Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Wednesday, May 30, 2012

Pusing Pulau Jawa anak-beranak : Membuka 'pencak' di makam Sunan Bungkul dan Ampel

Assalamualaikum. Setelah menyajikan 3 artikel awal pengenalan tentang perjalanan kami anak beranak ke Pulau Jawa 1-14 Mei baru ini iaitu Pusing Pulau Jawa anak-beranak : Sneak previewPusing Pulau Jawa anak-beranak : Sedikit gambaran penceritaan setelah 14 hari berjalan... dan Pusing Pulau Jawa anak-beranak : Dari perjalanan ke Surabaya sahaja bertukar menjadi perjalanan lebih 2,000 km pusing pulau, biar penceritaan sebenar dimulakan... penceritaan terperinci hari ke hari perjalanan. Mari... :]



Selasa 1 Mei 2012, cuti Hari Buruh. Kami pun membuka langkah untuk memulakan perjalanan ke Pulau Jawa.



Perjalanan ini dijangka lebih mencabar daripada perjalanan-perjalanan kami sebelumnya. Kerana satu, tiada seorang pun termasuk saya sendiri pernah menjejakkan kaki ke Pulau Jawa. Kedua, selain membawa anak kecil agak hyperactice, Muhammad Al-Aminul Rasyid yang berumur dua tahun setengah, kami juga membawa adiknya Muhammad Alauddin Johan yang baru berumur dua bulan setengah. Ketiga, perjalanan memakan masa 14 hari, paling lama kami anak beranak pernah keluar mengembara dalam satu sesi setakat ini. Walaupun saya pernah berjalan jauh hingga lebih sebulan, itu dibuat secara solo atau seorang diri. Jauh beza keadaan dengan membawa anak isteri yang keselamatan mereka perlu saya jaga, kena juga bawa barangan seperti lampin, susu dan sebagainya. Dan keempat, kami berhasrat mahu meliputi hampir seluruh Pulau Jawa, satu jarak atas darat tidak kurang 2,000 km menaiki pelbagai jenis kenderaan awam.


Cabaran menjadi lebih sengit apabila dua tiga hari itu kami sekeluarga dilanda demam selsema. Paling teruk apabila Johan yang masih bayi asyik terbatuk-batuk menangis Isnin malam Selasa sehingga ibunya hampir mahu membatalkan perjalanan ini. Jawab saya inilah antara dugaan apabila kita sudah bertekad membuat pengembaraan kerana Allah, pengembaraan menziarahi makam para wali selain menjejaki sejarah yang berkaitan dengan kedatangan awal Islam. Kalau dibatalkan sekarang kita bukan sahaja akan rugi duit tiket yang telah dibeli dan masa membuat rancangan dan sebagainya. Kalau pergi lain kali apakah jaminan kami atau anak-anak tidak dilanda sakit ketika sampai hari mahu pergi?


Alhamdulillah dengan kuasa Allah siang itu penyakit Johan kelihatan berkurangan. Kami makan tengahari dahulu di sebuah kedai berdekatan rumah abang ipar tidak jauh dari lapangan terbang di Sepang.


Kemudian abang ipar menghantar kami untuk mendapatkan penerbangan ke Surabaya jam 3.45 petang.


Kali ini kami tidak terkejar-kejar seperti halnya pernah berlaku dalam beberapa penerbangan dahulu. Pesawat juga berlepas pada waktunya. Kelihatan Rasyid begitu seronok walaupun inilah kali ke 9 dia menaiki kapal terbang. Mungkin kerana dalam penerbangan lalu dia belum cukup besar untuk betul-betul menyedari apa yang berlaku. 

Oh, kali pertama dia menaiki pesawat adalah ketika berumur tiga setengah bulan iaitu ke Banda Aceh Januari 2010. Kali ini dia cukup seronok melihat keadaan di dalam dan luar pesawat.  Lihat artikel Flying from Sepang to Surabaya di blogspot BERPETUALANG KE ACEH. Johan yang pertama kali merasa menaiki pesawat pada umur sebulan lebih muda berbanding abangnya mungkin belum tahu apa-apa. Tetapi saya pasti pengalaman ini akan terpahat di dalam dadanya sekurang-kurangnya melalui minda bawah sedar...



Fakta bahawa ini adalah penerbangan Rasyid yang ke 9 seolah-olah selari dengan tujuan utama kami ke Pulau Jawa iaitu untuk menziarahi kesemua 9 makam para Wali Songo yang sangat terkenal di seantero Alam Melayu itu. Kami sampai ke lapangan terbang Juanda di pinggir tenggara bandar raya Surabaya pada waktunya iaitu sekitar 5.25 petang waktu tempatan bersamaan 6.25 waktu Malaysia. Ketika itu sudah masuk senja.



Kami dapati lapangan terbangnya cantik terjaga bersih. Rupa-rupanya Surabaya dinyatakan sebagai bandar raya terbersih di Indonesia...


OK. Pada awalnya, apabila melihat peta gambar satelit melalui Google Earth di Internet saya menyangkakan lapangan terbang terletak di bahagian utara Surabaya kira-kira 3 km daripada satu kawasan yang hendak dituju bernama Ampel. Fikir saya kalau mahu kami boleh berjalan kaki sahaja ke Ampel. Rupa-rupanya yang saya lihat itu cuma kawasan yang ditanda sebagai lapangan terbang entah oleh siapa.  Padahal ia kawasan berdekatan pelabuhan kapal laut... 

Lapangan terbang Juanda tempat kami mendarat sebenarnya terletak kira-kira 13 km ke tenggara pusat bandar raya. Nasib baik seorang teman di Malaysia telah lebih awal menghubungi kenalannya di Surabaya, seorang pemilik rangkaian kereta sewa agar menyambut kami di sana lalu membawa ke mana sahaja yang kami suka. Kalau tidak susah juga mahu mencari tempat yang hendak dituju...


Alhamdulillah hari pertama kami di Pulau Jawa bermula dengan selesa. Semasa melalui pusat bandar raya saya terlihat satu papan tanda menunjukkan arah ke makam seorang bernama Sunan Bungkul. Saya belum pernah mendengar nama itu namun terus meminta pemandu membawa kami ke sana. Kemudian baru saya tahu Sunan Bungkul ini seorang wali besar juga yang hidup sezaman dengan para Wali Songo. Beliau adalah bapa mertua kepada Sunan Giri,seorang Wali Songo yang sangat dikagumi ramai. Lihat artikel Makam (Tomb of) Sunan Bungkul di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART).


Ini pula adalah pemandangan daripada hotel tempat kami menginap di Ampel.


Ia adalah sebuah hotel yang dibina zaman Belanda. Umurnya hampir seabad!


Keadaan di jalan raya begitu meriah.


Tetapi anak-anak dan isteri sudah penat. Maka lewat malam itu, setelah mandi dan makan malam kemudian mendapatkan sedikit panduan tentang laluan yang perlu diambil saya keluar seorang diri untuk memastikan keadaan menuju ke makam utama yang mahu diziarahi di Surabaya. Itulah makam Sunan Ampel, orang yang pernah mengetuai pasukan Wali Songo. Esok nanti baru bawa anak isteri. Lihat Late night visit to the tomb of Sunan Ampel.



Nota : Tadi saya semak dengan Google Earth lalu mendapati perjalanan kapal terbang dari Sepang ke Surabaya yang memakan masa 2 jam 40 minit meliputi jarak sekitar 1,800 km. Perjalanan kereta dari lapangan terbang Juanda ke Ampel pula cuma 25 km tetapi boleh memakan masa lebih sejam akibat kesesakan lalu lintas sekitar bandar raya.



5 comments:

Nurun Nur 9111 said...

salam,aduhai...cahaya mata terbaru ni serupe benar muka emaknya...salam sejahtera buat kalian sekeluarga...:)

Syeikh Kerutuk said...

Alhamdulillah, seronok membaca catatan perjalanan Saudara Radzi sekeluarga menjejak misi kembara sunan-sunan wali songo.

Allah Taala telah mempermudahkan perjalan saudara sekeluarga, tanpa berasa terbeban dengan anak anak masih kecil serta lain-lain perkara. Tidak semua orang mendapat nikmat sebegitu.

Semasa kecil Almarhum ayahanda saya selalu bercerita tentang dakwah wali songo. Ketika itu susah untuk mengerti. Apabila membaca tulisan Saudara Radzi, saya seperti merasakan seperti turut berada bersama rombongan tersebut menyaksikan tinggalan jasa wali songo.

Syukur sekali lagi kerana tulisan saudara sangat bermanfaat. Semoga saudara sekeluarga sentiasa dirahmati Allah. Amin.

anak beringin said...

Assalamualaikum...

Tulisan tuan mengimbau kenangan ambo sewaktu berziarah wali songo tahun lepas...cukup berkesan terutama ketika mendaki Muria menuju ke makam Sunan Muria pada waktu Subuh...

terima kasih

Radzi Sapiee said...

Wassalam semua. Kadang2 saya tak tahu langsung bagaimana hendak menjawab komen baik saudara saudari semua. Biar penulisan yang timbul dari lubuk hati menjawabnya... bila ia terkeluar le... :]

Selepas ini, dalam beberapa hari lagi saya harus membuat artikel sambungan perjalanan ke Pantai Timur 26 Mac-4 April. Lepas tu baru sambung cerita perjalanan di Jawa dan dua siri ini akan digilir-gilirkan.

Untuk artikel Pulau Jawa akan datang pembaca akan dibawa melihat lebih dekat kawasan makam Sunan Ampel dan apa yang ada di sekitarnya. Kemudian kita akan melihat kesan sejarah/dalwah Islam di Pulau Madura sebelum pergi ke Gresik melihat makam Sheikh Maulana Malik Ibrahim dan Sunan Giri, insyaallah!

Anonymous said...

Teruskan tuan...

Moga2 kite semua sama2 peroleh sesuatu yg manfaat daripada penulisan tuan..