Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Friday, October 18, 2019

Kompilasi artikel perjalanan pusing Aceh dan utara Sumatera 28 Ogos - 4 September 2019

Salam pagi Jumaat 19 Safar. Mengambil kesempatan atas penghulu hari biar dikumpulkan kesemua artikel yang telah dibuat bagi perjalanan pusing Aceh dan utara Sumatera 28 Ogos - 4 September 2019. Ini termasuk artikel-artikel sokongan di blogspot BERPETUALANG KE ACEH dan SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART)...



Sekadar mengingatkan kerana telah disebut beberapa kali dalam artikel-artikel berkenaan sebelum ini  - perjalanan asalnya dibuat untuk menziarahi makam-makam lama pendakwah Islam yang wujud di Barus, lebih 700 km ke selatan Banda Aceh. Ia adalah milik para pendakwah yang katanya sudah sampai ke Alam Melayu selewatnya zaman para Sahabat Rasulullah SAW atau paling lewat pun zaman Tabi'in iaitu pengikut para Sahabat. Malah dipercayai  boleh jadi para pendakwah ini adalah dalam kalangan 124,000 Sahabat kerana tempoh masa kehidupan mereka kelihatan sama dengan tempoh masa kehidupan Nabi Muhammad SAW. Apapun alang-alang hendak ke sana dibuat sekali perjalanan pusing Aceh dan utara Sumatera yang kemudian didapati meliputi jarak darat lebih 1,800 km. Diadakan sekali acara ke-21 HIKMAH (Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman)...



1. Perjalanan pusing Aceh dan utara Sumatera - Satu pengenalan ringkas selepas tamat pengembaraan

2. The waterfront of Lhok Seudu after sundown

3. Makam (Tomb of) Ja Tirom

4. Perjalanan pusing Aceh dan utara Sumatera - Penerbangan yang dilewatkan, keindahan Lhok Seudu dan 'panggilan' Ja Tirom

5. Morning in Lhoong

6. The waves at Meunasah Lhok

7. Makam (Tomb of) Teungku Abdullah bin Yakub, Meunasah Lhok

8. Views from Puncak Geurute

9. Makam (Tomb of) Mahdumsyah Daya 

10. Makam (Tomb of) Sultan Alaiddin Riayat Syah Daya

11. Views from tomb of Poteumeureuhom Daya

12. Makam (Tomb of) Raja Garut Nurullah

13. Masjid Jamik (Main mosque of) Mereuhom Daya

14. Perjalanan pusing Aceh dan utara Sumatera - Puncak Geurute, Marhum Daya dan mencari si mata biru keturunan Portugis di Lamno

15. Masjid Agung (Grand mosque of) Baitul Makmur, Meulaboh

16. Masjid (Mosque of) Gunong Kleng 

17. Masjid tuha (Old mosque of) Gunong Kleng





22. Perjalanan pusing Aceh dan utara Sumatera - Ke Meulaboh dan seterusnya mengejar jadual asal

23. Masjid Tuo (Old mosque of) Al-Khairiyah, Tapak Tuan

24. Makam (Tomb of) Datuk Radja Amat Djintan

25. Makam (Tomb of) Tuan Tapa

26. Beautiful scenery at Tapak Tuan

27. Monumen (Monument of) Tapak Tuan

28. To the giant foot print that is the actual Tapak Tuan

29. Masjid agung (Grand mosque of) Istiqamah, Tapak Tuan

30. Dragon monuments of Tapak Tuan

31. Makam raja-raja Trumon (Tombs of the kings of Trumon



34. Makam (Tomb of) Sheikh Hamzah Fansuri, Kampung Oboh, Subulussalam

35. River besides tomb of Hamzah Fansuri at Kampung Oboh

36. Masjid (Mosque of) Hamzah Fansuri, Pasar Rundeng

37. Perjalanan pusing Aceh dan utara Sumatera - Tapak Tuan Tapa, kerajaan Trumon dan makam Sheikh Hamzah Fansuri

38. Masjid Raya (Main mosque of) Barus

39. Early morning walk in Barus

40. Monumen (Monument of) Barus

41. The beach at Barus

42. Makam (Tomb of) Tuan Machdum, Barus

43. Makam (Tomb of) Tuan Ibrahim Syah

44. Makam (Tomb of) Tuan Ambar

45. Climbing up so many staircases to get to a tomb on top of hill at Barus

46. Makam (Tomb of) Sheikh Mahmud Papan Tinggi

47. Views from tomb of Sheikh Mahmud Papan Tinggi

48. Kompleks Makam Mahligai (Mahligai tomb complex)

49. Makam (Tomb of) Sheikh Rukunuddin

50. Rushing to the Batak highlands

51. Danau Toba from Menara Pandang Tele Samosir

52. Perjalanan pusing Aceh dan utara Sumatera - Mencari jejak Awalun Islam di Barus ketika Malaysia menyambut Hari Merdeka

53. Masjid (Mosque of) Baitul Mannan, Perlak

54. Membuka acara ke-21 HIKMAH di makam Sultan Malikus Saleh setelah 1,400 km mengembara pusing Aceh dan utara Sumatera

55. Acara HIKMAH ke-21 - Pondok sebelah kompleks makam dan kemilau kegemilangan lama kerajaan Islam Samudera Pasai

56. Muzium Islam (Islamic Museum of) Samudera-Pasai

57. Monumen Islam (Islamic Monument of) Samudera Pasai

58. Views from the Islamic Monument of Samudera Pasai 

59. Perjalanan pusing Aceh dan utara Sumatera - Berkejar 1 Muharram untuk menunaikan acara ke-21 HIKMAH di tapak pusat kerajaan Samudera-Pasai

60. Lawatan baru ke kompleks makam Ratu Nahrisyah (New visit to Ratu Nahrisyah tomb complex)

61. Makam (Tomb of) Teungku Sidi Abdullah al-Abbasiyah








69. Perjalanan pusing Aceh dan utara Sumatera - Faktor Bani Abbasiyah dalam pemerintahan kerajaan Samudera-Pasai dan Aceh Darussalam

70. Muzium (Museum of) MAPESA-Pedir, Banda Aceh

71. Masjid (Mosque of) Subulussalam, Punge Blang Cut, Banda Aceh.

72. Makam (Tomb of) Tuan Maqdum, Banda Aceh






78. Perjalanan pusing Aceh dan utara Sumatera - Banda Aceh dan lanjutan acara ke-21 HIKMAH

79. Rupa baru (New look of) Masjid Raya Baiturrahman














No comments: