Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Tuesday, October 20, 2015

Melangsaikan 'hutang' Raub demi kelangsungan buku

Dipersembahkan, satu cerita mengenai 'hutang' dan penulisan...


Semalam tengah hari Isnin 19 Oktober 2015 saya membawa keluarga untuk satu perjalanan agak spontan ke Pahang.


Dah lama kami tak buat perjalanan secara tiba-tiba begini. Sejak 2-3 tahun kebelakangan kami biasa merancang untuk membuat suatu perjalanan paling lewat pun seminggu sebelum keluar...


Gerak untuk ke Pahang timbul pada malam sebelumnya. Ia berlaku setelah kesekian kalinya saya tersangkut lagi dalam penulisan untuk buku pertama yang akan membuka siri baru "Siri Pemikiran Merah Silu". Tentang siri dan penulisan sudah disebut beberapa kali di blogspot ini. Sudah banyak perkara dilakukan untuk merungkai kekusutan tapi saya masih lagi tersangkut walaupun hampir semua fakta sokongan yang diperlukan sudah ada di dalam tangan.


Sudah menjadi kebiasaan saya, kalau sangkut dalam penulisan maka ini bermakna saya harus membuat perkara-perkara lain kemudian baru kembali pada penulisan.


Tapi penulisan buku ini sudah tersangkut begitu banyak kali. Sedangkan saya diminta menyiapkan manuskripnya paling lewat pertengahan November agar buku dapat diterbitkan Disember ini.


Ahad malam Isnin, baru saya terfikir. Mungkinkah penulisan buku ini  tersangkut kerana ada 'hutang'? Kerana ada perkara patut dilakukan dalam tempoh beberapa bulan kebelakangan tetapi saya masih belum melakukannya. Saya pun memerah otak dan ingatan untuk mencari jawaban. Setelah beberapa lama baru tersedar - Saya pernah berfikir untuk kembali ke rumah almarhum Nenek di Raub, Pahang, ibu kepada bapa sejak bulan puasa lalu lagi tetapi menundanya kerana muncul hal lain. 

Sampai undangan untuk majlis perkahwinan adik sepupu yang merupakan peluang untuk bertemu saudara mara sebelah bapa, peluang yang jarang-jarang muncul bagi saya yang lebih rapat keluarga sebelah ibu pun diketepikan untuk memenuhi komitmen lain dalam tempoh itu. Kembali beraya tahun ini pun tidak malah tahun lepas pun tak balik, Semakan yang dibuat tadi menunjukkan kali terakhir saya menziarahi makam Nenek tidak jauh dari rumah adalah pada Mei 2014. Lihat Perjalanan kecil ke Kelantan : Antara Tanjung Sepat, Gua Musang dan Bachok.

Ah. Bagaimana saya boleh terlupa semua ini lantaran kesibukan dengan hal-hal lain? Sedangkan buku yang mahu ditulis melibatkan hal Kesultanan Perak dan almarhum Nenek adalah orang yang membuka cerita kaitan keluarga kami, keluarga sebelah bapa dengan kesultanan kepada saya sekitar 14 tahun lalu.


Kebetulan malam itu juga saya dan isteri baru mendapat tahu bahawa sekolah-sekolah di Selangor telah ditutup akibat jerebu teruk. Maka apabila menyedari betapa lama sudah 'berhutang' untuk kembali ke rumah Nenek, saya pun membuat keputusan mahu bertolak ke sana siang Isnin. Sebelum itu saya memikirkan cuma akan kembali ke Raub setelah selesai penulisan buku. Tapi nak tunggu sampai bila lagi sedangkan tulisan asyik tersangkut? Khamis ini pula saya harus bertolak ke Surabaya di Jawa Timur untuk pengambaran dokumentari "Daulah Melayu".  Kami dijadualkan akan berada di sana sehingga Isnin minggu hadapan. Hujung minggu itu ada acara di Melaka, hujung minggu selepas itu di Putrajaya. Kalau terus menunggu bila pula akan ada kesempatan?



Isteri saya sampai sanggup mengambil cuti emergency leave agar kami dapat pergi ke Raub bersama. Kalau saya pergi dengan anak tanpa beliau terasa tak kena. Teringat bagaimana saya pernah berjumpa Nenek bersendirian hujung 2001 setelah 3 tahun tidak bertandang kerana isteri terdahulu kurang gemar balik ke Raub. Beberapa bulan selepas itu kami bercerai kerana memang sudah lama tidak sehaluan. Apalagi ketika itu saya semakin kalut dalam pencarian diri dan erti menjejaki salasilah keturunan keluarga demi memahami pelbagai perkara yang berlaku dalam hidup, satu perjalanan penuh rintangan yang telah diluahkan dalam siri trilogi "Berpetualang ke Aceh" yang terbit 2006-2007.

Walaupun antara saya dan isteri sekarang tiada masalah memang terasa tak manis jika saya ke rumah almarhum Nenek tanpa membawa beliau setelah sekian lama tidak bertandang. Lagipun kami sama-sama mahu menikmati hidangan istimewa ikan keli gulai asam rong yang sudah lebih setahun tidak dikecapi, satu makanan istimewa orang Raub. Maka sampai sahaja ke sana kami terus mencari kedai makan yang ada menghidangkannya. 


Nah. Beginilah rupa makan tengah hari kami.


Selepas makan, baru ziarah ke rumah beberapa orang saudara mara sebelum pergi ke makam Nenek.



Selesai itu baru ke rumah peninggalan beliau untuk bermalam, Petang itu sempat mendaki bukit di belakang rumah, satu perkara yang sudah bertahun-tahun tidak dilakukan. Kali ini saya mendaki bersama anak kecil. Lihat artikel Climbing the hill behind my late grandma's house with Johan. di blogspot BERPETUALANG KE ACEH. Kalau tidak kerana itu tentu saya akan masuk lebih jauh ke dalam hutan.

Subuh keesokannya kami kembali ke Lembah Klang kerana isteri harus kembali bekerja. Saya ni lain le, ikut suka hati bila nak bekerja kecuali bila ada hal seperti mesyuarat, majlis dan penggambaran. Adapun kali terakhir kami bermalam di rumah ini adalah lebih 2 tahun lalu. Lihat Sekitar misi memakan ikan keli gulai asam rong sempena cuti Hari Malaysia. Menariknya, apabila saya telah menetapkan fikiran mahu ke Raub lalu bersiap untuk bertolak pagi Isnin, ketika itulah saya mendapat ilham penting bagaimana hendak membuka dan membentuk cerita buku baru. 

Hati ini mengingatkan, jujurlah bercerita. Luahkan apa yang perlu, jangan cuba hendak disembunyikan. Bukan saya tidak jujur sebelum ini tapi fikirnya mahu membuat penulisan buku baru tanpa menyentuh kaitan keluarga dengan Kesultanan Perak. Sekarang, ini tidak dapat dielakkan kalau mahu ilham dan gerak penulisan mengalir cantik. Apapun syukur alhamdulillah kerana sudah ditunjukkan jalan...


No comments: