Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1, Buku 2 dan Buku 3.


Monday, August 11, 2008

Mahkota Sultan Malikus Salih dan dua Nur dalam hidupku...

Salam. Biar dibuka sesi menulis hari ini dengan suatu luahan daripada apa yang berlaku hari Jumaat baru-baru ini...

Pada penghujung artikel Lawatan ke Singapura 2006. Rupa-rupanya untuk ke satu makam yang ada kena-mengena dengan kekasih lama! yang ditulis awal pagi itu saya ada menyebut:-

Tentang Nur pertama pula, saya tak tahu nak letakkan bagaimana lagi tetapi saya tahu dia tetap penting dalam hidup saya dan Nur kedua pun faham ini. Masing-masing telah tahu akan kewujudan masing-masing dan telah pun berhubung. Diakui Nur kedua kini lebih utama sedangkan Nur pertama sudi ketepi tetapi terus berbaik lagi.

Dahulu mereka pernah sekali bertemu tetapi dalam keadaan tidak mengetahui hal diri masing-masing. Kini mereka sudah tahu sedikit sebanyak akan keadaan yang dilalui dan kaitan mereka dengan saya lalu buat pertama kali diatur satu pertemuan bertemu empat mata untuk kebaikan semua, juga atas nama perjalanan hidup yang telah ditetapkan atas Qada' dan Qadar Ilahi, dengan nama Allah dan Rasul!

Harap-harap pertemuan Nur pertama dengan Nur kedua beberapa jam lagi (tanpa kehadiran saya) nanti di hari Jumaat yang mulia bulan Sya'aban ini akan membawa satu persefahaman yang kukuh. Sesungguhnya kita semua ditakdirkan bertemu kerana ada sebab dan peranan masing-masing untuk menangani cabaran masa akan datang.

OK... Ini adalah sedikit cerita yang berlaku sekitar pertemuan itu. Mari!


Ini ada gambar satu persembahan Tarian Asyik dalam satu majlis yang menjadi medan pertemuan Nur pertama dengan Nur kedua hari Jumaat itu. Majlis yang dirasmikan oleh Raja Zarith Sofia ibni almarhum Sultan Idris Shah (Perak), isteri kepada Tengku Mahkota Johor ini turut dihadiri Tengku Budriah, Raja Permaisuri Agung semasa almarhum Raja Perlis dahulu Tuanku Syed Putra menjadi Yang di Pertuan Agung tahun 1960an. Turut hadir adalah ramai kerabat diraja. Termasuknya adalah Raja Kecil Sulung Perak yang merupakan adik-beradik Raja Zarith.

Nur pertama pula hadir sebagai seorang tetamu khas jemputan pihak penganjur. Lalu dia mengajak Nur kedua hadir sama sebagai medan untuk kenal-mengenal dan lebih berbaik satu sama lain!

Oh, lupa nak cakap. Saya dah lupa majlis apakah sebenarnya ini tetapi ia melibatkan 2 bahagian... Satu tentang promosi peranan wanita dalam kehidupan seharian, kedua kerana ada pamiran galeri barangan diraja di sebelahnya, kedua majlis akan dirasmikan oleh Raja Zarith Sofia.

OK, bagaimana saya tahu semua ini, siap ada gambar-gambar lagi? Hehe... Baiklah, biar saya berterus-terang. Sebenarnya saya pun hadir ke majlis ini tanpa dirancang. Sampai si Nur pertama marah-marah kat saya (marah-marah sayang? Hehe!) sebab ini sepatutnya pertemuan dia dengan Nur kedua sahaja, pertemuan orang perempuan dengan orang perempuan, tiba-tiba saya pula boleh hadir, hehe! Jangan mare... Hehe!

Memang dalam artikel Lawatan ke Singapura 2006. Rupa-rupanya untuk ke satu makam yang ada kena-mengena dengan kekasih lama! saya ada menyebut bahawa mereka berdua akan bertemu tanpa kehadiran saya. Memang itulah saya jangkakan ketika itu. Mana tidak, memang pertemuan itu untuk mereka berdua sedangkan saya sudah sangat penat akibat semalaman malam dan awal pagi Jumaat menulis isi blogspot di sebuah Internet Cafe di Kajang, selepas solat Subuh baru saya dapat memejamkan mata dan berehat seketika.

Nur kedua pula ada menalifon awal pagi mengajak berjumpa petang itu di Kuala Lumpur sebaik sahaja selesai pertemuan dengan Nur pertama. Tetapi saya menolak kerana penat, rasa hendak tidur atau berehat sahaja di rumah hingga petang. Namun sebaik sahaja selesai solat Jumaat di Masjid Jamek Penjara Kajang (pertama-kali saya bersolat di sana walaupun kedudukannya cuma sekitar 1km sahaja dari rumah), timbul rasa untuk ke Kuala Lumpur bertemu mereka berdua!


Hmm... Dari satu segi memang saya teringin berjumpa kedua-dua Nur pertama dan Nur kedua. Kali terakhir kami bertiga bertentang mata adalah lebih setahun lalu, ketika berlangsung majlis pelancaran siri buku "Berpetualang ke Aceh" di kedai buku Khazanah Fathaniyah di Chow Kit (sekarang sudah tutup). Dan ketika itu mereka tidak tahu situasi keadaan hubungan antara kami semua seperti kini.

Lagipun saya sudah sebulan tidak bertemu Nur pertama sedangkan Nur kedua baru menemani saya berjalan-jalan di Negeri Sembilan hari Rabu minggu lepas termasuk buat pertama kali sampai ke makam Raja Melewar siang hari! Nanti saya letakkan sedikit cerita bergambar di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART) diikuti cerita perjalanan itu sendiri di blogspot BERPETUALANG KE ACEH .

Apapun, tujuan sebenar saya ke majlis itu bukan untuk bertemu mereka walaupun memang saya suka dan ingin bertemu mereka. Tujuan sebenar saya adalah ingin melihat apakah barangan diraja yang ada. Saya jadi teruja apabila Nur kedua menalifon memberitahu akan pameran yang ada dihiasi permainan alat muzik serupa nobat, rasanya memang nobat, cuma dimainkan oleh orang bukan istana. Rasa rugi pula kalau tak pergi...

Oh, apa pula objek yang tertera dalam gambar di atas ya? Nanti kita cerita...


Ini adalah gambar objek sama tanpa flash... Gambar sebelumnya diambil dalam auto mood lalu kamera menafsirkan kekurangan cahaya terang sebagai harus ditambah-pulih dengan cahaya flash. Sebaliknya cahaya flash yang memantul berlawan cahaya lampu spotlight menyebabkan objek kelihatan lebih gelap dalam gambar. Lebih baik dimatikan saja flash untuk mendapatkan gambar lebih terang di atas!

Nur kedua teruja sangat mahu saya datang kerana baru berkenalan dengan penjaga satu booth yang mempamirkan Quran-quran lama termasuk daripada tanah Aceh, Jawa dan Bugis. Dia mahu saya melihat Quran-quran itu dan berkenalan dengan penjaganya! Saya pula seolah-olah terpanggil apabila mendapat tahu ada pameran diraja. Lalu saya pun sampai ke sana.... Ternyata Nur pertama pula belum tunjuk muka kerana perlu menyelesaikan hal lain.

Dipendekkan cerita Nur pertama datang lalu duduk dengan Nur kedua ketika saya sedang sibuk melihat booth-booth lain. Bahagian pameran terbahagi dua, pameran berkaitan peranan wanita begitu (entah kenapa booth Quran lama terletak di situ ya?) dan pameran barangan diraja yang belum dibuka kerana menunggu Raja Zarith Sofia merasmikannya.

Ketika majlis perasmian sedang berlangsung di pentas utama, ketika masuk persembahan Tarian Asyik baru Nur pertama sedar kehadiran saya. Barulah saya duduk di belakangnya dengan Nur kedua di sebelah kanan.



Selesai majlis perasmian, baru pameran barangan diraja dirasmikan. Baru para hadirin dapat melihatnya. Saya pun begitu seronok masuk diiringi Nur pertama dan Nur kedua. Rupa-rupanya tak ada apa sangat... Saya mengharapkan ada barangan diraja lama seperti pedang, keris dan cokmar tetapi yang ada cuma koleksi barangan peribadi simpanan keluarga diraja zaman kini seperti pakaian harian dan majlis malah kayu golf pun ada! Hampir saya kecewa, nasib baik ada juga beberapa lukisan hasil tangan kerabat diraja yang boleh tahan menarik...

Setelah berpusing satu kawasan pameran lalu hampir keluar, baru saya terperasan satu objek yang dapat menarik perhatian. Itulah objek yang gambarnya tertera di atas ini...

Pada mulanya lelaki berpakaian Melayu lengkap bersongkok di sebelah setakat menyatakan ia adalah satu mahkota lama yang telah wujud di Terengganu lebih 600 tahun lalu, sebelum muncul kerabat diraja Terengganu sekarang yang berasal daripada keturunan Bendahara Tun Habib Padang Saujana di Johor. Kemudian saya diperkenalkan kepada seorang lelaki lebih tua tetapi berpakaian lebih santai yang rupa-rupanya ketua yang menyelenggara pameran diraja ini. Dia dipanggil Ustaz Zul, hehe!

Kenapa saya ketawa? Nanti saya cerita. Adapun Ustaz Zul lah yang memberitahu bahawa objek yang kelihatan ini adalah mahkota lama milik Sultan Malikus Salih, pengasas kerajaan Samudera dan Pasai. Lalu dia menceritakan tentang wasiat Nabi yang tertera dalam Hikayat Raja-raja Pasai serta Sejarah Melayu, cerita yang menjadi teras utama pembukaan kisah siri buku "Berpetualang ke Aceh" karangan saya! Tentang bagaimana Sultan Malikus Salih pernah memakai nama Merah Silu. Saya tersenyum panjang... Hmm... Biar saya copy and paste isi wasiat itu daripada buku pertama saya yang memiliki sub-title "Mencari Diri dan Erti" ya...

"Sepeninggal aku telah wafat kelak, akan muncul sebuah negeri di bawah angin, Samudera namanya. Apabila terdengar kamu nama negeri itu, maka suruhlah sebuah bahtera untuk membawa perkakas dan alat kerajaan ke negeri itu, serta kamu Islamkan sekalian isi negeri itu, serta ajar mereka mengucap dua kalimah syahadat. Kerana dalam negeri itu kelak banyak orang yang akan menjadi wali Allah.”




Saya tidak memperkenalkan diri, setakat mendengar mengangguk kepala dan menambah sedikit cerita di mana yang saya rasa patut. Selepas itu saya ke bahagian lagi untuk mencari Nur pertama yang keluar buang air. Saya mahu dia bersama Nur kedua turut hadir di hadapan mahkota ini...

Ketika di kawasan lain, tiba-tiba muncul Ustaz Zul dan pembantunya mencari saya. Mereka teruja untuk berkenalan malah mengajak saya bekerjasama untuk mendaulatkan makna Melayu, setelah sedar sedikit tentang pengetahuan yang saya ada. Ketika Nur pertama yang lebih dikenali Ustaz Zul muncul, baru dia tersedar dia juga pernah bertemu dengan saya sebelum ini. Nampaknya pertemuan ini telah ditakdirkan dan mungkin kami harus bekerjasama walaupun dahulu saya mengaku sangat marah dengan Ustaz Zul dan kumpulannya atas apa yang pernah berlaku suatu masa dahulu!

Apa yang berlaku tak perlulah dipanjangkan. Sudah saya nukilkan agak panjang lebar dalam buku kedua saya "Berpetualang ke Aceh: Membela Syiar yang Asal". Untuk pengetahuan, Ustaz Zul inilah yang namanya pernah beberapa kali memenuhi ruangan hadapan akhbar, kalau tak salah ingatan samada Metro atau Kosmo kerana didakwa merogol orang sambil memimpin kumpulan ajaran sesat lalu menjadi buruan polis.

Tapi itu kisah dahulu ketika saya masih marah-marah atas pelbagai perkara. Kini setelah selesai menyajikan ketiga-tiga buku dalam trilogi siri "Berpetualang ke Aceh", saya lebih tenang. Lalu selepas lawatan terbaru ke markas kumpulan Ustaz Zul di Terengganu, saya lebih lembut melihat keadaan mereka sehingga terhasillah artikel bertajuk Masuk ke markas sebuah kumpulan "perjuangan akhir zaman"... Apa yang ingin dibuat di sana? di blogspot ini 4 bulan lalu.

Apapun, pertemuan pembukaan Nur pertama dengan Nur kedua dalam keadaan sedar (sedar akan perhubungan kami bertiga) dengan kehadiran saya tanpa dirancang pada satu majlis diraja diikuti perjumpaan tak disangka dengan Ustaz Zul di hadapan sebuah mahkota yang dikatakan milik Sultan Malikus Salih @ Raja Merah Silu memang terang telah ditakdirkan. Maka itu ingin dinyatakan, walaupun pengajian dan pemahaman kami tentang hakikat wujud alam dan hubungan dengan Tuhan mungkin tidak sealiran dan lain kaedah serta perlaksanaan perjuangan, tetapi untuk kedaulatan bangsa Melayu dan Islam saya sedia bekerjasama... Bila ada keluangan masa.

Ustaz Zul menyebut pihaknya yang disokong beberapa pihak lain bercadang untuk menerbitkan sebuah filem Melayu yang menjejak kembali kedaulatan Raja-raja Melayu silam untuk memperkasakan generasi Melayu sekarang. Katanya ada pihak sudi memberi budget sehingga RM40 juta jika ada skrip dan jalan cerita yang dirasakan sesuai lalu dia mengajak saya turut serta kerana tahu saya seorang penulis, penulis yang tahu dan ada rasa akan hal-hal lama melibatkan sejarah sebenar Melayu.

Allah... Saya pun tak tahu jika saya mampu berbuat itu. Mungkin nanti, bukan sekarang... Sekarang saya perlu mengembalikan kesihatan diri dan keadaan ke tahap yang lebih 'normal'... Setelah lama meninggalkan kehidupan biasa untuk menjadi seorang pengembara yang zahirnya tak tentu hala. Untuk itu, saya sangat memerlukan kehadiran Nur pertama dan Nur kedua sebagai sokongan.

Oh, sebelum meninggalkan majlis, saya rasa ingin merekodkan gambar ketiga-tiga siri buku "Berpetualang ke Aceh" dengan mahkota lama yang dikatakan milik Sultan Malikus Salih itu. Jadilah gambar yang terpapar di atas. Mungkin akan terbuka sesuatu dengan ini nanti? Sekian luahan...

p/s: Cita-cita saya tadi apabila masuk ke Internet Cafe kecil di Kajang ini jam 5.30 petang adalah mahu menyiapkan 7 artikel di blogspot-blogspot saya untuk mencapai jumlah keseluruhan artikel 777 sebelum masuk Maghrib. Nampaknya ia harus dilupakan, mungkin cuma dapat disambung esok... Ketika menulis ayat ini sahaja pada penghujung artikel pembuka sesi penulisan hari ini sudah masuk jam 7.11 petang sedangkan saya harus kembali berbuka puasa bersama ibu bapa yang ada bertandang ke Kajang. Selamat malam! :]

5 comments:

syahir said...

salam bang, macam tarbus yang dipakai oleh sultan perkasa alam ajerr... ehehe.

Anonymous said...

semalam pun aku baru baca pasal MS@sultan Malikus Saleh. eh syahir, ko kat mana, kata kat serdang...

dong

Anonymous said...

wah...ada apit kiri kanan nampak...!!!

Fish of Pisces @ 5th_E said...

Allahuakbar!

Saudara pun ada ya? Yang menari Tarian asyik tu anak2 buah saya.

Boleh tak saudara hubungi saya di email fifth.e@gmail.com

Mohon permisi untuk copy gambar anak2 buah saya ya. Terima kasih.

5thE Taib

Radzi Sapiee said...

Hmm... Baru perasan komen ini. Silakan! :]