Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Friday, June 25, 2021

Penyusunan dan pengurusan ilmu di universiti : Sudut pandang Islam

Salam awal pagi Jumaat 14 Zulkaedah. Lagi tentang majlis ilmu. Bersambung daripada artikel Pernyataan dan penyelesaian permasalahan dalam sejarah Malaysia.



Pagi semalam hingga selepas tengah hari berlangsung Webinar terbaru atas nama ISTAC (Institut Antarabangsa Pemikiran dan Tamadun Islam). Seperti biasa majlis dianjurkan dalam bahasa Inggeris. Tajuknya boleh diterjemahkan sebagai "Penyusunan dan Pengurusan Ilmu  di Universiti : Sudut Pandang Islam".



Memperkenalkan majlis juga para panelis adalah Prof Dr Thameem Ushama. Beliau adalah dekan ISTAC. Biar dikongsikan secara ringkas apa yang dapat saya tangkap daripada majlis.



Panelis pertama, Datuk Dr Mohd Daud Bakar adalah presiden UIAM (Universiti Islam Antarabangsa Malaysia). Beliau membuka dengan menyatakan kita harus keluar daripada definisi buku teks (textbook definition) Syariah yang menyempitkan maknanya kepada fungsi-fungsi keagamaan sahaja. Kata beliau harus dibesarkan definisi Syariah kepada makna yang lebih klinikal dan berfungsi (functional ones). Dan pendidikan harus dibuat untuk semua seperti dilakukan oleh baginda Rasulullah SAW, bukan dijadikan ekslusif dan bersifat elitis. 

Tidak ada masalah melihat pendidikan daripada sudut komersial kerana ia harus memenuhi keperluan pembangunan masyarakat. Kita harus bergerak daripada sekadar mengurus ke arah kepimpinan yang mempengaruhi semua. Saya lihat beliau lebih menekankan kepentingan ilmu yang bersifat utilitarian. Beliau kelihatan cuma mementingkan ilmu-ilmu yang boleh dipakai dalam kehidupan biasa harian. 

Dengan itu universiti harus menyediakan manusia untuk memenuhi keperluan dunia pekerjaan merujuk pada keperluan industri yang bersifat kapitalistik. Beliau kelihatan seperti kurang menggemari teori dan hal-hal falsafah yang mungkin melebihkan alam fikir. Kelihatan seperti kalau ilmu tidak memenuhi keperluan industri maka ia tidak ada gunanya. Saya kurang bersetuju dengan cara fikir ini namun memahami bagaimana keperluannya timbul, antaranya supaya tidak ada mahasiswa menganggur.




Panelis kedua Prof Dr Anis Ahmad adalah timbalan canselor di Universiti Antarabangsa Riphah, Islamabad, Pakistan. Beliau membuka dengan persembahan slaid.



Selepas menyatakan pendekatan Islam adalah inklusif bukan ekslukif beliau menyebut bagaimana dunia sekarang berlumba-lumba dalam mencari ilmu pengetahuan. Tetapi ini lebih dalam konteks pembangunan ekonomi yang bersifat materialistik dan kapitalistik.


Ada sekitar 30 slaid dikongsikan untuk menyokong pembentangan.  Diberikanlah syarahan tentang ilmu, bagaimana daripada data atau maklumat membawa kepada ilmu pengetahuan yang seterusnya boleh membawa pada hikmah. Disebut tentang Wahyu dan bagaimana Islam membudayakan ilmu pengetahuan, tentang ilmu seperti disebut dalam Al-Quran. Dengan itu ilmu bukanlah sekadar untuk memenuhi keperluan industri dan sebagainya. 

Umat Islam harus menjadi penerbit ilmu, pengembang ilmu dan pemimpin ilmu mengikut acuan sendiri, bukan menurut acuan Barat yang dipakai merata akibat kolonialisma atau penjajahan terhadapan bahagian dunia yang lain. Ilmu juga harus dilihat dalam acuan Tauhid iaitu kesatuan, bukan berbagai-bagai sehingga boleh berantakan. Lihat slaid-slaid beliau dalam artikel Knowledge in Islam di blogspot BERPETUALANG KE ACEH.



Panelis ketiga pula sepatutnya adalah Prof Dr Zaid bin Ahmad daripada Jabatan Pengajian Kerajaan dan Tamadun, Universiti Putra Malaysia (UPM). Tetapi disebabkan Prof Madya Dr Khairuddin Aljunied daripada Fakulti Seni dan Sains Sosial, Universiti Kebangsaan Singapura (NUS) yang disenaraikan sebagai panelis keempat harus mengejar satu urusan lain beliau pun meminta untuk membentang terlebih dahulu.



Khairuddin yang turut menggunakan slaid membuka dengan menyatakan kita sepatutnya beralih daripada usaha mengIslamisasikan ilmu pengetahuan kepada usaha menjadikan ilmu lebih beretika. Mengambil pendekatan melihat melalui sejarah Islam beliau memberikan contoh bagaimana universiti-universiti lama seperti Al-Azhar di Mesir dan Al-Qarawiyin di Maghribi yang sudah berumur lebih 1,000 tahun dapat mencipta kecemerlangan walau tidak wujud perkataan Islam pada nama institusi. Turut diberi contoh beberapa universiti yang lebih muda tetap tetap berusia ratusan tahun, masih dalam dunia Islam tetapi di luar lingkungan Timur Tengah dan bumi pengaruh Arab. Kejayaan universiti-universiti ini menerbitkan bijak pandai yang berjasa patut dikaji dan dicontohi universiti sekarang. 

Antara sebab kejayaan adalah penekanan terhadap ilmu falsafah dan pendekatan ilmu yang bersifat Tauhid, tidak memisahkan ilmu-ilmu. Atas prinsip ini ilmuwan-ilmuwan dahulukala bersifat multi-discipline, boleh menguasai berbagai cabang ilmu kerana melihat semua ilmu saling berkaitan. Hal ini ada dikaji oleh penulis-penulis moden Barat juga penulis dalam dunia Islam. Lalu Khairuddin yang baru berumur 45 tahun berbanding para panelis lain yang berumur 60 tahun ke atas turut merujuk pada penulisan berkenaan oleh Zaid dan Prof Emeritus Datuk Dr Osman Bakar daripada ISTAC (panelis kelima dan terakhir).   Lihat slaid beliau dalam artikel Knowledge and university from perspective of Islamic history



Sampai giliran Zaid untuk membentang beliau bercakap terus tanpa slaid. Zaid melihat tajuk (yang saya terjemahkan sebagai "Penyusunan dan Pengurusan Ilmu di Universiti : Sudut pandang Islam") itu sebagai cara mengstruktur, mengatur, membentuk dan mentadbir ilmu. Hal ini telah ditangani oleh para ilmuwan sejak dahulukala lagi menurut keadaan dan perkembangan ilmu pada zaman masing-masing.

Disebutlah tentang tujuan ilmu boleh terbahagi kepada dua perkara besar iaitu untuk memenuhi keperluan manusia, kedua untuk menyelesaikan masalah manusia. Dalam Islam ditambah lagi satu iaitu untuk menerbitkan orang yang bertakwa (God-fearing). Disebut pula tentang penyampaian ilmu lalu timbullah institusi-institusi seperti kolej, madrasah dan universiti sebagai alat untuk menerbitkan dan myampaikan ilmu. Di institusi terbit kaedah-kaedah bagi penyampaian ilmu.

Bagi beliau universiti adalah institusi di mana ilmu diterbitkan, disampaikan dan diamalkan. Ia harus tahu untuk membezakan antara yang betul dengan yang salah. Apa yang membuat suatu universiti itu Islamik? Dalam keadaan perkataan Islamik banyak disalahgunakan antaranya ketika melakukan keganasan hal ini harus diperjelaskan. Harus kembali kepada asas-asas Islam seperti dinyatakan dalam hadis dan Al Quran.



Sampai giliran Osman sudah hampir jam 1 iaitu waktu acara dijadualkan tamat. Beliau membentang dalam keadaan masa semakin terhad. Osman membuka dengan menyatakan apa yang mahu dibincangkan ini adalah isu abadi (perennial issue) yang sentiasa terbit kerana bersifat dinamik menurut perubahan zaman. Beliau melihat ini sebagai isu epistemologi (melibatkan teori ilmu) melebihi isu-isu lain seperti kewangan juga polisi kerajaan pada suatu masa.

Satu perkara pokok dinyatakan beliau adalah universiti asalnya timbul sebagai pengembangan fungsi masjid pada zaman dahulukala. Ini merujuk pada perkembangan ilmu yang mana masjid menjadi tempat halaqah atau majlis-majlis ilmu lalu ini dikembangkan sehingga muncul universiti-universiti Islam dahulukala. Kata Osman keadaan ini harus diulangi kembali dalam universiti-universiti Islam sekarang. Ini ada tergambar dalam reka bentuk kampus utama UIAM di Gombak, Kuala Lumpur.

Banyak lagi perkara telah diperkatakan oleh beliau juga oleh para panelis lain. Tetapi cukuplah perkongsian daripada saya. Untuk maklumat lanjut sila ikuti rakaman majlis di sini.


Wednesday, June 23, 2021

Pernyataan dan penyelesaian permasalahan dalam sejarah Malaysia

Salam petang Rabu 12 Zulkaedah 1442 Hijriah. Sudah lebih sebulan saya tidak menulis di blogspot iaitu selepas mempersembahkan artikel ke-2,181, Melihat kembali semua perjalanan lama dan kepentingan buat diri juga orang lain pada 22 Mei. Memang asalnya fikir saya hendak menyepikan diri daripada membuat apa-apa penulisan buat beberapa lama, kecuali untuk penulisan tesis sahaja. Tetapi inipun tidak adil bagi diri saya. Sesungguhnya saya menulis bukan kerana nama tetapi kerana luahan rasa dan terapi jiwa, satu perkara yang amat diperlukan sebenarnya untuk memastikan kelancaran penulisan tesis yang asyik tersangkut sejaa beberapa lama.

Memandangkan ada beberapa Webinar mahu disertai bermula esok saya fikir bolehlah mula menulis kembali di blogspot selepas itu. Namun lewat malam tadi baru dapat tahu ada Webinar menarik pagi ini lalu saya pun sertai. Maka bolehlah menulis tentangnya hari ini.



Ini adalah poster Webinar berkenaan. Membincangkan perkara adalah orang yang amat saya hormati dalam dunia pengkajian sejarah tanah air iaitu Profesor Emeritus Datuk Dr Abdullah Zakaria Ghazali. Sudah lama kami tidak berjumpa. Untuk makluman beliau bertanggungjawab melancarkan buku ke-11 dan ke-12 saya pada penghujung April tahun 2018. Lihat Pelancaran rasmi buku berkembar Nabi Adam dan Benua Tua Melayu di kedai buku Khazanah Fathaniyah

Rasanya sudah 10 tahun kami saling mengenali terutama melalui majlis-majlis ilmu di tempat beliau pernah mengajar iaitu di Universiti Malaya. Sejak majlis pelancaran tersebut ada sekali dua bertemu di UM tahun 2019. Selepas itu tidak bertemu sehingga sekarang apa lagi musim PKP (Perintah Kawalan Pergerakan) akibat penularan virus Covid-19...



Adapun sejak setahun kebelakangan ini terasa malas untuk mengikuti mana-mana majlis ilmu kecuali yang melibatkan guru saya di ISTAC (Institut Antarabangsa Pemikiran dan Tamadun Islam) iaitu Profesor Emeritus Datuk Dr Osman Bakar. Tetapi apabila terlihat nama Abdullah sebagai pembentang dan lagi sudah lama kami tidak berhubung terus terasa mahu mengikuti. Cuma platform yang digunakan iaitu Cisco-Webex tidak pernah dipakai sebelum ini. Saya biasa mengikut Webinar melalui Zoom kalau ada niat mahu berinteraksi dalam majlis. Kalau setakat mahu menonton cukup dengan Youtube atau FB Live.



Maka saya mengambil sedikit masa untuk membetulkan settings, antara supaya dapat dengar audio atau suara daripada majlis. Ada dekat 10 minit juga tak dapat dengar suara. Bila dapat, sudah selesai sesi pengenalan lalu masuk syarahan oleh Abdullah.



Pada mulanya saya fikir mahu mendengar tanpa menaip nota. Tetapi setelah beberapa lama terasa harus juga menaip kerana takut tak ingat memandangkan syarahan memakan masa 2 jam. Adapun saya sudah membuat keputusan tidak akan lagi memaksa diri untuk berkongsi panjang lebar tentang apa-apa Webinar kerana ini memenatkan dan memakan masa. Cukuplah dikongsi secara ringkas apa yang dapat. 

Abdullah menyebut baru dihubungi beberapa hari lalu oleh penganjur majlis iaitu Universiti Malaysia Sabah (UMS) agar memberikan syarahan lalu diminta memberikan tajuk. Selepas beberapa lama beliau pun memilih "Pernyataan dan Penyelesaian Permasalahan Dalam Sejarah Malaysia". Diberitahu ini adalah berdasarkan penulisan tesis yang mana ada harus ada pernyataan permasalahan (dalam bahasa Inggeris disebut Problem Statement) sebagai awal perkara. Ini pun boleh dipanjangkan menjadi tesis yang membawa pada penyelesaian masalah,

Dibangkitkan persoalan misalnya ada yang berkata sejarah Sabah sebelum tahun 1963 tidak boleh dimasukkan ke dalam sejarah Malaysia kerana Sabah tiada dalam Malaysia sebelum tahun tersebut. Tapi ada yang kata patut masuk lalu memberikan alasan mereka. Ada pula melihat sejarah Sabah daripada sudut imperialism (merujuk pada pengembangan kuasa imperialis iaitu atas nama kerajaan dan raja British), ada melihat daripada colonialism (kolonialisma atau penjajahan yang tak semestinya dilakukan oleh kerajaan tetapi boleh dilakukan oleh syarikat bukan kerajaan), ada pula mercentalism (daripada sudut pedagang - perdagangan). Setiap satu sudut pandang menerbitkan persoalan tersendiri.

Satu lagi contoh adalah ada yang mengatakan penglibatan British di Tanah Melayu bermula pada tahun 1874 (melalui Perjanjian Pangkor), ada kata sebelum itu. Semua yang disebut ini boleh menjadi pernyataan masalah lalu boleh dikaji untuk mencari penyelesaian. Abdullah pun menegaskan diri sebagai seorang conversative historian iait seorang yang mengkaji sejarah berdasarkan turut peristiwa atau kronologi. Ini ditegaskan sebagai lawan pada satu aliran baru yang disebut sebagai thematic iaitu berdasarkan tema (lalu kajian dikembangkan untuk menyokong suatu tema tanpa perlu sangat melihat pada kronologi).

Disebut bahawa sebagai pelajar sejarah kena kaji dahulu apa yang pernah ditulis tentang suatu perkara (literature review), kemudian kaji sumber primer seperti perjanjian dan surat menyurat asal yang boleh ditemui di Arkib Negara. Berbalik pada hal apakah British terlibat di Tanah Melayu bermula pada 1874 atau sebelum itu lagi. Disebutlah nama Francis Light sebagai sebenarnya menduduki Pulau Pinang tahun 1786 secara haram, Ini kerana tidak memenuhi syarat yang diminta oleh Sultan Kedah - kalau musuh datang dari laut akan dihadang oleh kompeni (merujuk pada Syarikat British Hindia Timur yang menjadi sandaran Light) dengan belanja kompeni. Kalau datang dari darat kompeni harus membantu, kali ini dengan belanja Kedah

Kedua-duanya tidak dipenuhi Francis Light  atas alasan menunggu bantuan dari Calcutta (pusat pemerintahan rasmi kerajaan British di sebelah sini). Sedangkan Calcutta tidak mahu membantu dan tidak ada peruntukan untuk penglibatan sebegitu. Pun begitu, walaupun benar pendudukan  Light duduk di Pulau Pinang tidak sah, British adalah kuasa paling besar zaman itu. Walaupun pendudukan bukan atas nama kerajaan British ia tetap melibatkan seorang warga British.

Seterusnya disebut tentang penglibatan Stamford Raffles di Singapura bermula tahun 1819. Pada tahun 1824 pulau itu diduduki melalui perjanjian dengan Belanda. Ertinya sebelum 1874 jelas British sudah terlibat dalam pentadbiran Tanah Melayu atau Negeri-negeri Melayu.

Disebut pula tentang pembentukan Negeri-negeri Selat pada tahun 1826, kedatangan James Brooke ke Sarawak 1839 kemudian tahun 1841 baru masuk campur tangan, Disebut juga tentang kewujudan fail berwarna merah jambu (pink file) di arkib negeri Sabah menyatakan tentang perkara-perkara yang tidak memuaskan hati tentang kompeni di Sabah. Di arkib negeri Sarawak ada perjanjian dalam tulisan Jawi asli antara Pengeran Muda Hashim dengan James Brooke yang memberikan kebenaran Brooke mentadbir Sarawak (di Divisyen 1 sekitar Kuching sahaja asalnya). Tetapi dengan kepandaian politiknya dapat mengembangkan kuasa sehingga meliputi Sarawak yang dikenali sekarang.

Disebut tentang hal negeri Melayu yang didakwa setengah pihak tidak pernah dijajah,  cuma dinaungi atau dilindungi. Benar, tidak ada dalam mana-manan perjanjian menyatakan British menjajah. Tetapi apabila melihat pada keadaan sebenar bagaimana raja-raja Melayu harus menurut 'nasihat' British itu adalah keadaan orang dan negeri yang dijajah. Dan lagi jelas bahawa semua proses dalam menuntut kemerdekaan seperti dibuat oleh Tunku Abdul Rahman memakai perkataan merdeka atau independence. Dilaungkan di hadapan ribuan saksi perkataan merdeka setelah memperolehinya pada 31 Ogos 1957. Merdeka daripada itu kalau bukan penjajahan? Cukuplah perkongsian daripada saya ya.


Saturday, May 22, 2021

Melihat kembali semua perjalanan lama dan kepentingan buat diri juga orang lain

Salam awal pagi Sabtu 10 Syawal. Setelah beberapa hari kebelakangan sibuk membuat analisis tentang perjalanan-perjalanan lama sampai masanya untuk merangkumkan kesemuanya ke dalam satu artikel sintesis (meminjam kata-kata daripada artikel Tujuan sebenar wujudnya Islam - Ke arah sintesis pelbagai wadah demi kesejahteraan ummah 3 hari lalu hehe... :])

 

OK. Usaha yang anda sedang lihat harus mencapai kemuncaknya ini bermula apabila artikel Mengingat kembali perjalanan pertama bermotosikal besar solo keliling Semenanjung - Menggali kembali cerita lama hampir 23 tahun lalu ditulis pada 22 November 2020 iaitu tepat 6 bulan lalu. Ditulis dalam keadaan PKP (Perintah Kawalan Pergerakan) demi membendung penularan wabak virus Covid-19 telah diperketatkan kembali lalu tidak boleh dibuat perjalanan merentas daerah ia adalah yang pertama dalam siri yang akhirnya membentuk Kompilasi artikel mengingat kembali perjalanan pertama bermotosikal besar solo keliling Semenanjung pada 1 Februari 2021. Teringat ketika PKP pertama kali dikuatkuasakan 18 Mac 2020 begitu ketat sehingga hendak keluar lebih 10 km dari rumah pun boleh kena denda RM1,000. Asalnya untuk 2 minggu sahaja tetapi dilanjutkan lagi dan lagi sehingga hendak kembali ke kampung menyambut hari raya Aidil Fitri bulan penghujung bulan Mei pun tak boleh. 

Hal ini rupanya berulang lagi tahun ini. Apapun ketika itulah ada terfikir ada baiknya digali kembali ingatan tentang perjalanan-perjalanan lama seperti pengembaraan motosikal yang dilakukan tahun 1989 itu lalu dijadikan siri. Sambil-sambil itu ada terfikir alangkah eloknya kalau dibandingkan sekali jarak semua perjalanan yang cukup signifikan lalu dibuat senarai paling jauh. Cuma apabila  Kompilasi artikel mengingat kembali perjalanan pertama bermotosikal besar solo keliling Semenanjung siap 1 Februari baru ini menjadi resolusi yang kukuh lalu terbit artikel Akibat PKP - Persediaan untuk senarai 50 perjalanan terjauh dalam ingatan 3 hari kemudian. 

Maka dipilih sejumlah perjalanan lama yang perlu diangkat lalu dipanjangkan menjadi siri sambil menggali ingatan selain apa yang sudah diceritakan dalam blogspot ini. Hasilnya terbit Senarai 50 perjalanan terjauh dan 10 istimewa pada 23 April iaitu 2 bulan 3 minggu kemudian. 


Ingatkan selepas itu bolehlah dibuat artikel tentang analisis perjalanan pula. Tetapi timbul rasa apa yang disajikan tidak cukup untuk menunjukkan tren dan corak perjalanan. Hal ini pun diisytiharkan dalam artikel Lain-lain perjalanan jauh yang harus diambil kira - Satu proses perlu bagi melengkapkan analisis 2 hari selepas itu. Maka berlakulah fasa seterusnya dalam mengeluarkan cerita-cerita lama sehingga terbit Senarai 60 perjalanan terjauh 30 istimewa dan 81 lain-lain 15 Mei iaitu 8 hari lalu.

Pun begitu, ia tetap tidak menunjukkan kesemua perjalanan yang pernah dibuat setakat ini. Sebaliknya ia cuma dianggap cukup untuk mewakili tren dan corak lalu bukanlah meliputi kesemua mileage yang pernah dibuat. Demi menekankan fakta ini ditulis artikel Setakat 179,389 km apa barang kan? pada hari yang sama. Ditekankan bahawa jarak itu tidak termasuk  penerbangan melibatkan perjalanan-perjalanan berkenaan. Kalau termasuk harus tambah lagi 308,822 km.

Senarai 60 perjalanan terjauh 30 istimewa dan 81 lain-lain ini dapat mencapai objektif yang lebih adil dan saksama dalam menunjukkan perjalanan-perjalanan terjauh saya. Tetapi untuk mencapai objektif seterusnya iaitu membuat analisis kesemua perjalanan itu harus disusun mengikut kronologi pula iaitu turutan masa ia berlaku. Maka keluarlah Senarai 171 perjalanan menurut kronologi dari tahun 1989 hingga 2021 pada keesokan harinya. Selepas keluarnya senarai kronologi baru boleh dibuat analisis. Itupun timbul keperluan untuk menangani beberapa perkara. Biar diceritakan sambil disuakan pautan bagi artikel-artikel analisis...


Oh. Baru teringat. Sebelum memulakan usaha analisis pun saya sudah lebih awal memikirkan bagaimanakah corak untuk dipersembahkan nanti. Dengan itu biar dikongsikan nota-nota awal tentang perkara.


1. Fasa sebelum berumur 18 tahun - yang ni tak cerita sangat

2. Fasa zaman kolej 1988-1991

3. Fasa zaman universiti di UK 1991-1995

4. Fasa bekerja sebagai wartawan di The New Straits Times - 1996-2001

5. Fasa pencarian - 2001-2006

6. Fasa selepas menerbitkan buku - 2006 sampai sekarang. Pada masa itu juga menulis blog. Lalu kebanyakan perjalanan (bukan semua sebenarnya) mula direkod kemas pengalamannya di blog


Tentang fasa pencarian -

2001 pertama kali menziarahi makam2 - kebetulan diceritakan dalam buku 1 BKA

2002 pertama kali ziarah makam Tok Kenali - kebetulan dalam buku 2 BKA

2003 pertama kali ziarah makam Tok Pulau Manis - kebetulan dalam buku 3 BKA


On 50 terjauh -

Sorang 14, dengan orang 7

(ada yang tidak mahu ditunjukkan lagi)

On 10 istimewa

Sorang 4, dengan orang 2

(ada yang tidak mahu ditunjukkan lagi)

Lain2 (kena masuk semua perjalanan yang ada artikel kompilasi atau rujukan satu artikel)

Sorang, dengan orang 

(ada yang tidak mahu ditunjukkan lagi)


Nota-nota ini sebenarnya dibuat ketika membina Senarai 50 perjalanan terjauh dan 10 istimewa. Dalam mengeluarkan cerita-cerita perjalanan awal dengan jujur terkeluarlah hal perhubungan saya dengan dua orang teman wanita lama dan seorang bekas isteri kerana ada beberapa perjalanan melibatkan mereka. Hal ini meresahkan isteri sedia ada. Itu yang dibuat nota yang sebenarnya mengandungi kiraan setakat sempat dibuat pada ketika itu. Dikira berapa perjalanan melibatkan orang ini, berapa melibatkan orang itu.

Yang disebut sebagai "On 50 terjauh - sorang 14, dengan orang 7" itu bermaksud dalam senarai 50 perjalanan terjauh, 14 perjalanan dibuat secara berseorangan ataupun solo, 7 melibatkan orang lain seperti kawan-kawan dan kenalan. Yang disebut sebagai "(ada yang tidak mahu ditunjukkan lagi)" itu sebenarnya mengandungi butiran berapa perjalanankah melibatkan teman wanita yang ini, berapa melibatkan yang itu, berapa melibatkan bekas isteri. Ia dibuat untuk menunjukkan takda le banyak mana berbanding perjalanan-perjalanan dengan isteri. Ia cuma nampak seperti banyak ketika itu kerana isteri terlihat penulisan masuk cerita-cerita awal sekitar tahun 1991 hingga 2000, ketika kami belum lagi mengenali antara satu sama lain.

Apapun saya menulis dengan jujur kerana ia adalah luahan hati dan perasaan selain terapi jiwa. Tidak bermakna semua cerita dilepaskan, sekadar cukup untuk melegakan beban di dada. Berbalik pada hal analisis. Biar diceritakan  keperluan untuk menangani beberapa perkara seperti disebut di atas sambil disuakan pautan bagi artikel-artikel analisis. Saya sebut keperluan kerana ada hal yang sepatutnya sudah ditangani dalam artikel analisis. Tetapi disebabkan sudah terasa terlalu sarat dan memenatkan saya abaikan dahulu dengan niat untuk menanganinya dalam artikel sintesis.


Walaupun Senarai 60 perjalanan terjauh 30 istimewa dan 81 lain-lain cuma mengandungi perjalanan dari tahun 1989 timbul rasa untuk menangani dahulu apa yang berlaku sebelum itu. Maka terbitlah artikel-artikel analisis seperti berikut :-


1. Analisis corak dan tren perjalanan - Melihat dahulu zaman membesar sebelum tahun 1989

Antara point penting timbul dalam penulisan adalah jika saya boleh membawa anak-anak berjalan jauh seawal umur mereka 40 hari lagi mengapa tidak bapa dengan saya. Kira-kira mudah mendapati saya telah berjalan lebih 30,000 km sebelum masuk fasa 1989 ke atas.


2. Analisis corak dan tren perjalanan - Dari zaman kolej 1989 sehingga penghujung zaman universiti di UK 1995

Zaman kolej saya sebenarnya bermula pertengahan 1988. Tetapi untuk penulisan cuma diambil bermula pertengahan 1989 ke atas kerana semasa itulah ada dibuat perjalanan-perjalanan jauh. Sepatutnya zaman kolej ini selesai pertengahan 1990. Tetapi dipanjangkan sehingga pertengahan 1991 kerana pernah dibuang keluar akibat masalah disiplin. Setahun kemudian baru tergerak untuk menyambung kembali pengajian.

Melalui ingatan yang digali dalam penulisan didapati bahawa dalam tempoh masa itu saya ada berjalan sekurang-kurangnya 2,000 km selain jumlah 1,736 km yang ada dalam senarai. Semasa di United Kingdom tahun 1991-1995 pula saya ada berjalan sekurang-kurangnya 19,000 km selain 9,450 km dalam senarai (tidak termasuk penerbangan). Maka jumlah perjalanan yang tiada dalam senarai adalah 21,000 km (2,000 + 19,000).


3. Analisis corak dan tren perjalanan - Zaman wartawan di New Straits Times 1996 - 2001

Ketika membuat artikel ini saya harus menyemak beberapa perkara dengan kawan lama lalu diberitahu purata orang ramai biasa memandu kereta adalah 2,000 km sebulan bersamaan 24,000 km setahun. Ini membuat saya ingin mengira berapa jauhkah ada berjalan selain diceritakan dalam senarai. Didapati ada sekurang-kurangnya 62,000 km selain 11,272 km yang telah dikongsikan. Dalam menulis artikel ini juga digali kembali di bahagian-bahagian manakah saya bertugas pada tahun sekian-sekian. 

Lupa hendak menyebut dalam analisis tetapi ada dalam artikel lain bahawa tahun 2000 adalah suatu macam tahun kegemilangan sebagai wartawan sebelum mula ditekan tahun 2001 melalui permainan politik pejabat. Lalu muncul luahan panjang lebar berkenaan dalam buku ketiga saya "Berpetualang ke Aceh - Membela Syiar yang Asal" (terbit November 2007). Sedutan-sedutan berkenaan telah dikumpulkan dalam artikel Hari-hari terakhir sebagai wartawan - Cabaran seorang idealis mahu mengangkat ketamadunan tinggi di Malaysia.


4. Analisis corak dan tren perjalanan - Obsesi tentang jarak

Obsesi tentang mengira jarak terus berlegar-legar dalam kepala lalu dibuat satu artikel khas untuk menyatakannya. Kelihatan walau dicari sebanyak mungkin butiran saya tidak dapat mengatasi purata perjalanan orang biasa yang dikatakan mencapai 24,000 km setahun itu. Padahal cukup jelas kekerapan saya berjalan ke sana ke mari itu memang mengatasi kebanyakan orang. 

Cuma tak dapat dicari cukup butiran untuk mengatasi purata. Dan takkan hendak dikorek begitu bersungguh-sungguh kerana purata kebanyakan orang itu termasuk termasuk perkara-perkara kecil seperti pergi ke kedai membeli barangan atau makan roti canai di restoran mamak? Takkan hendak dikorek sehingga ke sekecil-kecil perkara sedangkan perjalanan pergi balik sejauh 400 km pun banyak saya abaikan kerana tiada keperluan untuk mengingat kecuali yang melibatkan jejak ke tempat-tempat bersejarah.


5. Analisis corak dan tren perjalanan - Zaman pencarian makna diri penghujung 2001 sehingga blogspot dibuka penghujung 2006

Ini boleh dikatakan zaman paling meruntun jiwa. Berlaku kehilangan sejumlah ahli keluarga sedangkan saya pula sedang sibuk mengembara ke sana ke mari untuk mencari erti dan makna hidup. Pun begitu obsesi untuk mengira jarak tetap wujud lalu didapati saya ada membuat perjalanan sekurang-kurangnya 5,030 km dari penghujung 2001 hingga  penghujung 2002. Ini tidak termasuk dua kali perjalanan pergi balik ke Muar dan sedikit perjalanan berkaitan kerana melibatkan kematian orang tersayang. Ada hal yang terasa terlalu sensitif, ada yang sangat memenatkan untuk dikorek dalam-dalam.

Ketika menulis dan menggali kembali ingatan juga didapati bahawa dalam tempoh masa 6 tahun iaitu dari pertengahan 1997 hingga pertengahan 2003 saya ada membuat perjalanan sejauh 117,000 km dengan motosikal besar. Ini termasuk 3 perjalanan yang ada dalam Senarai 60 perjalanan terjauh 30 istimewa dan 81 lain-lain iaitu seperti berikut :-


i. Bermotosikal besar solo keliling Semenanjung Dis 1997 – Jan 1998 sekitar 3,850 km.  Lihat Kompilasi artikel mengingat kembali perjalanan pertama bermotosikal besar solo keliling Semenanjung.

ii. Mengikut aliran Sungai Perak tahun 2000 - sekitar  950 km. Lihat Kompilasi cerita kenangan perjalanan bermotosikal besar mengikut aliran Sungai Perak tahun 2000.

iii. Kali pertama ziarah makam tahun 2001 - sekitar 780 km. Lihat Kompilasi cerita kali pertama ke makam-makam lama tahun 2001.


Tiga perjalanan ini menjadikan jumlah 5,580 km (3,850 + 950 + 780). Maka perjalanan dengan motosikal buat tempoh 1997 hingga 2003 selain yang ada dalam senarai adalah 111,420 km (117,000 - 5,580).


6. Analisis corak dan tren perjalanan - Zaman lebih santai awal tahun 2007 hingga penghujung 2011

Tempoh waktu ini boleh dianggap sebagai zaman kelegaan setelah apa yang berlaku dalam tempoh 5 tahun sebelum itu. Ia boleh dikatakan bermula setelah menyajikan buku pertama saya "Berpetualang ke Aceh : Mencari Diri dan Erti" Jun 2006. Ini kerana sudah terlepas sebahagian besar perkara yang selama ini disimpan dalam dada termasuk kisah suka duka zaman pencarian makna hidup 2001 hingga 2006. Apabila buku kedua "Berpetualang ke Aceh : Membela Syiar yang Asal" keluar Mei 2007 diikuti buku ketiga "Berpetualang ke Aceh : Sirih Pulang ke Gagang" November 2007 bertambah-tambahlah rasa lega. Selesailah satu fasa kehidupan. Sampai masa untuk memulakan fasa baru.

Nota lama seperti diletakkan di atas ada menyebut begini :-


Tentang fasa pencarian -

2001 pertama kali menziarahi makam2 - kebetulan diceritakan dalam buku 1 BKA

2002 pertama kali ziarah makam Tok Kenali - kebetulan dalam buku 2 BKA

2003 pertama kali ziarah makam Tok Pulau Manis - kebetulan dalam buku 3 BKA


Seharusnya perkara ini dinyatakan dalam Analisis corak dan tren perjalanan - Zaman pencarian makna diri penghujung 2001 sehingga blogspot dibuka penghujung 2006 tetapi terlupa. Perjalanan-perjalanan lama berkenaan seperti ada dalam Senarai 171 perjalanan menurut kronologi dari tahun 1989 hingga 2021 pun dirujuk menurut pernomboran asal :-


14. Kali pertama ziarah makam tahun 2001 - sekitar 780 km. Lihat Kompilasi cerita kali pertama ke makam-makam lama tahun 2001.

15. Kali pertama ke makam Tok Kenali sekitar 2003 - sekitar 1,250 km. Lihat Kompilasi cerita kali pertama ke makam Tok Kenali tahun 2003

16. Kali pertama ke makam Tok Pulau Manis tahun 2003 - harus lebih 1,100 km. Lihat  Kompilasi cerita kali pertama ke makam Tok Pulau Manis tahun 2003.


Menariknya terletak dalam senarai seterusnya adalah ini :-

17. Berpetualang ke Aceh 2004 sekitar 1,900 km. Lihat Kompilasi cerita "Berpetualang ke Aceh" tahun 2004


Perjalanan berkenaan menjadi latar belakang atau asas bagi penceritaan dalam siri trilogi novel BKA sambil dua perjalanan seterusnya dalam senarai ada dirujuk :-


18. Ke Terengganu selepas Aceh 2004 - sekitar 1,900 km. Lihat Kompilasi cerita ke Terengganu selepas Aceh tahun 2004.

19. Umrah ziarah 2005 - lebih 1,100 km. Lihat Cerita An-Nur yang membawa kepada Umrah 2005 dan seterusnya....


Perjalanan-perjalanan selepas itu tidak dirujuk lagi kerana trilogi novel itu sendiri mula ditulis sebulan dua selepas perjalanan pertama saya ke Aceh Januari 2004 lalu mendapat bentuk yang cukup mantap selepas umrah ziarah yang berlaku selepas pertengahan tahun 2005 (lupa tarikh tepat). Dengan itu 3 perjalanan terawal dalam Analisis corak dan tren perjalanan - Zaman lebih santai awal tahun 2007 hingga penghujung 2011 pun dirujuk menurut pernomboran asal dalam Senarai 171 perjalanan menurut kronologi dari tahun 1989 hingga 2021...


22. Perjalanan 2 bulan ke Pantai Timur dan Selatan lalu ke Utara 2006-2007 lebih 4,000 km. Lihat Mengenang kembali pengembaraan 2 bulan Disember 2006-Februari 2007.

23. BKA Tour Run 2007 - lebih 1,700 km. Lihat Kenangan BKA Tour Run tahun 2007.

24. Pengembaraan setelah trilogi BKA keluar (tahun 2007-2008) -  sekitar 4,000 km. Lihat Kenangan pengembaraan setelah trilogi BKA keluar 2007-2008.


Kenapa dirujuk? Kerana apabila sudah diatur sebegini kelihatan begitu jelas bagaimana perjalanan terkait dengan trilogi BKA. Sesungguhnya perjalanan  pertama dalam senarai kecil ini berlaku selepas BKA 1 terbit Jun 2006, kedua selepas BKA 2 terbit Mei 2007, ketika selepas BKA 3 terbit Nov 2007. Tentu ada sebab dan makna ia terjadi begitu.

Dengan terbitnya ketiga-tiga buku banyak perkara yang selama ini menghantui fikiran sambil dada menjadi sangat sarat pun terlepas dan terlerai. Masuk fasa baru yang mana saya bersedia untuk kembali berumah tangga lalu berlaku pernikahan 11 Disember 2008. Maka perjalanan seterusnya rata-rata berlaku bersama isteri sambil beliau kemudian sarat mengandung lalu melahirkan anak pertama kami 13 Oktober 2009. Tidak lama kemudian anak ini pun menyertai pengembaraan kami ke sana ke mari.

Setelah beberapa lama isteri mengandung lagi namun pengembaraan tetap diteruskan sehingga 5 bulan mengandung pun boleh ikut mendaki Gunung Ledang membawa anak pertama yang hendak masuk umur 2 tahun. Kemudian pergi pula ke Medan dan Danau Toba membawa ke Aceh. Hujung tahun 2011 pergi ke Bentan. Untuk tempoh masa ini terasa malas hendak mengira jarak dalam analisis berkenaan. Tetapi terbit juga beberapa perkiraan misalnya perjalanan-perjalanan yang dibuat sekitar waktu pernikahan. Ia sepatutnya dibuat kompilasi yang boleh dimasukkan dalam senarai besar. Tetapi entah kenapa boleh terlepas pandang sedangkan ia harus meliputi jarak 810 km.

Seterusnya apabila terlihat perjalanan dalam senarai besar bagi tahun 2011 cuma bermula pada bulan Mac timbul persoalan. Apa pula berlaku pada Januari dan Februari? Apabila diselidik didapati ada 18 perjalanan kecil diceritakan dalam blogspot lalu boleh dirujuk melalui arkib di sidebar kanan. Kecil-kecil pun kalau dicampur jumlah jadi 2,000 km. Berbalik pada artikel-artikel analisis...




Tidak lama selepas masuk tahun 2012 iaitu pada 17 Februari lahir anak kedua bersama isteri. Saya sebut bersama kerana beliau sudah ada dua orang anak daripada perkahwinan terdahulu. Tak lama kemudian terus dibawa berjalan ke sana ke mari. Ketika menulis artikel analisis ini baru tersedar ada tersilap dalam mengatur senarai besar perjalanan. Satu yang sepatutnya masuk dalam tahun 2012 entah kenapa boleh diletakkan dalam tahun 2009. Seterusnya didapati dua perjalanan lain telah diletakkan sebagai berlaku Julai 2009. Sedangkan ia sebenarnya berlaku pada penghujung 2010.

Pembetulan berkenaan pun dilakukan segera pada Senarai 171 perjalanan menurut kronologi dari tahun 1989 hingga 2021. Cuma ada satu sahaja pembetulan tidak dapat dipanjangkan kerana harus menukar banyak perkara berkenaan dalam beberapa artikel terdahulu.  Ia diletakkan dalam senarai seperti ini :-


71. Bermotosikal ke Pantai Timur Sept 2012 - lebih 1,400 km. Lihat Explorasi bermotosikal besar Pantai Timur bersama rakan - Complete.


Bila disemak betul-betul rupa-rupanya ada rekod berdasarkan meter motosikal menunjukkan perjalanan ini memakan jarak  1,849.28 km. Tapi boleh sahaja dikekalkan sebagai lebih 1,400 km dalam senarai. Cuma harus dinyatakan jarak 179,389 km bagi 171 perjalanan yang telah disebut merata sebelum ini sebenarnya boleh ditambah lagi 449 km menjadi 179,838 km.

Ketika membuat artikel analisis yang menyaksikan banyak pembetulan ini saya sudah terasa amat malas untuk mengira jarak perjalanan selain apa yang sudah berada dalam senarai. Tetapi untuk artikel sintesis ini biar ditambah sesuatu...

Adapun dalam bahagian tentang perjalanan-perjalanan tahun 2001 hingga 2006 ada disebut tentang perjalanan dengan motosikal besar mencapai jarak 117,000 km dari tahun 1997 hingga meliputi tempoh berkenaan. Sebetulnya ini merujuk pada keadaan motosikal pernah tersadai rosak selama 5 tahun sehingga dipulihkan sepenuhnya September 2008. Selepas itu meter motosikal menunjukkan ia ada dibawa sejauh 13,377.5 batu lagi (22,296 km) sebelum meter pula rosak pada suatu waktu tahun 2012 (tak ingat tarikh tepat) lalu tidak lagi merekodkan pertambahan perjalanan. 

Dalam tempoh waktu berkenaan saya banyak menggunakan kereta milik isteri. Pun begitu jarak 22,296 km itu  harus meliputi 3 perjalanan jauh dengan motosikal yang ada dalam senarai besar (saya ikut pernomboran asal) iaitu :-


28. Perjalanan berliku balik raya tahun 2008 (Sept)- lebih 700 km. Lihat Perjalanan berliku untuk kembali berhari raya tahun 2008.

70. Perjalanan jauh bermotosikal besar pertama setelah 9 tahun (Ogos 2012) - lebih 1,400 km. Lihat Compiled - Perjalanan jauh bermotosikal besar pertama setelah 9 tahun.

71. Bermotosikal ke Pantai Timur Sept 2012 - lebih 1,400 km. Lihat Explorasi bermotosikal besar Pantai Timur bersama rakan - Complete.


Tiga perjalanan ini memberikan jumlah jarak 3,500 km. Ini bermakna dalam 4 tahun itu (Sept 2008 hingga Sept 2012) saya ada membawa motosikal sejauh 18,796 km (22,296 - 3,500) selain daripada untuk perjalanan-perjalanan dalam senarai. Terus pada analisis seterusnya dan terakhir...



Tempoh masa ini meliputi zaman saya menyambung belajar iaitu bagi peringkat pasca-siswazah di ISTAC (Institut Antarabangsa Pemikiran dan Tamadun Islam) bermula September 2018. Sepatutnya segalanya sudah selesai pertengahan tahun lepas 2020. Tetapi berlaku bermacam hal dan ini menjadi salah satu sebab kenapa penulisan melibatkan cerita-cerita perjalanan lama ini dibuat. Nanti akan diterangkan. Dalam menulis analisis timbul gerak untuk membuat kira-kira lalu mendapat keputusan berikut :- 

i. Dari September 2018 hingga penghujung Januari 2019 saya telah membuat perjalanan  4,800 km untuk menghadiri kelas.

ii. Sejak berpindah ke rumah sekarang di Bandar Sungai Buaya, Rawang awal 2014 hingga 2016 saya telah membuat perjalanan berjumlah 9,600 km untuk menghantar anak-anak ke sekolah. Untuk tahun 2017 hingga 2019 pula tambah lagi 14,400 km.

iii. Jarak pergi balik ke ISTAC (untuk berjumpa penyelia membincangkan tesis juga mengikuti majlis ilmu) sambil berjalan-jalan di Kuala Lumpur untuk tahun 2019 pula memberikan jumlah sekurang-kurangnya 5,200 km.

Ini memberikan jumlah 34,000 km  (4,800 + 9,600 + 14,400 + 5,200).

Masuk tahun 2020 wabak virus Covid-19 melanda dunia termasuk di Malaysia. Maka berlakulah PKP (Perintah Kawalan Pergerakan) yang menghadkan perjalanan mengikut peringkat pada waktu-waktu berlainan berdasarkan angka semasa jangkitan. Disebabkan itu dalam tempoh masa hampir setahun setengah hingga sekarang saya cuma dapat membuat 9 sahaja perjalanan yang boleh dimasukkan ke dalam Senarai 171 perjalanan menurut kronologi dari tahun 1989 hingga 2021. Sekarang pergi kita pada bab kesimpulan dan sintesis. Sebelum itu biar dipuaskan hati dengan menangani soal jarak.



Penelitian kembali terhadap 8 artikel analisis telah memberikan maklumat berikut tentang jarak :-


1. Sejak lahir tahun 1970 hingga sebelum masuk fasa 1989 saya telah berjalan lebih 30,000 km.

2. Untuk tahun 1989 hingga 1995 saya sudah berjalan sekurang-kurangnya 21,000 km selain daripada apa yang ada dalam senarai

3. Untuk 1996-2001 ada perjalanan lebih 62,000 km selain dalam senarai

4. Ada sekurang-kurangnya 5,030 km dibuat dari penghujung 2001 hingga penghujung 2002

5. Dalam tempoh 6 tahun dari pertengahan 1997 hingga pertengahan 2007 ada membuat perjalanan sejauh 111,420 km dengan motosikal. Tapi ada yang harus bertindih dengan maklumat dalam perkara 3 dan 4.

6. Untuk tempoh 2007-2011 sudah malas dikira jarak selain apa yang ada dalam senarai. Tapi ada terselit sedikit cerita tentang perjalanan 810 km dan 2,000 km menjadikan sekurang-kurangnya 2,810 km selain dalam senarai.

7. Didapati 179,389 km bagi 171 perjalanan yang telah disebut merata sebelum ini sebenarnya boleh ditambah lagi 449 km menjadi 179,838 km.

8. Dalam tempoh 4 tahun Sept 2008 hingga Sept 2012 saya ada membawa motosikal sejauh 18,796 km selain apa yang ada dalam senarai 

9. Dari awal 2014 hingga penghujung 2019 saya telah membuat perjalanan berjumlah 34,000 km untuk menghantar anak-anak ke sekolah juga untuk ke tempat saya sendiri belajar di ISTAC.

10. Akhir sekali, ada disebut sedikit dalam analisis tetapi perinciannya adalah dalam artikel Setakat 179,389 km apa barang kan?. Bahawa jika dimasukkan jarak penerbangan melibatkan perjalanan-perjalanan berkenaan harus tambah lagi 308,822 km. Pun begitu ini sebenarnya masih tidak meliputi semua penerbangan saya. Ada yang langsung tidak diambil kira malah perjalanan berkenaan pun tidak pernah diceritakan.


Untuk mengira jumlah harus diambil kira dahulu bahawa jarak dalam perkara 5 ada bertindih dengan perkara 3 dan 4 dan sebagainya. Adapun motosikal besar kesayangan saya mula dimiliki pertengahan 1997 maka ada perjalanan dalam perkara 3 tidak melibatkan motosikal. Maka biar dibuat begini. Antara 1996 hingga 2001 ada tempoh masa 5 tahun. Bahagikan 62,000 km dengan 5 jadi 12,400 km setahun. Boleh dianggap 12,400 km pertama tidak melibatkan motosikal, yang lain boleh 'diserapkan' ke dalam jarak perkara 5.

Perkara 4 boleh diserapkan sepenuhnya ke dalam perkara 5 walaupun ada kala saya keluar dengan kereta juga pengangkutan awam dalam tempoh masa berkenaan. Untuk perkara 6 sebahagian daripada jarak 810 km boleh diserapkan ke dalam perkara 8 kerana saya masih ingat mana yang melibatkan motosikal mana tidak. Yang tidak melibatkan motosikal adalah jarak pergi balik KL ke kampung isteri di Tanjung Sepat  untuk pernikahan iaitu 240 km.


Dengan itu jumlah perjalanan kesemuanya adalah :-

30,000 km (dari perkara 1) + 21,000 (perkara 2) + 12,400 km (per 3) + 0 (per 4) + 111,420 km (per 5) + (240 + 2000) km (per 6) + 179,838 km (per 7) + 18,796 km (per 8) + 34,000 (per 6) + 308,822 (per 10) = 718,516 km.


Itupun 308,822 km daripada iaitu 43% adalah jarak atas kapal terbang. Sebab itu tidak diambil kira langsung dalam kiraan asal bagi jarak setiap perjalanan berkenaan. Kerana dengan kapal terbang terasa begitu mudah dan cepat untuk meliputi begitu banyak jarak sedangkan pengalaman hidup sebenarnya tidak setimpal.

Sekali lagi sekadar melayan obsesi. Berdasarkan purata orang biasa memandu 2,000 km sebulan bersamaan 24,000 km saya sepatutnya sudah berjalan sejauh 1.2 juta km (24,000 km x 50 - walaupun umur saya sudah hampir 51 rasanya boleh diabaikan setahun disebabkan PKP yang menghadkan perjalanan semua orang). Jarak 718,516 km itu baru 59.8% dari 1.2 juta km. Lemah boh. Sangat below average kalau macam ni.

Untuk menyedapkan hati boleh diambil begini. Purata 2,000 km sebulan itu sebenarnya untuk orang yang sudah bekerja. Sebab itu ada ulang alik rumah ke pejabat dan bermacam lagi. Ambil umur orang bekerja itu sebagai 20 tahun. Dengan itu perjalanan saya sebelum tahun 1989 iaitu 30,000 km boleh ditolak dari 718,516 km menjadi 688,516 km. Bandingkan dengan perjalanan 30 tahun bekerja iaitu 30 x 12 x 2,000 km = 720,000 km. Pun masih bawah daripada purata. Tapi elok sikit le, dapat 95.6%.

Pun begitu (ya, pun begitu demi membela diri sendiri lagi, hehe... :]) jarak perjalanan saya sebenarnya tidak meliputi segalanya. Sudah disebut sebelum ini bahawa purata 2,000 km sebulan bagi orang biasa itu meliputi sekecil-kecil perkara asalkan melibatkan pemanduan kereta yang tiada masa untuk saya ambil kira. Seterusnya seperti disebut dalam Setakat 179,389 km apa barang kan? kalau 300,000 km berjalan pun kalau setakat pergi dari tempat sama ke tempat sama dalam tempoh beberapa tahun manakan sama dengan mengembara ke bermacam destinasi? Manakan sama sekejap naik kapal terbang, sekejap naik kereta, sekejap naik kereta api, sekejap naik motosikal, sekejap naik beca apa lagi sambil menziarahi tempat-tempat bersejarah dan menggali cerita-cerita tersembunyi? Ada turun naik ke puncak gunung selain melihat sungai-sungai utama dari pelbagai lokasi seperti dilakukan saya dan keluarga.


Tu dia. Tengok gambar yang disnip daripada bahagian arkib di sidebar kanan blogspot ini. Ia menunjukkan sudah 200 artikel ditulis untuk tahun 2021 sedangkan belum sampai pun setengah tahun ia berlalu. Kecuali sedikit sahaja semuanya adalah tentang perjalanan lama demi membina senarai yang membawa pada analisis kemudian artikel sintesis ini yang merupakan kemuncak usaha. Bandingkan dengan tahun-tahun lain. Cuma pada tahun 2008 sahaja ada lebih iaitu 224. Tetapi itu sebab sudah cukup setahun.

Usaha yang bermula tepat 6 bulan lalu dengan penulisan artikel Mengingat kembali perjalanan pertama bermotosikal besar solo keliling Semenanjung - Menggali kembali cerita lama hampir 23 tahun lalu pada 22 November 2020 ini menyaksikan jumlah artikel di blogspot CATATAN SI MERAH SILU bertambah secara drastik. Daripada sekitar 1,960 lebih waktu itu dapat mencecah 2,000 kemudian melepasi 2,100 seperti telah dicapai blogspots saya yang lain iaitu BERPETUALANG KE ACEH dan 8 di SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART) pada awal tahun  malah memintas pula hingga jumlah kini hendak menghampiri 2,200. Apapun secara rata boleh dikatakan corak dan tren perjalanan saya adalah begini :-

1. Sebelum 1988 - Setakat ikut ke mana keluarga bawa, kemudian ikut rombongan sekolah dan sebagainya.

2. Zaman kolej 1988-1991 - Mula ikut aktiviti kelab kembara. Tapi banyak juga perjalanan dibuat berseronok dengan kawan selain pergi ke kelab malam dan disko. Yang ini tidak disebut sebelum ini dalam usaha perkongsian perjalanan lama. Tapi pernah dipanjangkan dalam buku BKA 1 sebagai perbandingan untuk menunjukkan perubahan diri.

3. Zaman universiti 1991-1995 - Alang-alang sudah berada di United Kingdom berjalan le ke negeri-negeri sebelah sana. Apabila muncul peluang jalan pula pusing Eropah. Namun pada masa ini sudah mula muncul faktor lain selain melihat tempat-tempat. Sudah muncul sedikit faktor kerohanian menyuruh mencari makna diri dan tujuan hidup tapi  masih tidak mahu patuh kepada Syariah.

4. Zaman menjadi wartawan 1996-2001 - Faktor kerohanian ada tapi jadi terlupa dengan keseronokan yang terhidung luas akibat menjadi wartawan. Ada berlaku perjalanan-perjalanan atas inisiatif sendiri seperti pusing Semenanjung dengan motosikal besar tetapi kebanyakan dalam senarai berlaku kerana dihantar untuk tugasan. Hujung tempoh ini baru ditarik kembali oleh faktor kerohanian

5. Zaman pencarian 'keras' 2001-2006 -  Ini adalah tempoh masa saya banyak ke makam-makam lama. Mula-mula di Perak sebab ditarik oleh asal usul keturunan belah ayah dari sana. Kemudian 'ditarik' pula ke Pantai Timur yang juga ada kena mengena tetapi lebih melibatkan faktor kewalian sebelum dapat menjejakkan kaki ke Aceh, tanah asal nenek moyang.

6. Zaman melepaskan rasa melalui buku 2006-2007 - Ini adalah zaman kelegaan yang muncul setelah segala yang sarat ditanggung jiwa mula dapat dilepaskan dan diluahkan melalui penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh". Ia berlaku secara berperingkat dengan terbitnya buku pertama trilogi Jun 2006 diikuti buku kedua Mei 2007 dan buku ketiga Nov 2007

7. Zaman kembali berumah tangga 2008 - Bermula dengan pernikahan pada 11 Disember 2008 bersamaan 13 Zulhijjah 1429 Hijriah saya akhirnya mendapat kembali rasa home sweet home yang terasa hilang sejak berumur 12 tahun. Desakan untuk kembali berumah tangga, setelah lebih kurang 5 tahun menduda, ini muncul selari dengan sasaran untuk  kembali 'menjadi umat Muhammad' sebelum genap umur 40 tahun mengikut kiraan Hijriah (sebelum 27 Ramadhan 1430). Bernikah itu kira mudah. Mendapat orang seperti isteri sekarang itu yang susah. Bermulalah pengembaraan demi pengembaraan dengan isteri kemudian diikuti sekali anak yang lahir 13 Oktober 2009 seterusnya seorang lagi anak 17 Februari 2012.

