Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Tuesday, April 24, 2012

Dari Linggi ke Sungai Ujong dan faktor 131

Kembali ke penceritaan perjalanan kecil yang dibuat selepas pertabalan Yang di-Pertuan Agong ke 14, 11 April 2012. 

Pada akhir artikel Gerak sejarah batu hidup megalith? ada disebut, di Astana Raja telah berlaku satu pertemuan yang membuat kami ingin menziarahi beberapa lagi lokasi bersejarah. Apa yang berlaku adalah beberapa wakil pihak muzium negeri diketuai kurator muzium, En. Aziz datang dari Seremban untuk menyertai satu acara bersama seorang pembesar adat Rembau (dipanggil Datuk Raja Diraja kalau tak salah ingatan). Apabila menyedari sayalah blogger yang dipanggil Merah Silu mereka mengajak saya dan isteri makan sama. Seorang petugas muzium mencadangkan agar kami pergi ke Sungai Timun, salah satu tempat yang dijejaki Raja Melewar setelah sampai dari Pagar Ruyung melalui Sungai Linggi untuk dirajakan di Negeri Sembilan. Sebelum itu kami melihat dahulu Sungai Penajis yang mengalir berdekatan makam Raja Melewar dan Astana Raja. Dari sungai inilah Raja Melewar masuk ke Rembau lalu ditabalkan di satu tempat bernama  Penajis. Lihat artikel Penajis river at Astana Raja di blogspot BERPETUALANG KE ACEH.


Laluan ke Sungai Timun membawa kami melalui Jalan Kuala Pedas. Teringat nama Kota Pedas yang terpapar di muzium, dikatakan tempat anak-anak Raja Bugis selalu berkumpul mengatur balik kekuatan apabila menghadapi masalah berperang dengan Belanda. Saya tidak pasti di manakah letaknya. Seingat saya, peta yang terdapat di Astana Raja menunjukkan ia tidak jauh dari Sungai Timun. 


Baik Kota Pedas mahupun Sungai Timun pernah dijadikan pengkalan anak-anak Raja Bugis sebelum Raja Melewar dikatakan datang dari Pagar Ruyung 1773. Saya merasa lebih terpanggil untuk melihat tempat-tempat ini kerana menurut ceritanya Yam Tuan Muda Riau ke 3, Daeng Kemboja ibni Daeng Parani juga pernah berpengkalan di situ. Menurut petunjuk dan alamat yang saya dapat Daeng Kemboja adalah moyang kepada ibu saya (rujuk artikel Kembara Johor-Riau - Makam-makam di Hulu Riau dan alamat salasilah ibu). Semoga perjalanan ini akan memberikan petunjuk dan alamat baru yang berguna...

Di atas kelihatan laluan yang disebut sebagai Jalan Kuala Pedas membawa ke sebuah jambatan. Ia menyeberangi Sungai Pedas dan 200 meter dari sini Sungai Pedas mengalir masuk ke dalam Sungai Rembau yang bersambung dengan Sungai Penajis. Lihat artikel Pedas river near its estuary.




Ini pula adalah kawasan pengkalan di Sungai Timun. Mengalir di hadapan balai adalah Sungai Rembau yang airnya masuk ke Sungai Linggi. Lihat Rembau river at the Sungai Timun fishermen base.


Kalau mengikut rancangan asal, selepas bermalam di Alor Gajah kami mahu terus ke Seremban lalu singgah ke muzium negeri. Siapa sangka timbul gerak untuk menziarahi makam Dol Said kemudian cuba mencari rumah seorang pengkaji bebas sejarah Melayu yang dipanggil Zainal Al-Johan yang setahu saya terletak di Rembau lalu dibawa ke Astana Raja. Rujuk balik cerita dalam artikel Gerak sejarah batu hidup megalith?.  Adapun kami memang berniat mahu menemui kurator muzium negeri iaitu En. Aziz apabila sampai di Seremban. Siapa sangka boleh pula bertemu di Astana Raja?


Isteri saya sudah biasa berhubung dengan En. Aziz untuk berkongsi cerita sejarah bagi pihak saya. Cuma kami belum pernah bertemu sehinggalah qada' dan qadar membawa kami ke Astana Raja. Dalam pertemuan tak disangka itu En. Aziz menyatakan mahu membawa kami melihat 2 buah makam di sekitar Seremban apabila masanya terluang, dijangkakan selepas jam 3 petang. Kami meninggalkan Astana Raja pun sebelum jam 12. Untuk mengisi masa itulah kami pergi mencari Sungai Timun malah tergerak untuk pergi lebih jauh melepasi pekan Linggi menghala ke timur. Terlihat pula Sungai Linggi selepas pekan. Lihat Linggi river near the small town of Linggi.  

Kami pergi lebih jauh untuk melihat batu-batu hidup dan formasi beberapa batu lain penuh misteri yang terdapat di satu tempat di Pengkalan Kempas. Kali terakhir saya dan isteri singgah di sini rasanya adalah 2 tahun lalu, kali ini kami membawa seorang lagi anak kecil. Lihat Bringing the baby to the megaliths at Pengkalan Kempas.


Dari Pengkalan Kempas baru kami berkejar ke Seremban. Sampai satu tempat di tengah bandar meter bawah kereta menunjukkan nombor 131, nombor kegemaran saya dan isteri, nombor home sweet home kami. :]


Ketika itu kereta sedang berhenti untuk diisi tangki minyak yang hampir kosong.


