Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Saturday, December 25, 2010

Bakti 3 kamera lama dan misi kamera baru

Assalamualaikum semua. Kepada para pembaca yang beragama Kristian (jika ada) biar diucapkan Merry Christmas ho ho ho! Kepada semua pembaca secara umum tak kira agama dan bangsa biar diucapkan semoga terus bergembira dengan suasana cuti hujung tahun dan selamat tahun baru (lagi seminggu je lagi).

Lebih 2 tahun lalu saya telah menulis sebuah artikel pengumuman bertajuk Kamera digital murah ku juga "bersara" akhirnya! . Tajuknya sudah cukup untuk menerangkan apa yang berlaku apalagi kamera yang dimaksudkan telah berjasa merekodkan hampir semua perjalanan yang dibuat dalam tempoh 2 tahun sebelumnya. Tujuh bulan lalu pula saya telah menulis artikel Kamera Olympus hitam pun 'bersara'.... Tidak disangka hari ini saya harus menulis satu lagi artikel dengan nada serupa.

Sepatutnya kamera selepas Olympus hitam itu mampu bertahan 2-3 tahun lagi. Walaupun cara penggunaan saya agak lasak rasanya tempoh itu agak logik kecualilah saya suka menghempas kamera ke batu atau merendamnya ke dalam sungai. Namun siapalah kita untuk menduga? Seperti disebut pada artikel Menyelesaikan bab Perak : Bertungkus-lumus ke Beting Beras Basah yang dibuat sebulan setengah lepas, kamera tersebut terkena air semasa turun dari bot selepas meninggalkan Beting Beras Basah lalu tidak mahu hidup.

Namun saya tetap berharap agar ia dapat diselamatkan apabila dihantar untuk baik-pulih ke kilang di bawah warranty setahun yang diberikan. Lepas sebulan menunggu baru saya dapat mengambilnya di kedai. Tengok-tengok kamera cuma dapat dihidupkan sesaat sahaja sebelum mati kembali. Saya pun meminta kedai menghantarnya kembali ke kilang. Kemudian baru saya dapat tahu kilang tidak mahu membaik-pulih sepenuhnya kerana ada bahagian dalaman yang telah dimasuki air. Kiranya warranty tidak terpakai lagi sedangkan menurut mereka kos baik-pulih sama mahal dengan harga kamera baru.

Saya tiada pilihan... kamera itupun terpaksa 'bersara' juga. Namun saya tetap memerlukan kamera untuk merekodkan perjalanan dan membuat kerja. Itupun nasib baik gambar-gambar yang diambil di Beting Beras Basah dapat diselamatkan seperti terpapar sebulan setengah lalu.

Setelah beberapa hari meninjau-ninjau jenis kamera yang ada di pasaran dan membuat perbandingan harga saya membuat keputusan untuk membeli model Olympus juga (agar dapat menggunakan bateri lama serta pengecasnya). Apabila ditimbang-tara segala faktor sebuah model lebih canggih pun dipilih dan Ahad baru ini saya mendapatkannya. Kamera ini memiliki optical zoom 7 kali, kebolehan merekod video dalam High Definition atau HD dengan in-built memory atau RAM 2GB. Berserta kad 4 GB yang diberi dan 8 GB dari kamera sebelumnya (kad 1 GB dari kamera lama Olympus hitam yang berbentuk xD tidak sesuai digunakan lagi) saya ada sejumlah 14 GB untuk 'bermain-main'. Bateri-bateri li-ion Olympus terdahulu pula masih boleh dipakai bermakna saya kini ada 3 bateri. Kalau nak beli baru mahu RM169 sebijik wooo...

Kamera baru ini dibeli kerana ada misi dalam masa terdekat. Misi apakah itu? Apabila selesai nanti baru diceritakan. Buat masa ini biar diberitahu... saya akan berehat dari menulis sehingga awal tahun depan. Selamat bergembira semua. Wassalam untuk yang beragama Islam. :]


Al-Rasyid naik keretapi ke Singapura selesai udah...


Alhamdulillah, dalam keadaan malas dan berat sangat hendak menulis seminggu dua kebelakangan ini dapat juga saya menyiapkan siri kecil "Al-Rasyid naik keretapi ke Singapura". Walaupun siri ini memiliki 3 sahaja artikel di blogspot ini, ia meliputi 15 artikel sokongan di blogspots saya yang lain. Artikel terakhir yang memaparkan cerita deja vu di 3 tempat pada hari ketiga berada di Singapura sendiri menggunakan 40 buah gambar apalagi kalau dicampur kesemua artikel. Apapun saya bersyukur dapat menyiapkan siri dalam tempoh seminggu membolehkan saya berehat dari menulis sehingga masuk tahun baru.



Friday, December 24, 2010

Al-Rasyid naik keretapi ke Singapura - Deja vu panjang di Kampung Wak Hassan, Masjid Sembawang dan Masjid Ba'Alawi

Tu dia. Untuk menyajikan artikel ketiga dalam siri kecil ini saya harus memasukkan tidak kurang 40 gambar, belum termasuk yang disajikan pada 9 artikel sokongan di blogspots saya yang lain...

Isnin 15 haribulan November 2010, hari ketiga kami berada di Singapura. Dengan selesainya majlis perkahwinan saudara baru kami boleh berjalan ikut suka. Di atas adalah Al-Rasyid bersama pakcik yang saya panggil Uncle Man. Beliau yang sudah hidup 60 tahun gitu di Singapura kini menetap di Kulai lalu seperti saya bermalam di rumah adiknya yang saya panggil Uncle Nasir.

Uncle Nasir adalah bapa kepada pengantin lelaki. Saya, isteri dan Al-Rasyid telah bermalam di bilik anaknya itu. Dari dapur rumah kelihatan sebuah pangsapuri bernombor 165. Ini mengikatkan pada satu kumpulan yang suka menggunakan nombor tersebut sebagai logo, katanya 1 untuk rukun Ihsan, 6 rukun Iman dan 5 rukun Islam.


Dari luar rumah boleh kelihatan masjid di mana saya mengalami deja vu lama petang Sabtu. Lihat artikel sebelum ini Al-Rasyid naik keretapi ke Singapura - Majlis perkahwinan di 2 tempat dan deja vu lama di Masjid Yishun.

Setelah selesai mengemas rumah dan sebagainya Uncle Nasir pun menghantar kami ke stesyen MRT terdekat.


Tapi sebelum itu dia membawa kami bersiar-siar di kawasan sekitar. Baru kali ini saya dapat melihat lebih dekat rumah-rumah bungalow yang ada di Singapura.


Seperti umum tahu, rumah-rumah di Singapura rata-rata berbentuk pangsapuri tinggi akibat kekurangan tanah dan penduduk yang padat. Namun ada sedikit kawasan rumah sebiji-biji. Keadaannya saling tak tumpah seperti di kawasan mewah juga separa mewah di Petaling Jaya.


Oleh kerana saya teringin melihat kawasan laut atau lebih tepat Selat Tebrau yang terdekat, Uncle Nasir membawa kami ke Kampung Wak Hassan. Masyaallah saya deja vu lama melihat perairan yang ada. Menariknya isteri saya kemudian mendapat tahu di sinilah babak sekitar rumah isteri ketiga P. Ramlee yang dimainkan Sarimah diambil dalam filem terkenalnya Madu Tiga. Lihat artikel The scene at Kampung Wak Hassan di blogspot BERPETUALANG KE ACEH.


Tak cukup itu, saya deja vu lagi apabila dibawa masuk kawasan hutan berdekatan.


Deja vu terus berlangsung sehingga terlihat masjid yang ada. Saya pun singgah dan deja pun bersambung. Lihat artikel Masjid Melayu Sembawang (Malay mosque of Sembawang) di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART).

.

Dari seorang ahli masjid kami mendapat tahu mimbar dan ukiran yang ada ditempah dari Muar, Johor. Untuk pengetahuan masjid ini pernah diabaikan sekian lama sebelum diperbaiki dan dibuka kembali baru ini.


Di belakang masjid beberapa orang ahli masjid sedang membuat persiapan untuk Hari Raya Korban. "Ambillah sekali gambar kambing di belakang!" kata seorang. Ait? Perli saya ke hapa? Heh! :]


Kelihatan juga di belakang adalah rumah-rumah atap rumbia yang agak klasik. Kemudian baru saya diberitahu ini adalah set satu penggambaran.


Uncle Nasir membawa kami ke satu lagi tempat berdekatan. Di sini ada pokok botol katanya...


Malah siap ada kelab yang dipanggil Bottle Tree. Tak tahulah nama diberi sempena pokok botol sahaja atau tempat ini memang untuk kaki botol, hehe...


Uncle Nasir menurunkan kami di stesyen MRT Yishun. Dari situ kami membuat perjalanan keliling separuh pulau. Lihat Taking the MRT down half the island.


Kami turun di stesyen Harbour Front berdekatan jalan masuk ke Pulau Sentosa. Tempat yang ingin dituju terletak di seberang jalan sahaja.


Namun saya tersilap pergi agak jauh ke barat. Rupa-rupanya suruh makan tengahari dahulu isi perut yang dah keroncong...


Kemudian baru kami berpatah-balik tetapi melalui bahagian seberang jalan. Kelihatan kereta kabel dari puncak Mount Faber (nama lamanya Bukit Teluk Belanga) ke Pulau Sentosa.


Inilah tempat yang ingin dituju... Masjid Temenggung di Teluk Belanga. Selepas bersolat dan berehat sebentar saya dan sepupu saya Hanif menziarahi makam diraja Johor di sebelah. Isteri yang sebenarnya demam terus berehat bersama Al-Rasyid. Lihat The Temenggung mosque and Johor royal mausoleum revisited.


Dari situ ke tempat seterusnya iaitu makam Radin Mas sangatlah dekat. Memang asalnya kami bercadang untuk jalan kaki sahaja. Tetapi ketika itu saya tidak menjangka betapa dekatnya makam Radin Mas sedangkan isteri tidak dapat menyembunyikan kepenatan akibat demam. Kami pun mengambil teksi untuk ke sana. Lihat The tomb of the princess Radin Mas.


Saya juga asalnya bercadang mahu berjalan kaki hingga ke Bukit Singapura atau Fort Canning Hill di pusat bandar. Tapi keadaan memaksa kami menaiki teksi hingga ke atas...


Sebenarnya selain masalah kesihatan, kami juga kesuntukan masa. Rancangan asal adalah mula keluar dari rumah jam 8 pagi. Tapi dicampur perjalanan dengan Uncle Nasir dan hal lain, jam 12:30 baru kami meninggalkan Yishun, 2 jam kemudian baru sampai ke Masjid Temenggung.


Kenapa saya sebut kesuntukan masa? Sebelum itu kita lihat dahulu apa yang ada di Bukit Singapura. Satu, ada peninggalan kerajaan Melayu lama. Lihat Tapak kajipurba (Archeological dig), Bukit Singapura.


Di bukit ini juga ada sebuah makam yang dipanggil Keramat Iskandar Syah. Gambar ini telah digunakan pada artikel 777, umur 40 dan tawaran terhad buku yang dibuat pada hari lahir saya sebulan lalu. Menariknya Iskandar Syah dikatakan Sultan Singapura abad ke 14 Masihi. Lebih menarik ada kenyataan menyebut baginda juga adalah Parameswara yang membuka Melaka! Lihat Makam (Tomb of) Iskandar Syah.

.

Di puncak bukit ini pula terdapat kawasan tadahan air yang dikawal ketat oleh kerajaan. Kalau tak silap ia dijadikan begitu sejak British masuk memerintah hampir 200 tahun lalu walhal dipercayai ramai bahawa di atas inilah letaknya istana keSultanan Singapura yang telah wujud sebelum zaman keSultanan Melaka. Entah apa yang ditakutkan sangat sehingga puncak bukit dijadikan kawasan larangan. Kata orang sebab itu juga bukit ini dikenali sebagai Bukit Larangan.


Turun dari bukit kami mengambil bas.


Tempat seterusnya terletak berdekatan Bugis Junction.


Siap ada Hotel Bugis lagi...


Kami terus berjalan kaki ke destinasi.


Di manakah ini? Al-Rasyid sedang merenung apa entah? Orang di belakang pula kelihatan seperti orang kenit yang terapung di hadapan mata...


Baiklah. Biar disebut. Kami pergi melihat istana Kampung Gelam, istana Sultan terakhir Singapura yang telah dijadikan muzium juga Masjid Sultan. Kelihatan masjid baru dipasang kipas seperti kipas helikopter. Lihat Around Masjid Sultan and Kampung Gelam.


Kemudian kami berkejar ke stesyen MRT terdekat yang dipanggil stesyen Bugis. Teringat kali pertama menaiki MRT di sekitar ini lebih 4 tahun lalu. Tiba-tiba keluar pengumuman menyebut : "Bugis, Bugis!". Ingatkan ada orang kurang ajar nak cari pasal dengan Bugis, rupanya nak beritahu dah sampai stesyen Bugis! Hek eleh...


OK. Tadi ada diberitahu kami kesuntukan masa. Sebenarnya kami harus kembali ke Malaysia dengan keretapi malam jam 10.30 dan untuk itu kami harus sampai ke stesyen Tanjung Pagar paling lambat pun jam 10. Sebelum itu kami harus kembali ke rumah Uncle Nasir di Yishun bersiap dan mengambil barang dan ini memakan masa tidak kurang setengah jam dengan MRT. Dari Yishun ke Tanjung Pagar pula perjalanan kereta boleh memakan masa 1 jam, maka logiknya kami sudah berlepas dari sana jam 9.

Memang pun kami dijangka kembali ke Yishun paling lambat pun selepas Maghrib untuk mandi, bersolat dan siap. Sebaliknya masuk waktu Maghrib kami baru mahu menaiki bas ke satu destinasi lain yang asalnya diharap dapat dijejaki sebelum senja. Isteri dan sepupu mula risau kerana takut terlepas keretapi. Saya cakap tawakallah kepada Allah. Kerana ini juga ujian untuk menyelesaikan satu perkara.


Sejak awal tahun saya ada menyimpan niat jika sampai lagi ke Singapura akan singgah ke Masjid Ba' Alawi sebuah masjid yang terkenal kerana menjadi tumpuan para Sayyid dan Sharifah keturunan Nabi Muhammad SAW dan orang Islam yang percaya pada keberkatan Ahlul Bait. Pada mulanya saya menyangkakan kedudukannya sekadar berjalan kaki dari Masjid Sultan tetapi kemudian baru mendapat tahu ia terletak di Lewis Road berdekatan Bukit Timah. Nasib baik stesyen MRT terdekat terletak dalam perjalanan ke Yishun. Namun apabila sampai di stesyen tiada seorang pun tahu tentang Masjid Ba' Alawi.

Saya harus menunggu bertanya ke sana ke mari sambil isteri dan sepupu semakin risau sebelum dapat berjumpa orang yang tahu. Dia seorang wanita yang berasal dari Kuantan tapi kini menetap di Singapura, dalam perjalanan kembali ke rumah dari tempat kerja. Menariknya wanita berumur 20an ini menetap di sebuah rumah tidak jauh dari Masjid Ba'Alawi. Untuk ke masjid perlu menaiki bas agak jauh sedangkan masa semakin suntuk. Namun saya cekalkan diri dan pergi juga lalu mendapati memang lawatan itu sudah lama ditakdirkan kerana di situ saya deja vu lama lagi.

Di atas adalah gambar baju perang Islam yang terpampang dalam masjid. Turut terpampang adalah sejumlah barangan lain yang ada kena-mengena dengan sejarah Islam, semuanya termasuk rupabentuk masjid pernah dilihat dalam mimpi atau bayangan entah berapa tahun lalu (lihat Masjid (Mosque of) Ba'Alawi, Singapura). Selesai solat jamak Maghrib dan Isyaq ternampak seorang jemaah sedang menuju ke sebuah teksi. Rupa-rupanya dia seorang pemandu yang kadangkala sahaja bersolat di situ. Dapatlah kami menaiki teksi terus ke Yishun.

Kami sampai sekitar jam 8:30 lalu tidak sempat mandi, setakat cukup masa untuk menyiapkan barangan sahaja. Namun dari satu segi kami dapat menepati jadual asal apabila sempat bergambar sama sebentar di bawah sebelum meninggalkan Yishun jam 9.


Alhamdulillah pergerakan trafik lancar sehingga kami dapat sampai ke Tanjung Pagar dalam tempoh setengah jam. Sempatlah makam nasi briyani lagi lalu berehat berbual-bual...


Selepas jam 10 amaran dibunyikan agar penumpang masuk. Lagipun kami perlu melalui pemeriksaan imigresyen Malaysia sebelum boleh menaiki keretapi.






Masuk sahaja keretapi kami terus mengambil tempat, kali ini di gerabak berkatil yang cuma terdapat pada keretapi malam.



Cukuplah diberitahu sebelum turun untuk pemeriksaan imigresyen Singapura di Woodlands, saya sempat mandi ringkas di dalam tandas keretapi. Cukuplah untuk menghilangkan rasa peluh melengas agar dapat tidur selesa sehingga sampai ke Kuala Lumpur. Tamat dah siri kecil... :]


Thursday, December 23, 2010

Al-Rasyid naik keretapi ke Singapura - Majlis perkahwinan di 2 tempat dan deja vu lama di Masjid Yishun

Ah. Setelah begitu lewat malam baru saya dapat menyambung penceritaan dari artikel Al-Rasyid naik keretapi ke Singapura - Tanjung Pagar, makam Habib Nuh dan faktor 6A-213.


Pagi Ahad 14 November 2010. Setelah puas berehat di rumah seorang bapa saudara yang sedang menunaikan haji, kami pun dibawa kembali ke rumah pengantin.


Majlis kenduri perkahwinan memang dijadualkan hari ini tetapi belum bermula lagi.


Sekarang adalah masa untuk sanak saudara dan kenalan terdekat menikmati dahulu sarapan pagi.



Saya mengambil kesempatan untuk meninjau-ninjau persiapan...




Sebuah bas kuning sampai membawa pemain kompang juga kuda kepang.


Al-Rasyid seronok bermain di sekitar pelamin.


Masuk waktu Zohor baru acara bermula... dengan pengantin lelaki diiringi keluar bertandang ke rumah pengantin perempuan. Ketika itu sudah ramai jemputan duduk makan-makan...


Saya dan sepupu saya Hanif ikut menaiki bas kuning. Al-Rasyid turut dibawa sekali sementara ibunya memilih untuk berehat di tempat pengantin lelaki kerana mendapati dirinya kurang sihat.


Jika rumah pengantin lelaki terletak di Yishun bahagian utara Singapura, rumah pengantin perempuan pula agak jauh ke selatan di pinggir pusat bandaraya. Lihat acaranya yang agak gilang-gemilang di artikel The bride's wedding reception in Singapura pada blogspot BERPETUALANG KE ACEH.

.

Selesai acara pihak perempuan sampai masa untuk kembali ke tempat laki-laki. Tidak seperti di Malaysia di mana acara pihak perempuan dan laki-laki diadakan berjarak beberapa hari, di Singapura ia diadakan pada hari yang sama. Al-Rasyid menunggu bas bergerak dalam keadaan hujan renyai...


Ternyata sudah ramai yang menunggu di majlis laki-laki. Lihat The groom's turn for reception.


Petang sikit saya terasa mahu menjamakkan solat Zuhur dan Asar lalu ditunjukkan arah ke masjid berdekatan.


Inilah kali pertama saya sampai ke masjid ini. Peliknya saya deja vu lama... dari terlihat kawasan luar masjid hingga ke dalam, dari tempat mengambil wudhuk hingga ke dewan solat semuanya pernah dilihat dalam satu bayangan atau mimpi lama dahulu. Lihat artikel Masjid (Mosque of) Darul Makmur, Yishun di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART).

Ini membuat saya teringin melihat puncak bukit di belakang. Hanif pun ikut menemani...


Di sini juga saya ada deja vu. Tak tahulah apa makna semua ini...


Kami kembali ke tempat pengantin beberapa lama kemudian. Kelihatan dalam gambar keluarga terdekat termasuk ibu bapa saya dan adik-beradik ibu yang sampai ke Singapura sekitar jam 4.


Sebenarnya saya sudah terserempak dengan mereka di masjid selepas selesai menunaikan solat. Ketika itu saya ada mengajak Hanif naik ke bukit tapi dia keberatan kerana takut tidak dapat berjumpa dengan saudara-mara yang datang dari arah Johor Bahru.



Dengan kuasa Allah, beberapa orang saudara-mara termasuk ibu bapa saya pun muncul di masjid. Dapatlah saya dan Hanif meluangkan masa di atas bukit. Dengan kuasa Allah juga kami terserempak dengan mereka meninggalkan masjid sebaik sahaja turun dari bukit. Begitulah aturan Qada' dan Qadar. Jika kita bergerak di dalam aliran kehendakNya bukan dengan kehendak dan permintaan diri sendiri, segalanya akan diatur begitu cantik tanpa perlu kita terlalu susah memikirkan perkara dan bagaimana hingga 'pecah kepala'.

Sesungguhnya Allah itu Maha Kaya dan Berkuasa sehingga mampu menunaikan setiap permintaan kita jika Dia mahu. Tetapi seringkali kita tidak dapat menduga bahawa apa yang Allah aturkan untuk kita itu lebih baik dari apa yang kita sendiri cuba atur dan jangka. Sebab itu ada disebut adakalanya kita fikir sesuatu itu baik untuk kita sedangkan ia buruk. Begitu juga sebaliknya kerana akal kita tidak mampu menggapai segalanya.

Kalau mahu kita boleh berdoa kepada Allah agar mengabulkan segala permintaan untuk mengatur kehidupan sendiri. Itu adalah kehidupan kebanyakan manusia di mana usaha itu diandaikan pada perbuatan yang dapat dilihat secara zahir oleh semua. Kalau mahu juga kita boleh menyerah pada aturanNya seratus-peratus. Dalam keadaan ini usaha kita mungkin tidak nampak di kaca mata orang lain sehingga dikatakan tidak membuat apa-apa sedangkan percubaan untuk memahami dan redha dengan Qada' dan Qadar itu sendiri adalah usaha.

Dalam keadaan ini kita perlu menerima segala susah dan senang dengan keyakinan segalanya adalah yang terbaik untuk kita. Kalau nasib kita baik Insyaallah akan dianugerahkan pengalaman melihat perkara di luar jangka juga hal-hal mencarik adat kebiasaan manusia.



Apapun, dengan aturan Allah dapatlah saya meluangkan masa di atas bukit tanpa mensia-siakan keluarga. Dapatlah kami bersama sehingga majlis tamat. Cuma mereka harus berlepas kembali ke Johor Bahru sedangkan saya, isteri, Al-Rasyid dan Hanif mahu bermalam lagi di Singapura. Dengan selesainya majlis baru kami dapat betul-betul berjalan melihat apa yang ada... :]