Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Monday, January 12, 2009

Satu pagi yang 'syahid' di Chow Kit

Dan ini pula satu luahan perasaan...


Pagi tadi sekali lagi, seperti dilakukan dalam tempoh lebih sebulan kebelakangan, apabila tidak bercuti keluar mengembara bersama ke mana-mana, saya jadi pemandu membawa isteri ke tempat kerja dan kembali. Tetapi kali ini mungkin yang terakhir dalam waktu terdekat kerana sudah sampai masanya kami menumpukan pada kerja masing-masing.

Dalam tempoh sebulan ini, seringkali motosikal besar saya ditinggalkan di tempat kerja isteri di Kuala Lumpur. Ini untuk memudahkan perjalanan kerana dengan cara itu, kami boleh keluar bersama pada pagi hari kemudian saya ambil motosikal bawalah ke mana-mana... setelah itu letak kembali di pejabat isteri kemudian kami kembali ke rumah bersama.

Kini sudah hampir tiga minggu motosikal saya tidak berada di rumah kami, maka hari ini saya ingin membawanya kembali supaya senang saya bergerak ke mana-mana sementara isteri berada di tempat kerja. Saya perlu memberikan perhatian penuh pada kerja terutama projek buku masjid yang penulisannya baru setakat meliputi perjalanan ke selatan dan timur tanah air, masih belum dapat gerak yang sesuai untuk menyambung cerita bahagian utara diikuti bahagian pertengahan atau sekitar Lembah Kelang sekali.


Tadi setelah mengambil motosikal, saya bercadang untuk ke perpustakaan negara. Sebaliknya kesesakan lalu-lintas di Jalan Kuching membawa saya masuk ke Jalan Ipoh hingga ke Chow Kit... dah tergerak nak makan lontong pechal di satu tempat yang sesekali saya suka pergi, diikuti minuman teh telur... teh tarik berisi telur mentah yang 'dimasak' dengan air teh panas!

Selesai itu, tergerak pula untuk berjalan kaki sekitar Chow Kit meninggalkan motosikal di tepi warung. Teringat pula bagaimana 2-3 hari ini saya terasa sedikit susah-hati memikirkan keadaan semasa.... dari keadaan diri yang sebenarnya kekurangan wang mahu menanggung hidup baru berumah-tangga dengan kerja-kerja yang tak siap kerana gerak kerja dan ilham yang asyik terputus-putus sampai ke keadaan dunia sekarang yang entah nak jadi apa... pasal serangan ganas Yahudi Zionis yang makin menjadi-jadi ke atas Semenanjung Gaza dan sebagainya.

Ya Allah! Apa nak jadi dengan dunia ini? Ke manakah aku sendiri? Kenapa aku rasa sebegini tak berguna dan tak bermaya?

Dalam pada itu timbul juga rasa yang saya harus melibatkan diri dalam dunia sajak dan puisi selain penulisan biasa. Rasanya banyak lagi perkara dalam dada yang perlu diluahkan dengan cara tertentu. Teringat zaman semasa saya suka bermain gitar, pernah juga busking bersama kawan-kawan di Central Market, Kuala Lumpur juga di Leicester Square, London. Kebolehan tu masih ada. insyaallah ada tapi sekarang ni macam tak terkeluar pula. Apa yang aku patut jadi ni? Allah!

Ya Allah! Aku terasa begitu hina... terasa bahawa keluargaku masih belum dapat menerima jalan yang aku ambil dalam mengharungi kehidupan ini. Apakah aku perlu bekerja 'besar', pakai baju kemeja elok dengan tali-leher berkot berkereta besar ada pangkat dan sebagainya baru aku dikira layak untuk tersenyum puas dengan 'kejayaan' yang dikecapi? Hina sangat ke aku menjadi penulis jalanan yang tidak mementingkan wang? Apakah aku tidak layak langsung tersenyum gembira dengan keadaan aku sekarang? Apakah aku tidak layak menjadi yakin dengan Allah, bukan yakin dengan wang?

Ah... apakah yang aku cakap ini? Sedangkan hakikatnya aku masih banyak berhutang dengan keluarga... tentunya mereka layak memandang aku hina ya tak? Apa makna aku berjalan ke sana ke mari, menziarahi makam para wali dan sebagainya sedangkan segala ini tidak diterjemahkan menjadi sesuatu yang boleh mengisi poket untuk menanggung kehidupan ini? Sebaliknya yang aku ada cuma sedikit ilmu yang aku tabur ke sana ke sini dengan percuma berserta beberapa buah buku tulisan yang melanggar arus zaman lalu tidaklah memberikan untung sebanyak mana. Allah, kadangkala aku jadi begitu bingung memikirkan keadaan...

Dalam jalan punya jalan itu, ternampak pula kerusi di kaki lima Chow Kit ini. Terus tergerak nak duduk dan melihat keadaan sekeliling.

Tiba-tiba saya terasa masuk kembali ke dalam keadaan syahid atau menyaksikan yang sudah agak lama tidak dirasai... keadaan seperti melihat segala yang berlaku disekeliling waima hidup kita sendiri adalah filem sahaja, hasil nukilan Yang Maha Karya untuk diselami intipati makna segala ini.

Allah! Timbul rasa nikmat pula, terasa segar-bugar kembali.



Ya, walaupun ada masanya saya keliru dalam menghadapi keadaan dunia, maklumlah, saya pun cuma manusia biasa sahaja, sesekali Allah sampaikan rasa nikmat dalam melihat dunia. Seperti dalam kata dua kalimah syahadah, "Aku naik saksi tiada ilah (ilah lebih besar maknanya dari perkataan Tuhan) melainkan Allah, dan Muhammad itu pesuruh Allah"... kita tidak diminta menjadi hakim untuk menghukum keadaan dan sebagainya, kita cuma diminta menyaksikan kebesaran Allah, dengan berlandaskan ajaran yang dibawa Nabi Muhammad SAW. Sekian.

4 comments:

PerpatihTulus said...

alhamdulillah.. ya syahid ya syahid ya syahid.

tarabas said...

as'kum,

Russia pun dah cut 90% bekalan gas ke Central Europe thru Ukraine dan Austria sebagai transit dan menuntut pembayaran kredit daripada negara-2 Europe dan menawarkan penjualan gas dengan harga 4X ganda lebih tinggi atas alasan ianya adalah harga semasa+pembayaran kredit secara ansuran. Sebulan lepas, Russia telah mengadakan pakatan dengan Iran dan Qatar sebagai pakatan negara-2 pengeluar gas utama dunia.

Sekarang cuaca di Europe adalah di bawah paras beku dan ekonomi Eropah pula sedang meleset, dan gas merupakan bahan bakar utama untuk memanaskan rumah.Berkemungkinan mereka akan membeli petrol menggantikan gas.

Aiii, gua rasa makin hari dah makin dekat.....pasai tetiap ari ada peristiwa "pelik" di dunia yang berkait dengan ekonomi dunia, US,Europe atau Timur Tengah........

Anonymous said...

Syahid - yang menyaksikan... emm satu pencerahan baru buat saya.

Mekasih MS..

technology said...

bilk811
bidder701
brich811
blot611
bloom310