Stesyen minyak terletak di hadapan stesyen bas Seremban.


Ketika hendak keluar terlihat nama Sungai Ujong. Untuk pengetahuan ini adalah nama lama bagi kawasan yang meliputi Seremban dan sekitarnya. Malah nama Sungai Ujong masih dipakai secara adat di mana    terdapat Luak atau daerah besar yang masih diketuai secara turun-temurun oleh Undang Luak Sungai Ujong yang tarafnya di Negeri Sembilan hampir menyamai seorang sultan. Terasa ada makna kerana Sungai Ujong dinamakan sebegitu kerana ia adalah salah satu anak sungai yang mengalir masuk ke Sungai Linggi dengan kedudukannya yang dikira paling ke pendalaman menyebabkan ia dipanggil Sungai Ujong...


Saya teruja untuk mengetahui di manakah kedudukan kereta apabila meter masuk nombor 131.3. Biar diberitahu meter ini tidak pernah dikosongkan sejak kami membuat perjalanan ke Pantai Timur 26 Mac-4 April di mana saya memandu sejauh 2374.9 km. Rujuk artikel Pengembaraan Johan ke separuh Semenanjung - si cilik membuka langkahnya... yang sambungannya Pengembaraan Johan ke separuh Semenanjung - dari Janda Baik ke Raub, Kuala Lipis dan Gunung Senyum baru  dibuat semalam. Meter cuma kosong dengan sendirinya apabila nombor melepasi 999.9. Nombor 131.3 yang kelihatan ini sebenarnya menunjukkan kereta sudah berjalan 3,131.3 km sejak perjalanan Pantai Timur itu dimulakan!


Kereta ketika itu berhenti di satu tempat, di tepian jalan menuju ke Lebuh Raya Utara-Selatan. Kemudian baru saya tahu seluruh jalan ini dipanggil Jalan Sungai Ujong.


Saya berharap nombor 131 masih ada apabila kami sampai ke muzium negeri yang terletak di tepi jalan yang panjang ini.


Ternyata ia menunjukkan 131.9 ketika menghampiri persimpang ke Kuala Pilah dan Kuala Kelawang, juga ke Mantin dan Kajang.



Selepas itu baru sampai muzium negeri.


Apabila kereta diletakkan, meter menunjukkan 133.3. Cukuplah nombor boleh tahan cantik... :]


Kami anak beranak pun masuk ke muzium. Ini adalah kali pertama kami menjejakkan kaki ke bangunan ini dan sekitarnya. Lihat artikel Muzium negeri (State museum of) Negeri Sembilan.di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART).


Di pekarangan muzium ada replika batu-batu hidup yang terdapat di Pengkalan Kempas. Macam tahu-tahu  je kami anak beranak ada singgah di sana sebelum datang ke muzium di Seremban. Di perkarangan juga terdapat dua buah rumah kayu tradisional yang menarik. Lihat artikel Istana (Palace of) Ampang Tinggi dan Rumah Negeri Sembilan di muzium negeri (House of Negeri Sembilan at the state mosque).


Semasa di Astana Raja kami ada diberitahu tentang kewujudan makam seorang tokoh di jalan menuju ke Labu tidak jauh dari muzium negeri. En. Aziz pula menyatakan mahu membawa kami ke sana selepas jam 3 petang dan itulah salah satu sebab utama kenapa kami berjalan-jalan hingga ke Sungai Timun malah sampai ke Linggi dan Pengkalan Kempas untuk mengisi masa. Alhamdulillah kami dapat berjumpa beliau di muzium selepas 3.30. Walaupun kelihatan dia perlu mengejar banyak urusan En. Aziz tetap meluangkan masa untuk melayan. Beliau cuma tidak dapat membawa ke makam lalu kami pun mencari sendiri.


Nasib baik ia senang dicari. Lihat Makam (Tomb of) Tok Botok.


Sekitar 10-20 meter dari makam kelihatan 'parit' ini. En. Aziz ada memberitahu bahawa ia asalnya adalah sebuah sungai yang cukup besar untuk menampung pergerakan orang bersampan, mungkin juga berkapal. Katanya ia adalah sebahagian dari sungai asal yang dipanggil Sungai Ujong. Semoga dengan perjalanan yang diikuti penceritaan ini kami sendiri sampai ke penghujung satu fasa kehidupan lalu masuk ke fasa baru yang lebih baik dan penuh keberkatan. Amin! :]


p/s: Baru teringat. Petang Rabu 11 April berlaku gempa bumi besar berskala 8.9 skala Richter di perairan Aceh. Alhamdulillah tidak berlaku tsunami seperti halnya 26 Disember 2004 apabila perairan Aceh dilanda gempa bumi 9.1 richter menyebabkan 200,000 nyawa terkorban. Ada yang mengaitkan gempa bumi ini dengan peristiwa pertabalan Yang di-Pertuan Agong ke 14 pagi itu apa lagi yang ditabalkan itu adalah Sultan Kedah yang menjadi YDA buat kali kedua... kerana Kedah katanya ada kaitan dengan Aceh. Tetapi ramai di Malaysia mungkin tidak menyedari gempa bumi juga boleh dikaitkan dengan kemenangan calon baru Gabenor Aceh yang dikatakan lebih rapat dengan perjuangan asal Aceh. Apapun cerita dalam artikel ini berlaku Khamis 12 April. Yang berlaku 11 April adalah cerita pada artikel Gerak sejarah batu hidup megalith?. Harap maklum... 






No comments: