Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Thursday, November 30, 2006

Lagi huraian sebab kejatuhan Melaka



Masjid Kampung Raja di Pagoh, Muar, Johor. Di sebelah masjid inilah terletaknya makam Sultan Alauddin Riayat Shah (memerintah 1477-1488 Masihi), satu-satunya Sultan Melaka yang makamnya masih wujud di Malaysia.

Subhanallah. Terasa mahu menyambung lagi cerita daripada Bab 2 buku "Berpetualang ke Aceh: Mencari Diri dan Erti"... Kira sambungan terus daripada sedutan mengenai Sultan Alauddin Riayat Shah dalam artikel sebelum ini...


Di sini terbit satu kekhilafan sejarah yang nyata. Kenapa Sejarah Melayu menceritakan Sultan Alauddin semakin gering lalu memanggil Bendahara dan para pembesar malah bersandar pada dayang-dayang sebelum memberi wasiat supaya Sultan Mahmud yang masih belum bercerai susu pula diangkat sebagai penggantinya? Bagaimana baginda boleh berbuat begini sedangkan hari-hari terakhirnya dihabiskan di luar Istana Melaka, nun jauh di Pagoh dengan makamnya di sana sebagai bukti?
Bagaimana pula Sultan Mahmud yang ibunya anak Bendahara boleh diangkat sedangkan Sultan Alauddin mempunyai seorang lagi anak yang jauh lebih tua, matang dan layak, seorang anak gahara dari ibu berdarah raja bernama Raja Munawar? Apakah mungkin ini berlaku kerana Raja Munawar yang pernah ditabalkan sebagai pemerintah Kampar juga mempunyai sifat adil, warak, tegas dan gagah berani seperti ayahandanya?
“Apakah kerana baginda tidak boleh dipengaruhi para pembesar korup, maka Sultan Mahmud yang belum mengerti apa-apa lalu senang diperalatkan pula dipilih?” tanya Rasyid kepada kawan-kawannya. “Yang pasti, Sultan Mahmud lebih memenuhi citarasa para pembodek. Boleh diampu, ‘diangkat’ secukup rasa. Apa salahnya dibiarkan bermaharajalela asalkan tidak mengganggu kegiatan ‘extra-curriculum’ mereka?”
Memang pemuda ini marah apabila bercerita tentang apa bentuk salah-laku yang dilihatnya tidak kira pada zaman mana ia berlaku, walaupun orang lain mungkin tidak mempunyai pandangan serupa. Tetapi mereka yang mengenalinya tidak kisah jika kata-katanya kadang-kadang agak keterlaluan dan emosional. Atau mereka kurang sedar betapa pentingnya ‘fakta’ yang ingin diketengahkan? Tidak endah bahawa itulah faktor utama kejatuhan Melaka, faktor sama yang boleh menyebabkan kejatuhan Malaysia jika pemimpin serupa diangkat menerajui negara?
“Ingat tidak cerita peminangan Puteri Gunung Ledang?” Rasyid bertanya. Kali ini di hadapan beberapa orang yang baru sahaja dikenali di sebuah warung terpencil di Hulu Langat. “Kerana inginkan sangat puteri itu, Sultan Mahmud sanggup memaksa rakyat Melaka menggadaikan harta benda dan tenaga untuk membuat kerja sia-sia. Demi memenuhi syarat peminangannya, rakyat dikerah mendirikan jambatan emas dari Kota Melaka ke Gunung Ledang. Kalau dilihat pada peta sekarang adalah 40 kilometer jauhnya. Berapa tan emas kah yang perlu dipakai? Berapa banyak harta rakyat harus digadai? Berapa banyak tenaga yang dipersiakan?”
Tidak cukup itu, mereka disuruh pula mengumpul bertempayan air mata anak dara. “Bagaimana pula dengan sedulang hati nyamuk dan sedulang hati kuman yang perlu disediakan juga. Hendak mencari nyamuk sedulang pun payah, inikan lagi hatinya, apa lagi hati kuman. Tidakkah gila rakyat Melaka dibuatnya?” Rasyid terus melepaskan geram.
Tetapi orang tidak boleh berkata apa kerana kisah ini memang disebut dalam kitab Sejarah Melayu juga Hikayat Hang Tuah. Lagipun pemuda ini bercerita perkara yang benar kerana Sultan Mahmud memang terkenal dengan kezalimannya. Bukankah pepatah Melayu menyebut raja adil raja disembah, raja zalim raja disanggah? Pada Rasyid, daripada orang lain seperti Mat Saleh kutuk bangsa kita, baik orang Melayu sendiri mengingatkan bangsa. Jangan sampai orang seperti Munsyi Abdullah yang menegur anak raja bodoh tidak pandai membaca, asyik hendak berlaga ayam sahaja pula berlagak sebagai pejuang bangsa sedangkan hamba Allah ini juga bertanggungjawab menterjemahkan kitab Bible ke dalam Bahasa Melayu. Untuk apa? Supaya kita menjadi bangsa yang lebih bertakwa? Sudahlah... Tali barut penjajah... Jangan sejarah lama berulang kembali... Maruah bangsa dan tanahair tergadai lagi. Jadilah Pak Kaduk setakat menang sorak. Mana tidak bangsa lain kata orang Melayu, bodoh, lemah...
“Apapun, akhirnya, sejarah menyebut Sultan Mahmud tidak dapat memperisterikan Puteri Gunung Ledang,”seorang hamba Allah menyampuk. “Kerana dia tidak dapat memenuhi syarat terakhir iaitu mempersembahkan semangkuk darah anaknya Raja Ahmad. Tidak sampai hati melihat anak kecilnya sedang lena beradu,”
“Betul! Tetapi dia nyaris nak buat juga,” Rasyid menjawab balik. “Bukan senang membendung kehendak raja rakus yang sedang memuncak. Menurut cerita dalam Hikayat Hang Tuah, Sultan Mahmud memang sampai hati hendak menumpahkan darah anaknya sendiri tetapi Puteri Gunung Ledang sempat menjelma di istana lalu menghalang.”
