Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Saturday, January 27, 2018

Jejak Langkasuka-Siam Lama-Srivijaya - Chaiya/Cahaya/Jaya/Grahi : Tempat permulaan Empayar Srivijaya 1,400 tahun lalu?

Salam semua. Pada bahagian akhir artikel Jejak Langkasuka-Siam Lama-Srivijaya - Menyahut 'panggilan' Sultan Sulaiman sebelum ke Tambralingga/Sri Dharmaraja/Ligor/Nakhon Si Thammarat saya ada menyebut insyaallah akan menyambung cerita hari Jumaat. Tetapi ternyata tak sempat akibat bermacam hal. Hari ini petang Sabtu baru dapat. Proses menyediakan cerita sebenarnya sudah dimulakan sejak jam 9 pagi tadi. Untuk makluman saya harus menyiapkan dahulu 3 artikel sokongan di blogspot  BERPETUALANG KE ACEH, 10 di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART). Setelah beberapa lama baru boleh membuat cerita keseluruhan di blogspot ini. 



Pagi Sabtu 16 Disember 2017. Kami telah menginap di sebuah hotel yang agak selesa di bandar raya Surat Thani. Ini adalah pemandangan dari tingkat paling atas hotel. Lihat artikel Surat Thani from the top floor of a main hotel.


Dari atas itu saya dapat melihat sebuah masjid yang agak cantik tersergam indah. Saya pun berjalan kaki ke situ. Ternyata kedudukannya walau masih dalam kawasan tengah bandar raya adalah terpencil dan tersudut. Lihat Masjid Pusat (Central Mosque of) Surat Thani.


Jam 9.24 waktu tempatan kami meninggalkan hotel.


Kami bersedia untuk meneruskan perjalanan ke utara...





Singgah dahulu di satu kawasan tepian sungai. 


Di situ ada kedai makan halal untuk kami bersarapan. Lihat Tapi river at the western promenade of Surat Thani.


Perjalanan diteruskan dengan menyeberangi sungai tersebut. Namanya Sungai Tapi. Ia adalah sungai terpanjang di selatan Thailand.


Kami mengambil jalan kampung ke utara.



Sesekali kelihatan gerai seperti ini lalu kami pun singgah melihat sebuah...


Rupa-rupanya ia menjual ikan hidup...


Destinasi utama kami hari itu, hari ke-5 sejak meninggalkan rumah bersamaan hari ke-4 sejak mask Thailand adalah bandar Chaiya. Kami mahu melihat kesan peninggalan Empayar Melayu Srivijaya di situ...


Sampai di hadapan pejabat daerah Chaiya saya deja vu panjang. Adapun menurut ceritanya nama Chaiya itu berasal daripada perkataan atau nama Melayu 'Cahaya'. Ada pula kata "Jaya'. Kedua-duanya boleh dikaitkan dengan Srivijaya. Lihat artikel Welcome to Chaiya - The Srivijaya connection....

Gambar  atas dan artikel dikongsikan di Facebook sekitar jam 11 pagi tadi. Biar disertakan sekali teks yang mengiringinya di FB...


--------------------------


ANTARA TIPU DAN PERNAH SAMPAI...

OK, mula menyentuh tentang Chaiya atau nama dahulunya Cahaya, ada kata Jaya. Ada yang percaya di sinilah Empayar Srivijaya bermula 1,,400 tahun lalu. Pada zaman Dinasti Mauli yang berpusat di Pagarruyung penghujung abad ke-13 Masihi dibuat satu artifak menunjukkan penguasaan dinasti sampai ke Chaiya itu. Disebabkan ini ramai pengkaji muda menyebut tentangnya. Tetapi apabila ditanya tak seorang pun pernah sampai apa lagi nak tahu keadaan sebenar di sana. Seorang kaki canang pandai marketing yang selalu membuat cerita seolah2 pernah sampai merata pun tak pernah jejak. Setakat pandai buat cerita tipu aje. Lepas tu sakit hati nampak orang lain dah sampai. Masa tu le sibuk cerita kata tak penting sampai ke suatu lokasi sejarah sambil menghasut mereka yang sama2 tak sampai supaya membenci saya. Yang penting katanya pandai baca maklumat dan buat tafsiran. Setakat sampai monyet pun boleh pergi melancong...


Kenapa kata-kata saya kedengaran begitu keras? Ini adalah untuk menegur mereka yang selalu sembang kencang tapi cakap tak serupa bikin juga pihak yang suka menipu mengaku macam-macam tapi sebenarnya banyak angan-angan. Insyaallah perkara ini akan jelas sambil cerita dipanjangkan...

Adapun tujuan utama kami ke Chaiya adalah untuk melihat satu artifak sejarah yang dikenali sebagai Prasasti Grahi. Ia dikatakan bukti bahawa wilayah ini pernah berada di bawah kekuasaan Empayar Srivijaya ketika pusatnya beralih ke sekitar Pagarruyung, Sumatera abad ke-12 Masihi. Cuma nak cari kat mana di Chaiya tu kami tak tahu di mana. Dengan takdir Allah SWT terlihat papan tanda menunjuk arah ke sebuah kuil yang dipanggil Wat Hiang.


Maklumat tentang Prasasti Grahi yang ditemui di Wikipedia menyatakan di Wat Hiang inilah prasasti yang dibuat tahun 1183 Masihi itu ditemui. Namun di manakah lokasi Wat Hiang itu? Tidak diterangkan dan saya tak jumpa baik melalui Google Map mahupun apa-apa bentuk lain carian...


Sebut pasal mencari tinggalan sejarah - Ada satu pihak itu kalau bercerita macam semua tempat yang ada rahsia sejarah dia pernah sampai. Dia selalu menggalakkan orang ramai turut sembang lebat sedangkan rata-rata mereka-mereka ini tidak pernah pun sampai ke mana-mana tempat yang diceritakan dengan begitu sembang lebat pokok tumbang bumi bergoncang itu. Tentang tempat Prasasti Grahi ditemukan itu sila lihat artikel Wat Hiang, Chaiya. Ketika berkongsi tentangnya di FB tengah hari tadi secara spontan saya mengarang teks berikut...


