Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1,Buku 2 dan Buku 3.





Gambar ketika menghadiri satu majlis ilmu, diambil oleh sebuah akhbar harian. Lihat Menghiasi Kosmo Alam Melayu...



Penerbitan trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" juga membawa penulis untuk terlibat dengan banyak majlis ilmu. Rujuk kumpulan links artikel di bawah tajuk "Siri Refleksi Sejarah", pada bahagian paling bawah kiri blogspot, . Penulis juga agak aktif dalam aktiviti-aktiviti kedaulatan Melayu dan Islam, dapat menganjurkan majlis-majlis sendiri di merata Semenanjung Malaysia membawa ke luar negara di Aceh. Lihat blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Ketika menulis perenggan ini 4 Mei 2015 penulis sedang berusaha untuk mengembangkan isi 3 buku dalam siri "Berpetualang ke Aceh" menjadi 6 buku yang akan membentuk siri baru dipanggil "Siri Pengembaraan Merah Silu". Sebuah syarikat penerbitan telah bersetuju untuk menerbitkan siri lama itu kembali dalam bentuk yang lebih segar - Setiap buku asal dipecah menjadi 2 buku baru yang ditambah maklumat, gambar dan peta berwarna-warni.Pertengahan September 2015 buku pertama siri baru pun selamat diterbitkan. Seminggu lebih kemudian penulis berpeluang bercakap tentangnya secara siaran langsung dalam televisyen lalu membawa wakil penerbit bersama. Lihat video di bawah :-






Awal tahun 2015 turut menyaksikan penulis diambil menjadi penyelidik dan hos satu siri dokumentari yang dipanggil "Daulah Melayu". Projek 13 episod sepanjang sejam setiap satu ini mahu mengenengahkan formula untuk mengembalikan kekuatan bangsa Melayu. Insyaallah projek iakan membawa penulis untuk mengembara ke merata di Malaysia dan Indonesia juga ke beberapa negara dan tempat di Eropah termasuk ke kota London, tempat penulis mengambil ijazah matematik 1991-1995. Siri dokumentari ini dijangka siap untuk tayangan televisyen dalam tempoh 2 tahun.


Friday, April 16, 2021

Berpetualang ke Aceh tahun 2004 - Hikmah dugaan feri ke Medan

Salam pagi Jumaat 4 Ramadhan. Adapun artikel sebelum ini iaitu Berpetualang ke Aceh tahun 2004 - Pulau Pinang sebagai 'jambatan' ke Aceh telah menggunakan isi daripada Bab 3 buku "Berpetualang ke Aceh : Mencari Diri dan Erti" (terbit Jun 2006). Sekarang biar disambung cerita menggunakan isi daripada Bab 4. Sekadar memaklumkan, ia sebenarnya adalah bab ke-9 dalam buku. Sebelum itu ada bab bertajuk "Sedikit mengenai Sheikh Abdul Qadir al-Jilani". 



Seingat saya lebih kurang begini rupa feri yang dinaiki dari Pulau Pinang untuk ke Medan. Tetapi ini adalah feri Singapura ke Tanjung Pinang di Riau...


Bab 4 yang bermula pada muka surat 169 buku menyebut...

-------------------- 

Perjalanan feri Pulau Pinang ke Belawan, pelabuhan terdekat ke Medan, Sumatera tidaklah selicin yang disangkakan.  Menurut brochure yang diberi, perjalanan ini sepatutnya memakan masa tidak lebih empat jam menaiki feri jenis bot laju. Maka Rasyid sudah berkira-kira akan makan tengahari di Medan kerana ia berlepas jam 9 pagi. Sebaliknya dia sampai setelah matahari terbenam, lewat lebih 7 jam dari yang dijadualkan.

Pada mulanya, feri itu bergerak lancar meninggalkan jeti Georgetown. Tidak ada apa-apa masalah, semuanya nampak OK belaka sambil ia meluncur laju di bawah Jambatan Pulau Pinang lalu melepasi selat kecil yang memisahkan Pulau Jerejak dengan kawasan Bayan Lepas, terus membelok menghala ke barat. Tetapi apabila sampai di perairan Balik Pulau, tidak pasal-pasal pula kemudinya patah, tersangkut pukat nelayan. 

Memandangkan mereka sudah hampir ke perairan lepas, pemandu feri dan anak kapal cuba meneruskan perjalanan menggunakan tayar yang diikat sebagai pelampung untuk mengimbangi arah. Dua orang anak kapal memegang sambil mengawal tali yang diikat sementara seorang lagi bertindak sebagai perantaraan untuk memberitahu pemandu di hadapan hala yang patut dituju dalam mencari perseimbangan arah.

Rupa-rupanya percubaan ini tidak berhasil. Bukan senang mengawal feri besar dengan lebih 100  orang penumpang melawan arus yang sentiasa berubah dengan kemudi yang patah. Selepas lebih dua jam berpusing-pusing di perairan Balik Pulau, mereka terpaksa berpatah balik ke jeti Georgetown. Makan tengahari yang hendak dinikmati di Medan pun bertukar menjadi sesi makan nasi bungkus atas jeti sementara menunggu feri gantian. 

