Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Wednesday, April 27, 2011

Siri "Berpetualang ke Aceh" di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2011

OK. Dalam artikel Tahlil kat kampung, pesta buku dan jalan-jalan cari makam yang ditulis hari Isnin ada disebut saya akan meletakkan siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2011. Semalam hari Selasa, saya pun membawa buku-buku ditemani isteri.


Seperti biasa kami masuk dari pintu bawah yang berhadapan pusat membeli-belah The Mall.


Terlihat pula koleksi buku-buku berkulit keras terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka ini di gerai Dawama, syarikat yang dipertanggungjawabkan untuk mencetak dan memasarkan buku-buku DBP. Ah? Kenapa semuanya tentang Nabi Isa AS? Apakah ada kena-mengena dengan akhir zaman? Apabila masuk ke dalam baru kami mendapati ada koleksi buku serupa tentang Nabi Yusuf AS. Malah kami diberitahu sebenarnya ada koleksi untuk setiap 25 Rasul yang wajib diketahui namun mungkin stok sudah habis atau untuk semalam cuma kolesi Nabi Isa dan Nabi Yusuf yang dibawa dari stor mereka sahaja dipaparkan.

Namun harus diakui ia koleksi yang menarik. Paling menarik sekali adalah diskaun yang diberi, dari RM20 senaskah jadi RM2 sahaja! Kami suami isteri membeli 25 naskah, 19 tentang Nabi Yusuf, kurang satu sahaja untuk mencukupkan koleksi tentang baginda kerana tiada stok. Saya rasa buku ini amat sesuai untuk bacaan anak-anak yang sedang bersekolah, pembeliannya sangat berbaloi untuk semua!


Sampai masanya untuk masuk ke dewan utama di paras atas.


Terus menuju ke gerai Karnadya lalu siri buku "Berpetualang ke Aceh" pun diatur. Turut kelihatan dua buku mewah tulisan saya iaitu "Rumah Azan" dan "Kereta api menuju destinasi" terbitan syarikat tersebut.


Buku-buku ini akan terus dipaparkan untuk jualan sehingga pesta buku tamat 1 Mei iaitu Ahad ini. Maka itu biar diulang kembali... buku 1 dan 2 siri dijual pada harga diskaun RM20 senaskah berbanding RM24.90 harga biasa, buku 3 pula RM22 berbanding RM27.90. Tapi kalau dibeli satu set harganya adalah RM60. Ini adalah satu penjimatan besar berbanding RM77.70 harga biasa (RM90 kalau dibeli secara pos).

Hmm. Kalau tak salah ingatan buku "Rumah Azan" pula dijual pada harga sekitar RM78 berbanding harga sebelum diskaun sekitar RM109, buku "Kereta api menuju destinasi" sekitar RM79 berbanding harga biasa RM99. Tawaran ini terhad untuk pesta buku. Maka marilah datang, cekuplah peluang untuk mendapatkan buku-buku ini pada harga yang menjimatkan.


Ini adalah gambar di dalam dewan yang disewa syarikat Karangkraf. Masyaallah. Mereka mampu menyewa satu dewan besar di bawah untuk terbitan mereka sahaja. Walaupun saya kurang berminat pada bacaan ringan yang terdapat harus diakui konsep hiasan mereka sangat cantik. Itu yang saya ambil gambar.




Petang sedikit saya singgah di The Mall. Di ruang legar ada pameran kecil buku.


Pemandangan PWTC waktu Maghrib.




Petang itu hujan lebat. Selepas surut kelihatan Sungai Batu yang bertemu dengan Sungai Gombak di tepian PWTC begitu penuh. Tahun lepas Karnadya mendapat gerai di dewan yang terletak di seberang sungai. Ternyata kawasan itu bermasalah kerana mudah diancam banjir kilat lalu tahun ini dewan tidak digunakan untuk pesta buku.





----------------------



OK. Asalnya selepas membuat artikel ini saya ingin membuat artikel sambungan siri "Menjejak kegemilangan lama Pantai Timur" iaitu paparan hari ketiga perjalanan. Cadangnya sebelum hujung minggu saya akan menamatkan penceritaan untuk hari tersebut. Tetapi apabila difikirkan kembali elok juga sambungan cuma dibuat minggu hadapan. Buat masa ini biar kita menyerap mood pesta buku yang akan berlangsung hingga hujung minggu. Dengan itu biar dipaparkan sinopsis terbaru siri "Berpetualang ke Aceh" yang ditulis 3 minggu lalu atas permintaan seorang rakan untuk satu projek tertentu.




Sinopsi siri

Siri “Berpetualang ke Aceh” adalah satu trilogi novel sejarah/travelog yang digarap berdasarkan pengalaman sebenar penulis Radzi Sapiee mengembara masuk seorang diri masuk ke Aceh Januari 2004, ketika ia sedang darurat dilanda perang antara puak pemisah GAM (Gerakan Aceh Merdeka) dengan Tentera Nasional Indonesia. Perjalanan dibuat untuk menyusuri susur-galur keturunan demi mendapatkan jawaban kepada beberapa persoalan yang melanda fikiran. Watak protagonis yang diberi nama Muhammad Al-Aminul Rasyid pun dicipta berdasarkan sifat sebenar penulis yang merupakan lepasan University College of London dalam bidang Matematik tetapi kemudian menjadi wartawan dengan akhbar berbahasa Inggeris The New Straits Times di mana dia mula berjinak dengan dunia penulisan. Penceritaan disulam dengan berbagai pengalaman sebenar hidup penulis termasuk perkara-perkara pelik yang melibatkan mimpi dan hal berkaitan alam ghaib.









Berpetualang ke Aceh: Mencari Diri dan Erti





“Sepeninggal aku telah wafat kelak, akan muncul sebuah negeri di bawah angin, Samudera namanya. Apabila terdengar kamu nama negeri itu, maka suruhlah sebuah bahtera untuk membawa perkakas dan alat kerajaan ke negeri itu, serta kamu Islamkan sekalian isi negeri itu,serta ajar mereka mengucap dua kalimah syahadat. Kerana dalam negeri itu kelak banyak orang yang akan jadi wali Allah. Tetapi semasa kamu hendak pergi ke negeri itu, hendaklah kamu singgah mengambil seorang fakir di negeri Mengiri, bawalah fakir itu bersama-sama”

- Sabda Nabi Muhammad SAW seperti yang tersebut di dalam Hikayat Raja-raja Pasai




Buku pertama “Berpetualang ke Aceh : Mencari diri dan erti” membuka trilogi menghuraikan sedikit-sebanyak pengalaman hidup Rasyid dari kecil hingga dewasa, pengalaman yang menjadi asbab mendorongnya meninggalkan segala-galanya untuk menyusuri asal-usul dan salasilah keturunan keluarga. Sambil watak bergerak meninggalkan Kuala Lumpur menaiki pengangkutan pada malam masuk tahun baru 2004 menghala ke Pulau Pinang untuk mendapatkan feri ke Medan, pembaca dibawa meneroka pemikiran Rasyid yang dahulunya amat mengagungkan dunia sains dan pemikiran Barat tetapi mula berjinak dengan dunia Tasawuf akibat beberapa pengalaman pelik yang dilalui. Pembaca juga dibawa meneroka sejarah yang tersembunyi tentang makna bangsa Melayu dan kedatangan Islam ke Nusantara atau Alam Melayu. Di sebalik sejarah yang dikorek secara tidak sengaja dalam usaha memahami bagaimana asal-usul keturunan membentuk jiwa sendiri, sejarah hebat bangsa Melayu mula terkuak untuk dikaitkan dengan peristiwa akhir zaman.








Berpetualang ke Aceh: Membela Syiar yang Asal





“Wahai Tuhan yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkau lah segala kebajikan. Sesungguh Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu”

- Surah Ali Imran, ayat 26





Buku kedua “Berpetualang ke Aceh : Membela syiar yang asal” membawa pembaca semakin jauh meneroka pemikiran watak Rasyid. Sambil menghadapi halangan untuk masuk ke Aceh kerana perintah darurat tentera yang menyebabkan orang luar dilarang langsung masuk ke sana, Rasyid yang masih dalam proses memahami kehidupan sendiri teringat beberapa peristiwa termasuk satu dua mimpi yang seperti memberikan petunjuk tentang keadaan Alam Melayu di suatu zaman dahulu. Keinginan untuk memahami keadaan dunia kini yang semakin memenuhi ciri-ciri menghampiri peristiwa akhir zaman menyebabkan beliau diberikan ilham tentang kaitan agama-agama seperti Hindu dan Buddha dengan agama Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad SAW. Turun naik kerajaan-kerajaan Melayu seperti Samudera-Pasai, Melaka dan Aceh yang sangat berpengaruh mengembangkan Islam pun disebut sambil bab tentang ilmu Tasawuf yang merupakan intipati kebatinan Islam yang dapat memberi kekuatan dalaman cuba dirungkai seringkas boleh.









Berpetualang ke Aceh: Sirih Pulang ke Gagang?




“Akan datang Panji-Panji Hitam dari sebelah Timur, seolah-olah hati mereka umpama kepingan-kepingan besi. Barangsiapa mendengar tentang mereka, hendaklah datang kepada mereka dan berbai’ahlah kepada mereka sekalipun merangkak di atas salji.”

- Sabda Rasulullah SAW mengenai akhir zaman!





Setelah bertungkus-lumus mencari jalan untuk melepasi sekatan oleh pihak tentera Rasyid akhirnya berjaya masuk ke Aceh. Namun masih ada banyak halangan lagi menunggu di wilayah yang sedang bergolak akibat perang antara puak pemisah GAM (Gerakan Aceh Merdeka) dan Tentera Nasional Indonesia itu. Sambil pembaca dibawa mengikuti pengembaraan penuh cabaran, kenangan pahit yang menyebabkan Rasyid berhenti kerja sebagai wartawan di sebuah syarikat akhbar terkemuka pun disentuh. Penceritaan menjadi semakin kompleks apabila pelbagai hal mengenai mimpi mula dihurai sebagai cara untuk memahami apa yang berlaku dalam kehidupannya. Ini diikuti pengalaman kebatinan yang kelihatan tidak masuk akal tetapi amat penting untuk memahami sebab-musabab berlaku pergolakan dalaman jiwa yang menyebabkan Rasyid sentiasa ingin mengembara sambil cuba memahami kaitan segalanya dengan peristiwa akhir zaman.


1 comment:

couverv said...

oh nice la, I like history. Hope can share something.

http://couverv.blogspot.com/2011/03/jawi-oh-jawi.html