------------------


NAK KELUAR DARIPADA KEPOMPONG ANGAN2 KAH ATAU NAK MULAKAN USAHA SEBENAR MENJEJAK KESAN2 SEJARAH DI LAPANGAN?

Wat Hiang di Chaiya. Di sini pernah ditemui artifak menunjukkan wilayah Chaiya dekat Segenting Kra pernah berada di bawah kekuasaan Dinasti Mauli yang memerintah Empayar Srivijaya abad ke-12. Sebelum pergi ke Chaiya saya pernah bertanya melalui FB ada sesiapa tak bolen tunjukkan di manakah Wat Hiang ini? Tiada siapa dapat tunjukkan lantaran mereka tak pernah sampai, cuma dengar cerita atas cerita dipungpangpungpangkan ke serata alam.

Cari lalu Internet atau pakai Google Map pun tak jumpa. Macam takda rekod. Nasib baik bila dah turun padang dapat gak jumpa. Dengan itu sesiapa yang berhajat hendak menjejakkan kaki dah boleh dapat panduan. Namun mereka yang memperlekehkan orang2 yang sudah bersusah payah menjejak suatu kesan sejarah boleh teruskan berangan korek hidung seluk seluar gentel2 bagi syok sendiri atas alasan baca dan tafsir maklumat di Internet dan perpustakaan itu lebih afdhal. Kononnya begitulah kerja sejarawan sebenar...



Bergambar bersama sami yang menunjukkan kami tempat-tempat dan kesan sejarah dalam Wat Hiang. Walaupun kami tidak memahami bahasa masing-masing cukuplah isyarat tangan dan mata untuk membawa kami merata. Saya mengalami deja vu hampir sepanjang masa berada dalam kawasan ini. Hal sama juga berlaku di dua-tiga tempat selepas itu.


Perkataan yang kami sama-sama dapat faham cumalah "Walking". Bila dia mengajak kami mengikut berjalan dia akan membuat isyarat dengan jari seperti orang berjalan sambil menyebut "Walking, walking". Bila menyuruh ambil gambar dibuatnya dua bulatan dengan ibu jari dan telunjuk tangan kiri dan kanan lalu diletakkan ke mata kemudian ditunjukkan tempat atau objek yang kami patut ambil gambar. Dengan itu kami dapat melihat tinggalan-tinggalan sekitar daripada zaman kerajaan Srivijaya juga objek-objek kemudian melibatkan rakyat. Lihat artikel-artikel berikut :-







Perjalanan diteruskan ke Muzium Nasional Chaiya. Sebetulnya kami mahu mencari sebuah kuil lalu terjumpa muzium di sebelahnya. Dengan tidak disangka dan tidak dirancang kami dapat menemui Prasasti Grahi di dalam muzium... 



Pada awalnya saya merasa sudah cukup puas dapat menjejakkan kaki ke tempat asal ia ditemui iaitu di Wat Hiang. Pada fikir saya prasasti telah dialih ke Muzium Nasional Bangkok. Rupa-rupanya yang asli ada di sini! Lihat artikel Muzium Nasional Chaiya lagi (Chaiya National Museum again).


Disebabkan begitu teruja saya telah meminta isteri mengambil gambar lalu terus dimasukkan ke dalam FB. Tengok-tengok timbul reaksi daripada pihak-pihak tertentu yang penuh berbaur iri hati dan dengki. Biar hal ini diceritakan melalui teks spontan panjang yang saya letak di FB bersama artikel muzium tadi..


-------------------


PRASASTI GRAHI DI CHAIYA - APABILA 'MONYET' PUN BOLEH BERGAMBAR DENGAN ARTIFAK SEJARAH...

OK. Di sinilah tersimpannya apa yang dikenali pengkaji sebagai Prasasti Grahi. Ia menjadi bukti bahawa pada zaman penghujung empayar Srivijaya abad ke-12 yang berpusat di tengah pulau Sumatera ia masih memiliki jangkauan kekuasaan sehingga ke Segenting Kra di utara Semenanjung Tanah Melayu. Hal Prasasti Grahi ini sering disebut2 pengkaji terutama seorang kaki canang pandai ayat marketing yang suka memberikan gambaran konon dialah waris dan pemegang rahsia Srivijaya. Sampai bila Sultan Nazrin Syah ditabalkan pertengahan tahun 2015 dia sibuk mengarang cerita untuk memberikan gambaran konon dirinya terkait dengan kerabat diraja Perak.

Hamba Allah ini juga suka mengarang cerita seolah2 sudah ke sana ke mari membuat kajian lapangan yang hebat2. Antara yang paling pungpang sering didendangkan dengan ayat penuh saspens mencari perhatian budak2 adalah kaitan Chaiya dekat Segenting dengan kerajaan Srivijaya. Ini sering diulas melalui kewujudan satu artifak yang dipanggil sebagai Prasasti Grahi. Saya pula terbaca tentang prasasti apabila cuba memadankan tarikh baru kerajaan Melaka didirikan 1262 Masihi (mula diwar-warkan tahun 2010) dengan cerita dalam kitab Sulatus Salatin yang menyebut seorang moyang Sultan Melaka bergelar Sang Sapurba pernah bertakhta di Pagarruyung.

Bila saya sampai ke Chaiya tengah hari Sabtu 16 Disember2017 saya dan keluarga pun mencari tempat asal prasasti tersebut ditemui iaitu di kuil bernama Wat Hiang. Alhamdulillah jumpa lalu ditunjukkan oleh seorang sami jalan2 kaki sekitar kuil kemudian ke Muzium Nasional Chaiya. Alhamdulillah jumpa prasastinya pula tersimpan baik di sana. Gembira dengan penemuan ini saya meminta isteri mengambil gambar dengan telefon bimbit lalu terus dikongsikan di Facebook.

Seorang pengkaji lain pun menggunakan gambar tersebut untuk mencabar hamba Allah yang suka mencanang cerita itu agar menunjukkan gambarnya sendiri bersama prasasti. Hamba Allah ini bertindak balas dengan mengeluarkan kenyataan mengatakan monyet pun boleh bergambar dengan artifak. Selepas itu dicanangkan pula bahawa prasasti yang dilihat di Chaiya itu cuma replika sahaja. Tidak saya nyatakan lagi kepada sesiapa kecuali pada hari ini bahawa ia adalah prasasti asli yang disimpan pihak muzium sana.

Sambil2 itu hamba Allah kaki canang ini seperti berkempen agar orang membenci saya. Kelihatan seperti dipanjangkan kepada orang lain yang juga tidak pernah sampai ke Chaiya supaya mempersoalkan penemuan saya dan keluarga di sana. Maka sibuklah segala macam keyboard warrior cuba menafikan kepentingan turun padang. Kata mereka sejarawan sejati cuma perlu mengkaji manuskrip,tulisan dan sebagainya. Turun ke lapangan itu cuma kerja orang arkeologi. Dan lagi orang melancong pun boleh sampai ke lapangan. Lalu ini tidak sama langsung dengan buat kerja lapangan. Seolah2selama ini bertahun2 berpenat lelah saya mengembara ke sana ke mari menjejak pelbagai kesan sejarah itu sekadar melancong sahaja. Tidak ada nilai boleh diambil iktibar…

Lucu saya mendengarkan ini. Saya baik dengan pakar2arkeologi seperti Profesor Dato’ Dr Emeritus Nik Hassan Shuhaimi, (Prof) Dato’ Dr Othman Yatim dan Prof Dato’ Dr Mokhtar Saidin. Mereka selalu turun padang tapi itu pakar2 arkeologi. Bagaimana pula dengan sejarawan? Saya juga baik dengan Profesor Emeritus Dato’ Dr Abdullah Zakaria Ghazali juga Dr Arbaiyah Mohd Noor, arwah Dr Supian Sabtu dan beberapa lagi sejarawan di UM. Semua pernah dan akan ambil kesempatan turun padang ke lapangan selagi dapat. OKlah kalau orang yang memang 100 peratus mengkaji secara kepustakaan iaitu secara bacaan mahu menafikan ini. Yang pelik apabila hamba Allah yang suka canang cerita macam dah sampai merata pula menafikan kepentingan turun ke lapangan.

Saya tak hairan pun dia bersikap begitu kerana dah tahu dia suka menipu buat cerita macam dah sampai walhal tidak. Yang lagi pelik sebenarnya adalah orang boleh tak nampak kenapa dia melenting sampai kata monyet pun boleh bergambar dengan artifak. Walhal itulah tanda jelas dia tak pernah sampai ke tempat tersebut. Dia sakit hati akibat suka mencanangkan kajian tentang Grahi tapi sebenarnya tak pernah sampai pun. Gebang aje lebih…

Hamba Allah ini suka mengangkat diri sebagai pencetus kesedaran baru sejarah dalam kalangan anak muda. Malah dia selalu mendakwa dunia kajian sejarah Malaysia bergerak ke hadapan akibat teguran dan saranan dia semata2. Sebetulnya dik cuma para keyboard warrior dan orang yang sama jenis sembang lebat sambil korek hidung dan gentel telur depan komputer aje yang percaya bulat2 kat cerita2 adik. Orang2 matang banyak pengalaman dah ada keluarga anak bini dan biasa merantau dapat mengesan dan melihat adik ni jenis cakap tak serupa bikin. Cerita2 adik banyak indah khabar daripada rupa, banyak tokok tambah bagi tambah perisa. Sedangkan hakikatnya sebenarnya jauh panggang dari api...



Selepas itu baru kami pergi ke kuil di sebelah muzium, kuil lama yang mahu dicari lalu atas asbabnya kami terlihat Muzium Nasional Chaiya lalu terjumpa Prasasti Grahi di dalamnya. Lihat Wat Phra Baromathat, Chaiya.


Kami sempat melihat tinggalan kuil lama yang katanya turut dibina pada zaman awal Srivijaya. Lihat artikel Wat Lhong, Chaiya diikuti Wat Kaew, Chaiya. Oh. Saya tidak ingin memanjangkan lagi cerita kerana selepas ini harus berkejar untuk satu majlis keMelayuan di Tanjung Malim. Cukuplah saya memberitahu bahawa Grahi yang menjadi asbab muncul nama Prasasti Grahi itu adalah satu nama lama bagi wilayah Chaiya. Sebelum itu iaitu pada abad ke-3 hingga ke-7 ia pernah dikenali sebagai Pan Pan. Dipercayai sesetengah pihak termasuk saya sendiri bahawa Pan Pan didirikan oleh ahli keluarga diraja Funan. Keturunan mereka mendirikan kerajaan Cahaya/Jaya dan ia adalah cikal bakal kerajaan dan Empayar Srivijaya. Daripada situ baru turun ke Kedah dan sebagainya lalu masuk ke Sumatera. Dengan itu jejak di Chaiya bukan sekadar jejak satu tempat yang pernah berada di bawah pemerintahan Srivijaya. Ia malah tempat permulaan kerajaan Srivijaya 1,400 tahun lalu! Cukup.


Friday, January 26, 2018

Menyelesaikan isu 'kemusnahan' kesan sejarah Melayu Islam awal di Kuala Lumpur

Salam Jumaat. Merujuk pada artikel Musnahnya satu bukti penempatan awal Islam di Kuala Lumpur yang dipersembahkan Ahad lalu. Tak sangka ia menjadi viral sehingga menarik perhatian ramai pihak. Antara yang tertarik adalah rakan-rakan pengkaji sejarah di Aceh. Ini menyebabkan datang sejumlah wakil dari Indonesia mahu melihat apa yang berlaku di Kuala Lumpur. Dengan tidak disangka ini membawa kepada penerangan yang harus dapat menyelesaikan isu yang timbul sekurang-kurangnya buat sementara waktu. Ini ceritanya...


Artikel saya tentang perkara 5 hari lalu telah menyebabkan seorang rakan pengkaji di Aceh menulis satu artikel sendiri masuk dalam media sana menyatakan keprihatin dan kerisauan kumpulan beliau terhadap 'kemusnahan' yang berlaku. Kenapa saya letak tanda quote unquote pada perkataan kemusnahan? Itu akan diterangkan nanti. Mereka yang telah membaca artikel saya itu harus tahu ia merujuk kepada dua buah makam yang katanya milik dua orang ulamak dahulukala di Sri Sentosa, dekat Jalan Klang Lama. Kemudian baru ada pihak menyatakan ia sebenarnya milik pemegang jawatan Dato Engku Kelang iaitu orang besar jajahan yang berkuasa ke atas bahagian darat kawan Lembah Sungai Kelang hingga ke Banjaran Titiwangsa.


Artikel di Aceh itu membawa seorang aktivis sana untuk mendorong satu kumpulan lain datang melihat keadaan di lokasi. Begini pesan Whatsapp yang saya terima daripada beliau Selasa lalu...


Saya mendapat info tentang makam ulama Aceh Habib Pinang Tunggal yg telah ditimbun sampah. Info tersebut telah Saya teruskan kepada DMDI (Dunia Melayu Dunia Islam) dan beberapa pengurus DMDI termasuk dari Indonesia kini telah berada di KL.

Mohon Kak Nor Afidah dan Abang Fahrul Radzi menghubungi mereka untuk memberi sekilas informasi tentang keadaan terbaru makam tersebut.

Mereka berencana untuk berziarah ke makam tersebut, maka kami mohon perkenan bantuan Kak Nor Afidah dan Bang Fahrul Radzi untuk menunjukkan makam tersebut kepada perwakilan DMDI tersebut, agar dapat kita perjuangkan bersama supaya situs makam bukti sejarah tersebut dapat lestari.


Kelihatannya ada kekeliruan kerana menyangkakan yang ditimbus atau 'musnah' itu makam ulamak Aceh. Yang sebenarnya saya cuma menyebut makam-makam mereka berbatu nesan Aceh. Asal usul tidak disebut kerana saya tak tahu. Tak mengapa. Orang nak datang tengok saya boleh tunjukkan. Semoga muncul suatu yang baik daripada hal ini.



Pagi Rabu apabila menghidupkan telefon bimbit isteri saya mendapati ada sejumlah panggilan Whatsapp daripada ketua rombongan yang dimaksudkan. Beliau pun menghubunginya. Baru kami tahu ada sekitar 15 orang datang atas nama DMDI (Dunia Melayu Dunia Islam) untuk program di UTM (Universiti Teknologi Malaysia) kampus Jalan Semarak KL hari itu. Oleh itu saya pun mencadangkan agar kami berjumpa di satu kompleks makam di Sentul. Letaknya sudah tidak berapa jauh dari Jalan Semarak. 

Makam itu berbatu nesan Aceh serupa dengan yang 'musnah' di Sri Sentosa atau disebut sebagai makam di Pinang Tunggal itu. Selepas itu baru ke Sri Sentosa. Tapi kami kemudian diberitahu program di UTM akan berlanjutan sehingga lewat petang. Khamis iaitu semalam pula ada program di ISTAC (International Institute of Islamic Thought and Civilization) di Bukit Tunku. Maka itu apabila sudah jelas bila ada kelapangan ketua rombongan akan menghubungi balik saya dan/atau isteri.



Pagi semalam baru dapat dinyatakan dengan jelas bilakah masa yang sesuai. Kata ketua rombongan mari jumpa di makam Sentul jam 4. Saya terus menghubungi (Prof) Dato' Dr Othman Yatim, ahli akademik Malaysia yang terkenal sebagai orang yang memperkenalkan kajian batu nesan Aceh ke peringkat antarabangsa. Beliau pun menyatakan komitmen untuk bersama.


Tidak lama kemudian muncul rasa untuk mengajak sesiapa sahaja yang berminat untuk bersama. Saya pun membuat status update berikut di Facebook... ini diambil secara screenshot tadi di FB ya...


Ketika itu saya menyangkakan semua ahli rombongan adalah dari Aceh. Walaupun apabila diteliti Whatsapp dari aktivis di sana ternyata ia tidak pernah menyebut begitu tetapi ada rakan lain Aceh menyebut begitu apabila menghubungi saya tentang hajat mereka mahu melihat makam. Kemudian baru saya tahu ia sebenarnya dibuat atas nama DMDI Indonesia - ada ahli dari beberapa wilayah termasuk dari Aceh. Apa pun pengumuman saya itu mendapat sambutan yang menggalakkan. Akibat daripada itu seorang wartawan dari Bernama turut muncul di makam. Seorang wartawan dari Sinar Harian juga muncul tetapi bukan akibat pengumuman. Kebetulan beliau menghubungi saya pagi Khamis untuk bertanya tentang makam Pinang Tunggal... setelah terbaca artikel Musnahnya satu bukti penempatan awal Islam di Kuala Lumpur yang menjadi viral itu. Lalu saya minta beliau turut serta di Sentul.


Jam 4 petang, setelah mengambil Prof Othman di rumahnya di Batu Caves kami pun ke Sentul. Rombongan DMDI juga wartawan Sinar Harian menghadapi sedikit masalah mencari tempat lalu saya harus mencari mereka terlebih dahulu di sekitar itu sebelum membawa mereka ke lokasi. Wartawan dari Bernama sahaja tiada masalah mencari sendiri.

Ketika kami sampai pintu makam sedang berkunci. Saya memberikan penerangan tentang makam dan kenapa ia penting untuk dipertahankan sebagai bukti wujud penempatan awal Islam di Kuala Lumpur. Dari luar kami dapat melihat makam dan batu nesan Aceh di dalam dengan jelas. Othman pun mengesahkan ia harus berumur 200 tahun ke atas.  

Setelah beberapa lama berlegar-legar termasuk bertahlil sedikit dan berdoa di luar kami pun bersedia untuk meninggalkan tempat. Tengok-tengok penjaga makam sampai lalu membukakan kunci masuk melalui surau yang bersambung di sebelah. Itu yang kami dapat melihat lebih dekat. Kalau tidak makam selalunya dibuka pada waktu malam...


Bergambar di hadapan makam. Oh, cuma separuh daripada ahli DMDI Indonesia yang datang kerana program-program di Malaysia itu sahaja dapat bersama dalam lawatan makam impromptu atau secara spontan ini. Baki mereka memanjangkan program di ISTAC...


Selepas solat Asar dan sedikit sesi wawancara bersama wartawan baru kami menuju ke Sri Sentosa. Kami harus meredah kesesakan lalu lintas orang balik kerja bersama hujan lebat hampir sepanjang perjalanan 16 km.


Sampai ke makam jam 6.30 petang. Ketika itu seorang rakan pengkaji sejarah yang mendapat tahu tentang program melalui hebahan saya di FB sudah beberapa lama menunggu lalu turut serta melihat makam.


Beginilah keadaan makam, sama seperti ditunjukkan dalam artikel Musnahnya satu bukti penempatan awal Islam di Kuala Lumpur


Kawan pengkaji memberitahu sudah menerima penjelasan daripada warga tempatan bahawa apa yang berlaku sebenarnya adalah proses penebusan tanah iaitu mengangkat makam naik ke paras yang sama dengan jalan. Ini kerana makam asalnya terletak rendah sekitar 8-10 kaki ke bawah.


Cuma cara sahaja kelihatan tidak kena. Nampak seperti ditimbun sampah kiri dan kanan.


Selepas beberapa lama melihat makam dalam keadaan kena hujan (saya basah lokos membiarkan payung-payung yang dibawa dalam kereta digunakan orang lain) kami menyambung perbincangan tentang hal makam di khemah sebelah. Ketika itulah muncul seorang lagi kawan pengkaji akibat melihat hebahan saya di FB.


Beliau berkongsi pengamatan sendiri menjejak makam-makam berbatu nesan Aceh di kampungnya di Batu Pahat. Teringin untuk melihat batu-batu Aceh pada makam yang sudah tertimbus di Sri Sentosa (Pinang Tunggal itu nama kampung lama Melayu yang pernah wujud di sini) beliau berusaha untuk menghubungi pihak berkenaan.
'

Melalui jaringan orang Indian Muslim tempatan yang sudah biasa dengan makam pihak berkenaan dapat dihubungi.


Hampir masuk waktu Maghrib muncul sepasang suami isteri. Mereka mengaku bertanggungjawab menimbus makam. Katanya setelah beberapa lama ada pihak melakukan satu projek pembangunan berdekatan makam ia mula selalu dilanda banjir kilat sehingga ke paras lutut. Mereka pun melakukan inisiatif sendiri untuk menaikkan makam ke paras yang sama dengan tepian jalan. Empat biji batu nesan Aceh yang menghiasi makam telah mereka cabut dan simpan sejak bulan Oktober lagi. Ini kerana tiada pihak lain sanggup melakukan apa yang ingin mereka lakukan.


Kami diajak bertandang ke rumah mereka untuk melihat batu nesan...


Singgah dahulu solat Maghrib berjemaah di masjid berdekatan rumah.


Sekitar jam 8.15 kami pun sampai ke rumah. Terus ditunjukkan batu-batu nesan yang diambil dari makam.


Ia harus disimpan sementara proses menaikkan tanah belum selesai. Tanah yang ditambak perlukan masa untuk menjadi cukup padat dan kuat.


Tentang sisa-sisa bangunan yang kelihatan seperti sampah dijadikan bahan untuk menimbus atau menambak tanah mereka menerangkan itu di bahagian luar lingkungan terdekat makam. Bahagian sekeliling makam itu sendiri diisi dengan tanah merah. Saya dapat mengesahkan ini setelah melihat betul-betul keadaan di lokasi.


Cuma keadaan sekeliling makam itu kelihatan tidak enak seolah-olah dilonggokkan sampah sarap. Saya pun memberitahu ada eloknya didirikan satu papan tanda atau kain rentang/bunting untuk memberitahu  orang ramai bahawa makam dalam proses pembaikan supaya tidak menjadi salah faham dan fitnah.  Supaya orang luar tidak menganggap ia telah dijadikan tempat timbunan sampah... atau diambil alih untuk satu projek bangunan dan sebagainya menggantikan makam.


Turut  dibincangkan bagaimana boleh berlaku makam-makam(dikatakan ada dua di Pinang Tunggal./Sri Sentosa) itu dinyatakan oleh masyarakat India Muslim setempat sebagai milik dua orang ulamak bernama Tuan Guru al-Sheikh Abu Bakar dan anak muridnya, al-Sheikh Syed Mukmin Mukhtar Ali. Sedangkan ada pihak lain menyebut ia milik Dato' Engku Kelang pertama dan anaknya Dato' Engku Kelang kedua (rujuk bahagian akhir iaitu nota tambahan artikel Musnahnya satu bukti penempatan awal Islam di Kuala Lumpur). Saya menyatakan pendapat bahawa boleh jadi ada semacam pertindihan kerana di situ sebenarnya pernah wujud lebih daripada dua buah makam. Ini berdasarkan ada orang mendapat mimpi bahawa terdapat banyak lagi kubur atau makam suatu masa dahulu di sekitar itu tetapi sudah hilang kesan.


Suami isteri yang menyimpan batu nesan pun bercerita memang semasa mereka kecil dahulu ada 7 lagi makam berdekatan. Tetapi entah bagaimana ia telah hilang. Prof Othman pula seperti mengesahkan kemungkinan pertindihan telah berlaku. Beliau mendapati ada dua buah batu nesan yang selama ini dianggap sepasang iaitu satu untuk bahagian kepala satu untuk kaki sebenarnya berlainan saiz. Sedangkan batu nesan Aceh memang dibuat sama saiz dan bentuk kaki dengan kepala. Yang berbeza adalah tulisan seperti syair Sufi dan ayat Al-Quran  juga maklumat tentang si mati (kalau ada)

Kami pun meneliti lagi, siap mengukur dengan pembaris lagi lalu mendapat memang benar ia berlainan saiz. Hal ini sebetulnya dapat dilihat dengan mata kasar. Tetapi saya sendiri misalnya menganggap biasalah kalau ada sedikit perbezaan saiz. Asalkan tidak terlalu ketara misalnya apabila dibandingkan dengan dua lagi batu nesan Aceh yang ada di situ juga. Nampaknya perkara ini harus diteliti dengan lebih mendalam lagi oleh mereka yang memiliki pengetahuan atau ada kebolehan untuk menilik lebih jauh...

Maka pada malam Jumaat semalam yang berkat, ketika hal ini diberikan suluhan dalam mencari penyelesaian yang afdhal sambil menghadap 4 batang batu nesan Aceh yang diambil dari makam bolehlah saya menyimpulkan perkara seperti berikut :-

1. Makam yang menjadi bukti sejarah wujudnya penempatan Islam dan Melayu bukanlah dimusnahkan (hari itu saya sebut Islam sahaja kerana tidak pasti apakah pemilik makam orang Melayu atau bukan). Ia sedang mengalami proses diangkat naik kedudukan supaya sama paras dengan tepian jalan.

2. Cuma cara ia dibuat itu tidak kemas. Tetapi pihak yang membuat dengan belanja dan inisiatif sendiri itu berniat baik. Maka eloklah diletak papan tanda atau kain rentang menerangkan keadaan, sekurang-kurangnya untuk menyatakan ia sedang dibaik pulih.

3.  Ia akan memakan masa beberapa waktu lagi sebelum batu nesan dapat dipasang untuk menerbitkan rupa makam yang jelas. Ini kerana kita harus menunggu tanah tambah/timbusan betul-betul mendap dan padat.

4. Pihak mereka/komuniti  India Muslim yang biasa menjaga makam harus berbincang dan bekerjasama dengan waris-waris Dato' Engku Klang yang masih wujud hari ini untuk mendapatkan jalan terbaik memelihara bukti sejarah dan warisan.

5. Prof Othman menyatakan batu nesan Aceh sini berumur sekurang-kurangnya 300 tahun. Ini bertepatan dengan zaman kehidupan Dato Engku Klang pertama dan kedua yang diperkirakan berlaku sekitar tahun 1600-1700.

6. Penelitian juga harus dibuat supaya tidak timbul pertelagahan tentang manakah sebenarnya makam dua Dato' Engku Klang terawal itu, manakah pula makam dua orang ulamak.  Kalau bertindih bagaimana? Kalau tidak dapat dijelaskan pertindihannya bagaimana biar dapat dicapai kata harmoni yang menyenangkan semua pihak.

7.  Bila semua hal atas dah selesai lalu batu nesan Aceh dapat dipacakkan untuk menerbitkan rupa baru makam biar didirikan papan tanda memberikan maklumat terperinci tentang tokoh-tokoh yang dimakamkan, apa sejarah mereka juga sejarah kawasan itu sendiri.

Dengan ini biarlah  isu 'kemusnahan' kesan sejarah Melayu dan Islam awal Kuala Lumpur di bahagian itu dianggap selesai buat suatu waktu. Namun ia harus dipanjangkan nanti dalam konteks untuk menggali kembali sejarah awal KL atau lebih tepat, Lembah Kelang yang hilang. Kalau boleh biar digali sekali cerita-cerita tentang penempatan seawal zaman Bendahara Melaka terkenal Tun Perak pernah menjadi penghulu Kelang (disebut dalam kitab Sulalatus Salatin) lebih 500 tahun lalu. Biar ia bersambung dengan sejarah mula terciptanya gelaran Dato Engku Klang (diperkirakan pada tahun 1600an ketika kawasan ini merupakan satu jajahan takluk Empayar Johor Lama) lalu dapat disambungkan dengan sejarah moden Kuala Lumpur yang bermula tahun 1850an.

Ini boleh dilakukan dengan menimbulkan polemik berkenaan. Saya pernah menyarankan ini dalam artikel Menjejak kembali sejarah sebenar keberadaan awal Melayu di Kuala Lumpur - Sampai masanya segala penemuan terkini diwacanakan, diambil tahu dan diguna pakai... hujung tahun lalu. Biar dibuat seminar melibatkan tokoh-tokoh seperti Prof Othman yang juga seorang ahli arkeologi, pakar sejarah seperti Profesor Emeritus Dato' Dr Abdullah Zakarian Ghazali dan budayawan terkenal asal dari KL, Profesor Dr Siti Zainon Ismail.  Harus dikaitkan juga dengan penemuan batu nesan Aceh di Masjid Jamek KL seperti dinyatakan dalam artikel Tentang perkuburan lama Islam dan batu nesan Aceh di Masjid Jamek Kuala Lumpur2 tahun lalu. Semoga ada pihak dapat mengadakan polemik dan/atau seminar berkenaan. Mungkin Arkib Negara, mungkin Muzium Negara,  mungkin Jabatan Warisan atau mana-mana universiti yang berwibawa?


Tuesday, January 23, 2018

Jejak Langkasuka-Siam Lama-Srivijaya - Menyahut 'panggilan' Sultan Sulaiman sebelum ke Tambralingga/Sri Dharmaraja/Ligor/Nakhon Si Thammarat

Salam semua. Setelah tepat sebulan perjalanan ke Thailand 12-23 Disember berlalu baru nak masuk cerita hari ke-4 perjalanan. Tak mengapa, biar lambat asalkan selamat. Insyaallah selepas ini saya akan cuba mempercepatkan penceritaan supaya siri cerita perjalanan  yang memakan masa 12 hari ini dapat diselesaikan secepat mungkin, sebelum dibuat satu pengembaraan baru hampir penghujung Mac nanti. Maka bersambunglah cerita daripada artikel Jejak Langkasuka-Siam Lama-Srivijaya - Persinggahan tak dirancang ke Chenak sebelum ke makam Sheikh Abdul Samad dan kawasan lama Singgora.


Pagi Jumaat 15 Disember 2017. Setelah berehat di sebuah hotel kecil yang cukup selesa kami bersedia untuk menyambung perjalanan.


Singgah sebentar melihat pantai berdekatan...


Oh, sebenarnya kami masih berada di Singgora ataupun Songkhla. Lihat artikel Morning views from the hotel at Singha Nakhon dan The beach at Singha Nakhon di blogspot BERPETUALANG KE ACEH
.

Kami masih berada di Singgora kerana mahu mencari makam Sultan Sulaiman Singgora. Malam sebelumnya kami mencari merata tapi tak jumpa kerana tak ingat jalan.


Dah ditakdirkan nampaknya kami harus beristerihat malam Jumaat di Singgora atas asbab mencari makam. Kalau dah jumpa malam itu juga besar kemungkinan kami akan meneruskan perjalanan lalu bermalam di Nakhon Si Thammarat atau lebih ke atas. Tentang makam ini boleh rujuk artikel lama lawatan pertama kali saya ke sana bulan Januari 2017. Lihat Misi jejak Aceh-Langkasuka : Masjid Kerisek, makam Sheikh Abdul Samad dan kota atas bukit Singgora.


Atas asbab mencari makam Sultan Sulaiman sehingga harus bermalam di Singgora ini jugalah kami dapat melihat sebuah makam berdekatan yang ditanda dengan batu nesan Aceh. Dahulu saya tidak ditunjukkan ini. Ia dinyatakan sebagai makam milik isteri Sultan. Tetapi melihat pada bentuk batu nesan saya cenderung untuk percaya ia milik seorang laki-laki. Lihat artikel .Batu Aceh dekat makam Sultan Sulaiman Singgora (Aceh tombstones near the tomb of Sultan Sulaiman of Singgora).


Puas menziarahi makam baru kami bergerak ke destinasi seterusnya iaitu kota Nakhon Si Thammarat.  Letaknya sekitar 160 km ke utara Songkhla ataupun Singgora.


Dah sampai hampir separuh perjalanan terlihat kipas-kipas gergasi wind-turbine menghiasi tepian jalan sehingga berbatu-batu ke hadapan...


Terasa seperti negara Thailand lebih ke hadapan berbanding Malaysia dalam memanfaatkan teknologi kuasa alami. Jalan-jalan raya di sana juga rata-rata terasa lebih cantik dan lancar berbanding sini. Lihat Giant wind turbines on the way to Nakhon Si Thammarat.


Setelah beberapa lama sampailah ke satu pekan di mana kelihatan patung-patung 12 jenis binatang pada batas di tengah jalan.


Difahamkan 12 binatang ini melambangkan 12 bulan dalam kalendar tradisional yang digunakan warga tempatan. Ia juga melambangkan 12 kerajaan bawahan.


Biar diberitahu. Kota Nakhon Si Tammarat merupakan pusat kerajaan Tambralingga yang pernah berada di bawah kekuasaan empayar Funan sekitar abad ke-2 Masihi. Ia kemudian berada di bawah kekuasaan empayar Srivijaya abad ke-8. Pada abad ke-13 ia menjadi kerajaan bebas berdiri sendiri yang dikenali sebagai Sri Dharmaraja. Sekitar waktu itu ia pernah mencapai puncak kekuasaan sehingga dikatakan dapat menakluki hampir seluruh Semenanjung Tanah Melayu kalau tidak pun seluruhnya malah menghantar armada kapal laut ke Sri Lanka di selatan benua Hindi lalu menakluki utara pulau itu!


Hampir ke pinggir selatan kota Nakhon Si Thammarat saya 'terpanggil' untuk mengambil satu jalan kecil kerana terlihat satu kubah keemasan seperti pada masjid.


Rupa-rupanya ia salah satu bangunan cantik dalam sebuah universiti tempatan. Bila dah dekat nampak macam bangunan Kristian pun ada malah ada pula binaan berunsur Buddha di sekeliling. Nasib baik terjumpa sejumlah pelajar wanita memakai tudung yang boleh bertutur dalam bahasa Melayu lalu memberitahu tentang tempat. Rupa-rupanya mereka berasal dari wilayah Yala, Patani dan Narathiwat di mana rata-rata penduduk adalah orang Melayu Islam yang masih fasih bertutur dalam bahasa Melayu loghat ala Kelantan.


Ini adalah gambar saya bersama mereka. Ia diambil daripada video berkenaan yang dirakamkan isteri saya. Selain bertanyakan tentang tempat saya memberitahu mereka bahawa saya mendapat deja vu panjang melibatkan tempat Sejak masuk mengambil jalan kecil saya sudah nampak dalam mimpi yang telah berlaku entah berapa lama dahulu. Hinggakan masuk ke dalam kawasan universiti lalu melihat bangunan demi bangunan semuanya saya pernah lihat dahulu, Ini menjadi deja vu pertama jelas yang saya alami dalam perjalanan ke Thailand 12-23 Disember. Semenjak itu tiap-tiap hari saya deja vu panjang dalam perjalanan, sampai 3-4 babak dan tempat satu hari pun ada. Lihat artikel Chalermkarnchana University at Nakhon Si Thammarat.


Tidak lama kemudian masuklah kami ke kota Nakhon Si Thammarat. Terus dapat dilihat patung 12 jenis binatang yang disebut tadi menghiasi pula tiang-tiang di tengah jalan. Lihat Along the main road of Nakhon Si Thammarat.


Terlihat muzium utama di tepi jalan kami pun singgah. Adapun Nakhon Si Thammarat itu adalah panggilan dalam bahasa Thai untuk kota dan kerajaan. Orang Melayu memanggilnya sebagai kerajaan Ligor...


Tadi sudah disebut ia pernah dikenali sebagai kerajaan Sri Dharmaraja. Sekarang biar ditambah ia kemudian jatuh ke bawah pemerintahan kerajaan Ayuthia atau Ayuthaya yang berpusat di kota Ayuthaya, sekitar 80 km ke utara Bangkok. Pun begitu ia diberikan kuasa dapat memiliki pengaruh dan jajahan takluknya sendiri. Dengan itu 12 binatang tadi juga digunakan untuk merujuk kepada 12 jajahan takluk utama termasuk Patani, Kelantan dan Pahang.


Kami ke muzium untuk mencari apa yang dikenali sebagai Prasasti Ligor. Ia katanya adalah bukti Sri Dharmaraja atau dahulunya Tambralingga berada di bawah pemerintahan Dinasti Sailendra dari Srivijaya tahun 775 Masihi. Lihat Muzium Nasional (National Museum of) Nakhon Si Thammarat.


Keluar dari muzium saya melihat meter kereta. Adapun semasa meninggalkan rumah di Rawang, Selangor meter bawah sudah saya reset ke angka kosong. Angka yang kelihatan ini menunjukkan kami sudah berjalan sejauh 1,019 km.

Sambung perjalanan menghala ke utara saya mengambil lagi gambar-gambar sambil memandu kereta. Tengok-tengok muncul semacam "mata Dajjal" dalam gambar...


Sekitar 3 km ke utara muzium terjumpa pula tembok lama kota.


Saya pun meninjau-ninjau di sekeliling. Tembok kota ini dipercayai telah didirikan paling lewat pun penghujung abad ke-13 Masihi.  Lihat artikel Tembok kota lama (Walls of the old city of) Nakhon Si Thammarat juga Views from the old city walls of Nakhon Si Thammarat.


Perjalanan diteruskkan keluar kota ke arah utara. Kalau ikut rancangan asal kami boleh bermalam di Nakhon Si Thammarat. Tetapi itu dahulu ketika paling jauh mahu pergi pun sampai ke Segenting Kra. Sekarang, dengan rancangan perjalanan mahu diteruskan lebih jauh sehingga sampai ke Bangkok dan Ayuthaya ke utara sana kami harus bergerak lebih jauh ke hadapan untuk mengejar masa. Isteri ada had cuti pejabat lalu kami harus kembali sebelum beliau memulakan kerja.


Lebih kurang 30 km ke utara Nakhon Si Thammarat baru kami berhenti lagi. Baru ternampak masjid di tepian jalan setelah sehari suntuk berjalan, Kami pun singgah untuk menunaikan solat. Sempat melihat laut atau lebih tepat, Teluk Siam di hadapan masjid. Lihat artikel Masjid (Mosque of) Sheiarudden, Thasala diikuti Gulf of Siam from Thasala district.



Ke hadapan lagi dalam 10-20  km gitu jumpa pula gerai tepian jalan menjual durian.


Harganya boleh tahan murah, Kami pun 'layan'...


Dekat jam 6 baru sampai ke destinasi seterusnya iaitu kota Surat Thani sekitar 150 km ke utara kemudian barat dari Nakhon Si Thammarat. Lihat Enter the city of Surat Thani.


Di tengah kota kelihatan sebuah kuil yang sangat terserlah. Kami pun singgah.


Difahamkan ia memiliki ciri-ciri lama binaan empayar Srivijaya. Kemudian baru dapat tahu ia adalah ibarat tiang seri bagi seluruh kota Surat Thani. Lihat Kuil pasak (Pillar shrine of) Surat Thani.


Ada juga timbul rasa macam deja vu, pernah melihat kuil tersebut dalam satu mimpi atau bayangan lama dahulu tapi tak pasti. Bila keluar kuil menuju ke sungai besar di seberang jalan terlihat pula semacam pokok bunga emas. Terus terasa deja vu lagi.


Yang ini saya cukup jelas dan pasti lalu mengalami deja vu panjang lagi. Malam itu saya mendapat perasaan sebegitu lagi di satu tempat lain berdekatan, tempat yang dapat memberikan petunjuk kaitan wilayah Surat Thani juga Tambralingga/Sri Dharmaraja/Ligor/Nakhon Si Thammarat dengan Srivijaya. Turut diperolehi adalah petunjuk untuk mencari satu lagi bukti tentang kaitan Srivijaya yang dikenali sebagai Prasasti Grahi.  Kalau tiada aral melintang dan saya tidak kepenatan insyaallah Jumaat ini saya cuba sambung cerita... :]


Nota tambahan untuk cerita ini : Adapun beberapa hari kebelakangan saya ada terlihat di Facebook satu pihak sedang mendedahkan urutan cerita, peristiwa dan sejarah tentang satu pihak yang sibuk mahu menuntut takhta Kedah. Malah pihak yang menuntut itu mendakwa seluruh Asia Tenggara harus berada di bawah pemerintahan mereka, Ini kerana menurut mereka, keluarga mereka adalah waris kerajaan Ayuthia Islam, disebut mereka sebagai Benua Siam Islam. Mereka mengaku daripada keturunan Raja Merong Mahawangsa yang telah membuka Kedah kemudian Siam lebih 1,000 tahun lalu.

Pihak yang mahu mendedahkan pula menyatakan pihak yang menuntut sebagai berasal daripada keluarga pemerintah Ligor, bukannya Ayuthaya, Menariknya dalam ruangan komen ada yang menambah bahawa pemerintah Ligor yang dimaksudkan adalah daripada keturunan Sultan Sulaiman Singgora. Nampak tak bagaimana hal ini terkait dengan apa yang diceritakan dalam artikel ini?