“Kamu tidak tontonkah filem Puteri Gunung Ledang?” dia menyambung. “Bukankah Tiara Jaquelina yang berlakon sebagai puteri itu telah menjelma dalam istana untuk memberi amaran kepada Raja Melaka? Sebelum itu, Sophia Jane yang berlakon sebagai Tun Fatimah sudah mendaki Gunung Ledang untuk memberitahu Tuan Puteri tentang niat suaminya yang bermata keranjang mahu masuk meminang. Dia sendiri menyebut boleh ke tudung saji dibuat tutup mulut gunung berapi...”
“Eh... Kamu ini pandai-pandai sahaja bercerita,” seorang pendengar lain menegur. “Bukankah Tun Fatimah menyebut bolehkah air disiram untuk memadamkan gunung berapi, lebih kurang begitu...”
“Entahlah...” jawab Rasyid. “Tudung saji ke tudung botol, aku tidak berapa ingat dialognya. Tetapi maksudnya, bolehkah ditutup nafsu Sultan Mahmud yang sudah berahi sangat hendak beristerikan puteri itu.”
Mungkin begitulah juga keadaannya bila ada pemimpin negara yang gilakan perempuan. Bukannya rakyat tidak tahu, berapa ramai orang politik sanggup berbuat apa sahaja untuk mendapatkan wanita pujaan mereka? Setakat bercakap bohong ini nothing, memang tabiat semulajadi orang-orang ini... Masalahnya ada yang sanggup mempermainkan agama, bangsa dan negara, pandai bermain ayat-ayat Al-Quran, berlagak seperti ustaz dan sanggup menggunakan kuasa yang diamanahkan, juga harta awam untuk mencapai cita-cita dan memenuhi nafsu serakah. Akhirnya yang punah rakyat juga, termasuk perempuan yang termakan pujuk-rayu mereka...
Menurut satu cerita pula, Puteri Gunung Ledang sengaja memberi syarat-syarat mengarut kerana mereka sebenarnya haram berkahwin. Ini kerana menurut orang-orang lama yang pernah ditemui Rasyid, baginda adalah ibu saudara Sultan Mahmud, anak nendanya, Sultan Mansur Shah dengan puteri Majapahit! Mana boleh berkahwin beb? Nak jadi macam Sangkuriang yang gilakan ibu kandungnya? Atau kalau Mat Saleh (sebab ramai Melayu tak kenal sejarah bangsa sendiri) jadi macam Oedipus?
Anak muda itu teringat komen seorang tua yang dikenalinya mengenai filem Puteri Gunung Ledang. Pejuang lama kemerdekaan orang Melayu ini cukup marah kerana Hang Tuah digambarkan sebagai “mat jiwang”, syok sangat bercinta dengan puteri itu sehingga frust giler, sanggup lari terpekik-terlolong tak tentu arah sampai boleh tergolek masuk paya...
“Cis! Menjatuhkan maruah pahlawan Melayu sahaja,” katanya marah. “Sudahlah begitu, filem ini juga menggambarkan tentera kerajaan Demak macam gangster, golongan fanatik agama yang tidak menghormati hak asasi manusia... Serang kerajaan Majapahit sehingga sanggup bakar rumah rakyat biasa yang tidak berdosa. Mana ada tentera Islam buat begitu? Kerajaan Demak adalah KeSultanan Islam pertama di Pulau Jawa, disokong pula para Wali Songo... Islam tidak mengajar umatnya membakar rumah orang, apalagi milik golongan marhain. Ini semua propaganda halus untuk menjatuhkan maruah Islam. Atau orang yang buat filem ni memang tak peka sejarah?”
“Kebodohan dan kerakusan Sultan Mahmud bukan setakat itu saja,” Rasyid meneruskan cerita di hadapan pengunjung warung di Hulu Langat. “Ada banyak lagi dan lagi... Salah satunya Sejarah Melayu menceritakan dia sanggup membunuh saudara kandungnya sendiri, Raja Zainal!”
Menurut cerita itu, Sultan Mahmud amat marah, dengki dan iri hati kerana segala kaum wanita Melaka, tua dan muda, dara juga yang berpunya akan berhenti membuat kerja lalu duduk di serambi rumah atau menghendap dari balik tingkap untuk menatap rupa paras Raja Zainal yang elok dan kacak setiap kali saudaranya itu keluar dari istana untuk bersiar-siar. Maka itu dia telah mengarahkan agar adindanya itu dibunuh secara senyap-senyap demi ‘kesejahteraan’ negara. Agar para wanita Melaka tidak lagi dapat menatap wajah kacaknya sehingga Melaka menjadi ‘huru-hara’. Bacalah kitab Sejarah Melayu. Lebih kurang begitulah ‘prihatinnya’ seorang raja dalam menjaga ‘kebajikan’ rakyatnya.
“Mungkin dia tidak rasa bersalah kerana Raja Zainal adalah adinda tirinya, seibu dengan Raja Munawar yang disisih dari takhta Melaka.” Rasyid menduga. “Kitab Sejarah Melayu ada menyebut Sultan Mahmud kurang senang apabila ada pembesar yang kelihatan lebih suka jika Raja Munawar menaiki takhta. Maka eloklah juga adinda seibu Raja Munawar ini dihapuskannya, kuranglah seorang ‘pencabar’ takhta. Tapi apo nak dikato apabila Sultan ini nanti sanggup membunuh anakandanya, darah dagingnya sendiri Raja Ahmad yang dahulunya ditatang bagaikan minyak penuh dalam cerita peminangan Puteri Gunung Ledang?”
Sebelum itu, Sultan Mahmud telah mengarahkan pembunuhan seisi keluarga Bendahara Tun Mutahir kerana percayakan fitnah. Sejarah Melayu mencatatkan, dia telah lama berdendam kerana Bendahara tidak memberitahu beliau mempunyai seorang puteri rupawan bernama Tun Fatimah. Sultan cuma dapat tahu apabila dijemput menghadiri majlis perkahwinan puteri itu dengan Tun Ali. Maka apabila ada yang menjaja cerita Tun Mutahir merancang untuk merampas takhta, Sultan Mahmud mengarahkan seluruh isi keluarga Tun Mutahir dibunuh tanpa periksa, termasuk Tun Ali. Tun Fatimah pula dibawa ke istana untuk dijadikan isteri. Tidak lama kemudian, Kota Melaka pun diserang Portugis dan menurut catatan-catatan rasmi dengan senang jatuh ke tangan mereka.

