seperti istana lama. Letaknya bersebelahan Sungai Pengkalan Datu.




Saya pun melihat dahulu sungai. Rujuk artikel Sungai Pengkalan Datu from Pulau Melaka.



Kemudian baru masuk ke bangunan kayu seperti istana lama ini. Lihat 'Istana lama' di Pulau Melaka ('Old palace' at Pulau Melaka).



Sejurus sebelum masuk ke tengah pekan Kedai Lalat ada jalan membelok ke kanan.




Namanya Jalan Sultan Omar.



Tidak lama kemudian nampak sebuah masjid di tepi jalan. Saya pun singgah. Lihat Masjid (Mosque of) Haji Nik Omar, Kampung Senang.




Berpandukan buku dan pertanyaan kepada warga tempatan saya pun dapat menemui jalan ke makam yang belum pernah disinggahi.



Papantanda yang ada terang-terang menunjukkan arah ke makam Sultan Omar.




Biar diingatkan sekali lagi Sultan Omar inilah yang dikenali sebagai Raja Udang. Baginda dikatakan memerintah dari Jembal selepas kemangkatan Raja Bahar @ Raja Ekor tahun 1675 Masihi.


Namun peliknya kebanyakan rujukan yang saya temui di Internet malah buku yang saya bawa (tajuknya "Panduan ke tempat-tempat bersejarah" Kelantan tulisan Abdul Halim Nasir, cetakan Jabatan Muzium 1979) menyebut ini sebagai makam Raja Ekor. Kalau begitu kenapakah semua papantanda menyebutnya sebagai makam Sultan Omar @ Raja Udang malah jalan besar ke sini pun namanya Jalan Sultan Omar? Lihat Makam (Tomb of) Raja Ekor alias Raja Bahar?.




Melihat pada keadaan, besar kemungkinan memang yang tadi itu makam Sultan Omar bukan Raja Ekor @ Raja Bahar sedangkan yang di hadapan Sekolah Kota Jembal itulah makam Raja Ekor bukan Sultan Omar @ Raja Udang. Apapun perjalanan diteruskan dengan menyeberangi Sungai Pengkalan Datu di satu bahagian lebih hampir ke kuala. Lihat Sungai Pengkalan Datu about 2 km downriver from Pulau Melaka.


Ketika itu sudah hampir waktu Maghrib. Hari semakin gelap.





Alhamdulillah dengan petunjuk yang ada dalam buku berserta pertolongan seorang pakcik yang sanggup membawa motosikal menunjukkan jalan, dapatlah kami sampai ke makam ini. Katanya ia ada kaitan dengan Raja-raja Jembal juga. Istimewanya ialah satu-satunya makam berbatu nesan Aceh yang pernah saya temui di Kelantan. Lihat Makam (Tomb of) Nang Chayang.