Apapun,  tetap ada hikmah di sebalik kejadian ini. Kelewatan yang tidak dirancang telah mengenalkan Rasyid dengan Kak Dewi, seorang warga Medan yang baru selesai melancong ke Malaysia dan Singapura bersama tiga orang anak gadisnya. Lalu dengan pertolongannya, dia dapat melepasi pemeriksaan kastam dan imigresyen dengan mudah, diberi pula keizinan berada di Indonesia sehingga 60 hari  tanpa banyak cerita!

Sebelum itu ramai orang memberitahu bukan mudah melepasi kastam dan imigresyen Indonesia tanpa menghulurkan “buah tangan”, apalagi  mendapatkan kebenaran menetap begitu lama tanpa alamat yang hendak dituju. Pemuda itu tidak mengenali sesiapa di sana, tidak pernah sampai  ke Indonesia, tidak cukup belanja untuk penginapan jika ingin berjalan lama. Walaupun dia sudah biasa tidur bersepah, boleh menumpang mana-mana masjid dan surau, apakah hendak dijawab jika kastam dan imigresyen bertanya di manakah dia akan menginap?  Tentu banyak cerita nanti... Silap-silap Rasyid boleh ditahan, dipaksa pula bermalam di Belawan.

Nasib baik ada Kak Dewi. Kepadanyalah anak muda ini berterus-terang hendak ke Sumatera menziarahi tempat-tempat bersejarah termasuk Istana Maimon, istana kesultanan Deli yang menjadi kebanggaan penduduk Medan. Kebetulan pula wanita cantik berumur sekitar 40an ini mempunyai  adik ipar yang tinggal tidak jauh dari istana. Lalu dia berjanji akan menyuruh adik iparnya membawa pemuda itu ke sana nanti.

Kalau mengikut rancangan asal, semua penumpang feri sepatutnya menaiki bas yang disediakan ke Medan, dalam 20 kilometer  perjalanan. Tetapi kelewatan itu menyebabkan adik ipar Kak Dewi datang sendiri menjemput di pelabuhan untuk memastikan mereka selamat pulang. Kastam dan imigresyen pula tidak banyak bertanya apabila Kak Dewi menyebut Rasyid bersamanya. Ada pula adik iparnya, si Apin menggunakan nama seorang saudara  yang bekerja sebagai pegawai kastam. Maka anak muda itupun selamat sampai ke Medan dengan selesa, dapat pula tidur nyaman di sebuah bungalow sederhana mewah  di Pulau Berayan... 

--------------



Beginilah cerita hari pertama saya sampai ke Medan, pada 5 Januari 2004. Seterusnya buku menyebut bagaimana suami Kak Dewi iaitu Abang Arman memberitahu susah dan amat bahaya untuk masuk ke Aceh. Hari-hari ada orang mati kerana pertempuran demi pertempuran antara GAM (Gerakan Aceh Merdeka)  dengan TNI (Tentera Nasional Indonesia). Berita televisyen pun tak henti-henti memaparkan konflik. 

Seterusnya diceritakan esoknya saya mengikut adik Abang Arman iaitu Apin ke rumahnya di Kota Maksum. Letaknya cuma sekitar satu kilometer  sahaja dari Istana Maimon tinggalan KeSultanan Deli, kesultanan yang pernah berkuasa ke atas sebahagian besar wilayah yang kini dikenali sebagai Sumatera Utara. Selepas berehat sebentar dan makan tengah hari di rumah kami berjalan kaki ke masjid lama kebanggaan keSultanan iaitu Masjid Raya Al Mansun. Letaknya dalam perjalanan ke Istana Maimon.

Di situ berlaku deja vu iaitu satu perasaan yang kita pernah melihat atau mengalami sesuatu peristiwa sebelum benar-benar mengalaminya di dunia nyata. Diceritakan pula bagaimana saya biasa mengalami ini sejak kecil lagi. Hal ini berlaku di tempat mengambil wuduk kemudian di dewan solat. Masuk ke perkarangan istana berlaku lagi deja vu

Disebut pula tentang sejarah wilayah ini sebelum wujud KeSultanan Deli membawa ke sejarah kesultanan abad ke-19 dan kemudian. Masuk sekali cerita beberapa pengalaman lama termasuk ketika belajar di London tahun 1991-1995 sebagai 'jambatan'.



Gambar isteri dan anak di hadapan  Masjid Raya Al Mansun. Daripada artikel Jejak "Berpetualang ke Aceh" : Raya Haji di Medan... dan penceritaan sebenar pun bermula tahun 2011. Dalam artikel ini ada lebih banyak perincian daripada buku termasuk hal deja vu...

