Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Wednesday, December 13, 2006

Mas Merah dan "kembarnya"

Sudah jadi perangai saya suka membuat posting dalam jumlah yang ganjil maka biarlah sumbangan malam ini disambung dengan sedikit lagi sedutan daripada buku "Berpetualang ke Aceh: Membela Syiar yang Asal" yang masih dalam proses pengolahan, daripada Bab 8 juga, relevan dengan 2 postings sebelum ini... Iqra'


Tiba-tiba pemuda itu teringat buah hati lama... Buah hati yang kebetulan namanya bermula dengan Mas. Itulah satu-satunya wanita (sebelum Nur) yang dapat berkongsi minatnya yang lain dari yang lain... Boleh diajak berkongsi berbagai perkara, baik tentang dinosaur, binatang purba yang pernah menjadi kegilaan Rasyid sejak kecil,mahupun ilmu kaji bintang juga sedikit bab keTuhanan. Menurut sijil Mensa (persatuan orang-orang berkecerdasan tinggi melampaui majoriti) miliknya, wanita pintar ini mepunyai IQ atau Intelligence Quotient sebanyak 165, tahap seorang genius.... Mampu mengimbangi daya fikiran Rasyid menyebabkan buat pertama kali dalam hidupnya, pemuda ini terasa sudah berjumpa seseorang yang begitu serasi dan dapat memahami dirinya yang sejati.
Rasyid juga terasa begitu selesa dan mesra apabila bersama dengan wanita ini... Tidak perlu berlagak macho, tunjuk kuat... Tidak perlu tunjuk handal atau menonjolkan sifat kelakian seperti selalu dibuatnya bila bersama perempuan lain. Dan paling best, dia tidak perlu mengekang sifat gila-gilanya yang kadangkala datang tanpa amaran dan kawalan.
Pemuda itu teringat bagaimana gadis ini begitu seronok mengikutinya berlari anak di tengah kesibukan kotaraya Kuala Lumpur... Dari kawasan Central Market sampai ke Jalan Raja Chulan tanpa mempedulikan semua mata yang memandang. Boleh pula turut sama mendaki Bukit Nenas menggunakan laluan sukar dengan merangkak di atas sebatang balak besar yang menyendeng di bahagian bukit yang runtuh akibat hujan!
Seringkali juga wanita cantik ini turut tertawa riang apabila Rasyid tergerak untuk berlari laju menaiki escalator melawan arah di mana-mana kompleks membeli-belah. Dan dia tidak pernah malu bergayut sama di atas pokok jika pemuda itu memulakannya, selain cukup berani turut membuat kerja gila menyabung nyawa seperti berjalan mengimbangi tubuh di atas tembok penghalang selebar 2 kaki di tingkat teratas kompleks Lot 10 dengan pemandangan trafik lebih 70 kaki ke bawah… Berapa ramai kaum Hawa tahan apabila perangai gila anak muda ini datang menjelma? Sedangkan bila diajak menemani bermain video game di Bukit Bintang pun ramai gadis mencebikkan muka, pergi pun dalam keadaan terpaksa untuk menjaga hati si jejaka? Di manakah boleh dicari gadis begitu sporting apalagi daripada keluarga berada berpelajaran tinggi?
Dengan Mas, Rasyid boleh menjadi begitu manja. Bayangkan... Seorang lelaki yang dahulunya berbadan tegap dengan otot berketul seluruh badan boleh jadi seperti bayi di pangkuan ibu. Gadis itu memang pandai melayan kerenahnya sehingga pemuda itu terasa begitu selesa... Mungkin kerana hati-budi mereka sebenarnya serupa? Mas dapat mengisi satu kekosongan jiwa yang belum pernah dapat diisi mana-mana wanita lain yang dikenalinya. Itu yang membuat Rasyid terasa sungguh bahagia sehingga buat pertamakali sejak beberapa tahun berpacaran dengan ramai kaum Hawa, barulah pemuda itu terasa yakin dia boleh menjadi one-woman-man... Tidak perlu lagi perhatian wanita lain untuk membuat dirinya rasa "cukup". Dan buat pertama-kali juga timbul rasa kuat untuk berumahtangga. Cuma kedua-dua keluarga tidak bersetuju kerana mereka masih terlalu muda dan baru mahu melangkah ke universiti luar negeri.
Rupa-rupanya kebahagian itu tidak bertahan lama. Rasyid ternyata tidak tahu mengenal untung... Walaupun wanita kesayangannya ini cukup cantik dan menarik, walaupun amat memahami jiwanya yang pelik, walaupun selalu menemaninya dalam susah dan senang, sampai satu ketika, pemuda itu tidak dapat membendung perangai lama untuk merapati wanita lain. Akhirnya mereka berpisah setelah lebih enam tahun bersama, tiga tahun daripadanya di London. Dan setelah beberapa bulan tidak mendengar khabar berita, tiba-tiba dia mendapat tahu Mas telah berkahwin! Dengan seorang lelaki yang merupakan junior Rasyid di kolej, malah pernah duduk satu dorm, satu bilik dengannya selama setahun... Jejaka yang rupa-rupanya telah lama menaruh hati ke atasnya.
Sebenarnya, sejak tahun 1997 Mas ada memberitahu, jejaka yang meminatinya telah menyatakan hasrat masuk meminang. Rasyid tahu wanita itu mahukan dia sendiri lekas menghantar rombongan menyunting. Ahli keluarga kedua belah pihak sudah saling mengenali dan ketika itu, mereka berdua sudah memiliki kerjaya yang setimpal dengan kelulusan... Tetapi pemuda itu pula berpura tidak mengerti kerana merasakan ada sesuatu yang tidak lengkap dalam perhubungan mereka. Dia pun tidak pasti apakah masalah sebenarnya. Yang Rasyid tahu, sejak timbul kembali kehendak untuk merapati wanita lain, dia tidak lagi yakin dapat menjalani kehidupan bahagia jika cuba hidup bersama seorang wanita sahaja. Lagipun sudah muncul berbagai persoalan lain membelenggu fikirannya... Keadaan inilah yang menyebabkan mereka akhirnya berpisah jua...
Hakikatnya, Rasyid tetap sayangkan buah hati ini dan memang mahu memperisterikannya. Malangnya, fikirannya sangat bercelaru, tidak tahu lagi ke mana arah yang patut dituju. Berbagai persoalan pelik yang muncul dalam diri kebelakangan itu menuntut supaya dicari penyelesaian. Maka itu dia rasa lebih elok mereka berpisah dahulu dengan harapan akan berjumpa arah yang dicari. Maka itu juga Rasyid telah menyuruh Mas keluar dengan lelaki lain supaya wanita itu tidak sentiasa ternanti-nanti…
Hmm... Bila difikirkan kembali, mungkin juga ini berlaku kerana kemunculan seorang wanita lain lebih kurang sepertinya musim panas 1995. Itulah Nur yang seperti Mas juga berjaya menambat hati dan jiwa-raganya. Sejak itu, Rasyid mendapat kekuatan baru. Dia yakin hidupnya akan lengkap secukupnya jika sahaja dapat mempersuntingkan kedua-duanya sebagai isteri. Malah pemuda itu tidak melindungkan hasratnya... Kedua-dua gadis itu tahu mereka sedang berkongsi kasih seorang jejaka. Walaupun ini kelihatan tamak, ia boleh dikira elok berbanding dahulu di mana anak muda ini pernah menyimpan lebih 10 orang teman wanita sekaligus sebelum "menggantikan" mereka dengan "set baru"
Ah! Baru Rasyid ingat kenapa dia akhirnya berpisah dengan Mas... Gadis itu memintanya memutuskan segala bentuk perhubungan dengan Nur, padahal ketika itu dia dan Nur tidak lagi berkasih demi menjaga hati Mas yang tidak tahan lagi berkongsi... Cuma mereka masih berhubung sebagai kawan. Maka Rasyid naik berang apabila Mas terlalu mendesak...

.................... (terus melompat beberapa mukasurat)


Ketika merenung kembali hal ini, Rasyid terfikir apakah ada petunjuk lain di sebalik cerita Enam Jahanam yang ditonton dahulu? Bukankah cerita ini menyebabkannya sampai ke makam Mas Merah lalu teringat kembali bekas buah hati lama sambil terkenangkan Nur sekali? Memang banyak persamaan mereka berdua tetapi apakah kaitan dengan semua ini?
Tiba-tiba hatinya terbetik, mungkin dia kehilangan Mas kerana sifat "Enam Jahanam" dalam dirinya sendiri? Semasa mereka bersama, sifat panas baran pemuda itu masih begitu kuat... Seringkali wanita itu terpaksa menyaksikan pintu bangunan pecah, kayu patah serta batu berkecai akibat penangan lelaki itu dan sering-kali dia terpaksa menanggung hamburan angin buruknya. Begitu juga penangan sifat ego suka membangga diri, suka dipuji... Ujub, kagum atas kelebihan diri sendiri dan entah apa lagi sifat mazmumah yang bersarang dalam jiwa. Sifat-sifat inilah yang menyebabkan Rasyid dilanda dilema... Dia amat menyayangi gadis itu, kalau boleh ingin bersama dengannya sahaja, tidak mahu lagi memandang yang lain... Tetapi wujud pula naluri berlawanan yang sentiasa mahukan perhatian ramai, sehingga Mas pula terpaksa menanggung beban amarah akibat dilema ini. Maka itu Rasyid perlu menghapuskan semua sifat jahanamitu sebelum boleh mendapatkan home sweet home yang dicarii?
Apapun, pemuda ini tidak boleh mengharapkan buah hati lama yang kini bahagia menjadi milik orang.. Lagipun dialah yang telah mengkhianati serta memungkiri janji lalu menghampakan gadis itu kemudian menyuruhnya pergi. Maka itu wanita ini boleh diibaratkan seperti Mas Merah yang telah mati dalam cerita Enam Jahanam... Mati dibunuh kejahilan Rasyid yang tidak pandai menghargai kesetiaan yang diberi...
Nasib baik "Mas Merah" ini masih mempunyai seorang "kembar" yang hampir serupa sifatnya. Itulah Nur, satu-satunya gadis yang bertakhta dihatinya kini. Kebetulan pula nama bapa mereka serupa... Cuma seorang memakai nama gelaran keluarga yang diwarisi turun-temurun, seorang lagi tidak… Walaupun rupa paras mereka berbeza dengan ciri-ciri fizikal tersendiri yang mampu "mencairkan" ramai lelaki, kedua-dua wanita ini boleh dikira kembar dari segi jiwa dan perwatakan sejati. Masing-masing mampu menyelami jiwa Rasyid yang sebenar dan dapat menyayanginya dalam susah dan senang. Walaupun sekarang pemuda itu dan Nur terpisah lagi, mungkin satu hari nanti mereka akan dapat bersatu kembali lalu menjadi pasangan suami isteri seperti yang didambakan selama ini?

Di bawah ini bukan bahagian daripada cerita di atas tetapi cuma luahan spontan satu jiwa yang sedang tertekan...

(Ya Allah! Celaru sungguh hidup aku... Terlalu banyak kesalahan yang telah aku lakukan... Ampunilah daku Ya Allah! Berilah aku peluang untuk mengecapi kebahagian yang aku dambakan selama ini...)

2 comments:

Anonymous said...

mmm..walau banyak mana kesalahan mu Tuhan belum kata engkau bersalahkan ..yang ada adalah rasa bersalah tu jer kan..janganlah menghukum diri sendiri sebelum Tuhan menjatuhkan hukuman..takder lah Dia tu zalim kat engkau .. kan ker kita yang menzalimi diri kita sendiri..??..ingat aku kat pantun ni .. kembang jarak kembang jagung..pastu kau sambung lah sendiri...MS..dah baca delete yer comment nih..

Radzi Sapiee said...

Subhanallah saudara... Tidak perlu mendelete comment saudara. Sepertimana saya tidak takut membuka pekung di dada, begitu juga saya sedia menerima komen orang lain... Semuanya untuk peringatan diri sendiri dan boleh dijadikan renungan orang lain juga,InsyaAllah! :]