Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Saturday, March 13, 2021

Perjalanan ke Scotland tahun 1993 - Dari sekitar London membawa hampir 700 km ke utara serta tidur luar diselimuti salji

Salam Subuh Sabtu 13 Mac. Adapun dengan terbitnya artikel Kompilasi cerita kenangan berbasikal ke separuh Semenanjung tahun 1989 Jumaat lalu maka pergilah kita pada cerita seterusnya mahu dikongsikan bagi melengkapkan isi senarai 50 perjalanan terjauh dan 11 istimewa. Daripada zaman kolej tahun 1988 hingga 1990 beralih ke zaman universiti saya di London, United Kingdom yang bermula pada separuh kedua tahun 1991. Masuk pada satu perjalanan yang diperkirakan berlaku pada tahun 1993. Sebelum itu biar diberikan sedikit latar belakang masuk universiti dan sedikit perjalanan yang dilakukan selepas itu. 



Gambar daripada artikel Kenangan zaman UK : Mengimbau melalui paspot tahun 2013 ini menunjukkan saya sampai ke UK pada 7 Oktober 1991. Ini adalah selepas bertolak dengan pesawat yang memakan masa penerbangan 13 jam dari Kuala Lumpur 6 Oktober (waktu di Malaysia). Sekumpulan cerita-cerita berkenaan hari-hari awal di sana boleh dicapai melalui artikel Up balik : Kenangan zaman UK tahun 2015. Tetapi itu semua berkenaan apa yang dibuat di kota London. Rasanya belum pernah dikongsikan pengalaman perjalanan saya di bahagian lain UK.

Di sini biar diambil kesempatan untuk dikongsikan sejumlah perjalanan di UK sebelum pergi pada topik utama iaitu perjalanan ke Scotland yang diperkirakan berlaku pada tahun 1993. Ini dibuat untuk mengimbau keadaan juga sebab musabab yang membuat saya mula berjalan lebih jauh dan jauh di UK sedangkan pada awalnya perjalanan cuma terhad pada persekitaran London sahaja...



Adapun berjalan-jalan di dalam kota atau bandar raya London itu sendiri meliputi suatu kawasan perbandaran (urbanised area) yang sangat luas. Kalau menurut definisi persempadanan sebenar kota kawasannya adalah dalam lingkungan 4-5 km sahaja dari satu titik pusat. Tetapi kalau menurut definisi umum ia meliputi satu kawasan besar yang secara rasminya dikenali sebagai Greater London (London raya/London besar). Ini adalah lebih kurang sama saiz dengan seluruh negeri Melaka.

Dalam tempoh setahun pertama pengajian saya di UK iaitu daripada separuh kedua tahun 1991 membawa ke separuh pertama tahun 1992 sudah merata saya berjalan dalam lingkungan London besar. Pun begitu saya cuma ada keluar daripada lingkungan dalam 2-3 kali sahaja, dan itupun tidak berapa jauh. Ia adalah ke bandar kecil Hatfield yang terletak kurang 40 km ke utara pusat bandar raya London. 



Saya beberapa kali ke sana kerana teman wanita lama sering mengajak ke tempat kawan baiknya, seorang gadis Melayu yang menuntut di Hatfield Polytechnic. Kami semua sampai ke UK dalam tempoh waktu yang sama iaitu sekitar bulan Oktober 1991. Pada tahun 1992 ia dinaik taraf menjadi University of Hertfordshire. Selepas beberapa lama baru saya juga teman wanita ada keluar lebih jauh iaitu ke Canterbury untuk melawat seorang kawan lama saya yang menuntut di sana. Menurut Google Map jaraknya hampir 100 km ke timur dari pusat kota London.



Tapi 100 km itu adalah kalau bergerak menggunakan jalan raya sedangkan kami pergi dengan menaiki kereta api. Peta laluan kereta api di atas menunjukkan jaraknya lebih jauh tetapi masa perjalanan boleh jadi lebih suntuk, boleh juga lebih panjang bergantung pada perkhidmatan jam berapa yang diambil. Apapun saya tidak ingat bilakah perjalanan tersebut berlaku, cuma harus pada tahun 1992. Yang  ingat pada cuti musim panas tahun tersebut iaitu pada bulan Jun membawa ke bulan September kami kembali ke Malaysia kerana harus menyelesaikan suatu urusan dengan pihak yang menaja pengajian di UK.



Beberapa lama selepas perjalanan ke Canterbury baru saya ada membuat perjalanan lagi ke luar London. Kali ada adalah lebih jauh iaitu ke Sheffield sekitar 270 km ke utara. Ketika itu cuti musim panas pertengahan tahun 1993. Seingat saya teman wanita kembali ke Malaysia sedangkan saya pula memilih untuk berlegar-legar di UK. Ini adalah akibat gagal dalam peperiksaan tahun kedua pengajian (1992-1993) lalu harus mengulang pengajian selama setahun. Tak sanggup nak balik Malaysia menghadap ibu bapa di tanah air.



Saya tidak ingat apakah ke Sheffield itu dengan menaiki bas atau kereta api. Boleh jadi pergi dengan bas, kembali dengan kereta api atau sebaliknya. Yang ingat pergi selepas seorang kawan lama yang menuntut di Sheffield mengajak ke tempatnya dalam satu pertemuan tidak dirancang di London. Dan ingat saya lagi asalnya mahu berada di sana cuma seminggu sahaja. Tengok-tengok jadi dekat 3 bulan sebab seronok dengan pelbagai aktiviti bersama kawan-kawan.

Sekarang baru boleh masuk topik sebenar iaitu perjalanan ke Scotland. Tetapi disentuh dahulu beberapa perjalanan awal kerana mahu menunjukkan bagaimana dari perjalanan sekitar London sahaja boleh mula terbuka untuk bergerak lebih jauh dan semakin jauh. Selain itu juga supaya dapat ditetapkan tempoh masa bilakah perjalanan ke Scotland itu berlaku kerana kurang pasti. Yang pasti perjalanan ke Sheffield yang memanjang menjadi sesi melepak dengan kawan-kawan sehingga 3 bulan itu berlaku pada cuti musim panas tahun 1993. Dan ia adalah perjalanan jauh pertama saya di UK (selain Canterbury yang tidaklah begitu jauh). 

Pada awal cuti musim panas tahun 1994 pula saya ada berjalan jauh menyewa kereta dengan teman wanita lama. Selepas itu beliau kembali ke tanah air kerana sudah selesai pengajian tiga tahun sementara saya yang sebelum itu mengulang tahun dua baru menyambung ke tahun akhir. Sepanjang pengajian tahun akhir separuh kedua tahun 1994 membawa ke separuh pertama tahun 1995 malah sejurus selepas teman wanita kembali ke Malaysia saya disibukkan dengan membuat pelbagai pekerjaan bagi menampung perbelanjaan hidup. Ini kerana tidak lagi menerima elaun bulanan dari pihak penaja kerana tidak pernah memberitahu mereka bahawa saya ada mengulang tahun dua. Oleh itu tiada kelapangan untuk berjalan jauh ke luar London dalam tempoh masa tersebut. Maka perjalanan ke Scotland itu harus berlaku sebelum cuti musim panas tahun 1994.



Adapun perjalanan tercetus setelah beberapa lama seorang sepupu yang sedang mengaji di kota Glasgow, Scotland untuk menjadi doktor perubatan mengajak agar bertandang ketika bertemu di London. Saya ingat perjalanan berlaku pada musim sejuk kerana ada salji. Saya ada menginap dalam beg tidur (sleeping bag) di sebuah taman permainan di Carlisle sejurus sebelum sampai ke sempadan Scotland lalu mendapati ia diselimuti salji nipis apabila bangun dan keluar daripada dalam beg.

Sekadar memberitahu, walaupun menetap di UK selama 4 tahun saya jarang dapat bermain salji. Ini kerana salji susah hendak 'melekat' di bandar-bandar besar seperti London. Haba yang terbit akibat pelbagai aktiviti sistem perbandaran seperti rangkaian wayar eletrik, paip gas juga banyaknya kenderaan bermotor menyebabkan ia cepat cair lalu tidak sempat membentuk lapisan yang bermakna. 

Oh. Saya bermalam dalam beg tidur di Carlisle kerana kereta api yang dinaiki waktu itu cuma sampai ke situ sahaja. Kalau mahu terus ke Glasgow kena tunggu kereta api keesokannya harinya sedangkan sudah perangai saya kalau sampai desakan hati atau gerak dalaman untuk bergerak ke suatu tempat akan dicari juga apa-apa kenderaan ke arah itu pada hari dan waktu itu juga. Saya sampai ke Carlisle selepas tengah malam lalu harus menunggu kereta api ke Glasgow pada awal pagi. Penjaga stesyen tidak membenarkan menunggu dalam stesyen malah duduk di luar stesyen pun tak boleh lalu harus mencari tempat lain. Jalan punya jalan terjumpalah sebuah taman permainan lalu dibentangkan beg tidur di atas tanah.



Walaupun Google Map tidak menunjukkan berapakah jarak dari London ke Carlise dengan menaiki kereta api perbandingan boleh dibuat dengan laluan kereta. Dengan itu dapat dilihat jarak perjalanannya harus lebih 500 km. Berbalik pada hal beg tidur. Selepas dibentangkan saya pun masuk ke dalam dengan kepala-kepala sekali. Ketika itu pun sudah amat sejuk. Rasanya sudah hampir suhu membeku walau tidak kelihatan salji. 

Walaupun t-shirt yang dipakai dilapis dengan sweater kemudian jaket kulit Tuhan sahaja tahu bagaimana teruknya saya menggigil dalam beg tidur sambil cuba melelapkan mata. Setelah 3-4 jam begitu baru keluar lalu didapati ada lapisan nipis salji di atas beg tidur juga tanah di sekeliling. Ketika itu rasa tak tahan lagi hendak menunggu di taman permainan. Saya pun menyimpan kembali beg tidur ke dalam beg sandang besar lalu berjalan kaki ke stesyen kereta api.



Alhamdulillah tidak berapa lama kemudian dapatlah kereta api ke Glasgow iaitu kota tempat sepupu belajar. Kalau menurut laluan kereta jaraknya dari Carlisle adalah 156 km. Tapi saya lihat kalau dengan kereta api harus 170 km. Oleh itu jarak keseluruhan dari London ke Carlisle harus 670 km (500 km + 170 km) atau lebih. Ini adalah lebih kurang sama jarak dari Kuala Lumpur ke Trang di selatan Thailand. Ambil kira ini sahaja pergi balik tanpa dimasukkan tempat-tempat lain yang disinggahi pun sudah mencapai jarak lebih 1,340 km.



Friday, March 12, 2021

Kompilasi cerita kenangan berbasikal ke separuh Semenanjung tahun 1989

Salam pagi Jumaat. Dipersembahkan artikel kompilasi tentang perjalanan berbasikal pusing separuh Semenanjung lebih 31 tahun lalu.



Perjalanan ini dibuat tahun 1989 semasa saya masih belajar peringkat A Level di  PPP/ITM. Ia adalah Pusat Persediaan Pelajar bagi melanjutkan pengajian peringkat ijazah ke luar negara, di bawah Institut Teknologi Mara (kini universiti iaitu UiTM). Dibuat bersama 13 hingga 18 orang pelajar  menggunakan basikal lumba (lupa jumlah sebenar) ia secara rasminya bermula di kampus utama kami di Seksyen 17, Shah Alam dan berakhir di situ lebih seminggu kemudian. Perjalanan dibuat menggunakan jalan lama dari Kuala Lumpur masuk ke Ipoh, Perak membawa ke Gerik kemudian menyeberang Banjaran Titiwangsa untuk masuk ke negeri Kelantan. Selepas itu kami menyusuri Pantai Timur turun selatan ke Terengganu dan seterusnya. Selepas Kuantan, Pahang baru bergerak kembali ke Lembah Klang lalu perjalanan meliputi jarak tidak kurang 1,250 km.







6. Kenangan berbasikal ke separuh Semenanjung tahun 1989 - Tanah Merah ke Kota Bahru dan Sekolah Zainab 

7. Kenangan berbasikal ke separuh Semenanjung tahun 1989 - KB ke KT dan Tok Kenali

8. Kenangan berbasikal ke separuh Semenanjung tahun 1989 - Menyorok bawah tudung saji dalam perjalanan ke Kuantan

9. Kenangan berbasikal ke separuh Semenanjung tahun 1989 - 'Memecut' dari Kuantan ke Lembah Klang


Wednesday, March 10, 2021

Kenangan berbasikal ke separuh Semenanjung tahun 1989 - 'Memecut' dari Kuantan ke Lembah Klang

Salam semua. Adapun beberapa jam lagi akan masuk tarikh Islam 27 Rejab yang merupakan malam Isra' dan Mikhraj. Ada sedikit sambutan Maulidur Rasul mahu dibuat di rumah bagi mengenangkan peristiwa junjungan besar kita Nabi Muhammad SAW diangkat lalu diperjalankan dari Mekah ke Baitul Muqaddis kemudian naik ke semua lapisan langit malah lebih tinggi sehingga sampai ke hadirat Allah SWT. Sebelum itu biar diselesaikan dahulu cerita perjalanan berbasikal lebih 31 tahun lalu. Dipersembahkan cerita fasa ketujuh dan terakhir perjalanan. Bersambung daripada artikel Kenangan berbasikal ke separuh Semenanjung tahun 1989 - Menyorok bawah tudung saji dalam perjalanan ke Kuantan.


Antara banyak tempat yang dilalui juga disinggahi di Pantai Timur dalam perjalanan ini cuma Kuantan dan sekitarnya sahaja yang pernah saya sampai sebelum itu. Seingat saya ada juga 3-4 kali pernah sampai sebelum tahun 1989. Ini disebabkan terdapat rumah beberapa orang saudara mara di sekitar itu.

Gambar atas diambil daripada artikel tahun Sudah ke Kuantan tapi kembali lagi ke Pekan kerana ada tempat-tempat yang tertinggal... 2008. Ketika itu bandar Kuantan harus sudah sekali ganda lebih besar berbanding ketika sampai dengan kumpulan berbasikal 19 tahun lebih awal. Kami menginap di mana selepas sampai dari arah Kuala Terengganu langsung tak ingat saya. Malah saya tiada apa-apa ingatan langsung tentang fasa perjalanan ini kecuali tahu dari Kuantan kami harus menghala kembali ke Lembah Klang, Oleh itu tiada lagi persinggahan di mana-mana tempat di Pantai Timur selepas itu.


Adapun jarak dari Kuantan ke Kuala Lumpur adalah lebih 240 km. Kalau hendak kembali ke Seksyen 17, Shah Alam di mana perjalanan berbasikal ini secara rasminya bermula lalu lengkaplah satu pusingan dah jadi 270 km. Berdasarkan jarak yang bersamaan 12 hingga 14 jam berkayuh basikal tanpa henti itu harus kami berehat untuk mengembalikan tenaga buat satu malam di suatu lokasi pertengahan jalan.

Gambar ini diambil daripada artikel 'Menimbang' air Sungai Pahang - Mengambil berkat wali hidup di Pulau Tawar sebelum ke Gunung Senyum, seberang Temerloh dan Pesta Air Chenor tahun 2016. Papan tanda yang kelihatan letaknya di seberang Sungai Pahang menghadap bandar Temerloh sekitar 113 km dari Kuantan. Memandangkan bandar atau pekan seterusnya ke arah KL yang ada memiliki kemudahan penginapan adalah Karak lebih 50 km lagi perjalanan maka tempat rehat terbaik haruslah di Temerloh. 

Oh, baik papan tanda besar Kuantan pada gambar pertama juga papan tanda besar Temerloh pada gambar atas belum lagi wujud tahun 1989. Ketika itu belum ada kali trend juga belanjawan tempatan yang membenarkan hal ini berlaku. Trend bandar-bandar dan tempat-tempat menarik banyak diletakkan papan tanda nama bersaiz gergasi seperti ini saya perhatikan baru bermula kurang 15 tahun lalu.

Apapun ketika cerita siri perjalanan berbasikal ini bermula dengan artikel pertamanya Kenangan berbasikal ke separuh Semenanjung tahun 1989 - Usaha awal menggali kembali ingatan hampir 3 minggu lalu fikir saya mesti kami telah bermalam di Temerloh sebelum sampai ke Lembah Klang. Beberapa hari kemudian baru mendapat maklum balas daripada seorang kawan lama yang merupakan satu-satunya pelajar sama batch turut bersama dalam perjalanan. Menurut beliau selepas Kuantan kami tidak ada bermalam di mana-mana lagi dah. Kami terus memecut ke Lembah Klang.



Menurut beliau sebelum sampai ke Kuantan pihak kami ada mendapat panggilan telefon agar cepat sampai ke KL. Katanya ada sambutan rasmi mahu dibuat seiring dengan sambutan Hari Kemerdekaan 31 Ogos di Dataran Merdeka. Walaupun kawan itu sendiri tidak ingat tarikh tepat mendapat panggilan berdasarkan urgency atau rasa pentingnya panggilan kami nampaknya diminta sampai awal pada keesokannya harinya. Harus esoknya itu adalah 31 Ogos lalu panggilan diterima 30 Ogos.

Wuissh. Bagaimana ni? Seperti disebut tadi jarak Kuantan ke KL adalah lebih 240 km dan ini bersamaan 12 jam berkayuh tanpa henti. Kalau hendak cepat tak boleh bermalam di Kuantan... harus terus berkayuh sehingga Subuh. Tapi larat ke nak berkayuh kalau tiada rehat setelah bergerak jauh ke Kuantan dari arah Kuala Terengganu? Apakah cara terbaik untuk menangani ini?



Maka timbullah solusi seterusnya menurut ingatan kawan. Dari Kuantan kami semua naik van. Basikal semua disangkut atas van (rasanya ada beberapa dimasukkan ke dalam). 

Gambar daripada Internet ini menunjukkan bagaimana sebuah van jenis camper boleh digunakan untuk mengangkut 28 (ke lebih?) buah basikal. Dalam hal kami taklah begitu banyak basikalnya. Rasanya maksimum 18 buah basikal. Dan saya ingat-ingat lupa apakah kami diiringi sebuah atau dua buah van milik kolej.

Cadangnya 10 km sebelum sampai ke Dataran Merdeka baru turun untuk berkayuh. Kira gimiklah untuk menunjukkan kami berjaya menyelesaikan misi perjalanan berbasikal ke separuh Semenanjung dalam tempoh seminggu lebih. Tengok-tengok dah dekat nak sampai KL dapat panggilan memberitahu sambutan untuk kami dah tak jadi. Mungkin kerana sudah melepasi sudah jangka waktu orang menunggu atau sudah tamatnya majlis di Dataran Merdeka? Zaman itu belum ada lebuh raya seperti sekarang meliputi keseluruhan perjalanan Kuantan ke KL lalu jarak boleh dicapai dengan kereta dalam tempoh kurang 2 jam. Zaman itu kena ikut jalan lama lalu tempoh pemanduan tanpa henti memakan masa hampir 4 jam.


Perjalanan pun diteruskan ke kampus kolej PPP/ITM Seksyen 17, Shah Alam di mana kami mendapat sambutan rasmi daripada pihak kolej. Dengan itu selesailah perjalanan.  Merujuk pada artikel Kenangan berbasikal ke separuh Semenanjung tahun 1989 - Tanah Merah ke Kota Bahru dan Sekolah Zainab yang menceritakan fasa keempat perjalanan iaitu bahagian pertengahan. Ada disebut di dalamnya bahawa selepas berjalan-jalan di Kota Bahru perjalanan kami mencapai jarak 600 km. Sekarang biar dicampur dengan jarak-jarak perjalanan selepas itu seperti berikut :-

Fasa kelima - KB ke Kuala Terengganu - 160 km  (rujuk Kenangan berbasikal ke separuh Semenanjung tahun 1989 - KB ke KT dan Tok Kenali)

Fasa keenam - KT ke Kuantan - 218 km (rujuk Kenangan berbasikal ke separuh Semenanjung tahun 1989 - Menyorok bawah tudung saji dalam perjalanan ke Kuantan)

Fasa ketujuh - Kuantan ke Shah Alam - 270 km (rujuk artikel ini)

Jadilah ia 600 km + (160 km + 218 km + 270 km) = 1248 km. Di celah-celah itu harus kami ada berpusing-pusing berjalan-jalan misalnya di tengah bandar Kuantan. Dan seperti halnya permulaan perjalanan yang mana kami harus berkayuh lebih 2 km dari asrama di Seksyen 18 yang merupakan tempat simpan basikal ke tempat permulaan rasmi di kampus kolej di Seksyen 17 begitu juga halnya apabila sampai harus bergerak dari Seksyen 17 ke Seksyen 18 untuk menyimpan basikal. Oleh itu  perjalanan sebenar adalah melebihi 1250 km. 

Itulah jarak keseluruhan yang diliputi sepanjang kami berpusing separuh Semenanjung. Dalam artikel  perjalanan dari Kenangan berbasikal ke separuh Semenanjung tahun 1989 - Gerik ke Tanah Merah dan hal tempoh masa perjalanan berlaku pula ada disebut bahawa separuh perjalanan pada fasa itu dibuat dengan menaiki van disebabkan kesukaran mendaki kawasan pergunungan dan bahaya turun kawasan curam. Dengan itu 85 km perjalanan adalah dengan van 85 km dengan mengayuh basikal. Dalam perjalanan dari Kuantan ke Shah Alam pula cuma 10 km dari 270 km adalah dengan menaiki basikal bermakna 260 km adalah dengan van.

Ini bermakna 85 km + 260 km bersamaan 345 km daripada keseluruhan perjalanan pusing separuh Semenanjung ini adalah dengan van. Maka jarak kayuhan sebenar adalah 1248 km - 345 km = 903 km. Masih tetap boleh tahan. Sekian.


Monday, March 08, 2021

Kenangan berbasikal ke separuh Semenanjung tahun 1989 - Menyorok bawah tudung saji dalam perjalanan ke Kuantan

OK. Pergi ke fasa keenam perjalanan. Bersambung daripada artikel Kenangan berbasikal ke separuh Semenanjung tahun 1989 - KB ke KT dan Tok Kenali.


Selepas menginap satu malam di Kuala Terengganu sampai masanya untuk meneruskan perjalanan lebih jauh ke selatan iaitu ke arah Kuantan, Pahang. Gambar ini diambil daripada artikel Kuala Terengganu dan makam-makam lamanya... Tapak untuk cerita ke Kuala Berang... tahun 2008. Peta yang ditunjukkan harus tidak begitu banyak perbezaan berbanding keadaan pada tahun 1989 yang merupakan kali pertama saya sampai ke Kuala Terengganu malah kali pertama sampai ke negeri Terengganu juga negeri yang disinggah sebelum itu iaitu Kelantan.


Fasa perjalanan kali ini adalah paling panjang menyusuri pantai. Menurut Google Map jarak dari KT ke Kuantan menggunakan laluan persisiran adalah sekitar 220 km. Daripada jumlah itu saya anggarkan lebih 80% memberikan pemandangan pantai dan Laut China Selatan dari tepian jalan. 

Gambar atas ini diambil daripada artikel Pengembaraan Johan ke separuh Semenanjung - Penat lelah pusing Dungun sebelum berkejar ke Kuala Terengganu dan Jerteh tahun 2012. Ia menunjukkan satu pemandangan di pantai Rantau Abang sekitar 60 km ke selatan KT. Perjalanan berbasikal lebih 31 tahun harus melalui tempat ini lalu memberikan pemandangan yang sama kerana tidak diganggu gugat oleh pembinaan. Rantau Abang kini mungkin tidak lagi terkenal tetapi bagi saya yang baru pertama kali sampai ketika itu ia adalah sesuatu yang amat besar kerana sering terbaca tentang kedudukannya sebagai suatu tempat utama penyu bertelur di Malaysia. 

Saya ingat kerana hal ini ada disebut dalam buku teks sekolah dan banyak lagi bacaan. Besar kemungkinan kami ada berhenti berehat di tempat yang kelihatan.



Gambar yang diambil dari Internet ini pula menunjukkan kawasan logi penapisan minyak di Kerteh. Letaknya sekitar 110 km ke selatan Kuala Terengganu iaitu separuh perjalanan ke Kuantan. Adapun jarak 220 km KT ke Kuantan itu adalah terlalu jauh untuk kami berkayuh terus dalam tempoh satu hari. Ia adalah bersamaan 11 jam berkayuh tanpa berhenti. Oleh itu kami harus berehat dan bermalam di suatu tempat di tengah-tengah.

Cuma Kerteh kelihatan kurang sesuai sebagai tempat menginap kerana ia merupakan kawasan perindustrian minyak. Oleh itu besar kemungkinan kami telah berkayuh ke hadapan lagi, Mungkin hingga ke pantai Kemasik lagi 13 km perjalanan atau boleh juga sampai ke Chukai sekitar 36 km selepas Kerteh. 


Apapun 6 km selepas bandar Chukai yang terletak di dalam daerah Kemaman masuklah kami ke negeri Pahang. Sepanjang 60 km gitu baki perjalanan ke Kuantan boleh ditemui banyak pantai menarik dan selamat untuk bermandi manda. Gambar daripada artikel Misi penganjuran HIKMAH IV - Dari Tokku Paloh ke Tanjung Api tahun 2013 ini diambil di satu bahagian pantai Cherating. Letaknya sekitar 8 km selepas memasuki sempadan Pahang atau 14-15 km dari Chukai.

Walaupun sepanjang perjalanan dari KT ke Kuantan terdapat begitu banyak pantai kami cuma singgah untuk bermandi manda di suatu tempat sahaja, seingat saya di Cherating. Kalau tidak pun ia suatu pantai yang berdekatan. Seingat saya kami berkayuh buat suatu masa yang tidak terlalu lama sebelum sampai ke pantai lalu berpeluang untuk bermandi manda. Nampaknya logiklah kami telah menginap di Chukai malam sebelum itu kerana pantai boleh dicapai dalam tempoh kurang sejam dengan mengayuh basikal.



Dari Cherating ke Kuantan tinggal jarak yang tidak sampai 3 jam kayuhan basikal. Kalau benar kami menginap di Chukai lalu bertolak pada 8 pagi, sebelum jam 9 dah boleh sampai ke pantai. Kalau bermandi manda 2-3 jam pun kemudian ambil masa untuk makan tengah hari insyaallah sebelum jam 4 petang dah boleh sampai Kuantan.

Satu perkara menarik masih terngiang kuat dalam ingatan adalah bagaimana setelah puas bermandi manda saya tergerak untuk memanjat masuk sebuah kedai makan berupa restoran kayu tetapi cantik moden yang sedang ditutup. Tujuan asal adalah untuk menumpang bilik air membuang air juga membilas air laut masin daripada badan. Tengok-tengok terdapat banyak air botol gas diletakkan berlonggok-longgok di dalam.

Semasa itu zaman seronok jadi budak nakal. Melihat hal tersebut terus mengajak kawan-kawan lain turut memanjat masuk ke dalam. Horeeeyyy. Dah lah boleh bilas air malah ada paip getah lagi boleh ditarik panjang. Dengan penuh seronok nakal budak-budak kami pun membilas atas lantai kayu restoran (ia jenis yang terangkat atas tiang, kena naik tangga seperti di rumah kampung gitu) sambil meneguk air botol orang tanpa memikirkan halal haram.


Saya tak pasti jika semua kawan-kawan atau peserta perjalanan ikut sama. Yang ingat ramai le juga ikut melayan buat perangai sama. Semasa yang lain sedang sibuk di atas lantai restoran saya bergerak turun ke bahagian dapur di belakang untuk melihat apa lagi yang ada. Tiba-tiba terdengar bunyi orang dewasa marah-marah diikuti bunyi "piap piap" seperti orang kena rotan.

Nampaknya kawan-kawan dah kena marah dengan pemilik atau penjaga restoran. Kebetulan di dapur terdapat sebuah almari atau gerubuk tinggi, rasanya lebih 6 kaki. Di atas itu ada tudung saji besar. Terus saya memanjat naik lalu masuk menyuruk di bawah tudung saji. Boleh pulak muat! Entah berapa lama dok menyorok tu tak ingat. Yang tahu apabila keadaan sudah kedengaran reda baru keluar...

Saya pun tak tahu entah apa angin yang datang boleh selamba sahaja melangkah naik kembali ke lantai kayu restoran walau ada rasa takut-takut juga. Yalah, itu sahaja jalan keluar yang ada. Takkan nak terus duduk menyorok di dapur? Kelihatanlah 2-3 orang dewasa sedang sibuh mencuci lantai. Pelik juga memikirkannya tapi saya dapat keluar tanpa ditegur apa lagi dihalang lalu kembali ke tempat ahli rombongan yang juga terdiri daripada krew sokongan dengan van. Rupa-rupanya mereka sudah lama menunggu untuk menyambung kembali perjalanan. Dengan itu berkayuhlah kami untuk sampai ke Kuantan.



Sungguh ini adalah antara memori paling terkesan selain lucu daripada pengembaraan berbasikal tahun 1989. Sebelum sampai ke Kuantan pula berlaku sesuatu yang menyebabkan perjalanan dipercepatkan. Tetapi biarlah ceritanya disimpan untuk perjalanan akan datang.

Oh. Selama ini saya menyangkakan bahawa restoran di Cherating atau pantai sekitarnya itu ditutup kerana musim tengkujuh. Itu yang membuat saya menyangkakan perjalanan berlaku pada hujung tahun 1989. Rujuk kembali hal berkenaan dalam artikel Kenangan berbasikal ke separuh Semenanjung tahun 1989 - Usaha awal menggali kembali ingatan yang ditulis 17 hari lalu. Selepas itu baru mendapat maklum balas daripada kawan lama bahawa ia berlaku beberapa bulan lebih awal iaitu sekitar sambutan Hari Kemerdekaan 31 Ogos. Hal ini insyaallah akan dipanjangkan dalam artikel akan datang.