Banyak lagi perkara diceritakan dalam buku termasuk bagaimana banyak tempat di Medan diberikan nama berbunyi Jawa disebabkan pemerintahan negara Indonesia yang berpusat di Jakarta, Pulau Jawa lebih berorientasi ke sana. Selepas kembali ke rumah Apin dari Istana Maimon ada berlaku perbualan panjang dengan seorang pakcik Apin yang berumur sekitar 50an. Ini kerana beliau mempersoalkan motif saya mahu ke Aceh. Namun tak perlulah diceritakan panjang lebar tenang itu. Pergi terus kita ke muka surat 188 buku...

-----------


Apin  juga ada rancangan hendak ke Aceh tetapi setakat sampai ke Langsa sahaja, 40 kilometer  ke utara sempadan Sumatera Utara-Aceh, lebih kurang 200 kilometer  dari Medan.  Katanya, dia mempunyai seorang abang yang bekerja sebagai pegawai bank di sana dan ada berjanji  akan menemuinya dalam masa terdekat. Tetapi pemuda ini tidak pasti bila... Mungkin dua tiga hari lagi, mungkin seminggu, mungkin lebih? 

Katanya lagi dia perlu berjumpa dengan beberapa orang kenalan terlebih dahulu kerana sudah berjanji hendak mengambil ubat yang akan mereka sediakan untuk abangnya. Tidak tahulah pula abangnya sakit apa sampai perlu menunggu ubat daripada Medan...

Pada Rasyid, elok juga kalau dapat pergi ke Aceh bersama Apin kerana dia lebih tahu selok-belok tempatan, tahu kerenah orang Indonesia dan faham cara percakapan mereka. Sekurang-kurangnya orang tidak boleh senang-senang menipu tambang bas atau pandai-pandai naikkan harga makanan, ambil kesempatan sebab anak muda ini orang luar. 

Tetapi Rasyid tidak boleh menunggu lama. Lutut sudah menggeletaq... Tidak sabar hendak berjalan lagi. Penyakit nak mengembara tak boleh duduk diam dia dah mai dah... Lagipun dia rasa tidak sedap menumpang  lama di rumah Apin. Mereka baru sahaja berkenalan dan rumah itu sebenarnya rumah ibunya, bukannya rumah bujang...

Apin ada mengajaknya tidur di rumahnya sehari dua lagi sekurang-kurangnya untuk berjalan-jalan mengenali Medan... Lagipun ada beberapa lagi tempat menarik dan bersejarah yang elok diziarahi dan belum pernah dijejaki anak Malaysia itu terutama pekan Deli Tua, pusat lama kerajaan Deli malah mungkin juga pusat lama kerajaan Haru yang pernah muncul setaraf dengan keSultanan Melaka 600 tahun dahulu.

Tetapi pengembara alias pengkaji sejarah amatur itu telah membuat keputusan untuk bergerak menuju ke  bumi Serambi Mekah seawal yang mungkin.  Cuma dia tidak akan terus ke Aceh kerana terasa perlu singgah di sebuah perkampungan yang mengandungi sebuah pusat kerohanian yang terbesar di Sumatera, sebuah kampung bernama Babussalam. 

Salah satu sebab  Rasyid terasa perlu ke situ adalah nama kampung itu membawa makna yang sangat bererti dalam pengembaraannya. Kerana Aceh juga dikenali sebagai Aceh Darussalam, daerah kesejahteraan sedangkan Babussalam yang terletak di Tanjung Pura, wilayah Langkat dalam perjalanan ke Aceh pula bermakna pintu kesejahteraan, sama dengan nama pintu-pintu utama Masjidil Haram di Mekah dan Masjid Nabawi di Madinah.  Pendek-kata ada juga kaitannya...

Seperti hadis Rasulullah SAW: “Aku ini kota ilmu dan Ali pintunya. Maka jika hendak masuk ke kota ilmu, masuklah ikut pintunya.”  Takkan nak masuk ikut bumbung ataupun tingkap? Itukan biadab? Sedangkan pintunya ada menunggu untuk diziarahi. Lagipun Kampung Babussalam agak terkenal kerana pengasasnya bertaraf wali...


Ini adalah lakaran mudah perjalanan dari Belawan ke Pulau Berayan di Medan diikuti ke Kota Maksum. Campur jarak berjalan kaki dari rumah Apin ke Masjid Raya Al Mansur dan Istana Maimon juga ke tempat-tempat berdekatan harus tidak kurang 35 km. Semakan dengan Google Earth pula menunjukkan perjalanan dengan feri dari Pulau Pinang ke Belawan mencapai 256 km. Dicampur jarak berpatah balik dari Balik Pulau kerana feri rosak lalu perlu bertukar feri jadi 306 km. Campurkan ini jadilah jumlah 341 km. Dicampur jarak perjalanan dari Kuala Lumpur singgah banyak tempat diikuti berjalan di Pulau Pinang iaitu 485 km (rujuk Berpetualang ke Aceh tahun 2004 - Pulau Pinang sebagai 'jambatan' ke Aceh) jadilah jumlah 826 km.


No comments: