Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Friday, June 08, 2012

Pusing Pulau Jawa anak-beranak : Sunan Ampel, Sunan Gresik dan Sunan Giri serta makam-makam di Pulau Madura

Tu dia. Dari malam Jumaat tadi saya berusaha keras menyediakan artikel-artikel sokongan agar artikel baru tentang perjalanan ke Pulau Jawa 1-14 Mei ini dapat dibentang. Dah petang begini baru dapat dimulakan. Bersambung cerita dari Pusing Pulau Jawa anak-beranak : Membuka 'pencak' di makam Sunan Bungkul dan Ampel.


Pagi Rabu 2 Mei 2012. Saya melihat keadaan dari hotel tempat kami menginap di Ampel.


Suasana belum sibuk lagi. Lihat artikel The morning scene outside our hotel in Ampel di blogspot BERPETUALANG KE ACEH.


Kami memulakan aktiviti anak beranak dengan masuk ke satu lorong berdekatan.


Melepasi rumah-rumah yang rupa-rupanya dihuni orang Indonesia berketurunan Arab kami pun sampai ke kawasan ini.


... kawasan bazaar perniagaan.


Di hujungnya terletak masjid besar yang pernah didirikan Sunan Ampel. Lihat artikel Masjid Agung (Great mosque of) Sunan Ampel di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART).


Dari situ boleh masuk ke makam Sunan Ampel, ketua para Wali Songo yang sangat terkenal dalam sejarah Pulau Jawa.


Saya tidak akan bercerita panjang tentangnya, atau mana-mana wali di sini. Bacalah apa yang sudah tertulis di Makam (Tomb of) Sunan Ampel. Kemudian lihat sekali artikel yang menunjukkan makam-makam para pengikutnya, ada yang turut bertaraf wali. Lihat Makam-makam lain di Ampel (Other tombs in Ampel).


Tidak lama selepas kembali ke hotel pemandu kereta sewa yang mengambil kami dari lapangan terbang semalam muncul untuk membawa kami berjalan. Kelihatan di sini nama Jalan Iskandar Muda di tempat bernama Tanjung Perak. Oh. Saya mahu tonton cerita Three Kingdom di televisyen. Selepas ini sambung...


OK. Kembali bercerita. Pemandu mahu membawa kami melihat Pantai Kenjeran, satu tempat berkelah yang popular bagi warga bandar raya Surabaya. Kami tidak rasa begitu teruja lalu cuma melihat sepintas lalu.


Dengan itu dia pun terus membawa kami menyeberangi sebuah jambatan panjang.


Jambatan itu membawa masuk ke Pulau Madura lalu kami terus menuju ke bandar utama di barat pulau iaitu Bangkalan.


Pemandu menunjukkan makam seorang raja Bangkalan dan kaum kerabatnya. Letaknya dekat masjid besar bandar. Lihat Masjid Agung (Great mosque of) Bangkalan dan Makam (Tomb of) Sultan Abdul Kadirun, Bangkalan.


Seterusnya kami pergi ke masjid di pinggir bandari. Di dalamnya terdapat makam seorang ulamak besar bertaraf wali dari keturunan Sunan Gunung Jati, ulamak yang sangat disanjung tinggi masyarakat Madura. Lihat Masjid (Mosque of) Kyai Kholil, Bangkalan dan Makam (Tomb of) Kyai Kholil, Bangkalan.


Dari Bangkalan kami bergerak ke timur-laut.


Masuk ke satu kawasan pendalaman pulau di mana kelihatan terdapat industri perabot ukiran kayu jati.


Nampaknya ia setanding dengan apa yang terdapat di Jepara, Jawa Tengah, katanya pusat industri perabot kayu jati di Pulau Jawa kalau tak pun di seluruh Indonesia.


Ukiran indah pada kayu seperti terbayang juga pada batu-batu nesan yang terdapat di kawasan pemakaman  berdekatan . Ia adalah tempat bersemadinya jasad sejumlah raja-raja yang memerintah barat Madura. Makam utamanya milik seorang perempuan berketurunan Sunan Giri. Lihat Makam (Tomb of) Aermata Ratoe Iboeh.

Kami keluar dari Pulau Madura kembali ke Surabaya lewat petang dengan menaiki feri. Lihat Ferry from Madura to Surabaya. Walaupun ketika itu baru jam 5.15 petang waktu tempatan, perlu ingat bahawa di sini 5.30 sudah masuk senja.


Kami sampai ke Surabaya sudah gelap. Terus berkejar ke bandar Grisek yang terletak sekitar 25 km perjalanan.


Terus ziarah ke makam Maulana Malik Ibrahim atau Sunan Gresik, pelopor gerakan Wali Songo. Lihat Makam (Tomb of) Maulana Malik Ibrahim, Gresik.

Dari Gresik cuma 3 km sahaja ke makam seorang lagi Wali Songo. Tapi kena panjat tangga agak tinggi naik bukit.


Wali Songo tersebut adalah Sunan Giri, pemimpin kumpulan Wali Songo selepas kemangkatan Sunan Ampel. Lihat Makam (Tomb of) Sunan Giri.


Rehat sebentar anak-beranak di dalam bangunan utama makam.


Kemudian singgah di makam Sunan Prapen, 350 meter dari makam Sunan Giri. Rupa-rupanya ulamak yang pernah memegang teraju pemerintahan ini juga pernah memakai nama Sunan Giri. Kenapa? Lihat Makam (Tomb of) Sunan Prapen.


Nota : Perjalanan 2 Mei memakan jarak 123 km.



No comments: