Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Sunday, August 25, 2013

Kenangan dan petunjuk 11.11.11




Assalamualaikum semua. Selamat hari raya maaf zahir batin. Sedar tak sedar dah nak masuk 3 minggu saya tidak menulis apa-apa di mana-mana blogspot. Terasa begitu malas hendak menulis. Mungkin kerana sejak perjalanan ke Tanah Bugis 3-12 Mei saya tidak membuat apa-apa pengembaraan baru kecuali untuk menjayakan acara ke-5 HIKMAH di Terengganu 5-8 Jun, menyambung silaturahim dengan saudara-mara Bugis di Pontian 15-16 Jun dan kembali ke kampung untuk berhari raya 6-10 Ogos. Sejak sebulan kebelakangan pula tumpuan banyak diberikan untuk satu projek buku baru. Kecederaan kaki yang belum pulih sepenuhnya menghadkan aktiviti. Rujuk penerangan pada artikel  Terhencot-hencot ke Tanah Bugis - Sampai ke Makassar setelah 2 tahun menyimpan hajat.

Malam ini saya tergerak untuk menulis sesuatu di Facebook. Ketika menulisnya timbul rasa agar ia dikongsikan di blogspot ini. Tertera adalah apa yang ditulis di FB bawah di tajuk "KENANGAN DAN PETUNJUK 11.11.11". Saya perbaiki sedikit untuk tatapan pembaca sini... 


-------------------


Melihat sebuah video dari Indonesia tentang kedatangan awal Islam menunjukkan makam Sultan Malikus Saleh, pengasas kerajaan Samudera dan Pasai (mangkat 1297 Masihi) terkenang saya akan lawatan terakhir ke sana, dibuat 11 November 2011 atau 11.11.11. Panggilan kerohanian sultan inilah yang menyebabkan saya mengambil risiko nyawa masuk ke Aceh ketika darurat perang masih melanda 9 tahun lalu. Ini dibuat setelah setahun lebih mendapat tahu baginda adalah seorang moyang saya, moyang bagi keluarga Laksamana Raja Mahkota di Perak. Namun dalam perjalanan awal 2004 yang dibuat melalui Medan naik darat ke Aceh saya cuma sempat berada di Langsa 3 malam, kota terdekat Aceh dari arah Medan sebelum dihalau keluar oleh pihak imigresyen.

Ini berlaku kerana Aceh sedang darurat. Ketika itu orang luar dilarang masuk. Sebelum itu saya pernah ditahan di sempadan oleh tentera. Selepas itu pula saya disoal-siat 2-3 jam di Pengkalan Brandan, kota terdekat di luar Aceh namun sebenarnya berada dalam Aceh sehingga pemisahan wilayah dilakukan, kalau tak salah tahun 1940an. Ini kerana saya disyaki terlibat dengan puak pemisah takpun mata-mata dari luar.

Alhamdulillah saya masih selamat walau digertak beberapa kali dan disuakan mesingun ke muka. Pengalaman perjalanan berserta pengalaman hidup yang membawa saya untuk mula mencari salasilah keluarga penghujung 2001 berserta sejarah terpendam yang ditemui sepanjang pencarian telah dikongsikan dalam siri trilogi buku "Berpetualang ke Aceh" yang terbit 2006-2007. Pertengahan 2009, setelah lebih 4 tahun Aceh aman akibat peristiwa Tsunami 26 Disember 2004 yang meragut 200,000 nyawa menyebabkan Aceh harus dibuka baru saya berpeluang menziarahi makam Sultan Malikus Saleh. Ketika itu saya sudah bersama isteri baru yang sedang 6 bulan mengandungkan anak kami Muhammad Al-Rasyid.

Hujung Januari 2010 kami pergi lagi ke Aceh lalu menziarahi makam. Ketika itu Rasyid sudah berumur 3 bulan setengah lalu buat pertama kali kakinya dijejakkan ke tanah di belakang makam, tanah leluhurnya juga. Hujung Februari 2010 kami ke sini lagi. Hujung tahun 2011 saya membawa Rasyid yang sudah berumur 2 tahun sebulan berserta isteri yang sedang 6 bulan mengandungkan seorang lagi anak, Muhammad Alauddin Johan menyusur jalan darat yang pernah saya lalui ketika pertama kali cuba masuk ke Aceh Januari 2004, jalan dari Medan ke utara. Setelah singgah dan bermalam di beberapa tempat kami sampai ke makam Sultan Malikus Saleh malam Jumaat lalu menginap di madrasah/pesantren bersebelahan makam. Esoknya 11.11.11 pagi Jumaat kami menziarahi lagi makam lalu gambar atas pun diambil. Selepas itu kami mendapatkan kenderaan ke Sigli, selepas solat Jumaat singgah di Labui di mana kami dibenarkan memegang tongkat Sultan Iskandar Muda Mahkota Alam yang memerintah Aceh 1607-1636, seorang moyang saya juga. 

Seterusnya kami singgah di makam seorang bangsawan bernama Daeng Mansur juga dikenali sebagai Tuanku Bugis,. Baginda adalah seorang lagi moyang, hidup sekitar 1550an-1610an (anggaran saya). Dengan itu baru saya rasa lawatan ke Aceh betul-betul lengkap. Ini kerana dari bangsawan inilah terbit apa yang dikenali sejarah sebagai Raja-raja Aceh Dinasti Bugis (memerintah dari 1727 sehingga kesultanan Aceh ditamatkan oleh Belanda 1903). Lihat artikel Jejak "Berpetualang ke Aceh" : 3 x 11 dan jejak warisan Bugis Aceh. Lihat juga artikel Koleksi "Jejak 'Berpetualang ke Aceh'"yang meliputi keseluruhan pengembaraan 12 hari.

Pertengahan 2012 kami anak-beranak pusing Pulau Jawa 2 minggu. Ketika itu Johan sudah lahir dan berumur 2 bulan setengah. Asalnya kami mahu menziarahi makam semua Wali Songo bermula dari timur di Surabaya di mana terdapat makam Sunan Ampel lalu bergerak ke barat hingga ke makam Sunan Gunung Jati @ Sharif Hidayatullah, Wali Songo ke-9 dan terakhir menurut laluan. Selepas itu perjalanan diteruskan ke Jakarta untuk menziarahi makam raja terakhir Aceh, Sultan Muhammad Daud yang mangkat sekitar 1939 dalam buangan. Makam baginda sudah setahun mahu diziarahi, apabila mendapat tahun Sultan Muhammad Daud juga ada hubungan tertentu dengan keluarga terdekat saya. Lihat Koleksi artikel "Pusing Pulau Jawa".

Selepas itu baru timbul gerak kuat untuk menziarahi Tanah Bugis, sampai ke wilayah kerajaan lama Wajo, kerajaan asal seorang moyang saya juga. Moyang yang dimaksudkan, dikenali sebagai Nakhoda Hitam @ Tok Kuala Bidor. Beliau (baginda sebenarnya) menerbitkan salasilah keluarga Laksamana Raja Mahkota Perak sekitar 1740an. Untuk pengetahuan Wajo pernah dijejaki Daeng Mansur @ Tuanku Bugis yang datang ke Aceh abad ke-16 Masihi. Malah baginda disebut berasal dari kerajaan ini sedangkan ada sumber menyebut baginda bukan orang lain malah cucu kepada Sultan Alauddin Riayat Syah al-Qahar yang memerintah Aceh 1539 - 1571.

Di Wajo kami dapat menziarahi makam Sayyid Hussein Jamaluddin Kubro, leluhur para Wali Songo. Menurut satu salasilah dari Aceh, Sayyid Hussein ini adalah keturunan Sultan Malikus Saleh. Rujuk Wali Songo dari keturunan Sultan Malikus Saleh?. Dengan itu lengkaplah proses ziarah saya ke makam para leluhur utama, sekurang-kurangnya di Alam Melayu. Makam para leluhur lebih tinggi sudah diziarahi di Madinah juga di Mekah. Yang tinggal cuma makam seorang leluhur besar di Baghdad, orang yang saya lihat sama hakikat batinnya dengan Sultan Malikus Saleh di Aceh. Mungkin selepas ini saya harus menyahut panggilan "Aji Yaki Dastagi", satu nama yang dilihat tertera pada papan tanda dalam mimpi yang berlaku sekitar 13 tahun lalu, mimpi yang ditafsirkan seorang rakan adalah panggilan dari Sultan Awliya, Sheikh Abdul Qadir al-Jilani?


No comments: