Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Saturday, May 24, 2014

Rumahku Baitul Hikmah

Salam semua. Sudah hampir 3 minggu saya tidak membuat apa-apa artikel baru di mana-mana blogspot, sejak membuat pengumuman rasmi mahu berehat buat beberapa lama daripada menyertai aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam. Lihat HIKMAH berehat dan Faktor 131. Fikirnya mahu menggunakan keberkatan bulan Rejab ini untuk menyambung penulisan buku ke-8 yang sudah lama tertunda, penulisan yang dimulakan awal 2012. Tetapi saya masih belum mendapat gerak dan rentak yang sesuai, setakat dapat menambah sedikit bahan rujukan untuk buku.

Jangankan itu, untuk berkongsi fikiran dan cerita di Facebook pun terasa kurang berselera. Walaupun sejak itu saya ada juga membuat beberapa perkara, misalnya pergi ke satu majlis besar di Melaka kemudian ke Muar, terasa begitu berat untuk mencoretkan walau sepotong ayat. Lalu beberapa hari kebelakangan ini menyaksikan saya lebih sibuk memikirkan apakah hiasan yang perlu ditambah untuk mencantikkan rumah baru yang diduduki 4 bulan lalu. Beberapa perkara telah dibuat tetapi masih ada yang perlu ditambah. 

Buat masa ini saya dan isteri cukup puas hati apabila dapat menghias bahagian loteng rumah dengan kain panjang pelbagai warna, satu perkara yang sudah berbulan kami fikirkan tapi malam Jumaat lalu baru dilakukan. Dengan ini biarlah dikongsikan sedikit gambar sekitar rumah sebagai satu proses untuk memecah kebuntuan... 


Kita mulakan dengan melihat dari laman hadapan. Ukiran yang saya suka panggil sebagai 'lidah terjulur iaitu ukiran menajam ke bawah pada sudut bumbung rumah adalah satu perkara yang sudah lama saya dan isteri impikan untuk dilihat pada rumah sendiri. Kami sudah bertahun-tahun melihat bentuk serupa menghiasi masjid-masjid dan rumah lama di beberapa tempat terutama di Perak. Oh... biar diberitahu rumah ini dinamakan Baitul Hikmah sempena ia dibeli dan diperbaiki ketika kami sedang sibuk mengadakan aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam atas nama HIKMAH. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH)





Pandangan ke luar dari pintu rumah. Kelihatan kain kuning digunakan untuk menghias pondok rehat. Kain berusia hampir 13 tahun itu pernah dipakai untuk berinteraksi dengan alam ghaib, ketika mula-mula mencari salasilah keluarga, atas saranan seseorang. Tetapi saya cuma memakainya buat beberapa hari sahaja, paling lama pun 2 minggu kalau tak salah ingatan. 

Walaupun ada kesan yang agak menakjubkan timbul dari pemakaiannya terutama sebagai alas tempat tidur sambil beramal bersendirian, hati kecil saya kemudian menegur - bukan cara ini yang patut dibawa untuk mendapat jawaban mahupun maju ke hadapan, apa lagi untuk merapatkan diri dengan Allah Subhanahu Wata'ala. Mungkin apa yang boleh didapati dengan cara tersebut dianggap pencapaian yang tinggi oleh sesetengah orang. Pada saya lebih baik 'jahil' tidak bermain-main dengan alam jin daripada terpesong tetapi menyangkakan diri sudah 'sampai'.


Sesungguhnya bermacam-macam jenis ilmu pernah diraih dalam perjalanan hidup tetapi banyak yang telah dibatalkan sehingga jadi kosong, tidak memiliki apa-apa. Sampai satu peringkat saya digerakkan untuk mengambil apa yang dipanggil sesetengah orang sebagai jalan tajrid, penanggalan dari segala sesuatu. Di kala ramai 'mengumpul' zikir untuk ditabungkan ke dalam kalbu, saya juga berzikir tetapi tidak menabung. Ini kerana kalbu telah dijadikan ibarat tempayan bocor yang tidak dapat menampung atau mengumpulkan apa-apa. Biar Ilahi sahaja menentukan keadaan...

Jalan yang saya disuruh ambil ini ada disebut Sultanul Awliya Sheikh Abdul Qadir al-Jalani sebagai jalan orang-orang yang remuk redam hati kalbunya. Dipalu, dipukul, ditikam, ditusuk dengan pelbagai ujian yang mencabar zahir dan batin, ada yang begitu pilu sehingga hati betul-betul remuk redam, tidak mampu menyimpan waima sekelumit zikir sekali pun. Ah... saya dah mula melilau akibat teringat hal lama. Lupakan itu. Kita masuk ke rumah...


Kelihatan rak-rak kayu yang dibuat khas untuk tanjak, tengkolok dan pakaian kepala tradisional yang lain. Kelihatan topi Meukotop Aceh diletakkan tanjak di atasnya. Ada juga songkok-songkok Bugis dan topi tradisional Jawa yang dikenali sebagai Belangkon.


Ruang makan.


Sekarang mari naik ke atas loteng yang dibina mengikut konsep rumah kampung.


Mula kelihatan kain pelbagai warna yang diletakkan malam Jumaat.


Selain itu sudah dipasang langsir-langsir yang dibawa dari rumah lama..


Ruang loteng ini mahu diberikan konsep tradisional Melayu campur sedikit perasa Arab dan Parsi. Walaupun belum siap sepenuhnya sekurang-kurangnya beberapa perkara besar yang lama tertunda sudah dapat dilakukan dalam tempoh beberapa hari kebelakangan.


Anak-anak pun suka...


Naik ke loteng paling atas.



Ruang ini dibuat khas untuk saya beramal juga mendapatkan ilham. Semoga dengan perkongsian ini akan terbuka pintu ilham baru untuk penulisan buku juga langkah yang lebih maju buat diri dan keluarga. Tak lama lagi akan masuk malam Isra' dan Mi'raj. Semoga kita semua dapat menumpang keberkatan malam yang mulia itu. Amin... :]


3 comments:

Anonymous said...

Assalamualaikum

Cantik sangat2 deko rumah abang.

Radzi Sapiee said...

Wassalam. Hasil gerak ilham dari 'atas' yang dipandu rasa kasih sayang terhadap isteri dan anak2, alhamdulillah... :]

Abang Ily said...

As salam. Baru balik dari Banda Acheh. Terima kadih buku berpetualang...tak de lah blank sangat.