Sultan Alauddin Riayat Shah: Satu-satunya Sultan Melaka yang makamnya masih wujud di Malaysia


Gambar makam Sultan Alauddin Riayat Shah (memerintah Melaka 1477-1488 Masihi) di Kampung Raja, Pagoh, dalam daerah Muar, Johor. Ikutilah cerita berikut yang disedut daripada Bab 2 buku "Berpetualang ke Aceh: Mencari Diri dan Erti".

Setahu Rasyid, makam Sultan Alauddin adalah satu-satunya makam Sultan Melaka yang masih wujud. Makam-makam lain nampaknya hilang begitu sahaja, mungkin kerana telah dirobohkan Portugis, untuk menghilangkan segala kesan warisan keSultanan Melaka selagi dapat? Malah pemuda yang pernah menjelajah hampir seluruh pelusuk Perak semata-mata untuk menziarahi makam-makam lama ini percaya, penjajah Barat itu sanggup merobohkan masjid-masjid dan istana-istana di Melaka lalu menggunakan batu-batu asasnya bersama batu-batu nesan raja-raja untuk mendirikan kota demi menangkis segala serangan orang Melayu.
“Itulah Kota A Famosa yang sangat dibangga-banggakan sebagai warisan peninggalan sejarah Melaka, sering diwar-warkan sebagai salah satu tarikan utama pelancong ke bekas pusat empayar Melayu itu bersama bekas peninggalan penjajah yang lain seperti Gereja Saint Paul,” kata Rasyid penuh geram setiap kali mendapat peluang untuk mengemukakan ‘penemuannya’ itu kepada sesiapa sahaja yang sanggup memasang telinga.
Nasib baik Sultan Alauddin dimakamkan di Pagoh, dalam daerah Muar, Johor. Kalau tidak, makam baginda pun agaknya turut lenyap sama!
“Itupun ada orang yang mempersoalkan kesahihannya walaupun penduduk setempat menyatakan batu nesan baginda yang bertulisan jawi merekodkan nama pemiliknya sebagai Sultan Alauddin Riayat Shah ibni Sultan Mansur Shah ibni Sultan Muzaffar Shah,” katanya penuh semangat. “Apakah ada Sultan lain dengan nama yang sama? Yang nama ayahanda serta nendanya juga serupa dengan Sultan Melaka itu? Saya rasa tidak...”
Maka timbullah satu persoalan yang menjolok fikiran - Mengapa baginda tidak dimakamkan di Kota Melaka, pusat pemerintahan empayar yang mengandungi makam diraja Melaka seperti Sultan-sultannya yang lain? Pagoh bukannya pusat pemerintahan atau pentadbiran kerajaan. Malah cuma sebuah jajahan terpencil di luar lingkungan kebesaran dan kemewahan Kota Melaka. Apakah istimewanya pekan kecil di kawasan pendalaman Muar ini sehingga seorang Sultan yang tersohor dalam sejarah keSultanan Melaka boleh dimakamkan di situ? Bukankah ini aneh? Atau wujud satu cerita lama yang telah digelapkan, cerita tersembunyi yang mengandungi punca sebenar kejatuhan Melaka ke tangan Portugis nanti?
Rasyid teringat lawatannya ke makam Sultan Alauddin di Kampung Raja, Pagoh setahun lalu. Makam berhadapan sebuah perkuburan lama ini terletak di perkarangan sebuah masjid berwarna kuning yang rekabentuknya serupa dengan sebuah masjid yang pernah dilihatnya dalam sebuah mimpi. Cuma dalam mimpi itu, masjid ini terletak di lereng bukit yang sederhana tinggi, bukan di atas bukit rendah seperti di Kampung Raja. Dan mimpi itu membayangkan sebuah lokasi di Perak yang pernah terletak berhampiran bumi Serambi Mekah suatu zaman dahulu...
Seperti diakui sejarah, Sultan Alauddin adalah seorang Sultan yang adil lagi gagah berani. Ini ada dinyatakan dalam kitab Sejarah Melayu yang ditulis sekitar abad ke 17 Masihi. Tetapi ia tidak menceritakan betapa kecekapan dan ketegasan baginda rupa-rupanya akan mengundang musibah dan keruntuhan Melaka nanti. Tidak ramai yang tahu betapa sifat mulia baginda tidak menyenangkan para pembesar yang hanya pandai bermain politik untuk mengukuhkan kedudukan diri tetapi tidak cekap menjalankan kerja . Kitab Sejarah Melayu menceritakan, Melaka pernah dilanda masalah perompak tetapi tidak berjaya ditangani pihak berwajib. Walaupun negara memiliki undang-undang dan tenaga kerja yang perlu, apa gunanya jika para pembesar kurang peka terhadap masalah negara? Maka itu, baginda sebagai Ulil Amri yang bertanggungjawab menjaga kesejahteraan rakyat telah turun sendiri ke padang menyamar sebagai orang kebanyakan bersama dua orang pengiring memantau keadaan.
Pada satu malam, Sultan Alauddin dan pengiringnya terserempak lima orang perompak sedang giat melangsaikan harta orang. Lalu terjadilah pergaduhan... Menyedari kehandalan Sultan dan orang-orangnya, para penjahat ini cuba melarikan diri tetapi berjaya dikejar sehingga tersepit pula. Mereka pun bertindak nekad dan cuba melawan tetapi berjaya dikalahkan. Baginda sendiri dapat membunuh dua orang perompak!
Keesokan hari, baginda memanggil para pembesar menghadap termasuk Temenggung yang bertanggungjawab menjaga keamanan dalam negeri. Baginda bertanya jika mereka tahu apa yang telah berlaku malam tadi tetapi para pembesar ini tidak dapat menjawab. Bagaimana hendak tahu kalau tidak menjalankan tugas seperti yang sepatutnya?
Sultan Alauddin pun memerintahkan pengiringnya menceritakan peristiwa malam itu. Ternyatalah para pembesar tidak membuat kerja, malah tidak pernah memantau keadaan sebenar negara.
Para pembesar terutama Temenggung yang berperanan sebagai Ketua Polis Negara terasa begitu malu. Menurut kitab Sejarah Melayu, sejak itu, Temenggung bertindak keras menjaga keamanan negara. Dalam suatu peristiwa, beliau telah memenggal tangan seorang perompak sehingga lengannya tercampak lalu tersangkut di celah pintu kedai. Mungkin untuk menakutkan para penjahat di Melaka? Atau sekadar melepaskan geram kerana ditegur Sultan? Apapun, tindakan ganas, drastic serta mengejut ini berjaya menakutkan penjahat. Melaka pun aman kembali...
“Apa yang tidak diceritakan dalam Sejarah Melayu adalah rupa-rupanya ketegasan Sultan Alauddin dalam mentadbir Melaka telah menyebabkan ramai pembesar menjadi gelisah dan menaruh dendam,” Rasyid memberitahu beberapa orang kawan. Kitab itu juga tidak menyebut baginda akhirnya memilih untuk memencilkan diri di Pagoh kerana wujud satu komplot besar untuk menjatuhkan baginda.
“Sedikit sahaja yang tahu Sultan Alauddin juga adalah seorang yang alim lagi warak Menurut satu sumber, baginda adalah seorang ahli Sufi, pengamal ilmu Tasawuf yang lebih mementingkan akhirat daripada dunia,” pemuda itu terus bercerita. “Baginda tidak hairan dengan pangkat, nama dan harta. Maka itu, apabila menyedari ada usaha untuk menyisihkannya, baginda lebih rela meninggalkan Melaka daripada menimbulkan suasana yang boleh mengugat kesejahteraan rakyat dan negara.”
Malangnya ada yang tidak senang selagi Sultan ini bernyawa. Baginda akhirnya mangkat diracun, menurut satu cerita, atas usaha pembesar yang sudah lama sakit hati. Ada pula menyebut, ini berlaku atas perintah abang tirinya Sultan Muhammad dari Pahang yang tersisih dari takhta Melaka kerana membunuh anak Bendahara Tun Perak semasa baginda menjadi Raja Muda Melaka. Ketika itu anak Bendahara sedang bermain sepak raga dengan kawan-kawannya. Secara tidak sengaja, beliau telah menyepak bola sehingga terkena kepala anak raja yang kebetulan lalu di situ. Destar di atas kepalanya pun terjatuh dan tanpa berfikir panjang, anak raja yang terasa jatuh air muka itupun terus menikam beliau...
Apapun memang ada pihak yang dengki dan inginkan baginda mati. Al Fatihah untuk Sultan Alauddin Riayat Shah, wali Allah yang terpilih. Sejarah mencatatkan baginda digantikan anakandanya Sultan Mahmud Shah yang terkenal kezalimannya. Maka bermulalah bibit-bibit keruntuhan Melaka yang akan menyaksikannya dijajah lebih 400 tahun...

Gurindam Hamzah Fansuri

Assalamualaikum para pembaca sekalian. Kali ini saya ingin berkongsi sedikit gurindam lama gubahan Sheikh Hamzah Fansuri, seorang Sufi bertaraf Wali yang sangat terkenal di Aceh kurun ke 16 hingga 17 Masihi. Baca dan renungilah isinya... Sila...


Wahai segala kita anak Adam
Jangan lupa akan Shahi Alam
Pada bahr al-dhunub jangan terkaram
Supaya ashiq siang dan malam

Ashiqmu itu jangan bercawang
Meninggalkan dunia jangan kepalang
Suluh Muhammad sayogia kau pasang
Kepada Rabb al-Alamin supaya kau datang

Shariat Muhammad terlalu 'amiq
Chayanya terang di bayt al-'atiq
Tandanya ghalib lagi sempurna tariq
Banyaklah kafir menjadi rafiq

Bayt al-'atiq itulah bernama Ka'bah
Ibadat di dalamnya tiada berlelah
Tempatnya ma'lum di tanah Mekah
Akan qiblat Islam menyembah Allah

Wahai segala kita yang membawa iman
Jangan berwaktu mengaji Qur'an
Halal dan haram terlalu bayan {jelas}
Jalan kepada Tuhan dalamnya 'iyan

Qur'an itu ambil akan dalil
Pada mizan Allah supaya thaqil
Jika kau ambil shari'at akan wakil
Pada kedua alam engkaulah Jamil

Kerjakan salat lagi dan sa'im
Inilah ma'na bernama qa'im
Pada segala malam kurangkan na'im
Napikan alam kerjakan da'im

Ukhrujkan dirimu daripada sayyi'at
Jangan taqsir mengerjakan hasanat
Tuntut olehmu hakikat salat
Supaya wasil adamu dengan Dhat

Salat itu terlalu kamal
Di dalamnya liqa lagi dan wisal
Apabila lenyaplah daripada waham dan khayal
Engkaulah sultan yang tiada bermithal

Malak al-mawt terlalu garang
Tiada berwaktu iya akan datang
Suluh Muhammad sayogia kau pasang
Supaya mudah pulang ke sarang

Hikmat dan khayal jangan kau cari
Supaya jangan menjadi asi
Kerjanya itu sifat nafsani
Tiada dapat sampai kepada Rabbani

Hikmat dan khayal tinggalkan bapai
Supaya engkau jangan terlalai
Ma'rifat dan Haqiqat sayogia kau pakai
Itulah 'amal yang tiada berbagai

Hamzah ini asalnya Fansuri
Mendapat Wujud di tanah Shahrnawi
Beroleh khilafat ilmu yang 'ali
Daripada 'Abd al-Qadir Jilani

Tuesday, November 28, 2006

Kaitan Sheikh Abdul Qadir al-Jilani dengan Aceh

Assalamualaikum para pembaca sekalian. Terasa lama juga saya tidak mengemas-kini blogspot ini kerana sibuk berjalan dan melayan kerenah fikiran... Tiga malam saya berada di Kampung Janda Baik, Bentong, Pahang, tiga malam seterusnya di Raub... Baru semalam kembali ke Kuala Lumpur dan baru sekarang ada gerak untuk membuat posting baru di sini.
Posting kali ini diambil daripada bab bertajuk "Sedikit mengenai Sheikh Abdul Qadir al-Jilani" dalam buku "Berpetualang ke Aceh: Mencari Diri dan Erti". Biar saya berikan bahagian pengenalan dahulu kemudian terus disambung ke bahagian yang menerangkan kaitan orang ini dengan Aceh OK... Sila baca... :]


Mereka yang gemar membaca kisah-kisah para wali mesti pernah mendengar nama Sheikh Abdul Qadir Al-Jilani, wali besar yang pernah menyinari iklim keilmuan kota besar Baghdad, pusat ketamadunan Islam hampir 1,000 tahun dahulu.
Baginda diiktiraf sekalian para wali, pengamal ilmu Tasawuf dan pengikut tariqat-tariqat Sufi seluruh dunia sebagai Sultanul Awliya, raja para wali. Ajaran-ajarannya pula menjadi ikutan ramai pencari kebenaran dan pencinta Tuhan sampailah sekarang. Sumbangan besarnya terhadap dunia pemikiran dan keilmuan Islam tidak boleh dinafikan. Terlalu banyak yang telah dicurahkan terutama dalam bidang keSufian.
Selain mengasaskan gerakan pengajian kerohanian yang dikenali sehingga kini sebagai Tariqat Qadiriyah, raja para wali ini juga telah meninggalkan banyak kitab-kitab bermutu tinggi untuk panduan manusia merapatkan diri kepada Ilahi. Antara kitabnya yang terkenal ialah Sirr al Asrar (Rahsia segala rahsia), Futuh Al-Ghaib (Penyingkapan perkara-perkara ghaib) dan Fath ar Rabbani (Limpahan ilmu keTuhanan).

————————

Rasyid cuma mengenali siapakah itu Sheikh Abdul Qadir Al-Jilani selepas lebih 12 tahun bergelumang dalam dunia syair, puisi dan ulasan ilmu keTuhanan para Sufi seperti Fariduddin Attar, Jalaluddin Rumi dan Ibnul Arabi. Entah mengapa, walaupun Sheikh itu amat dikenali seluruh dunia melebihi tokoh-tokoh ini, dia belum tergerak untuk menelaah karya-karyanya. Hinggalah terjadi sebuah mimpi pelik tahun 1998 menunjukkan Semenanjung dan Sumatera pernah bersambung suatu masa dahulu.
Pemuda ini pernah menceritakan mimpi itu kepada seorang rakan yang mengamalkan Tariqat Qadiriyah. Rakan itu bertanya kepada orang-orang yang lebih arif dan dua minggu kemudian tergopoh-gapah mencari Rasyid lalu menyebut: “He’s calling you man (dia sedang memanggil kamu). Sheikh Abdul Qadir Al-Jilani is calling you...” Tetapi anak muda yang rajin mencari orang-orang lama untuk menambah ilmu ini cuma mendapat pengertian yang lebih mendalam selepas berjumpa seorang tua di Perak yang arif tentang selok-belok perjalanan orang-orang Sufi serta berbagai pecahan ilmu Tasawuf. Orang tua ini juga bertanggungjawab membuka beberapa rahsia tentang asal-usul keluarga Rasyid sehingga terserlahlah satu cerita...

(terus melompat ke bahagian mengenai Aceh)...

Lama juga kata-kata orang tua itu terngiang-ngiang dalam kotak fikiran Muhammad Al Aminul Rasyid. Terutama tentang Sheikh Abdul Qadir Al-Jilani ada kena-mengena dengan cerita-cerita lama berkaitan Aceh yang dicarinya. Apakah maksudnya ini? Lalu pemuda ini mula menelaah beberapa buah buku yang disabitkan dengan Sultanul Awliya di perpustakaan, juga di kedai-kedai buku terutama sekitar Masjid India dan Jalan Tuanku Abdul Rahman. Terjumpalah kitab-kitabnya yang terkenal (terjemahan ke Bahasa Melayu, juga Inggeris) seperti Sirr al Asrar, Futuh Al-Ghaib dan Fath ar Rabbani. Juga sirah (kisah perjalanan hidup) yang menyebut baginda berkahwin ketika berumur 53 tahun, mempunyai empat orang isteri dan 49 orang anak, 27 darinya laki-laki...
Tetapi cuma beberapa orang anak lelakinya sahaja dikenali umum terutama Sheikh Abdul Wahab, Sheikh Isa, Sheikh Abdul Razzaq dan Sheikh Musa. Kerana meneruskan usaha berdakwah dalam lingkungan empayar Islam Timur Tengah. Apa pula terjadi kepada yang lain? Apakah mungkin ada yang sampai ke Nusantara dan beranak-pinak lalu meninggalkan keturunan di Aceh? Apakah ini kaitan yang dimaksudkan?
Sirah Sheikh Abdul Qadir Al-Jilani juga menyebut Sultanul Awliya itu kembali ke rahmatullah 561 Hijrah (1166 Masihi), ketika berumur 91 tahun. Menurut catatan sejarah Islam Nusantara pula, setahun sebelum itu, seorang pendakwah yang dikenali sebagai Sheikh Abdullah Arif telah datang ke Aceh membawa sebuah kitab bertajuk Bahr Lahut, Lautan KeTuhanan.
Ada orang tua lain pernah memberitahu, Sheikh Abdullah adalah anak murid Sheikh Abdul Qadir Al-Jilani. Mereka pernah bersama pergi ke bumi Serambi Mekah menyebarkan syiar Islam. Malah pakcik dari Kedah yang juga tidak kurang misteri ini percaya Sheikh Abdullah sebenarnya adalah anak kandung raja segala wali itu. Menurutnya lagi, Sultanul Awliya juga pernah sampai ke Kedah malah pernah beramal dan bermastautin di puncak Gunung Jerai terutama di Padang Tok Sheikh...
“Baginda pergi ke sana bersama Sheikh Abdullah al Yamani, juga dikenali sebagai Abdullah al Qumairi, orang yang mengIslamkan Sultan pertama Kedah, Sultan Muzaffar Shah tahun 1136 Masihi,” dia menambah.
Tetapi bila ditanya adakah Sheikh Abdullah al Yamani pernah datang ke Aceh 29 tahun sebelum itu, orang tua itu cuma tersenyum kemudian menukar topik lain. Seolah-olah ada rahsia besar yang tidak boleh diceritakan... Mungkin terdapat unsur-unsur “Misteri Nusantara”?
Dua tahun kemudian, Rasyid terjumpa seorang tua yang mengaku berasal dari keturunan Sheikh Abdullah Arif. Sebenarnya bukan dia yang mengaku tetapi orang lain yang beritahu. Lalu pemuda ini bertanya beberapa kali adakah dakwaan ini benar sampailah dia mengiyakan sahaja...
Orang tua yang menetap di Pulau Kampai, tidak jauh dari sempadan Aceh ini menyatakan memang terdapat pertalian darah antara Sheikh Abdullah dengan Sheikh Abdul Qadir Al-Jilani. Tetapi beliau yang mempunyai sedikit rupa-paras orang Arab nampaknya tidak mahu bercerita lebih, mungkin kerana takut berbangga diri kerana berasal dari keturunan mulia yang disanjung tinggi? Apapun dia mengaku mempunyai ramai sanak-saudara di Aceh dan sekitarnya. Ini bermakna jika benar Sheikh Abdullah Arif itu anakanda Sheikh Abdul Qadir Al-Jilani, maka terdapat ramailah juga anak cucu Sultanul Awliya ini di bumi Serambi Mekah.
Rasyid juga pernah beberapa kali mengunjungi Pulau Besar di Melaka, sebuah pulau yang dianggap sangat keramat, bukan boleh diziarahi secara sembarangan, untuk mencari makna sebuah mimpi yang pernah dialaminya lebih enam tahun lalu. Pemuda ini sudah lama mendengar cerita-cerita tentang kekeramatan dan ‘keras’nya pulau itu, salah satunya, orang yang berniat buruk atau tidak bersih seperti cuba membawa arak masuk ke sana atau ingin berzina akan tenggelam dipukul ombak. Rasyid dilahirkan dan dibesarkan di Muar, kampung ibu, boleh nampak pulau itu dari Tanjung Emas, tempatnya selalu bersantai dahulu. Tetapi dia cuma mendapat “panggilan pulau”, tergerak untuk ke sana selepas lama mencari tempat yang dapat memenuhi ciri-ciri yang terdapat dalam mimpi yang dialaminya tahun 1998, mimpi yang menunjukkan Semenanjung Tanah Melayu pernah bersambung dengan Sumatera suatu masa dahulu.
Kebetulan pula mimpi yang sama telah membawanya untuk mengenali siapa itu Sheikh Abdul Qadir Al-Jilani. Maka apabila sampai masanya, pemuda inipun bergegas ke Anjung Batu, Melaka untuk menaiki feri ke pulau itu. Barulah Rasyid tahu tentang kewujudan sebuah makam keramat yang dianggap paling utama di antara banyak makam keramat di sana. Itulah makam Sultan Ariffin Sheikh Ismail yang menonjol dengan panjangnya yang luar biasa, dikunjungi beribu malah berpuluh ribu orang terutama pengikut Tariqat Qadiriyah dari seluruh Nusantara. Lalu terjumpalah sirah menyatakan nama sebenarnya ialah Ismail bin Abdul Qadir bin Abdul Jabbar bin Saleh bin Sheikh Abdul Qadir Al-Jilani...
Kitab Hikayat Raja-raja Pasai menyatakan Sheikh Ismail pernah bermastautin di bumi Serambi Mekah untuk mengIslamkan kerajaan Samudera. Sirahnya pula menyebut baginda sempat berkahwin dengan seorang puteri bangsawan sana. Maka tidak hairanlah jika ada keturunan Sultanul Awliya muncul di Aceh melalui perkahwinan ini.
Salasilah Tunku Besar Tampin, sebuah jawatan bangsawan bertaraf Sultan di Negeri Sembilan yang diwarisi turun-temurun dalam keluarga menyatakan mereka berasal dari keturunan Sheikh Abdul Qadir Al-Jilani melalui seorang anak yang kurang dikenali umum. Tunku Besar Tampin pertama (memerintah 1834-1850), Syed Syaaban adalah anak kepada Ibrahim bin Ahmad Zainuddin bin Abdul Rahim, anakanda kepada Abu Bakar Nuruddin bin Hishamuddin bin Awaluddin bin Sharifuddin bin Shamsuddin bin Muhammad bin Abdul Aziz bin As Sadat bin Mahyuddin bin Muhammad Makhdum bin Sheikh Abdul Qadir Al- Jilani...
Kajian Rasyid juga menunjukkan KeSultanan Melaka pernah menjunjung tinggi sebuah kitab Tasawuf berjudul Insan al Kamil (Insan yang sempurna) karangan seorang lagi anak cucu Sheikh Abdul Qadir Al-Jilani iaitu Sheikh Abdul Karim Al- Jili. Apakah beliau juga pernah sampai ke bumi Aceh yang pernah menjadi pusat peradaban dan keilmuan Islam seluruh Nusantara lalu meninggalkan keturunan di situ?
Wali besar Aceh, Sheikh Hamzah Fansuri yang hidup pada zaman pemerintahan Sayyid al Mukammil (1589-1604) serta Sultan Iskandar Muda Mahkota Alam (1607-1636) mengaku telah menerima wasilah kerohanian dan pengajian Tasawuf yang dianutinya daripada Sheikh Abdul Qadir Al-Jilani. Seperti kata-kata dalam sebuah sajaknya:

Hamzah ini asalnya Fansuri
Mendapat Wujud di tanah Shahrnawi
Beroleh khilafat ilmu yang ‘ali
Daripada ‘Abd Al-Qadir Jilani


Sheikh besar Qadiriyah yang juga terkenal dengan karya-karya kesusasteraan bermutu tinggi ini mempunyai seorang anak saudara bernama Abdul Rauf yang dikenali masyarakat Aceh sebagai Sheikh Abdul Rauf Singkel atau Syiah Kuala. Apakah mereka juga berasal dari keturunan Sultanul Awliya yang ditinggalkan di bumi Serambi Mekah?

Bagaimana pula anak cucu mereka? Berapa ramaikah yang wujud dan masih hidup sekarang memandangkan orang-orang dahulu-kala biasa berkahwin banyak dan meninggalkan ramai zuriat yang terus berkembang-biak apalagi selepas lebih 300 tahun kemudian?
Maka itu tidak hairanlah jika Hikayat Raja-Raja Pasai yang diiktiraf para ilmuwan sebagai teks terawal bahasa Melayu yang diketahui setakat ini di Nusantara menceritakan Rasulullah SAW pernah bersabda:

“Sepeninggal aku telah wafat kelak, akan muncul sebuah negeri di bawah angin, Samudera namanya. Apabila terdengar kamu nama negeri itu, maka suruhlah sebuah bahtera untuk membawa perkakas dan alat kerajaan ke negeri itu, serta kamu Islamkan sekalian isi negeri itu, serta ajar mereka mengucap dua kalimah syahadat. Kerana dalam negeri itu kelak banyak orang yang akan menjadi wali Allah.”

Hikayat itu juga diakui sebagai salah sebuah sumber utama pensejarahan kerajaan-kerajaan Melayu lama. Maka kata-kata ini bukan sekadar mainan sahaja, mesti ada asas-asas tertentu yang sangat mendalam...
Perhatikan, ia menyebut Samudera mesti diIslamkan kerana di situ “kelak banyak orang yang akan menjadi wali Allah”! Bagaimana tidak muncul ramai wali? Kerana di bumi Serambi Mekah itu memang terdapat ramai manusia berbaka atau berketurunan wali, para bakal wali...
Apabila sampai masanya nanti, apabila sudah betul amalan dan perjalanan hidup mereka yang terpilih di antara jurai-jurai keturunan ini, jadilah mereka wali, seperti juga Sheikh Abdul Qadir Al-Jilani...
Cuma mungkin taraf mereka tidak sebegitu tinggi seperti nenda mereka Sultanul Awliya kerana baginda adalah raja dan penghulu segala wali. Tetapi sekurang-kurangnya orang lain juga mempunyai potensi untuk maju menggapai keredhaan Ilahi, mampu mencapai taraf nafsu Mutmainnah, tangga pertama dalam mencapai ketenangan dan kesejahteraan yang kekal abadi. Terutama anak-cucunya yang mahu kembali menghayati agama Islam syumul yang pernah diperjuangkan baginda dahulu... Dan apabila sampai masanya, Insya’allah mereka akan berjuang untuk akhir zaman pula...

Allahumasali ala Muhammad wa ala ali Muhammad...