Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Thursday, April 28, 2022

Umur 53 tahun menurut kalendar Hijriah dan pada malam Jumaat Tujuh Likur - Apakah signifikannya?

Salam malam Jumaat. Ada sedikit perkongsian mahu dibuat.


Gambar hiasan di hadapan makam Rasulullah SAW. Daripada artikel Ziarah dan umrah 2013 - Masjid Nabawi, Raudhah dan tempat-tempat menarik di sekeliling...


Malam ini 27 Ramadhan 1443 Hijriah genaplah usia saya menjadi 53 tahun menurut kalendar Hijriah. Kalau menurut kalendar Barat atau Gregorian kena tunggu 26 November tahun 2022 ini baru menjadi 53 tahun. Sekadar mengingatkan satu tahun Hijriah yang berdasarkan peredaran bulan memakan masa 354 hari. Ia adalah 11 hari lebih pendek daripada satu tahun Barat yang berdasarkan peredaran bumi mengelilingi matahari iaitu 365.25 hari. Sebab itu ada satu tahun lompat bagi setiap 4 tahun barat. Ini supaya tiga tahun pertama boleh digenapkan menjadi 365 hari, pada tahun keempat jadilah tahun lompat yang mengandungi 366 hari.

Satu perkara menarik tentang tarikh 27 Ramadhan 1443 adalah ia jatuh pada hari Jumaat. Sekadar memaklumkan. Saya dilahirkan pada 27 Ramadhan 1390 Hijriah bersamaan 26 November 1970 pada malam Jumaat. Walaupun lahir jam 11.04 pada waktu malam hari Khamis, menurut kiraan  Islam yang mana setiap hari baru bermula dengan masuknya waktu Maghrib maka malam itu sudah masuk hari Jumaat. Oh. Hampir setahun setengah lalu saya pernah membuat satu jadual bagi melihat pada tahun-tahun Barat manakah yang tarikh 26 November jatuh pada hari Khamis lalu malamnya adalah malam Jumaat. Lihat Apabila ulang tahun kelahiran yang ke-50 juga jatuh pada malam Jumaat

Sekarang biar dibuat satu untuk 27 Ramadhan dari tahun 1390 Hijriah hingga kini. Kira-kira sendiri boleh dibuat berdasarkan satu tahun Hijriah mengandungi 354 hari. Bahagi dengan 7 (kerana seminggu terdapat 7 hari) didapati menjadi 50 x 7 + 4. Ada anjakan 4 hari bagi setiap tahun Hijriah.  Saya sudah tahu dengan jelas bahawa 27 Ramadhan 1390 Hijriah jatuh pada hari Jumaat. Tepat setahun selepas itu ia harus jatuh pada hari Selasa (4 hari selepas hari Jumaat). Kalau begitu perlu dicari berapa darab 4 boleh dibahagikan tepat dengan 7 tanpa memberikan baki. Berdasarkan ini setiap kali tepat 7 tahun Hijriah selepas tarikh 27 Ramadhan 1390 Hijriah harus jatuh pada hari Jumaat. Mudah bukan? Rupanya tidak.

Berdasarkan itu, 50 tahun Hijriah selepas itu iaitu tarikh 27 Ramadhan 1440 Hijriah harus jatuh pada hari Jumaat. Selepas itu kena 7 tahun Hijriah kemudian iaitu pada 27 Ramadhan 1447 baru jatuh lagi pada hari Jumaat. Bermakna 27 Ramadhan 1443 iaitu hari ini tidak patut jatuh pada hari Jumaat. Kenapa boleh jadi begini?

Saya pun menyemak kembali perkara lalu mendapati memang benar satu tahun Hijriah adalah sepanjang 354 hari. Tetapi bukan bagi setiap tahun. Dalam tempoh setiap 30 tahun, 11 tahun daripada itu menyaksikan bulan Zulhijjah adalah sepanjang 29 hari, pada 19 tahun lagi adalah sepanjang  30 hari. Ini bermakna ada lebih banyak tahun yang panjangnya adalah 355 hari. 

Ah. Bukan mudah nampaknya untuk menentukan bilakah jatuh lagi hari Jumaat bagi tarikh 27 Ramadhan. Tak mengapalah. Buat dahulu anggaran begini berdasarkan anjakan 4 hari seperti disebut tadi. Kemudian anjakan 5 hari bagi tahun berikutnya lalu berselang-seli. Itu bagi 22 tahun terawal (kerana 11 tahun dari 30 tahun adalah sepanjang 354 hari). Lapan tahun seterusnya ada anjakan 5 hari (kerana setahun adalah sepanjang 355 hari). Selepas itu kitaran berulang.

Perkara ini boleh dilihat begini : 4 + 5 (selepas 2 tahun) menjadi 2 (baki selepas dibahagi 7). Pada tahun kempat menjadi 2 + 4 + 5 = 11 menjadi 4 (baki selepas dibahagi 7). Pada tahun kelima menjadi 1 balik, Tahun keenam menjadi 5. Tahun ketujuh jadi 3. Tahun kelapan jadi 7. Ertinya lapan tahun selepas 1390 iaitu pada tahun 1398, 27 Ramadhan harus jatuh pada hari Jumaat. 

Saya pun menyemak menggunakan program Gregorian to Hijriah Converter (lihat sini) lalu mendapati ia adalah benar. Kalau begitu 8 tahun kemudian iaitu pada tahun 1406, 27 Ramadhan harus juga jatuh pada hari Jumaat. Tengok-tengok program menyatakan ia jatuh pada hari Khamis. Tetapi ia juga menyatakan boleh jadi ralat sehari. 

Jadi kalau kita menjangkakan 27 Ramadhan bagi satu tahun itu jatuh pada hari Jumaat tetapi program menyatakan ia jatuh pada hari Khamis atau Sabtu kiranya masih boleh diterima disebabkan ralat. Malah program sebenarnya menyatakan 27 Ramadhan 1443 Hijriah jatuh 28 April 2022 hari Khamis. Sedangkan menurut kalendar fizikal yang menjadi rujukan di rumah ia jatuh pada hari Jumaat dan begitulah yang dilihat, sekurang-kurangnya di Malaysia pada hari ini. Ingat. Tarikh jatuhnya 1 Ramadhan dan kemudiannya 1 Syawal boleh jadi berbeza antara negara berdasarkan bagaimana mereka dapat melihat anak bulan. Pendek kata memang susah hendak menyemak ke belakang dengan tepat pada tahun Hijriah berapakah 27 Ramadhan jatuh pada hari Jumaat.

Yang jelas 27 Ramadhan kali ini iaitu bagi tahun 1443 Hijriah di Malaysia jatuh pada hari Jumaat. Lalu ia menjadi ulang tahun saya yang ke-53 menurut tahun Hijriah. Apa yang menarik tentang nombor 53 ini adalah apabila dikaitkan dengan Rasulullah SAW. Baginda dikatakan lahir pada 12 Rabiulawal (tetapi ada lain-lain pendapat) yang menurut sesetengah pihak adalah bersamaan 20 April tahun 571. Masihi. Ketika berumur 40 tahun (tapi tak pasti tepat 40 tahun atau sekitar itu) menerima wahyu pertama. Selepas 13 tahun di Mekah berhijrah ke Madinah. Ketika itu baginda harus sudah berumur 53 tahun (menurut kiraan Hijriah tetapi tak pasti tepat 53 tahun atau bagaimana).

Ada pihak meletakkan tarikh tepat peristiwa Hijrah itu sendiri berlaku adalah pada 16 Julai tahun 622 Masihi. Untuk pengetahuan kalendar Hijriah pula mula dipakai pada zaman Khalifah kedua Islam iaitu Saidina Umar (634 – 644). Baginda naik memimpin ummah selepas 12 tahun Nabi Muhammad SAW wafat lalu menerbitkan kalendar baru Hijriah tanpa panduan nyata daripada Rasulullah SAW. Dan ia dibuat dalam konteks perkiraan bulan-bulan yang sudah digunapakai masyarakat Arab sejak sekian lama. Lalu perkiraannya dikatakan bermula pada tarikh yang bersamaan 19 April. 

Menurut perkiraan ini peristiwa Hijrah berlaku pada 8 Rabiuawal iaitu 66 hari selepas masuk bulan Muharram. Berdasarkan Rasulullah dikatakan lahir pada 20 April 571 baginda harus berumur 51 tahun 2 bulan 27 hari menurut kiraan Barat ketika berhijrah ke Madinah pada 16 Julai 622. Kira-kira saya menunjukkan baginda berumur 52 tahun 9 bulan 11 hari ketika itu. Belumlah tepat 53 tahun. Ertinya selepas 2 bulan 19 hari gitu berhijrah baru baginda berumur 53 tahun.

Apapun ini semua anggaran berdasarkan tarikh-tarikh yang boleh dicari Internet. Yang signifikan bagi saya adalah selepas mendapat wahyu ketika berumur 40 tahun baginda berdakwah selama 13 tahun di Mekah. Yang itu lebih pada ilmu ketauhidan. Selepas itu iaitu pada umur sekitar 53 tahun baginda berhijrah ke Madinah lalu mula mendapat wahyu yang melibatkan kemasyarakatan juga kenegaraan. 

Sekadar menambah. Kebetulan ini adalah artikel ke-2,253 di blogspot CATATAN SI MERAH SILU. Macam ada kena mengena pula dengan umur 53 tahun itu. Cukup. :]


Wednesday, April 27, 2022

Akhirnya komputer ribaku yang ke-7 tewas juga

Salam pagi Rabu 25 Ramadhan. Merujuk pada artikel Komputer-komputer riba yang pernah dimiliki yang ditulis pada 4 Mac 2022. Ada disebut bahawa pada ketika itu saya telah memiliki 7 buah komputer riba sejak pertama kali memiliki (bukan komputer syarikat dan sebagainya) awal tahun 2002. Telah disebut dalam artikel itu berapa lama suatu komputer itu sempat dimiliki dan apakah kerja-kerja utama yang pernah dilakukan dengannya. Disebut juga bahawa pada ketika itu komputer ke-7 adalah HP Probook 6550b yang dibeli terpakai pada bulan April tahun 2018. Ia dapat bertahan untuk saya menulis lalu menerbitkan buku ke-13 iaitu "Kembara Eropah Tahun 1995" pada musim raya tahun 2019. Selepas itu saya berhenti menulis buku untuk memberikan tumpuan pada penulisan tesis di ISTAC (Institut Antarabangsa Tamadun dan Pemikiran Islam). Maka komputer banyak digunakan untuk itu.



Beginilah rupa komputer yang agak lasak itu. Ketika artikel ditulis ia sudah hampir 4 tahun digunakan. Melihat pada senarai nampaknya ia adalah komputer saya yang paling lama bertahan setakat ini. Oleh kerana ia digunakan untuk menulis buku ke-13 dan terakhir saya (buat masa ini) biar diletakkan artikel-artikel berkenaan tentang buku :-



Sekarang merujuk pula pada artikel Mengharapkan sinar muncul kembali dengan "Tanda Baik" yang dipersembahkan jam 1.55 pagi tadi. Ada disebut bahawa di celah-celah perjalanan ke Janda Baik kemudian ke Bukit Tinggi kemudian ke Janda Baik lagi sebelum ke Kuala Lumpur 24-26 April baru ini saya sempat menyambung lagi kerja-kerja penulisan tesis sehingga sampai ke pusingan ketiga bagi semakan dan menambah yang patut. Ini dilakukan dengan komputer HP Probook 6550b yang merupakan komputer ke-7 saya itu. Tiba-tiba sekitar jam 5 petang semalam ia mati begitu sahaja, tidak dapat dihidupkan lagi, sedangkan saya sedang hampir menyiapkan pusingan ketiga bagi bagi Bab 1. Saya pun bergegas ke kedai komputer terdekat di Bukit Sentosa. Tengok-tengok ada masalah dengan motherboard komputer.



Kalau mahu diperbaiki bukan sahaja perlu menelan belanja tidak kurang RM380 malah harus menunggu lama kerana komputer harus dihantar lalu diperbaiki di kilang. Harga tersebut tidak berbaloi bagi memperbaiki sebuah komputer lama apa lagi ia mengambil masa sedangkan saya perlu mengejar deadline. Saya pun ke bandar Rawang untuk mencari komputer terpakai yang cukup elok. Alhamdulillah dapat komputer dalam gambar dengan harga RM700, processor pun bagus, I5 walaupun jenis lama iaitu generasi kedua. Ia hampir sama rupa dengan komputer ke-5 saya (rujuk kembali senarai dalam artikel Komputer-komputer riba yang pernah dimiliki). Jenama komputer pun sama iaitu Sony Vaio. Cuma warna sahaja lain (dahulu berwarna merah kejambuan gitu). Model pula yang dahulu adalah PCG-61213W, yang ini PCG71311N.

Dengan itu dapatlah diteruskan kerja penulisan tesis. Cuma sejak meninggalkan Bukit Tinggi untuk mengambil anak di Janda Baik pagi Isnin saya terlupa hendak backup di mana-mana. Maka hilanglah segala kerja dari sejak itu sehingga komputer ke-7 rosak petang semalam. Terpaksalah bermula kembali iaitu dari sejak siap pusingan kedua semakan dan penulisan. 

Tak mengapalah. Walaupun asalnya kecewa dan merasa amat terganggu kini, dengan menulis tentang hal ini, saya terasa lega. Cuma susahlah untuk mengejar sasaran siap pusingan ketiga sebelum malam Jumaat ini (atas sebab tertentu yang akan diceritakab nanti) lalu dapat menghantar tesis yang cukup siap kepada penyelia dengan harapan dapatlah memberikan penumpuan bagi persiapan berhari raya dengan keluarga dan sanak saudara. Tak mengapalah. Mesti ada sebab Allah SWT takdirkan begitu.

Satu perkara menarik. Sekarang saya memakai komputer riba ke-8 milik sendiri, kamera digital pun yang ke-8. Tapi kamera dah ada 11 sebenarnya, cuma selepas rosak yang ke-11 awal tahun ini saya dapati kamera ke-8 masih boleh digunakan lalu memakainya kembali hingga kini. Lihat Kamera-kamera digital yang pernah dimiliki. Satu lagi perkara menarik adalah seperti komputer ke-8, kamera ke-8 itu juga berjenama Sony. Entah ada apa-apa makna ke? Walaupun apa semoga ia membawa kebaikan buat saya. Rujuk kembali artikel Mengharapkan sinar muncul kembali dengan "Tanda Baik".




Mengharapkan sinar muncul kembali dengan "Tanda Baik"

Salam awal pagi Rabu 25 Ramadhan. Ada sesuatu telah berlaku petang semalam menyebabkan saya merasakan ceritanya harus direkodkan di blogspot ini. Tetapi harus dipersembahkan sesuatu yang telah lebih awal berlaku kerana ada kena mengena...



Petang Sabtu 23 April 2022. Saya isteri dan anak bongsu kami Johan meninggalkan rumah lalu bergerak ke utara Kuala Lumpur.




Kami mahu ke Janda Baik. Entah kenapa nama pada pintu gerbang kelihatan seperti "Tanda Baik"...




Pergi ke Ma'ahad Annoer di mana anak kami yang lebih tua telah dimasukkan kurang 2 bulan lalu.




Oh. Cerita anak dimasukkan itu ada disebut secara sepintas lalu pada awal artikel Kembara kekerabatan Laksamana Perak dan Kedah part II - Antara Lenggong dengan panggilan Laksamana Aceh yang ditulis 28 Februari. Artikel ditulis ketika sedang berada di pejabat ma'ahad atau pusat tahfiz tersebut bagi menghantar anak. Kali ini kami datang untuk mengikut satu majlis agama. Ia adalah kali pertama kami singgah selepas itu.




Majlis sebenarnya merupakan penutup bagi daurah selama 2 minggu bersama pengasas ma'ahad, agamawan terkenal Sheikh Nuruddin al-Banjari. Turut bersama adalah kerabat diraja Pahang, Tengku Amir. Majlis berlangsung baik sebelum turun hujan yang menjadi agak lebat. Namun kami terus bertahan buat suatu waktu.



Kelihatan pelangi timbul cantik sekitar jam 6.46 petang.




Selepas majlis bersurai baru berpeluang bertemu dengan Rasyid...








Kami mengikuti majlis sehingga lewat malam.




Ini pula pemandangan dari rumah kawan di Bukit Tinggi esoknya Ahad 24 April. Kami menginap di sana selepas mengikuti majlis di Janda Baik.



Di rumah itu saya telah menamatkan juz ke-25 Al-Quran bagi proses pengkhataman bulan Ramadhan. Awal pagi keesokannya iaitu pada jam 4.51 Isnin 25 April pula berjaya menamatkan pusingan kedua semakan dan penulisan bagi tesis saya di ISTAC (Institut Antarabangsa Tamadun dan Pemikiran Islam. Sekitar seminggu sebelum itu saya telah menamatkan pusingan pertama penulisan tesis. Sebetulnya ia lama terlajak masa. Sepatutnya tesis sudah siap selewatnya penghujung tahun 2020. 

Tetapi berlaku banyak perkara yang menganggu konsentrasi termasuk PKP (Perintah Kawalan Pergerakan) akibat wabak Covid-19 lalu penulisan asyik tersekat-sekat. Nak masuk pertengahan Mac sebulan setengah lalu baru mendapat kelancaran sehingga dapat menyiapkan dua setengah bab dalam tempoh sebulan, Sedangkan dua setengah bab lagi (tesis saya ada lima bab) sebelum itu mengambil masa hampir dua tahun untuk siap.



Pagi itu kami ke Tanda Baik er... Janda Baik lagi. 



Kali ini baru mengambil Rasyid untuk bercuti panjang. Ia adalah kali pertama beliau dibawa keluar selepas masuk tahfiz lalu kami mengambil jalan lama untuk kembali ke Lembah Klang.



Sebelum sampai ke Kuala Lumpur bawa anak-anak mandi sungai. Sambil itu diteruskan lagi pembacaan Al-Quran sehingga melepasi juz ke-26.



Hampir ke bandar raya terlihat kedai dobi lalu kami mengambil peluang untuk membasuh baju kotor Rasyid yang dibawa berlonggok balik dari asrama. Selepas membaca lagi beberapa muka surat Al-Quran dimulakan pula pusingan ketiga penulisan dan semakan tesis.





Selepas itu singgah untuk menjamakkan solat Zohor dan Asar juga beriktikaf di Masjid Sungai Chinchin.






Ziarah makam pengasas masjid dan kampung iaitu Sheikh Muhammad Nur. Sambung lagi beberapa muka surat Al-Quran.




Petang hampir waktu Asar berjumpa dua orang lagi anak iaitu yang sudah besar di Aeon Maluri kemudian berjalan-jalan di taman berdekatan.




Sebelum Maghrib kami berenam pergi ke Sunway Velocity untuk berbuka puasa.



Selepas solat Maghrib berjalan-jalan melihat suasana malam dari KLCC membawa ke Jalan Tuanku Abdul Rahman.


Kemudian melepak pula di Dataran Merdeka sambil makan sushi. Saya pula dapat meneruskan bacaan Al-Quran sehingga masuk separuh Juz 28 juga menyambung lagi pusingan ketiga penulisan dan semakan tesis. Sekarang biar diterangkan kenapa artikel ini diberi tajuk 'Mengharapkan sinar muncul kembali dengan "Tanda Baik"'. Jawaban mudah adalah kerana dua minggu kebelakangan saya berada dalam keadaan sangat hampa dan hampir hilang semangat disebabkan beberapa hal tertentu. Rujuk artikel Antara 'keemasan', 'keperakan' dan kehampaan

Namun dalam keadaan begitu digagahkan diri juga untuk meneruskan penulisan tesis sehingga dapatlah disiapkan, lalu perkemaskan lagi tulisan sambil membuat semakan dan menambah apa yang patut. Nasib baik Allah SWT membantu dalam hal ini. Walaupun tubuh badan dan kepala agak penat, pemikiran boleh dikatakan sangat lancar. 

"Tanda Baik" pula merujuk pada bagaimana perkataan "Janda Baik" pada pintu gerbang kelihatan seperti itu. Lihat balik pada salah satu gambar awal tadi. Sekarang perlu disiapkan pusingan ketiga tesis baru sesuai untuk dihantar untuk semakan seterusnya oleh penyelia tesis. Tapi berlaku pula satu dugaan yang mencabar petang tadi. Itu yang akan diceritakan kemudian seperti disebut pada awal artikel ini.