Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Sunday, March 28, 2010

Mari meriahkan hari terakhir pesta buku!

Hmm. Baru sahaja balik dari lawatan malam ke Janda Baik ni...



Ini adalah tempat saya melepak di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2010. Lihat artikel Buku-buku saya di pesta buku antarabangsa . Siap ada gitar lagi...


Al-Rasyid menjadi 'maskot'. Alhamdulillah anak saya yang kini berumur 5 bulan setengah ini tidak banyak kerenah. Dia seronok 'berkenalan' dengan orang ramai. Dia kan 'hero' buku "Berpetualang ke Aceh"...



Isteri dengan anak bergambar bersama orang kuat Karnadya, Uncle Arif. Kelihatan novelis Aina Emir sedang melayan peminat di sebelah tempat lepak saya. Cuma sayangnya disebabkan hal-hal lain saya datang lambat lagi siang tadi. Seperti hari Jumaat, saya sampai selepas jam 5 petang. Tapi tak pa le, janji selamat...

Ahad siang ini adalah hari terakhir pesta buku. Disebabkan saya pula baru kembali dari Janda Baik jam 3 malam tadi maka saya kini bermalam di rumah seorang rakan di Jalan Ipoh. Dari situ hendak ke PWTC untuk Pesta Buku cuma sekitar 3-4 km sahaja. Insyaallah saya akan sampai lebih cepat... saya usahakan paling lambat pun jam 3 petang.

Pada sesiapa yang ingin berjumpa atau menyokong usaha saya menulis cerita-cerita berkaitan sejarah Islam dan kerajaan-kerajaan Melayu, silalah datang ke gerai kami seperti ditunjukkan dalam artikel Buku-buku saya di pesta buku antarabangsa . Merujuk kepada artikel Tiga buku baru untuk pesta buku... , saya ada membuat beberapa naskah buku baru. Sesiapa yang berminat boleh mendapatkannya di tempat lepak saya. Mari le meriahkan hari terakhir pesta buku!

5 comments:

awanbadai said...

Salam,

Aku pusing2 kat situ dekat 13 kali .... takde rezki jumpa. Nak mintak autograp masa tu ... sudah tangkap 1 set BKA untuk pakcik.

Pusing2 nampak aina emir, aina emir lagik .... pun aina emir gak. Kalau tak, dapat gak gendong si Al Rasyid.

Radzi Sapiee said...

Wassalam.

Ya ke? Aku datang lambat le, lepas kul 5 petang. Sejak ada baby ni memang time banyak lari. Aku bukan ada pembantu rumah, pengasuh masa hari biasa ada le. Jadi tiap kali aku dan wife perlu keluar sampai malam mesti adjust ngan time Rasyid dah OK dan cukup rehat. Kalau kita tengah travel dalam kereta kira lain sebab baby boleh menetek dalam kereta. Ini pergi Pesta Buku, in public... memang kena adjust...

p/s: Ahad je aku datang awal sikit, lebih kurang kul 4. Tapi masa tu meja tengah penuh ngan writers lain. Aku merayap dulu, lepas kul 5.30 baru aku set-up bebarang aku. Maklumlah tumpang gerai orang. Sewa satu booth kecik je dah RM4,000 wooo. Karnadya bayar RM20,000 tu... 5 booth...

awanbadai said...

tak, kau tak lewat, dari lepas jumaat sampai kul 7pm aku berlegar, nak tercabut lutut ... balik tu naik lrt, ujan selebat2nya. hehehe ... nak tepon, no kau dah hilang bersama tepon lama aku.

buku rumah azan tu .... ada "class" beb.

Anonymous said...

Saudara,

Saya tidak kesempatan ke Pesta buku. Laman ini saya temui secara kebetulan. Saya amat tertarik dengan kajian dan juga penyelidikan yang saudara laksanakan. Buku saudara bertajuk 'Berpetualang ke Aceh' Membela Syiar Yang Asal amat saya kagumi.

Buku ini berpotensi pergi lebih jauh dan bertahan lebih lama (melangkaui zaman) andai saudara melakukan sedikit pembaikan seperti berikut:

1). Saya sarankan saudara gunakan bahasa Melayu Tinggi sepenuhnya (jangan guna bahasa pasar ataupun bahasa 'rock', atau bahasa bercampur-campur).Bahasa Melayu Tinggi bukan bahasa sastera atau klasik, ia adalah bahasa Melayu yang mudah, betul nahu dan tatabahasanya, ejaan, enak dibaca, sesuai sepanjang zaman dan bagi semua peringkat umur.

2). Saya sarankan supaya jalan ceritanya diubah sedikit supaya tidak terlalu 'peribadi', contohnya memaparkan cerita tentang 'Nur' saudara. Cuba paparkan persembahan buku agar ia dapat dibaca oleh semua lapisan umur bermula daripada 10 tahun ke atas contohnya seperti suatu pengembaraan sejarah. Anak saya teruja dengan tajuk buku tetapi saya amati ada beberapa perkara yang kurang sesuai dengan umurnya iaitu 10 tahun. Cuba contohi beberapa buku Inggeris terbitan Oxford semasa zaman kolonial yang ditulis oleh para pegawai Inggeris tentang pengalaman mereka di Malaya yang ditulis dalam bahasa Inggeris tinggi, dan buku ini bertahan hampir seratus tahun dan sesuai dibaca oleh kanak-kanak mahupun orang dewasa.

3). Saya sarankan susunan perenggan dan juga 'font' lebih menarik dan mudah dibaca.

4). Saya sarankan lebih banyak gambar dan peta biarpun peta-peta ini lahir daripada firasat dan teori saudara. Ia dapat mengurangkan kebosanan menghadam maklumat dan juga dapat menyemarakkan imaginasi para pembaca.

5) Buku saudara adalah novel bercampur fakta sejarah. Mungkin nota pengenalan pada awalan buku atau pada penutup buku dapat membantu pembaca.

6). Cuba senaraikan bahan rujukan penyelidikan dan nota kembara saudara supaya buku ini nampak lebih 'credible' dan kuat.

Harap komen saya tidak menyinggung perasaan saudara. Sesungguhnya penyelidikan dan pengembaraan saudara mempunyai nilai yang tinggi, dan saya berharap ianya dapat digarap, dirakam dan disimpan dengan baik untuk generasi akan datang. Ia juga bakal mengisi perpustakaan peribadi saya.

Sekian,

Nor

Radzi Sapiee said...

Terima kasih saudari. Insyaallah akan saya perbaiki...