Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Saturday, February 06, 2021

Kenangan menyahut panggilan hol Tok Pulau Manis 2019

Merujuk pada artikel Akibat PKP - Persediaan untuk senarai 50 perjalanan terjauh dalam ingatan yang dikongsikan 2 hari lalu. Saya sudah mendapat gerak apakah turutan yang patut diikut untuk mempersembahkan artikel-artikel kompilasi bagi melengkapkan isi senarai 50 perjalanan terjauh dan 11 istimewa. Biar dimulakan dengan beberapa perjalanan paling lewat yang telah dikongsikan cerita-ceritanya tetapi tidak dibuat kompilasi kemudian melompat jauh sehingga ke lebih 30 tahun lalu untuk membentuk beberapa siri baru. Selepas itu baru kembali ke masa terdekat menurut tahun yang menaik sehingga selesai perkara.

Artikel kompilasi pertama adalah tentang satu perjalanan yang dibuat bersama keluarga kurang 2 tahun lalu. Ia dibuat untuk menghadiri majlis hol Tok Pulau Manis, ulamak bertaraf wali Terengganu abad ke-17 Masihi di Kampung Pulau Manis dekat Kuala Terengganu. Seperti biasa kami mengambil kesempatan untuk singgah ke seberapa banyak mungkin tempat menarik dalam perjalanan pergi dan balik. Tanpa dirancang saya juga diminta untuk bercakap tentang Tok Pulau Manis bagi mengisi tempat seorang penceramah yang tidak dapat hadir ke majlis.

1. Menyahut panggilan haul Tok Pulau Manis - Ke Pantai Timur sambil mengenang pencarian lama

2. Telaga Simpul, Kemaman 

3. The hill besides Telaga Simpul in Kemaman

4. Masjid (Mosque of) Tengku Ampuan Intan Zahrah, Kuala Dungun

5. Dungun river from its Medan Ikan Bakar

6. Dungun river near the old Pulau Tenggol jetty

7. Marang river waterfront

8. Terengganu river and the 'tower bridge'

9. The 'extended' Terengganu river mouth 

10, Views from the Pesisir Payang waterfront

11. Lawatan kembali Masjid Tokku Paloh (Tokku Paloh mosque revisited) 

12. Galeri (Gallery of) Tok Pulau Manis 

13. Haul Tok Pulau Manis - Apabila penyanyi rock Awie beraksi pada acara julungkali

14. Menyahut panggilan haul Tok Pulau Manis - Dari Kuantang ke Londong

15. Haul Tok Pulau Manis - Membuka kaitan Saidina Hassan dan rahsia berkenaan secara bidan terjun

16. Haul Tok Pulau Manis - Kemuncak zikir dan maulud Nisfu Sya'aban. Apabila diri yang hina dimuliakan seorang ulamak besar Tasawuf

17. Menyahut panggilan haul Tok Pulau Manis - Berkat keturunan Saidina Hassan?

18. Masjid (Mosque of) Kampung Langgar, Kuala Berang

19. Makam (Tomb of) Tok Surat

20. First proper visit to Tasik Kenyir with the wife and two young sons

21. Haul Tok Pulau Manis - Kemuncak zikir dan maulud Nisfu Sya'aban. Apabila diri yang hina dimuliakan seorang ulamak besar Tasawuf


Thursday, February 04, 2021

Akibat PKP - Persediaan untuk senarai 50 perjalanan terjauh dalam ingatan


Gambar daripada perjalanan ke tempat-tempat berkuda di Perancis tahun 2000...


Salam semua. Hari ini tinggal sekitar 9 hari lagi sebelum masuk bulan Islam Rejab. Selepas itu bulan Sya'aban diikuti Ramadhan kemudian Syawal. Teringat pula bagaimana PKP (Perintah Kawalan Pergerakan) untuk menangani masalah penularan virus Covid-19 bermula 18 Mac tahun lepas iaitu bersamaan 23 Rejab gitu lalu berlanjutan sehingga penghujung Syawal. Akibatnya ramai tidak dapat balik beraya di kampung. Ini kerana larangan perjalanan rentas negeri malah keluar lebih 10 km dari rumah sendiri pun tak boleh.

Kini kita berhadapan lagi dengan situasi serupa apabila PKP yang dilaksanakan kembali 13 Januari 2021 dilanjutkan sehingga 18 Februari. Selepas itu entah bagaimana? Takut dilanjutkan lagi dan lagi sehingga penghujung Syawal seperti tahun lepas. Apapun, apa yang hendak dikongsikan kali ini adalah satu perkara yang terbit akibat PKP tahun lepas... 

Setelah berapa lama tidak dapat keluar untuk berjalan jauh timbul rasa untuk membuat senarai perjalanan-perjalanan terjauh yang dapat diingati dalam hidup. Ini merujuk pada perjalanan yang dibuat sendiri atau mengikut suatu kumpulan, bukan perjalanan mengikut ibu bapa dan sebagainya seperti pada zaman kanak-kanak. Maka diletakkan had bahawa senarai hanya mengandungi perjalanan setelah berumur 18 tahun. Ini adalah selepas 26 November (tarikh kelahiran saya) pada tahun 1988. Ketika itu saya sedang melanjutkan pelajaran ke peringkat A Level sebagai persediaan untuk ke luar negara.

Jarak dikira berdasarkan perjalanan di laut dan darat sahaja. Jarak perjalanan dalam pesawat di udara  tidak termasuk kerana berkali ganda jauh lebih cepat dan tidak mencabar seperti halnya di muka bumi. Contohnya pergi ke London, 10,000 km dari Kuala Lumpur dengan penerbangan selama 13 jam. Takkan itupun hendak diambil kira? Lain le kalau di laut mahupun daratan kerana harus memakan masa tidak kurang sebulan dan perlu melalui bentuk muka bumi yang mencabar.

Saya sebut perjalanan terjauh yang dapat diingati kerana sudah membuat sangat banyak perjalanan lalu sudah terlupa butiran. Setelah berapa lama membandingkan jarak perjalanan yang pernah direkodkan sambil mengorek kembali ingatan perjalanan tidak dirakam dapatlah mengumpulkan senarai 50 perjalanan yang semuanya memakan jarak lebih 1,000 km. Turut dikumpulkan 11 perjalanan yang dikira istimewa tetapi tidak cukup jarak untuk memasuki 'carta 50'. Ia dikira istimewa berdasarkan tempat-tempat juga misi berkenaan dalam suatu perjalanan.

Setiap satu dibuat peta lakaran ringkas menggunakan program Google Map. Lakaran terperinci tidak dapat dibuat kerana program menghadkan 10 sahaja tempat persinggahan bagi setiap peta lalu anggaran bagi jarak perjalanan sebenar harus dibuat jika tidak ada rekod. Turut disertakan pautan bagi setiap peta supaya dapat diteliti umum. Mahu disertakan sekali adalah pautan yang memberikan akses atau capaian bagi setiap cerita yang pernah dibuat tentang perjalanan. 

Ini boleh dilakukan dengan mudah bagi perjalanan-perjalanan selepas pertengahan tahun 2006 kerana ketika itulah saya mula menulis di blogspot lalu rajin merekodkan perjalanan. Satu pautan bagi setiap perjalanan boleh disediakan kerana setelah berkongsi cerita perjalanan saya selalu membuat artikel kompilasi yang mengumpulkan semua cerita secara bersiri. Namun ada juga cerita yang dikongsikan tetapi tidak dibuat kompilasi kerana tidak merasakan ada keperluan ketika itu. Ini kerana sudah menjadi kebiasaan sejak lama saya cuma membuat artikel kompilasi bagi perjalanan yang memakan masa 5 hari 5 malam ke atas. Sedangkan ada perjalanan dibuat lebih 1,000 km dalam tempoh kurang 24 jam lalu berlaku banyak persinggahan dan perkara menarik dalam tempoh waktu sedikit itu.

Sebahagian daripada perjalanan dalam 'carta 50' dan '11 istimewa' ini tidak pernah dipanjangkan di blogspot kerana berlaku sebelum mula rajin merekod. Ada yang pernah disebut sepintas lalu dalam cerita-cerita lain tetapi sebenarnya layak untuk dikembangkan menjadi siri sendiri dengan beberapa bahagian. Untuk melengkapkan senarai setiap perjalanan perlu ada pautan bagi artikel yang memberikan cukup cerita dan butiran. Maka itu mana yang belum dibuat cerita harus dibuat cerita, mana yang ada cerita tetapi tidak pernah dibuat kompilasi harus dibuat kompilasi.

Atas sebab itulah dalam tempoh 2 bulan lebih kebelakangan saya ada membuat satu siri cerita  yang membawa kepada artikel Kompilasi artikel mengingat kembali perjalanan pertama bermotosikal besar solo keliling Semenanjung 3 hari lalu. Dengan itu biar diumumkan hal serupa akan dibuat bagi sejumlah lagi perjalanan sebelum mengeluarkan senarai penuh. Didapati bahawa daripada sejumlah 61 perjalanan dalam senarai (50 terjauh dalam ingatan + 11 istimewa) terdapat 20 perlu dilengkapkan dokumentasinya. Oleh itu biar dikongsikan senarainya seperti berikut. Saya buat ini sebagai checklist bagi perkongsian akan datang namun tidak semestinya ia akan keluar mengikut turut yang kelihatan...


1. Hitchhike Eropah tahun 1995

2. Projek dokumentari Daulah Melayu tahun 2015

3. Perjalanan 2 bulan Pantai Timur dan Selatan lalu ke Utara tahun 2006-2007

4. Pengembaraan setelah trilogi buku "Berpetuang ke Aceh" keluar (tahun 2007-2008)

5. Berkuda di Perancis tahun 2000

6. Perjalanan ke Scotland tahun 1993 

7. Berpetualang ke Aceh tahun 2004 

8. Perjalanan buku "Berpetuang ke Aceh" tahun 2007

9. Kali pertama ke makam Tok Kenali tahun 2003

10. Pengembaraan bulan Julai 2007

11. Berbasikal ke separuh Semenanjung sekitar tahun 1990 

12. Sewa kereta ke separuh England tahun 1994

13. Hol Tok Pulau Manis tahun 2019

14. Ke Terengganu selepas Aceh tahun 2004 

15. Maulidur Rasul dan hol di Gunung Jerai tahun 2017

16. Bermotosikal mengikut aliran Sungai Perak tahun 2000

17. Kali pertama ziarah ke makam-makam lama tahun 2001 

18. Kali pertama ke makam Tok Pulau Manis tahun 2003

19. ‘Menimbang’ Air Sungai Pahang tahun 2016

 20. Menyusur Sungai Johor tahun 2015 


Monday, February 01, 2021

Kompilasi artikel mengingat kembali perjalanan pertama bermotosikal besar solo keliling Semenanjung

OK. Sementara masih ada lagi baki tarikh 1 Februari yang merupakan tarikh sambutan Hari Wilayah biar dipersembahkan artikel kompilasi ini. Ia sepatutnya sudah menghiasi blogspot CATATAN SI MERAH SILU siang tadi. Tetapi disebabkan rasa kepenatan amat selepas membuat suatu kerja diikuti beberapa hal lain baru kini berkesempatan menyiapkannya.


Artikel ini mengumpulkan semua cerita dalam siri "Mengingat kembali perjalanan pertama bermotosikal besar solo keliling Semenanjung" yang dikongsikan di blogspot 22 November 2020 hingga 29 Januari 2021. Ia dibuat untuk mengingati sebanyak mungkin butiran perjalanan jauh pertama kali saya dengan motosikal besar kesayangan yang dibeli pertengahan tahun 1997. Hujung tahun itu baru berpeluang berjalan jauh dengannya setelah akhirnya dibenarkan mengambil cuti tahunan. Ini kerana cuti cuma boleh diambil setelah cukup setahun berkhidmat sebagai wartawan di akhbar berbahasa Inggeris The New Straits Times.

Oleh kerana mula masuk berkhidmat pada 16 September 1996 selepas 15 September 1997 baru boleh mengambil cuti sedangkan saya layak mengambil sehingga 28 hari setahun. Saya pun memilih untuk memulakannya hampir hujung tahun supaya jumlah cuti dapat bertambah secara pro rata dicampur cuti umum Hari Krismas 25 Disember, cuti Tahun Baru 1 Januari membawa sekali ke cuti Hari Raya Aidilfitri penghujung bulan Januari. Hasilnya dapatlah bercuti selama 46 hari secara berterusan. Peluang ini digunakan untuk membuat perjalanan solo keliling Semenanjung juga berehat panjang di tempat kelahiran dan membesar di Muar.

Saya juga mengambil peluang untuk menjejakkan kaki ke empat 'sudut' paling hujung di Semenanjung. Ini merujuk pada sudut paling utara barat di sempadan Perlis-Thailand, sudut paling utara timur di sempadan Kelantan-Thailand, sudut paling selatan timur dekat Teluk Ramunia, Johor dan sudut paling timur selatan barat di Tanjung Piai, Johor. Dalam tempoh masa berkenaan sempat mendaki Gunung Jerai di Kedah, Gunung Ledang di Muar dan Gunung Lambak di Kluang. Saya juga sempat mengeliling seluruh Pulau Pinang diikuti seluruh Pulau Langkawi lalu perjalanan yang pada mulanya dianggarkan memakan jarak 2,700 km rupa-rupanya mencapai 3,850 km apabila dapat dikorek kembali butiran. 


1. Menggali kembali cerita lama hampir 23 tahun lalu

2. Meredah hujan lebat ke Cameron Highlands

3. Taiping, Bukit Larut dan pusing Pulau Pinang Hari Krismas

4. Pertama kali ke Langkawi terus pusing pulau

5. Sudut paling utara dan barat Semenanjung membawa ke sudut paling utara timur.

6. Petunjuk tentang kerajaan awal Terengganu

7. Ingat tak ingat dari Kuala Terengganu ke Kuantan

8. Ke Mersing diikuti sudut paling hujung selatan barat Semenanjung

9. Sekitar Pengerang membawa ke Kota Tinggi dan seterusnya

10. Johor Bahru sebagai pusat penerokaan ke sudut paling selatan dan barat Semenanjung serta pelbagai ceruk rantau

11. Laluan yang mengingatkan pada zaman sekolah menengah

12. Menghabiskan baki cuti kerja di Muar sebelum kembali ke Kuala Lumpur