8. Zaman kembali belajar 2018 - Ini bermula apabila saya masuk mendaftar sebagai pelajar pascasiswazah di ISTAC lewat Ogos 2018. Maka perjalanan-perjalanan seterusnya berlaku dalam konteks harus membahagi-bahagikan masa antara keinginan sendiri untuk berkelana, kehidupan biasa berkeluarga dan kehidupan sebagai seorang pelajar berusia.

9. Zaman PKP dan Covid-19 2020 - Zaman mencabar yang turut mengekang pengembaraan serta lain-lain aktiviti. Sambil itu ia juga menganggu usaha saya untuk menyiapkan tesis di ISTAC. Antara sebab saya memilih ISTAC adalah kerana bangunannya yang memiliki unsur-unsur seni bina Istana Alhambra di Andalusia hasil ilham pengasas ISTAC, Tan Sri Profesor Dr Syed Naquib al-Attas. Tetapi disebabkan Covid sudah lebih setahun tiga bulan tidak menjejakkan kaki di situ. Dan disebabkan itu juga tidak dapat berbincang secara berhadapan empat mata dengan penyelia dan guru saya Profesor Emeritus Datuk Dr Osman Bakar. Memang terasa.


Maka pergilah kita pada sebab musabab usaha mengangkat kembali perjalanan-perjalanan lama. Ini boleh disenaraikan seperti berikut :-


a. Bila PKP sudah berlangsung terlalu lama maka ada baiknya dikorek kembali ingat tentang cerita-cerita lama sambil tak boleh keluar berjalan ini.

b. Alang-alang dah korek biar dibuat senarai perjalanan-perjalanan terjauh - Dapat dibuat perbandingan sambil boleh dijadikan rujukan sesiapa.

c. Boleh dijadikan bukti keluasan pengalaman saya - Lebih mudah untuk menjawab kalau ada mempertikaikan kredibiliti saya, antaranya dalam usaha menggali sejarah-sejarah lama.

d. Bila sudah dibuat senarai biar dibuat sekali analisis 

e. Perkara a hingga e sudah disebut beberapa kali sebelum itu. Yang belum disebut adalah analisis dibuat diikuti sintesi ini sebenarnya lebih untuk memahami lagi diri, menyelami hati budi sendiri.

f. Dengan itu dinyatakan, lebih penting dalam konteks sekarang adalah saya buat ini supaya dapat menghilangkan mental block yang mengganggu penulisan tesis. Ya. Inilah natijah terbesar daripada usaha  yang memakan tempoh setengah tahun ini. 




Malah ini memang sebab utama saya menggali kembali cerita-cerita perjalanan lama sehingga dapat dibuat senarai kemudian analisis diikuti sintesis. Saya mahu bagi clear kepala otak yang terasa begitu tepu. Selepas ini tidak mahu memikirkan tentang perjalanan lagi. Selepas ini mahu memberikan tumpuan pada menyiapkan tesis.

Sesungguhnya saya sedang menghadapi satu masalah dan konflik jiwa yang besar dalam menyiapkannya. Sepatutnya ia mudah berdasarkan pengalaman dan pengetahuan luas yang dimiliki. Sebaliknya dalam menangani perkara yang melibatkan pertembungan antara sains dan agama saya seperti dibawa kembali pada percanggahan besar jiwa yang pernah berlaku ketika belajar di UK 1991-95. 

Disebabkan percaya sangat pada sains dan kepandaian akal saya hampir-hampir jadi ateis. Kalau tidak kerana rahmat Allah SWT memberikan pengalaman-pengalaman ghaib mungkin sudah lama menjadi alat puak Yahudi Zionis dan Illuminati untuk mengekang agama dan bangsa sendiri. Dengan itu saya pun mula berubah arah  menuju pada perkara-perkara kerohanian walau ada terlepa lagi semasa zaman bertugas sebagai wartawan 1996-2001. Yang nyata ketika itu tidak perlu menghadapi lagi perkara pertembungan antara sains dan agama ini kerana senakal-nakal saya pada suatu waktu masih berpegang pada agama tanpa perlu mengeluarkan hujah bagi melawan sains. 

Kali ini, sebagai seorang pemikir dan dalam skop dunia akademik saya tidak boleh lagi mengelak daripada menangani pertembungan. Saya tidak boleh sekadar memberikan dalil agama mudah seperti ada kerusi ada le pencipta lalu perkara dianggap selesai. Saya harus melakukan dengan cara seorang ahli akademik yang tidak bias lalu boleh menjawab hujah para ateis secara tuntas sehingga boleh dipertanggungjawabkan oleh semua.

Doakan usaha ini berjaya dan mendapat berkat ya. Sekian wassalam dan selamat malam. Untuk makluman dan rekod saya sendiri ini adalah artikel ke-2,181 di blogspot.


Nota akhir : Melalui artikel ini boleh dirujuk banyak pengalaman sebenar hidup yang berguna melalui  Senarai 171 perjalanan menurut kronologi dari tahun 1989 hingga 2021 juga artikel-artikel analisis selain artikel sintesis ini. Selain itu terdapat beratus artikel daripada majlis ilmu yang boleh dicapai melalui senarai pautan di bahagian bawah blogspotBagi mereka yang menggunakan telefon pintar sila tekan view in web version untuk mendapatkan jangkauan sebenar ilmu dan pengalaman yang dikongsikan. Begitu juga harus dilakukan pada blogspots saya yang lain.

 

Untuk pengetahuan pada ketika ini terdapat jumlah artikel seperti berikut :-


2,181 di blogspot CATATAN SI MERAH SILU

2,128 di SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART)

2,114 di BERPETUALANG KE ACEH  

398 di Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH)


Ini menjadi jumlah 6,821 artikel yang telah ditulis lalu dikongsikan setakat ini. Hampir kesemuanya adalah berdasarkan pengalaman sebenar saya, menggunakan gambar-gambar yang diambil sendiri. Sila ambil faedah.


Friday, May 21, 2021

Analisis corak dan tren perjalanan - awal 2017 hingga terkini tahun 2021

OK. Sampai masanya untuk menangani set terakhir perjalanan daripada artikel Senarai 171 perjalanan menurut kronologi dari tahun 1989 hingga 2021 iaitu bagi tempoh masa awal 2017 sehingga terkini tahun 2021. Bersambung daripada artikel Analisis corak dan tren perjalanan - Apabila seorang lagi anak mewarnai pengembaraan awal 2012 hingga penghujung 2016.



Perjalanan-perjalanan yang hendak ditangani adalah seperti berikut menurut pernomboran dalam artikel :-


131. Ke Patani Januari 2017 -  lebih 1,400 km. Lihat Misi jejak Aceh-Langkasuka - The compilation.

132. Tengah Sumatera Jan-Feb 2017 lebih 900 km. Lihat Jejak kerajaan lama tengah Sumatera - The compilation.

133. Muar lagi Mac 2017 - sekitar 1,030 km. Lihat Menyahut (lagi) panggilan Muar.

134. Aceh Mac 2017 - 1,000 km. Lihat Misi HIKMAH Aceh 2017 - Kompilasi perjalanan 8 hari.

135. Teluk Intan April 2017 - sekitar 285 km. Lihat Talian Teluk Intan.

136. Hol Gunung Jerai  April 2017 sekitar 1,030 km. Lihat Kenangan sambutan Maulidur Rasul dan Hol di Gunung Jerai tahun 2017

137. Pahang April 2017 - sekitar 750 km. Lihat Jejak Tok Bahaman.

138. Parit Betak Jun 2017 - hampir 800 km. Lihat Majlis perjumpaan keluarga dan keturunan Daeng Betak di Pontian.

139. Dari Pagoh ke Pulau Besar Ogos 2017 - lebih 570 km. Lihat Dari Pagoh ke Pulau Besar.

140. Cameron Highlands Ogos 2017 -  hampir 600 km. Lihat Ke Cameron Highlands membawa ke Kuala Kangsar.


142. Aktiviti kecil Okt 2017 - lebih 480 km. Lihat Aktiviti-aktiviti kecil bulan Oktober - Ganti balik masa bersama keluarga....

143. Jalan-jalan Ipoh Nov 2017 - sekitar 490 km. Lihat Jalan-jalan Ipoh : Melacak nostalgia tanah milik Melayu yang sudah terlepas tangan... 

144. Pusing Thailand Disember 2017 - 4,167 km Lihat Jejak Langkasuka-Siam Lama-Srivijaya - The Compilation.

145. Ke Patani Mac 2018 - harus 1,600 km. Lihat Jejak Wasilah Patani - The compilation.

146. Iktikaf 10 malam terakhir Ramadhan Jun 2018 - lebih 850 km. Lihat Iktikaf 10 hari terakhir Ramadhan 2018.

147. Perjalanan 'terbaru' ke Terengganu Ogos 2018 - lebih 1,100 km. Lihat Perjalanan terbaru ke Terengganu tahun 2018 - Menyahut panggilan kebatinan dan isyarat-isyarat yang muncul kemudian....

148. Menyambung wasilah Teluk Intan Sept 2018 - lebih 320 km. Lihat Menyambung/memperbarui wasilah keluarga di Teluk Intan sempena Ma'al Hijrah tahun 1440.

149. Muar-Bukit Kepong-Pulau Besar Sept 2018 - lebih 660 km. Lihat Muar, Bukit Kepong dan Pulau Besar sekitar awal Muharram

150. Cambodia Nov-Dis 2018 - lebih 3,000 km. Lihat Jejak empayar Funan dan kerajaan-kerajaan berkaitan - The compilation.

151. Tahlil ad hoc Batak Rabit Dis 2018 - sekitar 280 km. Lihat Majlis tahlil ad hoc keluarga Laksamana Raja Mahkota di masjid lama Batak Rabit.

152. Menjejak bukit daripada mimpi tahun 2007 (Januari 2019) - lebih 600 km. Lihat Menjejak bukit daripada mimpi tahun 2007.

153. Perjalanan jauh pertama tahun 2019 (Mac) - lebih 1,000 km. Lihat Perjalanan jauh pertama tahun 2019.

154. Hol Tok Pulau Manis April 2019 - hampir 1,100 km.  Lihat Kenangan menyahut panggilan hol Tok Pulau Manis 2019.


156. Putrajaya Jun 2019 - sekitar 310 km. Lihat 'Melepaskan angin' di Putrajaya dan beberapa tempat...

157. Misi buku Kenangan Kembara Eropah 1995 (Jun 2019) - 540 kmLihat Apabila buku Kenangan Kembara Eropah 1995 mula ditatap pembaca.

158. Jelai Jul 2019 - sekitar 470 km . Lihat  Perjalanan ke Jelai dan bermalam di dua masjid lama.

159. Sekitar Aidil Adha  Ogos 2019 - lebih 630 km. Lihat Sekitar Aidil Adha 1440 Hijriah dan kelesuan fikiran sebulan kebelakangan

160. Aceh-Sumatera Utara Ogos-Sept 2019 - lebih 1,800 km. Lihat Kompilasi artikel perjalanan pusing Aceh dan utara Sumatera 28 Ogos - 4 September 2019.

161. Membawa semangat Aceh ke Perak Sept 2019 - lebih 800 km. Lihat Kompilasi cerita "Membawa semangat Aceh ke Perak".

162. Krabi Dis 2019 - sekitar 2,200 km. Lihat Kompilasi cerita perjalanan Krabi dan selatan Thailand Disember 2019.

163. Kuala Selangor Feb 2020 - sekitar 135 km. Lihat Mengimbau jejak sejarah di Kuala Selangor.

164. KKB-Fraser-Raub-JB Jul 2020 - lebih 300 km. Lihat KKB-Fraser-Raub-JB dan sedikit luahan rasa.

165. Menjejak masjid-masjid lama di Negeri Sembilan Ogos 2020 - lebih 700 km. Lihat Menjejak masjid-masjid lama di Negeri Sembilan sekitar Aidil Adha 1441 Hijriah.

166. Kuala Muar ke Kuala Pahang Ogos 2020 - hampir 1,100 km. Lihat Kumpulan artikel "Dari Kuala Muar ke Kuala Pahang".

167. Road trip ke Melaka Ogos 2020 - sekitar 420 km. Lihat Road trip kawan lama kolej ke Melaka dan kenangan masa lalu.

168. Misi menghantar anak balik kolej Ogos-Sept 2020 - 861 km. Lihat Kompilasi "Misi menghantar anak balik kolej".

169. Misi Teluk Intan-Beruas Dis 2020 - tidak kurang 500 km. Lihat Dari Teluk Intan membawa ke Beruas : Satu misi keluarga.

170. Perjalanan ke selatan penghujung 2020 - sekitar 1,040 km. Lihat Kompilasi cerita perjalanan di selatan penghujung 2020.

171. Iktikaf masjid penghujung Ramadhan 2021 - 658 km. Lihat Kompilasi cerita iktikaf penghujung Ramadhan tahun 2021.


Kelihatan terdapat 41 perjalanan dalam senarai. Sekarang biar dilihat dari tahun ke tahun dengan pernomboran baru sambil/lalu dibuat analisis :-


2017

1. Ke Patani Januari 2017 -  lebih 1,400 km. Lihat Misi jejak Aceh-Langkasuka - The compilation.

2. Tengah Sumatera Jan-Feb 2017 lebih 900 km. Lihat Jejak kerajaan lama tengah Sumatera - The compilation.

3. Muar lagi Mac 2017 - sekitar 1,030 km. Lihat Menyahut (lagi) panggilan Muar.

4. Aceh Mac 2017 - 1,000 km. Lihat Misi HIKMAH Aceh 2017 - Kompilasi perjalanan 8 hari.

5. Teluk Intan April 2017 - sekitar 285 km. Lihat Talian Teluk Intan

6. Hol Gunung Jerai  April 2017 sekitar 1,030 km. Lihat Kenangan sambutan Maulidur Rasul dan Hol di Gunung Jerai tahun 2017

7. Pahang April 2017 - sekitar 750 km. Lihat Jejak Tok Bahaman.

8. Parit Betak Jun 2017 - hampir 800 km. Lihat Majlis perjumpaan keluarga dan keturunan Daeng Betak di Pontian.

9. Dari Pagoh ke Pulau Besar Ogos 2017 - lebih 570 km. Lihat Dari Pagoh ke Pulau Besar.

10. Cameron Highlands Ogos 2017 -  hampir 600 km. Lihat Ke Cameron Highlands membawa ke Kuala Kangsar.


12. Aktiviti kecil Okt 2017 - lebih 480 km. Lihat Aktiviti-aktiviti kecil bulan Oktober - Ganti balik masa bersama keluarga....

13. Jalan-jalan Ipoh Nov 2017 - sekitar 490 km. Lihat Jalan-jalan Ipoh : Melacak nostalgia tanah milik Melayu yang sudah terlepas tangan... 

14. Pusing Thailand Disember 2017 - 4,167 km Lihat Jejak Langkasuka-Siam Lama-Srivijaya - The Compilation.


Tahun tersebut menyaksikan buat pertama kali saya berpeluang menjejakkan kaki ke wilayah Melayu Patani di selatan Thailand. Ini timbul apabila ada rombongan dari Malaysia mahu masuk atas undangan rakan-rakan dari Patani untuk majlis ilmu 14 Januari. Setelah mendapat sedikit belanja saya pun pergi dengan dua orang kawan perempuan. Tetapi saya kembali berseorangan dengan pengangkutan awam kerana hendak berjalan sehingga ke Songkhla/Singgora selepas majlis selesai.

Seterusnya saya mendapat berita ada rombongan dari Malaysia mahu melakukan lawatan silaturrahim ke pusat kawasan Minang di Pagarruyung. Kali ini saya mendapat penajaan belanja seorang kawan lalu ikut rombongan kemudian menyambung perjalanan secara berseorangan dengan pengangkutan awam menuju ke Kampar kemudian Siak. Bulan Mac baru berjalan ke luar negara bersama keluarga iaitu ke Aceh sambil melaksanakan acara HIKMAH (rujuk penerangan berkenaan dalam artikel Analisis corak dan tren perjalanan - Apabila seorang lagi anak mewarnai pengembaraan awal 2012 hingga penghujung 2016). Kemudian berlakulah perjalanan-perjalanan lain dalam senarai... 

Paling epic adalah apabila membuat keputusan untuk memandu kereta sendiri berjalan pusing Thailand hujung tahun hingga ke Ayuthayya bersama keluarga dan dua orang kawan sehingga mencapai jarak lebih 4,000 km. Malas dah hendak mengorek perjalanan-perjalanan selain yang disenaraikan. Cukuplah disebut mesti ada... wajib ada. Tinggal nak cerita ke tidak sajaka, hendak disebut atau diabaikan. Dengan itu terus pergi pada perjalanan-perjalanan bagi tahun seterusnya.



2018

1. Ke Patani Mac 2018 - harus 1,600 km. Lihat Jejak Wasilah Patani - The compilation.

2.  Iktikaf 10 malam terakhir Ramadhan Jun 2018 - lebih 850 km. Lihat Iktikaf 10 hari terakhir Ramadhan 2018.

3. Perjalanan 'terbaru' ke Terengganu Ogos 2018 - lebih 1,100 km. Lihat Perjalanan terbaru ke Terengganu tahun 2018 - Menyahut panggilan kebatinan dan isyarat-isyarat yang muncul kemudian....

4. Menyambung wasilah Teluk Intan Sept 2018 - lebih 320 km. Lihat Menyambung/memperbarui wasilah keluarga di Teluk Intan sempena Ma'al Hijrah tahun 1440.

5. Muar-Bukit Kepong-Pulau Besar Sept 2018 - lebih 660 km. Lihat Muar, Bukit Kepong dan Pulau Besar sekitar awal Muharram

6. Cambodia Nov-Dis 2018 - lebih 3,000 km. Lihat Jejak empayar Funan dan kerajaan-kerajaan berkaitan - The compilation.

7. Tahlil ad hoc Batak Rabit Dis 2018 - sekitar 280 km. Lihat Majlis tahlil ad hoc keluarga Laksamana Raja Mahkota di masjid lama Batak Rabit.


Yang ini kena semak di arkib pada sidebar kanan blogspot kerana terdapat kelompongan besar bagi tempoh Januari hingga Februari diikuti April-Mei. Mustahil dalam tempoh 5 bulan  sehingga Jun saya cuma ada membuat satu sahaja perjalanan iaitu ke Patani bulan Mac, satu perjalanan yang dibuat bersama keluarga dengan kereta sendiri. Semakan menunjukkan tempoh masa awal tahun banyak digunakan untuk menyelesaikan cerita-cerita bagi perjalanan terakhir tahun 2017. Itu yang dikumpulkan dalam Jejak Langkasuka-Siam Lama-Srivijaya - The Compilation. Selain itu saya sibuk dengan kerja-kerja penerbitan buku ke-11 dan buku ke-12 yang dikeluarkan secara berkembar. Keluar sahaja buku dari kilang Mac 2018 harus menangani tempahan, membuat promosi juga mengatur pelancaran buku. Lihat :-


1. Nabi Adam AS dan orang Melayu 60,000 tahun lalu - Bagaimanakah hubungan sebenarnya?


2.Benua Tua Melayu - Betulkah ia sumber peradaban dunia?


3. Tentang backlog penulisan dan usaha buku baru..


4. Menerbitkan buku Adam Melayu dan Benua Tua


5. Final Countdown - Buku berkembar Adam Melayu dan Benua Tua dah nak siap!


6. Buku berkembar Adam Melayu dan Benua Tua mula menemui pembaca - Nostalgia perasaan yang timbul sekitar urusan berkenaan


7. Bila mereka yang sudah membayar awal mendapat buku...


8. Soft launch buku Nabi Adam dan Orang Melayu dengan Benua Tua Melayu berserta sedikit hal susulan


9. Ulasan ringkas buku berkembar Nabi Adam dan Orang Melayu serta Benua Tua Melayu dalam akhbar dan perkongsian pembaca awal...


10. Syarahan "Prophet Adam and the Malays 60,000 Years Ago - Aligment of Time, Revealed Knowledge and Science" di ISTAC


11. Syarahan "Nabi Adam dan Orang Melayu 60,000 Tahun Lalu" di Politeknik Tun Syed Nasir, Pagoh, Muar


12. Pelancaran rasmi buku berkembar Nabi Adam dan Benua Tua Melayu di kedai buku Khazanah Fathaniyah


13. Sesi bertemu penulis dan tandatangan buku bersama Radzi Sapiee di PBAKL 2018



Di celah-celah itu ada membuat beberapa perjalanan kecil dan sederhana jauh termasuk untuk hadir ke majlis-majlis ilmu. Yang melibatkan buku pula sudah tersenarai di atas. Lihat :-



1. "Ekspresi Seni Kontemporari Berasaskan Manuskrip Melayu" di Galeri Petronas, KLCC'


2. Dari majlis perkahwinan di Batu Tambahan ke rumah Uwan di Padang Balang


3. Musnahnya satu bukti penempatan awal Islam di Kuala Lumpur


4. Menyelesaikan isu 'kemusnahan' kesan sejarah Melayu Islam awal di Kuala Lumpur

5. Anjung Tradisi 2018 di Sarang Art Hub - Mengomel sikit tentang keMelayuanlah pulak...

6. 'Selingan' hujung minggu - Majlis perkahwinan, tahlil dan BBQ

7. Sembang santai sejarah di Muar dan parking buku di Melaka

8. Separuh akhir Pendekar Muda 2018


Cukuplah untuk menunjukkan memang mustahil saya tidak membuat apa-apa perjalanan dalam tempoh 5 bulan awal tahun 2018 selain satu dalam senarai. Sekarang baru boleh dijawab kenapa wujud 'kelompongan' seterusnya iaitu bagi tempoh September hingga penghujung November.


Apa yang berlaku adalah pada penghujung Ogos saya telah mendaftar untuk menjadi pelajar kembali. Lihat Menyahut Panggilan Andalusia setelah 30 tahun ia menjelma - Qada' dan Qadar seorang pelajar berusia. Bermula awal September saya pun menghadiri kelas di ISTAC (Institut Antarabangsa Pemikiran dan Tamadun Islam) di Bukit Tunku, 40 km pergi 40 km balik dari rumah. Tiap-tiap minggu saya ke sana sekurang-kurangnya 3 kali seminggu sehingga hujung bulan Januari. Cuma ada ponteng sat bila membuat perjalanan bersama keluarga ke Cambodia  22 November hingga 3 Disember.

Selain itu saya terus mengikuti kelas dalam tempoh 5 bulan dari awal September hingga penghujung Januari. Masa saya ponteng itu tak sampai pun 2 minggu lalu boleh dikatakan selama 20 minggu saya konsisten ke kelas 3 kali seminggu. Ini menjadikan jarak 3 x (40 + 40) x 20 = 4,800 km.

Alang-alang sudah mengira jarak baru teringat. Apabila berpindah ke rumah sekarang di Bandar Sungai Buaya, Rawang Januari 2014 saya mula menghantar anak ke tadika 3 km dari rumah. Hantar pagi 3 km kemudian balik 3 km. Ambil dari tadika pergi balik lagi 6 km jadi 12 km sehari. Seminggu darab 5 jadi 60 km. 

Sehingga penghujung tahun 2015 (kerana merujuk dahulu pada tempoh berkenaan bagi Analisis corak dan tren perjalanan - Apabila seorang lagi anak mewarnai pengembaraan awal 2012 hingga penghujung 2016) begitulah keadaannya. Dalam satu tahun yang mengandungi 52 minggu cuma dalam 12 minggu sahaja tidak bersekolah lalu 40 minggu begitulah keadaannya berulang alik menghantar anak. Maka setahun jadi jarak 40 x 60 = 2,400 km. Dari tahun 2014 hingga 2015 ada 2 tahun jadi jumlah 2,400 km x 2 = 4,800 km.

Masuk tahun 2016 seorang anak masuk sekolah rendah tahun lalu ada penambahan pergi balik. Adik kepada anak  tadi pula yang masuk tadika tapi dekat-dekat dengan sekolah rendah jadi boleh ambil sekali harung. Cuma bezanya si abang juga dah masuk sekolah agama sebelah petang lalu proses ambil pergi balik bertambah sekali ganda. Oleh itu perjalanan ke sekolah menjadi 4 kali sehari darab 6 km pergi balik = 24 km sehari, darab 5 jadi 120 km seminggu, darab 40 jadi 4,800 km untuk tahun itu.

Maka untuk tahun 2014 hingga 2016 ada perjalanan 4,800 km + 4,800 km = 9,600 km semata-mata untuk menghantar dan mengambil anak dari sekolah.

Untuk tahun 2017 baru masuk dalam konteks semasa artikel ini lalu biar dikira sehingga hujung 2019. Kenapa begitu? Akan diterangkan keadaan yang muncul apabila masuk bab tahun 2020 nanti. Dari 2017 hingga 2019 meliputi tempoh 3 tahun sebenarnya (2017, 2018, 2019). Jumlah jarak bagi menghantar anak-anak menjadi 3 x 4,800 = 14,400 km.

Sekarang masuk pada tahun berikutnya untuk dibuat analisis :-


2019

1. Menjejak bukit daripada mimpi tahun 2007 (Januari 2019) - lebih 600 km. Lihat Menjejak bukit daripada mimpi tahun 2007.

2. Perjalanan jauh pertama tahun 2019 (Mac) - lebih 1,000 km. Lihat Perjalanan jauh pertama tahun 2019.

3. Hol Tok Pulau Manis April 2019 - hampir 1,100 km.  Lihat Kenangan menyahut panggilan hol Tok Pulau Manis 2019.


5. Putrajaya Jun 2019 - sekitar 310 km. Lihat 'Melepaskan angin' di Putrajaya dan beberapa tempat...

6. Misi buku Kenangan Kembara Eropah 1995 (Jun 2019) - 540 kmLihat Apabila buku Kenangan Kembara Eropah 1995 mula ditatap pembaca.

7. Jelai Jul 2019 - sekitar 470 km . Lihat  Perjalanan ke Jelai dan bermalam di dua masjid lama.

8. Sekitar Aidil Adha  Ogos 2019 - lebih 630 km. Lihat Sekitar Aidil Adha 1440 Hijriah dan kelesuan fikiran sebulan kebelakangan

9. Aceh-Sumatera Utara Ogos-Sept 2019 - lebih 1,800 km. Lihat Kompilasi artikel perjalanan pusing Aceh dan utara Sumatera 28 Ogos - 4 September 2019.

10. Membawa semangat Aceh ke Perak Sept 2019 - lebih 800 km. Lihat Kompilasi cerita "Membawa semangat Aceh ke Perak".

11. Krabi Dis 2019 - sekitar 2,200 km. Lihat Kompilasi cerita perjalanan Krabi dan selatan Thailand Disember 2019.


Ketika ini saya sudah habis kelas wajib yang patut dihadiri di ISTAC lalu masuk full research mode, boleh membuat kajian daripada mana sahaja, sesekali harus melaporkan perkembangan kepada penyelia dan pejabat. Namun boleh kata sekurang-kurangnya seminggu sekali saya  berulang alik 80 km ke sana untuk menghadiri majlis-majlis ilmu selain seronok dengan suasana bangunan utama yang terasa seperti ada aura zaman kegemilangan Islam di Andalusia 1,000 tahun lampau. Dan bila sudah keluar itulah  diambil peluang untuk berjalan-jalan ke pusat bandar raya KL juga berjumpa kawan-kawan dan membuat hal-hal lain. Dengan itu jarak pergi balik 80 km tadi naik ke purata 100 km lalu boleh didarab 52 untuk setahun jadi 5,200 km

Walaupun ada minggu-minggu saya berjalan ke tempat lain tetapi anggaran ini boleh dipakai kerana dibuat dengan anggapan cuma ke sana lalu berjalan ke KL seminggu sekali sahaja walhal ada masa sehingga 3 kali seminggu. Kemuncak perjalanan bagi tahun ini adalah apabila kami anak beranak pergi ke Krabi di selatan Thailand. Tetapi kereta rosak teruk selepas 100 km lebih sahaja membuat perjalanan. Kami teruskan dengan pengangkutan awam tapi kereta tersadai lama di Ipoh. Maka pergi ke tahun seterusnya...


2020

1. Kuala Selangor Feb 2020 - sekitar 135 km. Lihat Mengimbau jejak sejarah di Kuala Selangor.

2. KKB-Fraser-Raub-JB Jul 2020 - lebih 300 km. Lihat KKB-Fraser-Raub-JB dan sedikit luahan rasa.

3. Menjejak masjid-masjid lama di Negeri Sembilan Ogos 2020 - lebih 700 km. Lihat Menjejak masjid-masjid lama di Negeri Sembilan sekitar Aidil Adha 1441 Hijriah.

4. Kuala Muar ke Kuala Pahang Ogos 2020 - hampir 1,100 km. Lihat Kumpulan artikel "Dari Kuala Muar ke Kuala Pahang".

5. Road trip ke Melaka Ogos 2020 - sekitar 420 km. Lihat Road trip kawan lama kolej ke Melaka dan kenangan masa lalu.

6. Misi menghantar anak balik kolej Ogos-Sept 2020 - 861 km. Lihat Kompilasi "Misi menghantar anak balik kolej".

7. Misi Teluk Intan-Beruas Dis 2020 - tidak kurang 500 km. Lihat Dari Teluk Intan membawa ke Beruas : Satu misi keluarga.

8. Perjalanan ke selatan penghujung 2020 - sekitar 1,040 km. Lihat Kompilasi cerita perjalanan di selatan penghujung 2020.


Bulan Januari kelihatan tiada apa-apa perjalanan.  Selain penat selepas membuat perjalanan jauh ke Krabi dengan hal kereta rosak belum selesai masa banyak digunakan untuk menyiapkan cerita-cerita perjalanan juga untuk menghadiri majlis-majlis ilmu di ISTAC. Tiba-tiba berlaku PKP (Perintah Kawalan Pergerakan) bermula 18 Mac untuk membendung penularan wabak Covid-19. Semua orang kecuali yang mendapat pengeculian akibat tugasan dan lain-lain hal tidak boleh keluar lebih 10 km dari kediaman. Kalau ditangkap terus kena denda RM1,000.

Hal ini berlanjutan sehingga minggu ketiga bulan raya Syawal 13 Jun tak salah (lupa tarik tepat). Baru boleh keluar jauh sehingga merentas negeri. Itu yang diambil peluang untuk membuat perjalanan no 2 hingga 6. Tiba-tiba diperketatkan balik bulan November. Dekat nak Krismas baru dilonggarkan balik lalu berlakulah perjalanan nombor 8, terakhir bagi tahun 2020. Pergi ke tahun seterusnya merangkap terakhir untuk dianalisa.


2021

1. Iktikaf masjid penghujung Ramadhan 2021 - 658 km. Lihat Kompilasi cerita iktikaf penghujung Ramadhan tahun 2021.


Ah. Saya cuma dapat memasukkan satu sahaja perjalanan dalam senarai walaupun hari ini sudah 21 Mei iaitu hampir setengah tahun masuk 2021. Pada 13 Januari PKP diperketatkan balik sehingga tidak boleh keluar daerah. Untuk majlis-majlis ilmu sejak sebelum pertengahan tahun 2020 sudah beralih ke webinar iaitu seminar melalui Internet. Bila sudah lama tidak boleh berjalan itu yang timbul ilham untuk membuat senarai perjalanan-perjalanan jauh seperti dinyatakan dalam artikel Akibat PKP - Persediaan untuk senarai 50 perjalanan terjauh dalam ingatan pada 4 Februari.

Masuk bulan April baru ada kelonggaran lalu ada membuat beberapa perjalanan rentas daerah. Masih tidak boleh merentas negeri tapi ada le kelegaan sedikit. Antaranya seperti diceritakan dalam artikel Mendekati kembali dunia perkudaan atas asbab telah menyelesaikan artikel-artikel berkenaan?. Atas kelonggaran yang sama jugalah dapat dibuat perjalanan beriktikaf dari masjid ke masjid 7-9 Mei untuk membentuk satu-satunya perjalanan tahun dalam senarai (setakat ini). Tetapi bermula 10 Mei PKP diperketatkan balik tidak boleh merentas daerah dan kemungkinan akan berlanjutan beberapa bulan lagi akan datang. Sekian analisis dan selamat malam, wassalam. :]